Bahagia Itu Sederhana..

Bahagia itu sederhana.. katanya… Katanya siapa? Katanya orang2 di internet itu lah. Aku sendiri masih menganut konsep bahagia itu sederhana dalam taraf “kadang-kadang”. Kadang-kadang bisa bahagia dengan hal yg sangat sederhana, tapi kadang-kadang juga bisa menetapkan syarat kebahagiaan di tempat yg rumit dan sulit.

Dua hari yg lalu, aku bisa bahagia gara-gara dapet susu ultra harga @Rp. 2000 saja di Toko Pamella deket kantor. Soalnya udah 2 kali bolak balik, stocknya kosong terus, dan kalo beli di Giant deket rumah, harganya @Rp. 2290 dan kalo di Super Indo @Rp. 2100. Iya sih, suami juga sempet protes, “halahhh.. beda 100 200 tok. Ini harus bawa jauh2 dari Yogya”. Yang tentu saja protesnya itu dijawab istrinya dengan “290 itu dibulatkan jadi 300, yah. Rp. 300 x 100 = Rp. 30.000. Rp. 30.000 itu bisa buat dapet 15 kotak lagi”. *senyum terkembang*..Β  Dan ternyata aku sudah berubah menjadi ibu2 yg peritungan sampe segitunya. Haha.. :))

Di rumah emang harus ada stock susu ultra coklat kotak kecil itu. Niat pertamanya sih buat persediaan Keenan, buat sangu kalo dia pergi2 atau kalo emang dia tiba-tiba pengen aja. Tapi ternyata orang serumah (kecuali bapak) smuanya seneng juga minum itu. Diminum dingin2 dari kulkas. Akhirnya malah kami2 ini yang kayaknya ngabisin lebih banyak dari pada Keenan. :))

Back to bahagia itu sederhana..

Kapan itu, aku juga bahagia, excited banget hanya dengan bikin prakarya kecil macam ini :

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

Idenya emang bukan murni ide sendiri sih. Udah lama sih pernah liat di IG ada yg jualan kayak gini. Tapi mood dan kesempatan buat bikinnya belum nemu. Baru nemu pas minggu kemaren itu. Keenan lagi maen seru sama ayahnya. Jadi aman lah buat ibunya ini mengeluarkan harta karun dari gudang berupa kain flanel, gunting, jarum dan benang. Kain flanelnya sisa dari entah taun kapan, sisa bikin… (tiba-tiba lupa waktu itu bikin apa. :D). Kalo liat dari hasilnya sih belum bagus. Jaitannya gak rata, gak lurus. Trus gambarnya juga masih sederhana. Apalagi setelah bikin itu, baru aku ngubek-ubek pinterest, dan ternyata luar biasa ya kreatifnya orang-orang itu. Banyak yang bisa bikin macem-macem, dengan detail yang juga macem-macem, padahal sama-sama dari bahan flanel doang. Dan sekarang aku jadi keracunan pinterest. Walaupun baru sampe tahap ngliatin gambarnya doang. Belum ngerti fitur-fitur lainnya. :))

Jadi sebenernya dalam urusan bikin-bikin beginian, aku menemukan kebahagiaan tu lebih dari proses bikinnya, proses “menyiksa dirinya” karena beneran sampe begadang dan ngubek-ubek gudang. Rasanya puas pas akhirnya bisa selesai dan jadi seperti yg dibayangin walaupun masih dengan kekurangan sana sini situ sono. Namanya juga baru pertama nyoba bikin. Besok coba bikin lagi ah, smoga bisa lebih rapi dan kreatif hasilnya. Kan udah dapet referensi dari pinterest.πŸ˜‰ Dengan catatan, smoga juga moodnya belum ilang atau ganti ke bikin-bikin yg lain yak. Biasanya aku kan bosenan dan gampang tergoda nyoba yg baru dari pada menyempurnakan yg lama.πŸ˜€

Nah, 2 hal itu contoh saat aku bisa sepakat kalo bahagia itu sederhana. Sayangnya, masih tetep banyak ada hal-hal yg bikin aku merasa susahhh banget mau bahagia aja. Lalu mendadak ragu. Ini baiknya lanjut ditulis atau gak y? Kalo ditulis entar jadi termasuk ngeluh gak? Kalo kebanyakan ngeluh kan tandanya kurang bersyukur. Kalo kurang bersyukur, gimana mau bahagia? *toyor diri sendiri*πŸ˜€.. Jadi harusnya udah tau dunk, kenapa ada saatnya bahagia itu jadi terasa begitu rumit dan panjang syarat dan ketentuannya? Jelas karena di saat-saat itu aku pasti sedang minim rasa syukurnya dan maxi rasa irinya. Hehehe.. Ya mari diakui saja, memang ada saat-saat di mana aku iri sama orang lain. Merasa orang lain hidupnya lebih mudah dan lebih indah. Merasa orang yg duduk di dalem mobil itu pasti lebih enak hidupnya dari pada yg masih harus motoran, contohnya. Padahal mungkin si orang itu juga merasa hidup kami yg masih harus motoran ini lebih enak karena kami naik motor sama suami (dan anak) dan dia masih sendiri. Atau mungkin aja kan si orang itu harus masih tetep kerja di saat aku dah enak tidur, jadi emang dia pantas mendapatkan upahnya. Atau mungkin aja dia sedang banyak-banyak ngaji di saat aku masih banyak-banyak cekikikan ngomongin orang hal gak penting, jadi pantas saja Allah lebih memudahkan rejekinya. Harusnya ni ya.. harusnya.. dari pada aku menyikapinya dengan rasa iri yg jadi penyakit hati, lebih baik akunya yg memperbaiki usahaku sendiri kan y. Baik usaha dalam pekerjaan maupun urusan ketuhanan. Dan balik lagi, lebih banyak memfokuskan diri menyukuri apa yg aku punya dari pada ngliatin orang lain punya apa.

Apa lagi kalo yg bikin kurangnya rasa syukur dan iri sama orang itu sebatas urusan materi. Fiuh… kalo lagi waras gini, aku bisa bilang, buat apa mikir materi sampe segitunya? Gak dibawa mati ini, padahal kita pasti mati. Punya materi yg “cukup” untuk hidup saja harusnya udah lebih dari cukup kan y. Rugi sekali kalo urusan materi sampe bisa bikin penyakit hati. Karena bukankah seharusnya materi duniawi itu kita letakkan di tangan, bukan di hati? Fiuhhh..

Akhir kata, mau berdoa saja lah.. Ya Allah, smoga setelah ini hamba lebih mampu merasakan bahagia dari hal-hal yg sederhana. Smoga lebih teliti lagi dalam mensyukuri smua SMUA nikmat dan kamudahan-Mu. Smoga bisa lebih baik lagi dalam menyikapi smua hal yg hamba lihat dan temui. Dan berilah hamba perlindungan dan jauhkan dari segala iri dengki.

Aminnnn…. :’)

Sesuatu Yang Anakku Harus Tau

Smua orang tua pasti pengen anaknya jadi yg “ter-” dalam segala hal. Terbaik, terpintar, tercepat, dll. Smua hal baik yg terjadi sama anak kita emang seharusnya jadi kebanggan (dan bahan up load di sosmed) bagi orang tuanya. Siapa sih yg gak bangga klo umur 1 th anaknya udah bisa mengenal huruf? Umur 2 th udah bisa baca? Umur 3 th dah bisa lancar kali-kalian? Umur 4 th dah hapal Al Quran? (Ini terlepas dari ada anggapan klo anak belum perlu diajarkan membaca sebelum sekolah dasar ya). Tidak sedikit orang tua yg “memaksakan” anaknya untuk ikut les ina inu, (bahkan les membaca untuk anak TK) sejak si anak masih belum genap 5 th. Aku bukan termasuk orang yg anti les2an kayak gini kok, selama kegiatannya masih menyenangkan buat anak, dilakukan dengan metode yg sesuai dengan umurnya, dan yg penting tidak ada pemaksaan dengan kekerasan terhadap anak. Aku pun sempet bilang sama suami, pengen deh Keenan ikut bela diri sejak kecil gara2 baca ini . (Yay..berhasil bikin link. *lirik @bagindaratu :D) . Tapi lalu timbul pertanyaan, sebenernya untuk apa sih kita sebagai orang tua “memaksa” anak untuk belajar dan bisa ina inu sedini mungkin itu? Apa bener itu murni untuk kepentingan anak? Atau jangan2 didominasi oleh keinginan kita untuk mempunyai hal yg bisa dipamerkan di sosmed dibanggakan? Atau jangan2 orang tua yg ingin menjadikan anak sebagai sarana pemenuhan obsesi yg tak sempat tercapai? Di lingkungan terdekatku, ada cerita begini nih. Dulunya ibunya pengen jadi penari ballet. Tapi karena jaman itu di kota kecil belum banyak les balet, kalaupun ada biayanya mahal banget dan orang tua si ibu emang gak ngijinin ikut les balet karena dianggap gak sesuai ajaran Islam. Lalu pas si ibu itu akhirnya punya anak cewek, langsung deh si anak didaftarkan les balet, walaupun tiap berangkat les si anak gak pernah semangat, dan setiap nari gak bisa senyum sepenuh hati, hanya gara2 takut sama ibunya. Anak ini sebenernya tomboy, lebih suka olah raga, dan pengennya ikut les renang atau basket aja. Tentu aja gak dibolehin sama ibunya, soalnya renang dan basket kan berpotensi menghitamkan kulit, sedangkan balerina idealnya berkulit cerah.πŸ˜€

Tapi yaaa sudah lah ya.. Kan “my kid my rule”. Kan “mother dont judge each other”. Kan ngapain juga ya mikirin pilihan orang lain sedangkan pilihan untuk anak sendiri aja (yg pasti dimintain pertanggungjawaban sama Allah) belum tentu bener.

Tapi… please please please ya… aku sungguh berdoa, sungguh pengen, jangan sampe ada orang tua yg kelupaan untuk sedini mungkin mengajarkan dan membiasakan anak untuk membuang sampah pada tempatnya. Kalo mengajarkan anak baca-tulis-berhitung-bahasa asing-dll saja bisa, harusnya mengajarkan membuang sampah juga lebih bisa dunk? Please please please kemampuan membuang sampah pada tempatnya ini harus diajarkan sedini mungkin. Sebelum anak mengenal ABC dan 123 dan monkey cow cat. Karena aku sudah membuktikan sendiri, ketika si anak itu sudah tumbuh besar-dewasa-tua dan tidak dibekali kemampuan yg satu ini, itu sudah terlambat. Mau liat contohnya? This is it :

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Sudah lah itu puntung rokok, masih juga dibuang sembarangan. Kalo soal merokoknya, ya sudah lah ya, itu susah dipengaruhi. Tapi aku sungguh terganggu dengan buang sembarangannya itu. Waktu bulan pertama aku kerja di sini dan melihat kondisi dan kebiasaan seperti itu, dengan di kantor ini ada 2 orang perokok berat, tapi gak ada asbak 1 pun, aku inisiatif belikan asbak sendiri. 1 orang 1 asbak. Maksudku sekalian nyindir lah ya. Tapi gak mempan ternyata. Itu baru puntung rokok. Sebenernya ada yg lebih jorok lagi. Di rak di belakang si bapak itu, saat ini udah ada 2 botol minuman kosong dari minggu lalu (ya..ya.. aku emang kurang kerjaan sampe memperhatikan soal ini. :D) dan di tempat pensil mejanya ada sedotan warna ungu bekas juice dari taun lalu. Iya sedotan.. aku juga gak tau gimana critanya sampe sedotan ada di dalam tempat pensil meja. Jijik gak sih. Kami sengaja gak ada yg mau nyingkirin, nunggu yg bersangkutan sadar, tapi ternyata sampe taun berganti tetep belum sadar juga.😦 Pengen foto sedotan dalam tempat pensil sih, tapi kok gak tega.πŸ˜€

Dear, Keenan…

Dengan ibu memberanikan diri posting ini, berjanjilah untuk bisa semaksimal mungkin selalu membuang sampah pada tempatnya y, nak. Itu alasannya kenapa sekarang ini di rumah, di setiap ruangan ada tempat sampah (yang sering malah kamu jadikan tempat mainan dan malah dibongkar2 itu). :))

 

Bad Day

Menyebalkan adalah saat merasa sedih tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh sedih, kecewa tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh kecewa, pengen nagis tapi sekaligus tau klo gak pantes buat nangis.😦

And that how I feel now.😦

Sejak kuliah dulu, aku punya 3 orang temen yg bisa aku anggep sebagai sahabat sampe sekarang. Dodi – anak Temanggung, yg sekarang di Bogor (atau lagi di Ostrali?), Dely – anak Samarinda, yg sekarang ikut suami di Bontang, dan Septi – anak Sragen, yg sekarang jadi juragan di tanah kelahirannya sana. Kami bukan termasuk orang selalu tiap hari saling kontak chatting2an sih, tapi setiap kejadian yg seru (penting dan gak penting) atau ada perkembangan apapun dari kehidupan kami (dan anak2 kami), pasti kami saling cerita atau saling tanya. And if I have to mention who are my best friend, I will surely still counting them.

Aku paling sering sih bbm si Dely, secara dia kn yg paling duluan nikah, punya anak juga duluan (udah 2 dia. dan yg kecil cuma selisih 3 minggu dari Keenan), dan juga yg paling duluan ada perubahan dalam urusan keagamaan. Udah rajin2 pengajian dan udah pake jilbab panjang dan gamis2an. Padahal dulunya yg paling bengal kayaknya. :DΒ  Jadi dia adalah salah satu orang yg kurecoki dengan pertanyaan dan kegalauanΒ  mulai dari pas hamil (karena hamilnya bareng), menu mpasi, anak yg susah makan, toilet training (si Iyas, anaknya Dely udah mulai, Keenan belom samsek. :D) , sampe soal alat kontrasepsi apa yg tetep sesuai dengan ajaran Islam.

Si Dely ni kebetulan suaminya asli Yogya. Jadi tiap taun mereka pasti dateng ke sini. Ngunjungi mertua, sekalian main, dan ketemuan sama kami. Taun pertama, aku sama suami main ke rumah mertuanya (yg nun jauh di utara sana). Yg taun lalu, Dely sekeluarga (sama mertua dan adek iparnya juga) main ke Magelang, trus beberapa hari setelahnya, kami ketemuan di Mc D Malioboro, (aku bela2in bolos kantor setelah maksi) spesial buat ngobrol karena pas main ke rumah kn rame2 tuh, jadi kurang maksimal ngobrol berduanya.

Nah, akhir taun ini, Dely juga ke Yogya lagi. Udah dari bulan lalu woro2 ke kami. BBMan trus tercetus kepengen deh sekeluarga main ke manaaa gitu, biar anak2nya bisa main bareng (dengan diawasi ayahnya) dan kami bisa bebas ngrobrol2 dan ngikik2 cantik agak lamaan. Lalu kepikiran buat ke Kid Fun, atau Dely ke Magelang lagi, kita main ke Kyai Langgeng. Tapi tak pikir2, klo bawa Keenan ke Kid Fun, main2nya kn pasti seharian tuh, berarti kami perlu nginep di hotel juga. Bulan lalu sih masih bisa bilang “ok dey, del.. aku cari hotel yg searah sama rumah mertuamu. doain ada rejeki lebih yak”. Dan dasar aku agak lemot. Baru pas minggu lalu ngrasa Yogya kok lebih macet dari biasanya, baru nyadar akhir taun kn musim liburan di mana2, hotel pasti tambah mahal. Klo bawa Keenan kn gak bisa pake hotel yg sembarangan. Dan bener aja, hari Jumat lalu, hotel yg aku pengen udah kasih rate Idr. 488.000. Klo akhir minggu ini bisa lebih mahal lagi. Klo buat hotel semalam aja udah 1/2 juta sendiri, belum buat acara main2 dan makannya, total bisa di atas 1,5jt an, aku jelas gak ikhlas bayarnya.πŸ˜€ .

Hari Sabtu kemaren, Dely ngabari klo udah sampe, trusΒ  aku bilang, kayaknya gak mungkin aku nginep sekeluarga di Yogya dengan alasan seperti itu. Eh, Dely gantian bilang, kemungkinan juga gak bisa ke Magelang, soalny acara keluarganya aja udah padat merayap, agak gak memungkinkan buat keluar kota. Ya wis, dah sama2 pasrah ketemuan di Mc D terulang kembali.πŸ˜€. Tapi Dely pesen, rabuk pesenanku harus cepet2 diambil, klo kelamaan keburu gak enak. Klo ada yg belum tau, rabuk itu walaupun klo di Jawa artinya pupuk kandang, tapi klo di Samarinda sana artinya masakan dari ikan disuwir2, dibumbu pedes, trus dimasak kering tapi ya gak kering2 banget, jadi kayak abon gitu dey. Aku emang dah pesen2 buat dia bawain itu. Masih galau gimana cara ngambil ke rumah mertua Dely yg jauh bener klo dari kantorku, dan klo diambil sepulang kerja (yg mana akhir taun gini suami jadi sering lembur gak bisa tenggo), ditambah harus membelah tengah kota yg macet, bisa2 nyampe rumah mertuanya udah jam 7. Walaupun aku dah bilang klo aku ambil pulang kerja, artinya aku cuma ambil doang trus cabut, gak pake ngobrol lama2, kan tetep ya gak mungkin bener2 ambil trus pergi kayak kurir JNE, pasti adalah ketawa2nya dulu, bisa2 sampe rumah jam 9. Padahal akhir2 ini Keenan sepertinya bertahan gak mau bobok dulu sebelum orang tuanya pulang, padahal sebenernya dia dah ngantuk. Dan sebagai gawan bayinya, klo dia dah ngantuk dan gak ada mimiknya, pasti dia jadi serba salah dan banyak maunya tapi walaupun dituruti tetep aja salah.πŸ˜€ Kan kasian uti akungnya klo harus ngadepin kayak gitu lama2.😦 . Akhirnya, belum diputuskan bagaimana caraku mendapatkan si rabuk itu.

Hari Minggu sore, baru si Septi ngabarin, klo tgl 25 dia bisa ke Yogya, berangkat pagi pulang sore, jadi bisa ketemuan bertiga klo aku dateng juga. Sebenernya dah pengen bahas soal itu sama suami langsung, tapi karena dia masih harus lembur dan aku dah keburu ngantuk, jadi belum sempet. Tadi pagi, baru bbm an bertiga sama Septi Dely. Sembari bbm an itu, aku juga bbm suami (tapi lama dibacanya). Aku bilang sama mereka, klo aku pengen banget ikut juga tgl 25 itu, tapi pastinya gak bisa pulang kesorean dan gak bisa bawa Keenan, musin hujan gini. Pikirku biar aku naik bis aja sendiri. Hari itu kan suami libur, bisa lah dia handle Keenan, toh sbelumnya juga udah pernah kejadian pas aku harus training di Semarang 2 hari. Rencananya Septi bawa anaknya juga, sama ada saudaranya yg mau ikut, tp punya kegiatan sendiri. Jadi bebas kita mau ketemuan di mana, dan secara aku yg masih di Yogya, mereka minta aku yg pilih lokasinya. Sepakat ketemunya mau di tempat makan aja tapi yg enak buat ngobrol lama. Karena Dely sama Septi bawa anak, artinya bakal ada minimal 3 anak kicik, artinya tempatnya juga harus gak ngebosenin buat anak2, ada mainan2nya, tapi juga asyik buat kita2 ngrumpi temu kangen. Yang kepikir langsung ke West Laki Resto yg di Ring Road Barat aja. Tempatnya luas, saung2nya banyak dan mayan luas juga, ada tanah lapang buat anak2 lari2an, ada danau buatannya, bisa mancing2an (disediain pancing dan umpannya juga, tapi ikannya harus dibalikin lagi), bisa naik kapal2an, pemandangannya bagus, dan yg pasti harganya masih lumayan lah (lumayan mahal klo bayar sendiri, lumayan biasa klo patungan :D) . Udah sampe ngomongin teknis ke sananya ni, rencananya aku dijemput Septi di Jombor, nanti Dely nyusul. Udah sampe cekikikan di bbm kebayang serunya ketemuan bertiga lagi setelah terakhir kumpul bertiga ya pas kami masih di kos. Aku udah kepikiran mau bawa apa aja. Sampe lupa itu bbm ke pak suami belum dijawab. Buru2 ngomong sama mereka berdua klo kehadiranku masih subject to ijin suami sama orang rumah ya. Entar dikabari lagi.

Dan beberapa menit kemudian suami balas, kata2 pertamanya adalah “kok pas hari libur y?” Aku : ya iya lah.. klo pas hari kerja kn aku tambah gak bisa
Suami : klo ke Yogya kan berarti ibu harus ninggal Keenan

Oke, its enaugh for me to get the answer. The answer is NO.

Aku tau suamiku bukan orang yg akan melarangku dengan kata2 “gak boleh pergi”. Tapi klo dia mengijinkan, dari awal jawaban pertamanya pasti “OK” dulu, baru setelahnya nanya teknisnya dan faktor keamanannya. Jadi klo awal perkataannya udah kayak gitu, aku sudah tau artinya.

Apa rasanya? Mataku langsung panas. Klo gak inget ini lagi duduk di kantor, pasti udah netes air matanya. Mau nangis di kamar mandi, gak jadi. Aku tau, sekalinya aku nangis, gak bisa yg cuma keluar 2 atau 3 tetes air mata aja. Pasti yg heboh gitu. Misalkan pas nangis gak ada yg lihat pun setelah keluar dari kamar mandi bekas2 nangisnya pasti keliatan. Dan saat ini aku lagi gak pengen ditanya2 sama orang kantor dan dikira aku lagi ada masalah.

Rasanya hampir sama kayak waktu sma, diajak kemping, tapi Bapak bilang gak boleh. Rasanya menyakitkan beberapa saat sebelumnya lagi seneng2 membayangkan apa yg akan dilakukan di sana nanti sama temen2, tapi sepulang sekolah beberapa saat kemudian harus memupus smua keinginan karena gak diijinkan sama orang yg memang berwenang ngasih ijin. Rasanya menyakitkan membayangkan temen2 yg nanti seneng2 di sana, dan kita gak bisa ada bareng mereka. Klo dulu gak diijinkan Bapak dengan alasan kesehatanku (dan aku masih bisa ngeyel selama aku seneng, pasti asmaku gak kambuh, dan terbukti bener. yayy), sekarang gak diijinin suami dengan alasan anak, dan kali ini aku tau aku gak ada celah buat ngeyel, karena sbenernya aku pun mengerti alasan suamiku gak ngijinin. Keenan itu sekarang udah smakin ngerti, smakin pengen lebih sering bisa main2 sama orang tuanya. Buktinya, hampir tiap malem dia bertahan nahan ngantuk demi bisa nunggu orang tuanya pulang dulu dan main2 sebelum tidur, walaupun kadang cuma 10 menit dan dia dah gak tahan lagi. Klo hari libur pun Keenan bakal nempel salah satu dari kami terus dan bakal nyariin klo kami gak keliatan. Mungkin itu dia anggap sebagai kompensasi karena selama hari kerja udah kami tinggal seharian. Dan ini, ketika ada hari libur tambahan selain Sabtu (2 minggu sekali) dan Minggu, kok malah ibunya pamit mau main2 sendiri sama temen2nya. Ibu macam apa itu? :((

Klo sama suamiku, aku gak bisa ngomong soal me time me time-an di luar rumah kayak gitu.  Dia gak bisa memahami seberapa besar kebutuhan me time di luar rumah itu. Karena suamiku emang gak pernah lagi main keluar rumah sendiri. Klo pun ada acara sama temennya, itu temennya yg dateng ke rumah. Dan baginya, gak ada hal lain yg paling pengen dia lakuin selama libur selain main sama anak. Jadi percuma aku ngotot2 menjelaskan keinginanku, bakal susah dia pahami. Klo aku maksa, sebenernya aku tau, pasti akhirnya boleh juga. Tapi aku juga gak pengen menerima ijin yg aku dapat hasil dari paksa2an dan merajuk2. Itu sama aja menerima pemberian yg kita tau orang itu ngasihnya dengan gak ikhlas.😦

Dan sampe sekarang aku belum bilang sama Septi sama Dely klo aku gak jadi ikut.😦

PS. Jadi klo seharian ini mukaku gak enak diliat, you dont need to ask why..

because loving you is not a crime

Walaupun udah jadi ibu anak 1, masih boleh ya ngomongin cowok. Biarin deh sekali2 terlihat genit.πŸ˜€

Buat aku, dari dulu sejak awal kenal cowok sebagai makhluk lain jenis yg bisa digemari, aku punya klasifikasi sendiri buat cowok2 yg menarik buat aku. Klasifikasi pertama, adalah cowok yg cakep secara fisik. Ini adalah cowok2 yg punya modal lahiriah berupa wajah cakep yg tak terbantahkan dan badan proporsional. Yg tanpa diapa2in juga udah cakep aja gitu. Contoh cowok dalam klasifikasi ini adalah :

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan...

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan… matanya.. hidungnya… slurup..

Bener kan.. Nico mah yakin deh, walaupun gak mungkin mutlak 100%, paling gak 80% wanita normal bakal mengakui klo dia itu ganteng maksimal, naturally. Tetep ganteng walaupun tanpa didandani dan tanpa barang2 baju2 branded. Dia cuma pake kaos oblong putih ala pak tani sama celana item aja juga tetep bikin gak bisa tidur kok.πŸ˜€

Nah, klasifikasi kedua adalah tipe cowok yg secara fisik gak ganteng2 amat, badan juga gak proporsional2 amat, tapiii punya “sesuatu” yg somehow bikin cewek termehek2. Bisa karena pinter, atau jago basket, atau jago gitar, atau pintar berkata2. Kali ini aku mau bahas spesial tentang si cowok jago berkata2 ini.

Tau kan ya, kalo ada ungkapan yg bilang “kelemahan wanita ada di telinga, dan kelemahan laki2 ada di mata”? Artinya, wanita bakal lebih mudah takluk jika telinganya mendengar kata2 indah / rayuan / janji2 manis. Sedangkan laki2, yg makhluk visual itu, lebih mudah tergoda oleh penampakan fisik. Jadi, sangat umum klo ada perempuan cantik yg jatuh cinta dengan laki2 yg secara penampilan biasa aja, tapi bisa jadi laki2 itu kaya raya pintar membuai telinganya dengan kata2 indah. Dan laki2 yg bisa lihai menciptakan kata2 indah itu kebanyakan tidak jauh dari pada musisi, pencipta lagu, atau penyair. Dan sehubungan dengan ketiga profesi itu, aku punya seseorang yg bener2 aku sukai dari lubuk hati terdalam, yaitu :

i dont know that caption i have write.. i just love him, anyway.. :)

i dont know that caption i have to write.. i just love him, anyway..πŸ™‚

yayayaya.. judges me now.πŸ˜€

Terlepas dari perilakunya yg tak layak dicontoh, sex before married (with many2 girls), menghamili sebelum nikah, lalu nikah dan cerai, aku emang suka sama Ariel. Di blog yg lama dulu, aku pernah bilang kalaupun ada cowok yg bisa dilegalkan jadi play boy, that must be him.πŸ˜€. Buat aku, play boy itu gak harus cakep. Gak cakep, tapi bisa menaklukkan hati banyak wanita hanya dengan tatapannya saja. Aku bayanginnya, cowok macam ini pasti yg very nice gitu klo sama cewek yg diincar.Β  Yg klo kita ngomong tu, dia bakal dengerin dengan sepenuh hati, dan menatap dengan penuh perhatian, dan menjawab dengan kata2 yg pengen kita dengar. Atau walaupun mungkin jawabannya gak selalu sesuai dengan keinginan kita, paling gak dia bisa memilih kata2 yg tetep membuat kita gak sakit hati. Atau tipe cowok yg bisa tiba2 telpon hanya untuk memperdengarkan sebuah lagu, atau tiba2 ngirim kalimat2 so sweet sejenis. Nah, bayangkan klo Ariel ini. Terlihat kan dari lagu2 yg dia ciptakan kn syairnya pasti dalem banget. Dengan pilihan kata yg sederhana tapi mengandung arti yg luar biasa. Romantis tapi gak menye2 kacangan. Nah, bayangkan lagi klo jadi cewek yg jadi inspirasi dia waktu nulis lagu itu. Trus dinyanyiin langsung dengan dia main gitar. Awwww.. Nulisnya aja aku rasa mukaku jadi merah sendiri. Haha.. Norak.Β  Klo dengan gambaran yg seperti itu, aku rasa wajar banget klo banyak cewek yg ngantri buat dikencani, dengan pura2 lupa segala keburukannya.

Klo melihat cerita si Ariel yg free sex itu sih, bener deh, aku juga gak setuju klo free sex nya itu jadi sesuatu yg dimaklumi dan apa lagi jadi dicontoh oleh penggemarnya, apa lagi yg masih remaja2 muda gitu. Tapi klo buat aku pribadi, im still loving him anyway. Karena aku tau dia juga hanya manusia biasa, punya hal2 baik (yg pantas untuk kita idolakan) dan juga pastinya punya hal2 yg kurang baik, yg tidak pantas kita contoh. Aku tetep menyukainya sebagai cowok yg terlihat romantis, yg dari tatapannya saja sudah bisa bikin meleleh, yg menghasilkan lagu2 yg enak didenger, yg keren di atas panggung. Tapi bukan berarti aku juga menyukai free sex-nya dia itu.

Tapi… aku jadi mikir lagi. Walaupun aku suka dengan gambaran di atas itu, klo milih suami, aku juga gak akan milih yg kayak gitu sih.πŸ˜€ soalnya yg kayak gitu juga gak akan milih aku.

Ditegur Tuhan

Jika ada hal buruk dari diriku yg paling pengen segera aku hilangkan adalah sumbu pendek ini, terutama kalo sama anak. Di rumah, emang aku sih yg paling gampang kesel sama Keenan. Belum pernah sih klo sampe bentak2 atau teriak2, karena anaknya belum ngerti juga. Tapi smua pasti melihat raut muka kesalku klo Keenan terus aja gak ada berentinya ke sana kemari, atau gak juga bobok padahal ibunya ini udah capek dan ngantuk berat, atau tengah malam dini hari tiba2 Keenan bangun dan ngajak main2. Zzzz… Nak, tidakkah kau mengerti, tidur itu satu2nya me time ibu yg bisa dinikmati tiap hari.. :(Ada saat di mana2 aku bener2 kesel dan akhirnya cuma bisa nangis. Mungkin karena fisik dah capek, atau kerjaan lagi masalah. Tapi apapun itu, tetep gak bisa dijadikan pembenaran untuk kesel sama anak yg emang sedang menikmati perannya sebagai anak kn?😦

Klo lagi ke luar, dan liat keluarga lain yg bisa duduk makan bareng dengan anaknya yg tetep anteng di kursinya, mau disuapin tanpa ribut minta turun dan keliling ke sana sini, atau liat anak yg bisa anteng di dalam trolly waktu diajak ibunya belanja, aku sering mbatin atau bisik2 ke suami, “yah..yah.. enak ya, itu anaknya anteng.. Keenan??? boro boro” atau “kapan y, yah anak e iso dijak anteng ngono?” atau yg sejenis yg intinya ngiri kenapa anak orang terlihat bisa anteng dan on the rule, sedangkan Keenan selalu aja bikin orang tuanya kringetan. Suami sih selalu menjawab dengan kata2 andalan, “jangan banding2in anak sendiri sama anak orang lah.. entar juga ada saatnya”. Tapi ya tetep aja percakapan kayak gitu berulang terus entah berapa ratus kalinya.😦

Dan karena Allah Maha Tau, dan pastinya tau juga klo Nia ini gak akan mempan klo cuma dikasih tau suami lewat kata2 begitu (maafkan istrimu ini y, suami), maka Dia pun turun tangan menegurku dengan cara-Nya.

Seminggu lalu Keenan sakit seminggu persis.😦

Keenan itu sebelumnya termasuk jarang sakit. (ALHAMDULILLAH). Sakitpun ya panas yg mendahului batuk pilek, sama sembelit (sembelit ini sih yg udah beberapa kali). Dan paling lama 3 hari udah membaik. Selama panas, batuk, pileknya masih dalam tahap bisa di home treatment, kami bertahan untuk home treatment (walaupun ya pasti harus sabar2 denger akungnya berkali2 nyuruh ke dokter). Tapi sakit yg kemaren ini beda.

Dimulai dari Sabtu jam 10an, akungnya bbm aku yg kebetulan lagi giliran masuk kerja. Katanya Keenan anget. Tak bilang, angetnya itu berapa suhunya dulu. Akungnya kn masih penganut paham tanganmeter, bukan termometer.πŸ˜€. Habis itu ditermo sama uti, katanya suhu 38. Jam 12, aku langsung pulang, dan sampe rumah ketemu Keenan yg mukanya udah merah. Dari mukanya aja dah keliatan sakit beneran ni anak. Tapi dia masih mau main2. Jadi aku masih tenang. Udah mulai gak mau makan nasi, tapi masih mau cemil2 biskuit. Aku kasih minum banyak2 juga masih mau. Sampe malem, suhunya masih 38 terus. Malem itu Keenan bobok sambil mimik aku terus. Minggu paginya, bangun seperti biasa. Sarapannya minta mie rebus. Mau makan, mau main2, tapi suhunya tetep masih 38. Dan kok gak keliatan batuk pileknya. Kalo ada batuk / pileknya, aku malah lebih tenang. Aku kasih tempra 2 kali. Malemnya tak ajak tidur cepet, dengan harapan besoknya dah normal. Tapi kok semakin malem, semakin kerasa badannya yg nempel karena mimik aku, semakin panas. Ditermo lagi, duh kok sampe 39.5. Dah mulai gak tenang ini. Apalagi keinget jaman kecil dulu, adekku sering step pas panasnya di atas 38.😦

Senin pagi, langsung diputuskan aku cuti aja. Suami juga ikut cuti gara2 liat gak tega. Kami bawa ke dokter pagi2. Dokter umum langganan yg biasa. Dokter ini emang terkenal banget deh di Magelang. Pasiennya slalu antri2. Kamar periksanya ada 3, dan tiap kamar itu udah ada pasien yg nunggu. Jadi dokter ini periksanya lari2 dari 1 kamar ke kamar lain. Kebayang kn klo gak akan bisa diperiksa dengan teliti dan lama, apalagi mau konsultasi panjang lebar. Tapi masalahnya kami sekeluarga cocok sama dia. Makanya Keenan juga ke sana. Habis diperiksa yg ala kadarnya itu, dokternya cuma bilang, “radang”, trus dikasih paracetamol sama anti biotik. Sampe rumah, aku cuma minumin paracetamolnya aja, karena setauku (yg sok tau ini), radangkan karena virus, jadi gak perlu anti biotik. Habis minum obat, Keenan bobok. Siang masih mau makan walau dikit, trus minum obat lagi. Tapi hari itu dia masih bisa main2, masih minta nonton2 dvd, masih cukup normal sebagai anak sakit lah. Sebelum tidur malem juga minum obat lagi, dan posisi sebelum tidurnya panasnya udah mulai turun. Tengah malemnya, waktu aku pegang badannya panas banget lagi. Ternyata balik 39.5 lagi. Huhuhuhu… Malem itu juga diskusi sama suami, paginya mau dibawa ke dokter mana lagi. Kali ini harus spesialis anak. Sibuk bbm temen2 yg punya anak kecil, dan akhirnya diputuskan salah satu dokter yg sbenernya juga gak terlalu jauh dari rumah. Sebut aja Dr. B. Klo pas lewat tempat prakteknya Dr. B ini, sering banget liat orang2 yg antri sampe ke pinggir jalan. Akung inisitif ambilin nomer antrian dulu jam 6. Dapet no 1, dan kita berangkat bawa Keenan jam 7. Soalnya di tulisan depannya sih mulai praktek jam 7, ternyata baru jam 8 mulainya. Kesan pertama ketemu sih, dokternya menyenangkan. Sudah cukup berumur, berwibawa, dan tenang. Dan mau dengerin kami cerita kronologi sakitnya dari awal tanda dipotong. Keenan diperiksa, dan dibilang klo sampe Rabu belum turun juga panasnya, disuruh cek ke lab, untuk memastikan kemungkinan DB atau tipus. Tapi dari hasil pemeriksaan saat itu, katanya terlihat emang ada radang sama masalah di pencernaannya.Ditanya sebelumnya dikasih obat apa, trus diresepin penurun panas yg ibuprofen (padahal bukannya ibuprofen itu gak aman untuk lambung y? ah, saat ini gak mau mikir itu dl) sama anti biotik. Aku sempet nanya, harus ya pake anti biotik? Katanya, iya karena di pencernaannya ada bakteri apaa gitu. (Taunya dari mana y? Diperiksanya cuma pake stetoskop doang dalam kondisi Keenan nangis teriak2). Disuruh berusaha kasih minum yg banyak, susu, sama makan yg halus2. Dan sbelum selesai periksa, Dr. B ini ngasih no hp nya, katanya bisa ditelpon kapan saja klo perlu konsultasi. Aku langsung setengah jatuh hati, soalnya di Magelang ini belum pernah tau ada dokter yg mau ditelpon buat konsultasi.

Pulang dari situ, Keenan minum obatnya, dan gak lama dia bobok. Bangun jam 12an. Jam 2 siang, aku cek panasnya dah turun. Emang masih keliatan agak lemes, tapi dipegang badannya gak panas. Jam 4 aku termo, suhunya 35 dan keringat dingin. Dipikir kan biasa ya klo mau mulai sembuh badan keringetan. Sampe malem, suhunya masih tetep 35, tangan kaki dingin. Perasaanku mulai gak enak, setauku kn tanda2 bahaya DB tu justru pas suhunya turun, dan kesadaran menurun dengan salah satu tanda tangan kaki dingin. Tapi suami masih berusaha menenangkan dengan bilang “kn kata dokter asal gak panas, gpp. klo besok panas lagi, baru kita ke lab”.

Rabu paginya, bangun dengan agak rewel, tapi gak panas. Suhunya dah 36, dan tangan kakinya dah gak dingin. Makanya kami berani tinggal kerja. Aku telpon rumah jam 10, kata uti, masih gpp, mau makan, gak panas, dan tangan kaki gak dingin. Ok sip. Kejar tayang kerjaan yg ditinggal 2 hari sampe skip makan siang, tau2 jam 2 akung nelpon. Ngasih tau badannya Keenan dingin lagi, trus lemes, gak mau main2, tiduran terus. Langsung telpon suami, dan ijin pulang. Alhamdulillah, punya pimpinan dan temen2 kantor yg pengertian. Sebelum pulang, sempet telpon Dr. B. Katanya, selama gak panas gpp. Tapi klo ragu, entar diperiksain lagi aja. Sepanjang perjalanan pulang, aku dah ngributin suami habis sampe Keenan langsung dibawa periksa lagi aja. Ternyata pas kami sampe, Keenan lagi bobok. Pengenku sih tetep dibawa aja gpp. Suami bilang kasian klo keganggu tidurnya, entar malah tambah rewel. Aku bilang, mending rewel dari pada telat diperiksain ternyata kenapa2. Gak tau kenapa waktu itu bayanganku cuma soal DB dan tanda2 gawat daruratnya aja. Akhirnya baru habis maghrib suami setuju kami bawa Keenan periksa. Sepanjang jalan itu Keenan cuma diem aja. Biasanya mana ada dia bisa diem tanpa komentar apa2 yg dia liat. Ini diajak ngomong pun gak nyaut. Dan sampe tempat dokternya ternyata dah tutup. Huaaaa… Tak telpon lagi Dr. B-nya, ternyata ada kepenluan mendadak ke Yogya, tapi masih dengan tenang bilang selama gak panas, gpp. Klo emang dah gak panas, penurun panasnya gak usah diminumin (ini udah kami lakuin lah). Tapi klo masih ragu2, dibawa aja ke UGD, biar dirawat. Huaaa.. serem kan bayanginnya. Tapi akhirnya kami pulang lagi aja, kita liat klo besoknya memburuk, baru bawa ke rumah sakit. Sampe rumah lagi pun Keenan masih anteng tak bersuara. Kami ajak duduk di ruang tengah, gak mau. Langsung nyeret aku ke kamar, minta mimik dan bobok. Bobok sampe pagi.

Biasanya Keenan bangun paling siang jam 6. Kamis pagi itu, sampe jam 1/2 7 dia belum bangun2. Sampe kami bangun2in baru dia buka mata. Yg biasanya bangun tidur langsung turun dan keluar kamar, ini keliatan gak mau gerak sama sekali. Sampe aku ajak keluar kamar pun dia maunya digendong. Dan diemmm aja gak ada suaranya. Pagi itu dia gak mau makan sama sekali. Jam 8 udah minta bobok lagi. Biasanya tidur pagi itu paling cuma 1 jam 2 jam. Ini sampe jam 11 belum bangun juga, sampe aku cium2in peluk2in biar bangun. Aku ajak lagi ke ruang tengah. Aku tawarin apa mau makan mie (kesukaannya dia), katanya mau. Aku bilang, “Ibu bikinin mie nya di dapur dulu ya. Keenan tunggu sini”. Dia jawab “Iya” dengan suara lemesnya. Duh, pecah2 rasanya hatiku denger suaranya kayak gitu. Itu posisinya dia duduk di depan tivi. Aku tinggal ke dapur, rebus mie, siapin bumbu. Aku intip, dia masih di posisi yg sama dan gak bersuara. Aku balik ke dapur lagi, sampe selesai, dan Keenan masih juga menunggu di posisi yg sama dan tetep tanpa suara. Huaaaa.. ini bukan anakku yg biasanya.. Udah sedih banget rasanya. Cuma mau makan 5 suap, trus minta air putih, trus minta tidur lagi. Tidurnya tu yg beneran nempel mimik langsung bablas tidur. Gak pake ada kedip2nya dulu. Diajak ngomong pun kayaknya udah berattt banget dia buka mata. Dan yg biasanya ada suara keras dikit Keenan kebangun, ini ada suara gubrak2 sekali pun, dia gak bangun. Selama dia tidur itu, berkali2 aku pegang2in tangan kakinya, kalau2 dingin lagi. Sampe sore belum bangun2 juga, padahal biasanya klo tidur dan kesenggol2 aja, pasti dia kebangun dan pindah posisi. Ini engga lho. Aku telpon suami lagi, laporan klo Keenan masih bobok terus, dan kata Google, tanda2 turunnya kesadaran tu juga anak jadi tidur terus. Udah gak bisa lagi nahan nangis tu. Kata suamiku, “Dah nurut dokter aja. Selama gak panas, berarti gpp. Dan kata dokter kan emang jangan banyak bergerak dulu, biar gak naik lagi panasnya. Mungkin emang di obatnya ada obat tidurnya”. Aku masih ngeyel, “Apa dibawa ke UGD aja y, yah.. Aku googling, tidur terus itu juga tanda2 kesadaran menurun. Huhuhu..”. Kata suami, “Dah, tutup aja laptopnya. Gak usah kebanyakan googling yg bikin kepikiran yg belum tentu relevan sama kondisinya Keenan. Dah tenang aja, habis ini aku cepet pulang.”. Habis itu, aku lumayan bisa lebih tenang, mungkin denger suami mau cepet pulang itu menambah kadar ketenangan 25%.πŸ˜› Sore itu, Keenan bangun jam 5an, dan jam 6 udah minta bobok lagi.😦 Biasanya, klo dia berangkat tidur kecepetan gini, pasti nanti malem2nya bangun. Jam 11 emang Keenan kebangun, buka mata. Langsung aku ajak main, ayahnya ajak main, ditawari mainan hp ayahnya, tetep gak mau. Dia cuma minta mimik, trus bobok lagi. Huhuhuhu..

Hari Jumatnya, aku diskusi sama suami, akhirnya kembali dengan sok tau, kami putuskan hari itu untuk obatnya coba gak dikasihkan dulu, cuma vitaminnya aja. Buat ngetes, apa bener tidur terusnya itu karena pengaruh obat. Dan ternyata, masih tetep. Jumat pagi bangun jam 6 karena aku bangun2in, masih minta gendong buat keluar kamar. Masih gak mau makan, dan jam 8 minta bobok lagi. Baru bangun jam 1/2 12. Minta makan bakso. Aku masakin bakso, dan lumayan habis 1/2 porsi. Tapi jam 1 minta bobok lagi. Jam 4 bangun, dan gak lama ada eyang putri sama tantenya dateng. Trus ngajak aku sama tantenya jalan2 keluar rumah. Alhamdulillah, dah mau jalan2 sampe masjid, dan sampai pulang jalan sendiri, tanpa minta gendong. Dah mau bersuara main2 sama eyangnya, walaupun masih keliatan lemes. Tapi aku dah mulai tenang, mungkin emang cuma pengaruh obatnya lemes dan tidurnya itu.

Hari sabtunya dah semakin mendingan. Sabtu siang, dah mulai keluar ketawanya, dah mulai naikin mobil2annya yg dah dianggurin seminggu. Hari Minggunya dah ceria dan kembali seusil semula.

Alhamdulillah…

Cerita yg panjang lebar dan masuk draft selama 4 hari ini intinya adalah Allah pengen nunjukkin ke aku, “Ni lho, kalo selama ini kamu minta anakmu anteng, gak usil, dan cepet tidur.. secepet ini aku bisa kasih. Tapi gimana rasanya? Gak enakkan? Jadi bersyukurlah dengan anakmu yg banyak gerak, banyak teriak, dan seneng main terus. Itu tandanya dia sehat”. Huhuhuhu.. nggih, Gusti.. Nyuwun pangapunten ingkang kathah.

Setelah ini, semoga aku bisa jadi lebih sabar, lebih sedikit ngomelnya, lebih jarang ngeluhnya, dan berhenti bandingin sama anak orangnya. Semoga masih bisa selalu ingat, klo Keenan selalu mondar mandir sana sini, itu tandanya dia aktif. Klo Keenan banyak gerak smua-mua dimainin, itu tandanya dia sehat. Klo Keenan gak cepet bobok malem dan bangun tengah malem minta main, itu tandanya dia pengen lebih banyak waktu buat main sama orang tuanya. Dan mungkin kemaren itu sbenernya cuma Keenan pengen aja ditunggui ibunya seminggu full. Ya gpp sih, nak.. Tapi next time, minta ibu cutinya tu mbok ya buat liburan aja gitu. Gimana??? *Dear, Suami.. ini kode lho ini…kode…*πŸ˜€

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

 

PS. Gara2 sakit itu, jadi belum mulai lagi program weaning-nya. Perasaan sejak sakit itu malah jadi smakin lengket sama mimiknya. Gpp wis, nak. Bolehlah extend mimiknya. Tapi jangan sampe masuk sekolah taun depan yak.πŸ˜‰

Galau – Lega – Galau Lagi…

Aku kayaknya tergolong telat dapet menstruasi pertama, dibanding temen2 sepantaran dulu. Ketika udah ada yg mulai mens dari kelas 5 SD, aku baru mens kelas 3 smp. Dan aku termasuk beruntung karena gak pernah bermasalah dengan si bulanan ini. Jaman masih sekolah dulu sih boro2 nandain tanggalnya ya. Gak pernah ngitung2 juga, dan waktu itu kayaknya gak pernah ngeh sama tanda2 mau datangnya. Jadi sering banget kejadian tiba2 dah tembus aja sampe rok seragam, gara2 gak tau klo mens hari itu, dan keluar pertamanya langsung banyak. Jadi gak sempet pake2 pembalut dulu. Klo dah gitu, jadi alasan buat pulang ganti rok. Hehe..

Jaman sekolah itu, ada satu sahabatku yg tiap mens hari2 pertama pasti ijin gak masuk gara2 gak bisa bangun saking sakitnya. Aku lagi2 alhamulillah gak pernah. Ya klo sakit2 dikit ya adalah, tapi masih bisa ditahan, dan aktivitas normal. Bahkan tetep bisa ikut pelajaran olah raga juga. Pokoknya masalah terbesarku dalam mens2an ini ya cuma soal tembus2an itu aja.

Baru mulai nandai tanggal mens kayaknya pas udah kuliah. Dan jadi ketauan klo siklusku selalu maju. Bisa maju antara 4 sampe 7 hari, dengan durasi sekitar 7 hari juga. Siklusnya selalu seperti itu bertaun2 sampe hamil. Jadi pas sebelum ketauan hamil itu, pas sampe tepat di tanggal yg sama dengan tanggal mens sebelumnya, aku dah ribut2 pengen test pack. Tapi suamiku masih nyuruh tunggu sampe sampe 3 hari lagi, katanya dari pada nanti ngetest trus negatif, malah dia harus ngadepin istrinya ini nangis2 lagi. Hehe..

Setelah lairan Keenan itu, aku juga baru mens lagi setelah Keenan 9 atau 10 bulan gitu. Mulai pikir2 milih alat kontrasepsi. Spiral, jelas corettt.. Ibuku sendiri pake spriral, dan dah 2 kali bermasalah, diusg gak ketemu, trus harus diambil sebelum waktunya.Β  Bayanginnya aja dah mules duluan. Suntik.. oww jelas tidak. Bagi orang yg pas hamil harus cek lab dengan diambil darah aja butuh waktu seharian buat menguatkan diri, suntik itu jelas bukan pilihan. Cari2 info, maka diputuskan pake pil aja deh. Paling repotnya cuma di bagian gak boleh kelupaan minum di jam yg sama tiap hari aja. Itu masih bisa lah, klo hal yg rutin2 gitu aku mayan tertib kok. Lagian ada bala bantuan berupa alarm hp juga. Karena masih menyusui, pakenya pil yg khusus menyusui. Dicoba, dan sip. Bener gak ada keluhan. Gak jerawatan, gak pusing2, dan siklus mensnya juga tetap.

Bulan september, dapet mens tgl 30. Harusnya bulan oktober dapet lagi sekitar tgl 23 – 27 kn ya. Eh, ini gak ada sama sekali. Flek2 pun juga gak ada. Padahal aku cek di pilnya, gak ada yg kelupaan gak diminum. Masih berusaha menenangkan diri, ahh, kan emang ada tu orang yg minum pil trus jadi mensnya gak teratur. Pasti ini juga cuma mundur gara2 itu doang. Tenanggg… Ditunggu2, seminggu, gak mens, 2 minggu, gak mens juga. Belum berani ngomong sama sapa2. Deg2annya mending disimpan sendiri dulu aja . Udah pengen beli test pack. Tapi aku pikir, sebelum berani pake test pack, aku harus menyiapkan diriku sendiri dulu, kalo misal hasilnya positif. Harus meyakini bahwa ini rejeki terbaik dari Allah juga. Harus bisa menerima dan menyambut dengan kebahagiaan yg sama dengan waktu hamil Keenan dulu. Karena pasti sedih banget seorang anak klo tau kehamilannya dulu disesali orang tuanya. Udah mulai mikir, Ibu gak mungkin dititipi 2 orang cucu, artinya harus milih antara aku berenti kerja atau cari orang yg momong. Mulai intip2 tabungan dan cek2 rencana pemasukan mana aja yg bisa dipersiapkan buat bikin kamar buat Keenan, karena gak mungkin tidur ber4 di kamar yg sekarang. Udah panjang aja skenarionya, sembari jadi rajin ke kamar mandi, ngliat mens apa gak. Haha.. Setelah aku merasa udah lebih siap buat menerima apapun hasilnya, pas banget Keenan mau ulang taun 20 November kemaren itu. Sok2an pengen ngepas2in aja, ngetesnya pas hari Keenan ulang taun aja. Biar klo pun positif, anggep aja jadi hadiah ulang taun buat Keenan. Eh, tapi gara2 tgl 19nya suami lembur, telat jemput, padahal masih harus ambil pesenan pancake, ambil kue ulang taun, jadinya malah kelupaan beli test packnya. Tgl 20nya juga gak sempet lagi, gara2 pulang kerja dah ditunggu buat makan bareng. Trus dah kelupaan juga soal itu. Eh, tgl 21nya dunk..pagi2 flek sedikit. Alhamdulillah… Leganya luar biasa pagi itu. Baru langsung crita ke suami. Tapi siang2nya di kantor ke kamar mandi, lho kok pembalutnya bersih. Langsung kepikiran lagi, klo awal2 kehamilan itu kn juga ada yg ngeflek2 gitu. Huffftt… Langsung kali itu aku bener2 berdoa, bener2 banget..”Ya Allah, klo emang ini titipanMu lagi, yakinkan kami sepenuh hati kalo Engkau juga yg akan memampukan kami untuk bisa merawat dan memeberikan hidup yg layak untuk smua titipanMu.” Itu saja doaku kemaren. Habis itu baru cek lagi setelah pulang sampe rumah. Alhamdulillah, beneran mens normal. Alhamdulillah..

Allah Maha Tau kemampuan hambaNya.

Kami ini juga sbenernya juga pengen kasih adek buat Keenan. Tapi tidak dalam waktu dekat ini. 2 th lagi lah.Tunggu sampe Keenan sekolah dulu, jadi dia sudah punya lingkungan pergaulan lain selain orang rumah. Biar dia juga gak merasa terlalu kaget dan tersisihkan klo nanti tiba2 perhatian orang rumah jadi beralih ke adeknya. Selain itu, mungkin kami (atau aku?) masih takut dengan kerepotannya. Kerepotan sehari2nya dan kerepotan secara keuangannya. Klo menurut matematika, kondisi sekarang belum memungkinan bagi kami untuk single income dengan aku berenti kerja. Selain mungkin aku juga belum siap mental jadi ibu tidak bekerja, bisa2 berubah jadi monster terus aku di rumah. Masih banyak deretan kebutuhan yg pos2nya belum tersentuh sama sekali. Dan hamil itu kan bergandengan dengan biaya2 mulai dari kontrol dokter dan vitamin2nya, lalu biaya persalinannya, lalu belanja bayinya (suamiku dah pesan jauh2 hari, kita harus sebisa mungkin menyambut kelahiran anak kedua sama seperti kami mempersiapkan kelahiran Keenan dulu. Jangan sampe ya, adeknya cuma kabagian lungsuran kakaknya aja. Padahal kalo aku sih, gpp juga pake lungsuran, asal masih bagus. Itu sebabnya baju2 bayi Keenan pas udah gak cukup, habis dicuci aku plastikin dan simpen lagi. Dan kayaknya ini deh yg bikin suamiku kuatir, anak keduanya cuma bakal dikasih lungsurannya Keenan. Apalagi mungkin di mata suamiku, smakin ke sini, aku smakin pengiritan saja. Haha..). Padahal sekarang ini kami lagi persiapkan buat Keenan play group. Yg ternyata, Masya Allahhh.. play group jaman sekarang ini kok uang masuknya lebih mahal dari jaman aku masuk kuliah, dan uang per bulannya sama dengan uang semesteranku dulu. Huh..huh..huh..

Tapi lalu tiba2 melintas juga suatu pikiran. Emang kalo 2 th lagi, lalu deretan kebutuhan -yg sekarang aku takuti karena belum terpenuhi itu- pasti sudah terpenuhi? Atau yakin deretannya tidak malah akan smakin bertambah lagi? Bukankah Allah berjanji untuk menciptakan setiap makhluk dengan rejekinya masing2? Kalo hewan saja dikasih rejeki, apalagi anak manusia? Tinggal kita saja yg mencari jalan untuk menjemputnya. Kalo kamu yakin sama Allah, kenapa kamu harus risau soal rejeki, Nia? Ya… tapi kan… Mungkin aku masih dalam tahap baru bisa yakin klo sudah ditunjukkan di depan mata salah satu jalan rejekinya. Misal, tiba2 suami naik gaji jadi sekian digit, atau ada yg tiba2 kasih modal buat buka usaha dan laris manis dalam 3 bulan. Haduh, ini lagi. Sama Tuhanmu sendiri kok masih pake matre sih.😦

Lain hal lagi. Kemaren juga tanpa rencana, aku jadi harus ikut nemenin salah satu buyer dari Canada yg lagi dateng ke Yogya. Si mister ini sudah berumur sekitar akhir 40 atau awal 50an.Β  Terlihat banget sangat mencintai istri dan anak2nya.Pas makan siang kami sempet ngobrol2 soal keluarga. Dia tanya, aku dah nikah belum, anakku berapa, umur berapa. Waktu aku bilang anakku baru aja kemaren ulang taun yg ke 2, dia langsung ngasih nasehat, “you should plan to have another baby from now”. Aku bilang, belum lah.. Tunggu anak pertamaku sekolah dulu. Dia langsung pasang muka serius, “No..no..” Kurang lebih artinya ngomong gini : jangan terlalu jauh jarak umur anakmu dengan adiknya. Kalo kamu tunggu dia sekolah dulu, berarti akan selisih umur 4 th, kn? Akan sulit bagi mereka untuk jadi teman nantinya. Maksimal 3 th lah. Dengan selisih 3 th, mereka masih akan banyak bersama di sekolah yg sama. Dan akan lebih mudah untuk mereka menghabiskan waktu bersama. Sebagai orang tua, salah satu tugas kita adalah membuat anak2 kita bisa selalu menjadi saudara dan teman untuk satu sama lain. Biasakan bisa sedari kecil untuk saling menjaga dan bersama. Karena suatu saat nanti, pasti kita akan meninggalkan mereka. Dan saat itu tiba, mereka hanya akan punya saudara mereka untuk bertahan”. Aku diem. Sebenernya pengen jawab lagi, “tapi klo selisihnya 3 th, artinya nanti pas yg sulung mau masuk sma, bareng sama adeknya mau masuk smp. Uang pendaftaran sekolah di sini tu mahal, mister. Klo bareng2 gitu, dari mana carinya? Kalo satu2 kn orang tuanya bisa lebih bernafas”. Tapi tentu saja gak aku ngomong gitu, karena selain ribet Inggrisnya, juga mendadak aku punya jawabannya lagi, “sudah jadi kewajiban dan tugas orang tua buat mencari biaya untuk kebutuhan anaknya. Entah dari mana caranya, entah dilakukan dengan bernafas atau tak bisa nafas. Kalo pengen santai2 saja, ya jangan bermimpi punya anak”. Huffffttt..

Tuh kan, galau lagi..πŸ™‚

Btw, ada yg bisa sharing gak, alat kontrasepsi apa y yg paling bisa meminimalkan deg2an???

 

Keenan is Two…

04 November 2011

Menurut hitungan dokter, HPLku tgl 13 November 2011. Tapi karena kata orang2, lahiran itu bisa maju mundur seminggu 2 minggu, maka diputuskan aku mulai cuti melahirkan tgl 4 November 2011. Hari itu juga sekalian pindahan dari kontrakan di Yogya dan pulang ke Magelang. Sengaja gak terlalu mepet juga karena belum survey dokter kandungan dan rumah bersalin di Magelang.

Untuk dokternya, sebenernya aku pengennya yg perempuan. Tapi namanya juga di kota kecil ya, dokter kandungan yg perempuan belum banyak. Ada 1, praktek di sebuah RSB. Tapi waktu kami survey ke sana, biayanya ternyata di luar budget kami. Corettt.. Hahaha.. Lalu ada 1 lagi, dokter terkenal sih. Sebenernya dia dokter umum, bukan spesialis kandungan. Tapi banyak juga menangani kelahiran. Bahkan waktu Ibu nglairin aku pun, juga ke bu dokter ini. Kebayangkan berarti udah sesepuh apa usianya. Bu dokter ini juga punya RSB sebenernya, tapi ternyata hanya bisa untuk kelahiran normal. Jadi klo ditengah2 proses melahirkan, ternyata perlu tindakan lain, ya harus dibawa ke rumah sakit lain. Dan aku sebagai orang yg selalu memikirkan kemungkinan terburuk, ngeri aja bayangin klo2 pas ditengah2 lahiran, trus ternyata harus operasi, trus dengan kondisi kesakitan masih harus dibawa pindah ke rumah sakit lain.. gak deh. Cari yg lain. Berarti cuma tinggal dokter2 kandungan yg laki2 nih. Cari2 info lagi. Akhirnya diputuskan buat ke Dr. Narko. Rekomendasi dari tanteku yg melahirkan 3 anaknya sama pak dokter ini. Orangnya sabar, pro normal, dan sebagai tambahan, istrinya pak dokter ini temen pengajiannya Ibu dan tetanggaan sama rumah smbah. Jadi udah kenal lmayan deket sama Ibu. Waktu kami survey ke RSB Puri Agungnya pun smuanya masuk kriteria kami, fasilitas dan tentu saja harganya. Haha..

9 November 2011

Kontrol ke Dr. Narko, smua kondisinya normal. Bayi udah masuk panggul. Tapi aku sama sekali belum ngrasain kontraksi2 palsu atau yg sejenis. Pak doker cuma suruh banyak jalan2 aja. Dan suruh datang tgl 13 November nya.

13 November 2011

Masih belum ada tanda2 apapun. Padahal udah jalan2 mulu rasanya. Cuma di dalam rumah sih, aku kan malas keluar2. Tapi yg penting jalannya kan.. Hehe.. Kata pak dokter, karena kondisinya masih bagus, tunggu dl aja. Pak dokternya malah kasih jangka waktu 2 minggu lagi baru datang klo belum ada kontraksi, dan 2 minggu itu baru dicek apa emang butuh induksi.

19 November 2011

Hari sabtu tuh, suami kerja. Bapak ada urusan ke temennya. Ibu rewang ke tetangga. Tapi mungkin malah Ibu yg dah feeling ya. Sebelum rewang, Ibu bilang, kalo tiba2 ngrasa kontaksi atau flek, langsung telpon ya. Akunya masih santai2 aja. Secara emang gak berasa apapun. Cuma pas siangnya, mau pipis, baru liat ada flek. Tapi dikit banget, dan gak sakit juga. Sms Ibu, Ibu langsung pulang. Dan nyuruh Bapak pulang juga. Cuma aku bilang ini sih belum ada rasa apa2 kok, tenang aja. Masih lama juga kayaknya. Dan aku juga masih mondar mandir seperti biasa.

Jam 7 malam, suamiku pulang. Malam itu ada pertandingan sepak bola Indonesia – Malaysia. Lupa AFF atau apa. Pokoknya orang rumah smuanya heboh di depan tivi. Dari jam 8 malem, aku dah masuk kamar. Niatnya cuma mau tidur2an aja, soalnya punggung pegel2. Lama2 kok berasa punggung bawah nyeri. Tapi sebentar nyeri sebentar ilang. Dan sama sekali gak ngrasa kalo itu salah satu tanda2 mau melahirkan. Masih merasa cuma pegel2 biasa. Biasanya sih trus minta suami buat gosok2in punggung, tapi denger dia lagi semangat banget nonton bola, jadi aku diem2 aja. Berusaha buat tidur, tapi kok ya nyerinya sampe bikin gak bisa tidur.

Jam 11 kurang 15 menit, suamiku masuk kamar. Ngliat ekspresiku, dia nanya, apa aku baik2 aja? Aku bilang cuma pegel2 aja, pengen dikompres air anget. Suamiku ke belakang, ambil air angetnya. Baru mau pindag posisi buat dikompres, tiba2 kedengeran duss.. dan basahh.. Heboh deh aku, “ini ketubanku pecah, yah”.. Suamiku malah gak percaya, “engga kok, ini air di baskomnya yg tumpah”. Bukannn.. ini beneran pecah ketuban beneran.. Langsung bangunin bapak ibuk, siap2 pake pembalut, ganti baju. Bapak langsung ambil mobil ke rumah om (untung deket). Dan berangkat ke rumah sakit dengan dianter suami, bapak, ibu, adek, om dan tante. Berasa mau piknik keluarga. Haha..

Jam 12 malem, nyampe rumah sakitnya. Diperiksa, dan ternyata bener ketuban dah pecah. Tapi ternyata belum ada bukaan 1. Langsung suruh ke ruang melahirkan, dan gak boleh turun dari tempat tidur lagi. Jam segitu masih bisa tuh ngobrol2, ketawa2, nyuruh2 orang2 tidur. Jam 4 pagi, diperiksa lagi, masih bukaan 1. Masih bisa tidur sebentar. Jam 7 pagi, masih sarapan, makan roti, susu ultra, sama madu. Jam 8 pagi, diperiksa lagi. Bukaannya belum nambah. Kata perawatnya, kalo kayak gini, kemungkinan bisa lahir jam 4 sore. Haduh.. udah pegel banget kan berjam2 harus tiduran doang gak boleh bangun. Yang dirasain cuma pegel teramat sangat sampe nyeri di punggung bawah itu aja, yg masih datang dan pergi rasanya. Kalo pas datang, masih bisa nyuruh suami, atau ibu, atau tante buat gosok2in. Masih sambil ngobrol2 sambil istighfar. Sampai perawatnya komentar, “bagus ya ibu ini, tahan sakit, bisa tahan sampe gak teriak2” dan ku jawab dengan sombongnya “ya kan klo teriak2 malah kebuang energinya, mendingan disimpen aja buat nanti melahirkan”. Huh..itu kata2 sombong yg dikeluarkan oleh seorang sok tau yg belum tau apa yg akan dihadapi beberapa jam kemudian.

Jam 11 siang, dicek, bukaan 8. Akhirnya rasa nyeri di punggung itu klo dateng smakin luar biasa. Siapapun yg aku suruh gosok2, rasanya tetep aja salah. Dan dimulailah suara teriak2 itu. Haha… Mana ingat itu menghemat tenaga, atau atur nafas. dan sempet juga memaksa itu pake ILA aja. Itu lho, yg melahirkan tanpa rasa sakit. Padahal udah dikasih tau, ILA itu beresiko untuk kelahiran pertama. Tapi rasa sakitnya lebih mendesak untuk ngeyel, “mau ILA aja, pokoknya”. Perawatnya bilang, tanggung, bu, klo mau ILA harusnya udah dipersiapkan sejak tadi. Si pasien ngeyel ini masih jawab, “gpp, bu.. mau sekarang aja”. Tapi ini prosedurnya kami kn harus panggil dulu dokter anastesinya, padahal untuk hari ini belum ada perjanjian sebelumnya. Jadi masih harus tunggu dulu. Malah bisa2 nanti dokternya datang, ibu dah lahiran duluan. Sabar ya, bu.. Dibanding perjuangan ibu dari subuh tadi, ini sudah dikit lagi kok. Huaahhh.. aku sudah gak denger apa lagi yg dibilang. Akhirnya aku ganti buat minta diperiksa lagi, apa bukaannya udah nambah. Kata perawatnya, klo udah segini, gak boleh sering2 diperiksa dalam. Satu jam sekali harusnya. Haizzz.. sudah gak ingat lagi sekarang apa lagi yg aku lakuin waktu itu. Rasanya udah kayak mau patah aja ni punggung. Perawatnya ngasih tau, ya itu yg namanya kontraksi. Lho perasaan dari smua yg aku baca dan aku tanya2, smua bilang kontraksi itu rasanya di perut, mulas dan tegang. Ini sama sekali aku gak ngrasa mules.

Jam setengah 2 siang, diperiksa, dan akhirnya dibilang udah bukaan sempurna. Tapi gak boleh ngejan dulu. Tunggu dokternya datang. Katanya udah ditelpon, dan udah berangkat dari rumah. Huaaa.. aku kan tau di mana rumah dokternya. Jadi bisa kira2 jam 2 baru pak dokter nyampe. 30 menit tapi rasanya udah kayak disuruh nunggu 30 jam. Jam 2 kurang 1/2, keliatan pak dokternya datang. Udah mulai lega. Perawat udah mulai nyiapin alat2nya, pak dokter siap2, dan masih sempet lho malah ngobrol basa basi sama Ibuku, ditanggapi pula sama Ibuku. Haduhhh.. ini anakmu sudah mau pecah rasanya, bu… Huhuhu… Perawatnya ngasih tau, klo yg boleh nemenin di dalem, 1 orang aja. Suamiku tentu saja.Β  Tanteku trus keluar. Tapi ibuku tetep di dalam. Mungkin karena kenal sama dokternya, jadi ya dibiarin aja. Jadi aku mengejan dengan suami di kiri, dan ibu di kanan. Entah berapa kali mengejan, pokoknya yg keinget sempet kepala bayinya ketahan di tengah jalan gara2 aku kehabisan napas. Jam 2 lewat 15 menit, suara tangis bayi kedengeran, menggantikan teriakan heboh ibunya. Hehehe..Welcome to the world, our Keenan Adyraka Abdilla.

20 November 2013

Sudah 2 tahun berlalu dari smua kejadian di atas itu. Sudah 2 tahun Keenan ada, nemenin Ayah Ibu, Uti Akung, Aunty, Eyang, Tante, dan smuanya. Terima kasih y, nak.

Terima kasih untuk ada di antara kami, dan menjadi kebahagiaan dan keceriaan tersendiri untuk kami.

Terima kasih untuk selalu memberi kami kesempatan untuk belajar.

Terima kasih untuk selalu memaafkan Ibu, bahkan sesaat setelah Ibu ngomel2 (padahal apa juga yg mau diomelin dari seorang anak 2 tahun).

Terima kasih untuk setiap senyum, cium, wajah lucu, tingkah usil, dan suara kecilmu itu.

Maaf ya, untuk smua keterbatasan kami. Keterbatasan waktu buat Keenan, dan keterbatasan kesabaran (Ibu).

Maaf ya, untuk tidak bisa selalu ada nemenin Keenan. Tapi percaya deh, smua ini kami lakukan juga buat Keenan.

Maaf ya, untuk bekas di kepala Keenan yg sampe sekarang belum hilang, gara2 Ibu kehabisan nafas waktu melahirkan.

Maaf ya, untuk kue ulang taun yg masih harus beli, bukan Ibu yg buatkan sendiri.

Doa Ibu, rasanya Ibu gak bisa nemein kata2 yg cukup untuk menuliskan doa di sini, selain smoga Keenan jadi anak sholeh, selalu dalam lindungan Allah, sehat slalu, sayang sama smuanya, selalu menjadi kesayangan smuanya, jadi anak pintar, jadi anak yg sopan, anak yg membanggakan, jadi anak yg ceria, dan segala semua kebaikan yg ada di bumi dan langit, smoga smua untukmu, Nak.

Sebelum pulang dari rumah sakit

Sebelum pulang dari rumah sakit

Senyum2 manis di boucernya

Senyum2 manis di boucernya

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat...

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat…

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Sekarang udah kayak gini :

Nyapu2 di kebon

Nyapu2 di kebon

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha...

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha…

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

PS : dan saatnya kita memasuki tahap “weaning with love” yg sepertinya bakalan alot). GANBATTE!!!