Sapa bilang ikhlas itu susah???

Sapa yg bilang ikhlas itu susah? Enak aja nuduh. Ikhlas itu jauhhhh lebih susah dari sekedar susah tau. Just proved it some minutes ago.

Keikhlasan seorang ibu teruji setelah seharian ngurus anak di rumah, gak sempet ke mana2, anak yg lagi mintanya jalan digandeng terus kian kemari gak brenti2, mbak yg biasa bantu bersih2 ijin gak masuk seminggu, dan sudah membayangkan atas smua yg terjadi sepanjang hari itu, akan berhak mendapat dinner berupa indomie kuah telor cabe. Jadi setelah berhasil menidurkan si anak, barulah si ibu ini meluncur ke dapur, dengan imajinasi indomie yg pastinya akan uenak sekali. Indomie siap 10 menit kemudian. Dibawa ke depan tivi, dan siap duduk menikmati.

Tapi.. belum sempat tangan bertemu sendok, terdengar si anak terbangun, minta mimik. Dan baru mau selesai setelah 20 menit kemudian. Menyisakan indomie dengan mie yg sudah gendut dan kuah yg sudah menyusut.

😦

Cemen ya… emang.. biarin. Gak ada yg sebelumnya pernah ngasih tau klo jadi ibu itu ternyata harus bisa makan indomie yg sudah gendut2 dengan kuah yg sudah menyusut. Mau bikin lagi, udah terlanjur hilang mood. Mau gak jadi makan, takut kelaparan tengah malam.

Ya sudahlah.. pelajaran ikhlasku masih di level indomie ternyata. Itu jg belum lulus. Ya wis, next time better y, nduk.. *puk puk diri sendiri*

Advertisements

Pilihan

Suatu sore, di depan rumah..

Nia : kamu kasih tau gak ke pacarmu tentang kondisimu dan keluargamu yg sebenarnya? Soal keuangan, terutama.
Dia : udah aku kasih tau lah.
N : kamu kasih tau gak, klo segala permintaan dia itu merepotkan dan menyusahkan kamu dan keluargamu?
D : aku udah selalu berusaha kasih tau.
N : lalu, kenapa dia masih aja menambah panjang daftar permintaannya?
D : hmmmm… dia emang g mau ngerti. Dia cuma mau smua keinginannya terpenuhi, gak peduli gimana cara kami memenuhinya.
N : nah.. thats the point. Dia g mau ngerti. Lalu pertanyaannya skrg, apa kamu yakin bisa dan sanggup untuk menjalani sepanjang hidupmu dengan orang yg mengerti kondisimu dan keluargamu saja dia tidak mau???

(20 hari sebelum hari pernikahan D)

***

Sayangnya smua itu cuma dialog imajinerku saja. Karena gak cukup berani untuk benar2 melakukannya. Hanya bisa berdoa, smoga smua orang benar2 paham dengan konsekuensi dari pilihannya sendiri. Smoga bahagia.. 🙂