tentang meminta…

tumbuh sebagai anak pertama, dengan Bapak sebagai PNS (biasa, bukan PNS yg pejabat) yang idealis hanya menafkahi keluarga dengan uang yang halal (perlu dijelasin, karena sering banget denger komen, “enak dunk, bapaknya pagawai Pertanahan, pasti sabetan duitnya banyak), membuat aku mau tak mau terbiasa untuk tidak banyak meminta secara materi. memang sampai aku kelas 2 SD, ibu masih kerja. terakhir ibu kerja jadi pegawai honorer di kantor Pajak. aku kurang tau berapa gaji saat itu, tapi aku ingat, saat itu, kami bisa punya mobil. walaupun masih tinggal di rumah simbah (ibunya ibu). tapi setelah hamil adekku, bapak minta ibu berenti kerja aja.

mungkin itu masa2 penyesesuaian buat orang tuaku. harus menyesuaikan yang tadinya double income, jadi hanya single income. dan yang tadinya punya 1 anak, jadi punya 2 anak, artinya pengeluarannya juga 2 kali. mana akunya juga masih sakit2an, asma kambuh tiap bulan kayaknya. mobil mulai dijual. ganti motor. bukan ganti motor ding. tapi ganti2 motor. artinya beli trs butuh uang, trs dijual.. ada uang lagi, baru beli lagi. gitu terus beberapa kali. trus aku mulai liat ibu berusaha membantu ekonomi keluarga. jualan apa aja, terima jahitan, bikin2 kerajinan macam2. bunga2an dari pita jepang, tempat tisu, taplak meja, sarung bantal hias, toples2 hias. sampe terima pesenan kue. dan aku tau, ibu sering sekali sampe tidak tidur semalaman demi mengerjakan pesanan. ya karena siangnya pasti sibuk urus rumah + kami2 ini lah ya.

dengan melihat pemandangan seperti itu tiap hari, sepertinya membentukku untuk jadi tidak banyak meminta ke orang tua. aku tau, bagi mereka, sekolah adalah kebutuhan utama. jika ada permintaan yang berhubungan dengan sekolah, alat2 tulis, buku2, iuran2 sekolah, mereka tidak pernah menunda. dan bagiku, itu sudah lebih dari cukup. dan setiap taun ajaran baru, mereka membiarkan kami memilih smua buku2 tulis dan alat2 tulis yang kami suka, di toko manapun yang kami suka. bahkan pernah, sampe ke Yogya demi bisa belanja buku tulis. demi agar kami2 ini bisa semangat dan bangga luar biasa pergi ke sekolah. entah mereka mengirit dari pengeluaran apa sampai bisa seperti itu. tapi di hari2 setelahnya, kami terbiasa apa adanya. makan di luar, sesekali saja. beli baju, kalau sudah perlu saja. dan waktu aku sudah SMP, dan pengen beli majalah atau kaset, artinya aku harus menabung uang sakuku, dan tidak jajan. untungnya aku emang kurang suka jajan makanan, jadi lebih sering uang saku berubah jadi majalah (bekas) yang dibeli tiap akhir bulan di pinggir jalan pecinan. itu pun rasanya udah senang sekali, karena belinya juga rame2 sama temen2 yang sama nasibnya. hahaha.. sepertinya di sekolah kami, hanya beberapa orang aja yang waktu itu bisa langganan majalah kawanku atau gadis. begitu terbit kan pasti dibawa ke sekolah tuh. dipinjam bergiliran. tapi kn kami juga gak pengen cuma baca aja, tapi gunting2 gambar artis favorit (The Moffats, I miss youuuu) dan huruf2 nya, buat dijadikan poster2an atau hiasan buku. itu sebabnya kami bela2in beli majalah bekasnya. biar bisa digunting2. ;p

waktu SMA, aku ya gak kepikiran buat minta motor (selain emang karena gak berani juga sih). jadi kalo gak dianter jembut ibu / bapak, ya naik angkot. padahal ya, kalo mau pulang, dari turun angkot sampe rumah itu, harus lewat tengah kuburan. tapi kan ya lewat situ pastinya pas masih terang, jadi gak serem2 amat. trus lagi ya, kalo aku pulang kesorean / dah habis maghrib gitu, pasti lah bapak dan stand by nunggu di depan sekolah dengan muka seram. hehe.. pantes aja pas SMA gak punya pacar. pas aku SMA ini, juga ada kejadian yang cukup membekas di ingatanku. waktu itu, keluarga kami sudah tinggal di rumah kontrakan di salah satu perumahan. kami bayar kontrakan per taun. tiba2 di saat kami akan bayar penpanjangan kontrak buat taun depan, tiba2 si anak pemilik kontrakan bilang gak bisa diperpanjang karena akan dipake sendiri. itu posisi udah kurang 2 bulan dari habis masa kontrak kami. kebayang dunk bingungnya, mau tinggal di mana kami ini. seingatku, si anak pemilik kontrakan itu datang ke rumah ngomongin itu, sore2 gitu. aku lagi di dalem kamar (yang ngadep ke ruang tamu, jadi denger smuanya) belajar buat ujian. waktu itu ya pas banget ujian sekolah catur wulan kalo gak salah. trus aku nangis aja gitu denger pembicaraan di depan. lupa persisnya gimana. begitu si orang itu pulang, bapak langsung masuk kamarku, liat aku nangis di meja, trs meluk aku. berusaha senyum, dan nenangin aku. “tenang aja, nok.. pasti ada jalan keluarnya. ini urusan bapak ibu, kamu tetep belajar aja ya”. huaaa.. tambah nangis rasanya. akhirnya nego sama pemilik rumah, dan kami boleh perpanjang kontrak tapi hanya 3 bulan. habis itu, yang aku ingat hampir tiap hari bapak sering pergi, dan bapak ibu lebih sering bisik2 diskusi serius. sampai keajaiban terjadi. tiba2 ada orang nawarin tanah, masih di kampung emang, bukan perumahan, tapi masih deket kota lah, dengan harga yang sangat terjangkau, di bawah harga standar. pengajuan pinjaman ke bank pun prosesnya seperti dimudahkan. dan bapak bisa segera mulai membangun rumah di tanah itu. masih dengan bangunan yang sederhana banget, tujuannya hanya agar kami bisa segera pindah. dan kami bisa pindah tepat di minggu terakhir masa perpanjang kontrak habis. itu salah satu moment yang Alhamdulillah-nya sampe gak terucap. sujud syukur sekeluarga lah. dan salah satu penguatku untuk percaya, “segala sesuatu, kalo emang udah jalan rejeki dan jodohnya, pasti dimudahkan jalannya”, walau awalnya harus ada peristiwa gak ngenakin dulu.

sebelum lulus SMA, dan kalo lagi ngomongin soal kuliah, bapak ibu selalu membebaskan buat aku milih mau jurusan apa atau kuliah di mana. tapi emang selalu menegaskan kalo bisa ya masuk universitas negeri. alasannya ya tentu saja selain mutu (walaupun ternyata kenyataannya gak jamin jg sih) ya biaya. jaman itu kan hampir pasti biaya kuliah di negeri lebih murah dibanding swasta. makanya satu2nya universitas negeri yang aku pengen ya cuma UGM. bukan mau gaya, tapi sekali lagi karena pertimbangan biaya. biaya SPP + biaya hidup di Yogya, kan masih relatif lebih murah dibanding kota lain. waktu itu, SPP per semester 500rb saja, tanpa biaya apa2 lagi. makanya waktu daftar SPMB pun, pilihan 1 dan pilihan 2 ya aku UGM smua. Sastra Inggris sama Sosiatri. ada yang tau Sosiatri? gak tau ya? gak heran sih, wong aku juga awalnya gak tau2 amat. ;p. waktu pas hari terakhir harus ngisi formulir pendaftaran itu, baru aku memutuskan buat ngelingkerin jurusan Sosiatri sebagai pilihan kedua. alasannya, karena itu kan jurusan yang kurang populer, pasti saingannya gak banyak, dan kemungkinan ketrimanya lebih besar. habis klo dipilihan kedua itu aku juga gak lolos, berarti pilihannya aku gak kuliah dan harus nunggu SPMB taun depan lagi. karena gak mungkin aku minta ke orang tua buat daftar ke universitas swasta, yang waktu itu biaya per SKSnya rata2 30rb an, masih ditambah sumbangan, uang gedung dan lain. habis itu, berdoa aja siang malem biar lolos SPMB, dan alhamdulillah lolos. biarin deh di Sosiatri juga, yang penting kuliah di UGM. kalo ditanya orang kuliah di mana, kan bisa jawab “Sospol – UGM”. keren kan…. biarin deh jurusannya gak terkenal juga. hahaha.. *cetek emang*

tapi dengan gambaran kondisi seperti itu, sama sekali aku tidak merasa masa kecilku tidak bahagia. bahagia2 aja kok. bapak ibu tidak pernah menunjukkan kalau mereka susah ke anak2nya. harus berhemat, iya.. harus ngirit, iya.. tapi bukan susah. dari situ, mereka mengajarkanku untuk tidak menempatkan materi sebagai ukuran kebahagiaan. mereka tetap berusaha membahagiakan kami, walau dengan keterbatasan materi. tapi akunya jadi terbiasa untuk tidak gampang meminta. kebawanya bukan hanya ke orang tua, tapi juga ke pacar dan sekarang suami.Β  rasanya kagok gitu. apalagi ke pacar. dulu waktu jaman2 pacar2an, ada temen cewek yang cerita, klo pacaran segala biaya yang nanggung ya cowoknya. makan, nonton, sampe parkir. pokoknya cewek tau bersih dan untung aja. ni aku juga gak bisa. sama pacar pertama, aku minta kesepakatan, kalo makan yang bayar harus gantian. aku gak mau smua dibayarin. kesannya kok cewek mau enaknya aja, dan kebayangnya kok malah nanti jadi kayak hutang budi. trus kalo putus, kan bisa aja tuh dia jadi ngomong “padahal dulu apa2 aku yang bayar”. apalagi kalo sampe minta2 dibeliin apa2 gitu. mulutku rasanya tak kuasa berucap. gengsi mungkin ya. tapi rasanya kalo sampe minta2 gitu ke cowok, kok kayak merendahkan harga diriku sendiri. katanya cewek minta perlakuan sama, tapi kok masih minta2? gak bisa ya beli sendiri? ya usaha dunk. klo udah usaha tetep belum bisa beli sendiri, ya sabar. gak usah beli dulu. sampe bisa beli sendiri, atau dibeliin tapi tanpa diminta. jadi klo judulnya dikasih sih, aku tetep mau trima. asal bukan aku yang minta2. ;p dannnnn ini kebawa lho sampe sekarang ke suami. kalo aku pengen sesuatu, paling aku sekedar cerita kalo aku pengen. tapi belum pernah sampe terucap, “beliin yah..”. walaupun yakin sih, kalo uangnya ada sih suami pasti mau2 aja beliin. tapi rasanya tetep aja gimanaaaaaa gitu. eh, tapi mungkin pas aku bilang aku pengen apa gitu ke suami, harusnya itu kan jadi kode buat suami kan ya.. hhh, tapi suami mana paham kalo itu kode. πŸ˜€ mungkin ini jadi salah satu alasan, kenapa aku masih tetep pengen kerja sampe sekarang, biar punya gaji sendiri, punya duit sendiri, yang bisa dipakai tanpa minta2 ke sapa2.

haih.. udah panjang aja ini tulisan. padahal sebenernya yang mau diceritain bukan itu. πŸ˜€

jadi apa yang sebenernya mau diceritain???? soal kantor sih. besok aja deh ah.. saatnya peres asip dl. caooo…

cara menghindari pertengkaran suami – istri

*ini judulnya gak banget deh.. tapi bingung mau kasih judul apa. dimaafkan lah ya.. :D*

kemaren, tiba2 ditanya sama temen, “kamu gak pernah bertengkar sama suamimu?” .. jawaban spontanku : “engga”.

bukan pencitraan rumah tangga yg harmonis, sakinah mawardah warohmah sih.. itu mah masih jauhhh. tapi beneran bisa dibilang aku sama suamiku emang gak pernah bertengkar. bertengkar di sini dalam artian saling bantah dan cekcok ya. seingatku, pernah sekali kami bertengkar, sampe aku masukkamar ngunci pintu, dan suami ngrokok di teras sampe dini hari. tapi itu pas kami masih ngontrak di yogya, taun pertama nikah. udah lupa juga dulu itu bertengkar soal apa.

dan kalo sekarang kami jarang banget bertengkar (pengen bilang “gak pernah” kok takut kemakan omongan. :D) bukan karena apa2, tapi aku pikir2, mungkin salah satu faktor yg membuat kami kayak gitu, adalah karena gak ada cukup waktu. haha.. tiap hari kan kami pergi kerja paling lambat jam 7.30 pagi. entar pulang ke rumah juga rata2 udah jam 7.30 malem. pagi sebelum berangkat, pastinya dah sibuk dengan tugas masing2. aku di dapur, masak, siapin bekal. suami nemenin keenan main bentar, trs mandiin, sampe makein baju rapi. habis itu, sementara suami siap2 mandi, beres2, nyiapin motor, gantian aku yg sama keenan. nyuapin makan (kalo pas mau), atau lari2 di halaman. trus kami berangkat. lumayan kan perjalanan magelang – yogya, kurang lebih 1,5 jam. tapi kan naik motor, jadi gak bisa banyak2 dan panjang2 ngobrol. selain biar suami konsentrasi ke jalan, aku juga suka kurang jelas pendengarannya kl sambil di motor. hehe…

pulang kerja juga gitu. suami jemput aku, paling sampe kantorku udah jam 5.30. sampe rumah ya jam 7.30 lagi. klo keenan belum bobok, pasti udah langsung nodong nemplok salah satu dari kami. biasanya sama ayahnya dulu, biar aku bisa bersih2, beresin botol ASIP, + langsung sholat. habis itu, gantian ayahnya yg bersih2. trs jadwalnya keenan bobok. keenan itu kalo bobok, harus ditungguin ayah ibunya. sambil mimik aku, dan ayahnya di sebelahnya. kalo gak gitu, pasti ribut dia. habis keenan tidur, baru kami makan malam. sengaja kami milih makan setelah keenan tidur, biar makannya bisa sambil ngobrol2 santai. klo masih ada keenan, kn gak mungkin dia merelakan kami ngobrol berdua. πŸ˜€

nah, dengan waktu yg adanya cuma segitu, eman2 banget klo harus diisi dengan bertengkar. sebisa mungkin, dimanfaatkanlah waktu yg sempit itu buat jadi quality time yg nyaman, yg santai. secara dua2nya pasti udah capek juga secara fisik. dari awal dulu, suamiku selalu ngasih tau (dan ngasih contoh) untuk tidak membesar2kan masalah. klo ada masalah besar, jadikan kecil. masalah kecil, jadikan gak ada. perbedaan pendapat, pastinya ada banget lah. jengkel2 antara berdua, juga pasti ada. apalagi dia dapet istri model ngeyelan keras kepala banyak maunya seneng drama, kyk aku ini. :D. tapi aku emang diberkati dengan mendapat suami yg tingkat kesabarannya (dan kekalemannya) bisa menyeimbangkan tingkat kesabaranku yg cuma seiprit dan gampang banget kesulut emosinya gini. dia tau banget, klo pas aku ngomel2, gak perlu ditanggepin. yg ada malah bisa bikin ngomel2ku semakin panjang, dan nada smakin tinggi yang gak rampung2. diemin aja dulu. suamiku punya keyakinan, smua masalah itu bisa diselesaikan dengan bicara. tapi bicaranya harus tenang, jangan pake emosi. dan emosi itu bisa diredam dengan 2 cara, yaitu makan dan tidur. ;D. logika dia, orang kalo perutnya lapar, pasti lebih emosional dan gak bisa mikir jernih. dan tidur itu bisa jadi alat untuk memperbaiki dan merubah mood yg efektif. jadi klo keliatan aku dah mulai keluar emosinya, dia akan menjinakkanku dengan 3 langkah ; membiarkanku ngomel2 sesaat, ngajak makan, dan ngajak tidur. πŸ˜€

jadi kangen suami… pulang ahhhh.. πŸ˜€ (sungguh bukan tulisan yg enak untuk menutup sebuah postingan).

btw, ini lhooo foto suami aku yg sabar itu (lengkap dengan keenan, dan aku tentu saja gak mau ketinggalan :D)

IMG_20130810_124349

working with heart

*this will be curhat internal dan bersiap menguap kebosanan* πŸ˜€

 

Dulu, waktu pertama kali kerja beneran di forwarding . aku pernah dikasih tau sama salah satu senior di kantor, “kerja itu perasaannya gak dibayar, jadi gak usah pake perasaan”. namapun waktu itu masih lebih muda dari pada sekarang , dan lagi seneng2nya kerja, sudah pasti aku ngeyel dalam hati. kerja itu harus pake perasaan, harus pake hati, sepenuh hati, biar pengerjaannya juga dengan senang hati. harusnya bagus dunk ya punya prinsip kayak gitu. tapi.. tentu tidak klo kejadiannya di aku yang libra-scorpio .

Mungkin aku terlalu banyak mengandalkan perasaan dan kesan pertama dalam bekerja. klo yg menyenangkan buatku (artinya komunikasinya nyambung, bahasanya enak) aku akan dengan senang hati all out 200% buat handle dia kapan saja di mana saja. atau kalo kesan pertamanya udah enak, biarpun ternyata dia ngrepotin – banyak tanya – rempong – nyebelin, aku tetep aja gak akan bete. pokoknya, klo tu customer klik sama aku, selama handle shipmentnya, aku gak akan banyak ngomel deh, biarpun dia bisa skype aku tiap menit, booking dadakan, permintaan ina inu, bahkan sms dan telpon malem2 pun aku seneng2 aja. nah, kejadiannya akan sebaliknya kalo dapet customer yg aku gak sreg. gak sreg ini berhubungan dengan perasaan ya.. jadi gak selalu bisa dijelaskan alasannya secara rasional. aku pernah ngalamin gak sreg sama satu customer, hanya karena dia terlihat sok, rambut dicat jigrik2, gak ramah, trus kalo habis nanya di skype, trs dah aku jawab, dia gak jawab lagi. lha aku kan jadi gak tau ni anak dah ngerti apa belom, dah baca penjelasanku apa belom, dan capek juga kn klo tiap habis jawab, aku harus tanya lg,”ok y, mas?”. selama awal2 handle ini, hampir isinya aku ngomel mulu. hal lain kalo yg minta customer lain, aku biasa aja, klo dia yg minta, aku pasti harus sambil ngomel. tetep aku kerjain sih, tapi ya itu..sambil ngomel. ;D (tapi lama – lama sekarang aku dah mulai bisa akrab sih sama dia ini, jadi mayan mengurangi kadar ngomelku. entah dia yg sudah semakin pintar (dulu awalnya dia masih fresh graduate), atau aku yg sudah semakin sabar. hahahaha.. kayaknya bukan opsi yg kedua sih. πŸ˜€

2 minggu lalu ada customer baru lagi nih. my lovely beauty marketing udah mulai kenal sama si baru ini 4 bulan yg lalu lah. awal komunikasi mereka pun udah gak tepat waktu, soalnya pas kami berdua lagi curi waktu ke carrefour siang2, trus lagi makan kfc, (jadi sbenernya kami sih y yg gak tepat waktu. :D) si baru ini telpon, minta rate ke Bangkok. dijawab, “baik, mb.. nanti segera saya info setelah saya sampai kantor. ini saya baru di luar”. eh, 5 menit kemudian si baru ini dah nelpon lagi, maksa2 harus dikasih rate sekarang. pokoknya adalah dia itu 5 kali telpon waktu itu. itu dah sambil cemberut mbak marketingku buru2 email rate ke dia. semua orang gak suka kan klo kerja dengan diburu2? lagian ngapain juga sih minta rate harus sekarang, padahal udah tau rate itu berubah tiap bulan, dan toh shipmentnya juga baru jalan 3 bulan kemudian? apa bedanya coba dengan rate baru diinfo 1 jam kemudian? kenapa suka banget customer ini pake kata “harus sekarang”?? dan setelah itu, sampe 2 minggu itu, selalu adaaaaaaa aja pertanyaan dan permintaan dari si baru ini. dan seringnya permintaannya itu adalah sesuatu yg gak mungkin, nyebelin, tapi orangnya ngeyel. at the end, kami tau sih ternyata dia eksportir baru, dan ini shipment pertamanya. dan ternyata perjalanan berat menghandle shipment ini masih harus dicombo ketika mulai 2 minggu lalu aku harus mulai komunikasi dengan customernya yg di Bangkok. fiuhhh… dari email pertama pun aku dah gak suka. aku gak tau, apakah standar kesopanan masing2 negara dalam komunikasi tertulis itu beda2. tapi aku merasa, memulai email tanpa sapaan, tanpa “Dear….” dan memakai huruf besar dan tanda pentung segabruk itu gak sopan. dan customer ini begitu. masih ditambah dengan bahasa Inggris yang mungkin sealiran sama vicky, aku jadi semakin gak ngerti apa maunya. dan tentu saja jenis komunikasi kayak gini ini fatal sekali. butuh waktu 3 hari baru akhirnya kami bisa sepakat dengan format dokumen yang harus aku buat. dokumen shipment Bangkok emang ribet. tapi bukan congkak bukan sombong ya.. aku sudah puluhan kali handle shipment Bangkok, dan sebelumnya hanya butuh 3 kali email untuk mengkonfirm smua, dan gak perlu pake tarik urat segala. dan smua release smoothly.

kembali ke si baru nyebelin ini. walaupun nyebelin, aku tetep berusaha ngerjain dengan sebaik mungkin, dengan harapan semakin cepet smua beres, smakin cepat juga urusanku dengan mereka kelar. dan mungkin justru karena itu lah, i made mistake on the docs. big one. and happen on the last minutes. jadi yg harusnya urusanku kelar setelah doc aku kirim, ternyata 10 menit dari seharusnya aku kirim, aku baru sadar, aku salah. quantity yg seharusnya 40 sets, tercetak 4 sets. langsung pucet dan dingin smua badanku. soalnya aku sudah tau, runtutan kesalahanku ini bakal panjang dan ngrepotin banyak orang. ngrepoting akunting buatΒ  bayar sekarang, ngrepotin operasional buat kirim doc sekarang, ngributin temen Semarang buat anter doc sekarang, dan ngributin pelayaran untuk revisi doc sekarang juga. see.. karma does exist. :D. aku sebelumnya benci denger customer minta dengan kata2 “sekarang”, sekarang harus aku yg meminta seperti itu, sama temen2 sendiri pula. plus masih harus motong profit marketing. dan bikin customer telat terima documentku, huhuhuhu… maafkan aku. buat aku, hal kayak gini ini bisa bikin gak enak tidur gak enak makan (ini aja belum makan siang) berhari2. merasa bersalah, merasa gagal, dan kecewa sama diri sendiri. lebay much, gak sih? πŸ˜€

lesson learned.

gak seharusnya aku gak suka dan sebel yg berlebihan sama orang. mungkin dia emang menyusahkan, tp kalau hal itu dia lakukan karena emang ketidaktauannya dia, seharusnya aku yg lebih sabar melayani dan mengajari dia. bukankah customer service itu salah satunya emang untuk educate customer. dan jangan terlalu berlebihan kesel sama orang, karena sapa tau ada gilirannya aku jadi orang yg menyebalkan buat mereka, walaupun tanpa sengaja. but hey, mungkin mereka juga gak pernah sengaja bikin aku sebel sebelumnya kan ya.. dan namanya juga kerja di perusahaan jasa. seharusnya pelayanan terhadap customer itu kan smua sama. sama2 harus dilayani dengan sebaik2nya. apalagi harus dibedakan berdasarkan kadar kecocokan antara customer dengan customer service nya. harusnya, kalau aku bilang mau kerja dengan hati, artinya hatiku harus diberikan untuk smua kerjaanku. tapi aku kan manusia juga, hati gak bisa bohong kan. sapa sih yg gak akan dengan senang hati handle customer yg baik, pinter, ramah, bayar on time, tau prosedur, kasih profit banyak, gampang diedukasi, cakep, tinggi, suka nraktir, , tapi namanya ini bukan kantor milik sendiri, mana bisa plih2 customer, apalagi aku “cuma” CS di sini.

jadi.. mari belajar lagi. belajar profesional, belajar lebih teliti, dan belajar pakai hati dengan porsi yg benar. dan belajar lagi untuk gak usah banyak komentar, gak usah banyak bahas kalo ada orang yg berbuat salah. karena perasaan bersalah karena berbuat salah itu udah jadi hukuman yg berat tanpa harus ditambah dengan komentar orang lain. :((

 

 

cita-cita alon-alon mesti kelakon

Bukankah cita – cita itu seharusnya membuat bahagia

dan bukannya justru membebani dan menyiksa ?

jadi mari kita nikmati saja perjalanan yang ada

tak perlu terburu – buru

tak akan pernah menang kita berkejaran dengan waktu

terima saja, itu memang takdir kita

selama kita terus berjalan

pasti nanti akan sampai ke tujuan

Tuhan tau batas kemampuan dan kebutuhan kita

dan Dia pasti akan mencukupkannya

tugas kita hanya untuk terus berjalan dan menunggu saatNya berkata : “inilah saatnya”

karena jika memang sudah saatnya, sudah jalannya

tidak akan ada yang terlalu susah, tidak perlu banyak darah

smua pasti mudah

tunggu saja… πŸ™‚

 

*Dear, rumah kecil kami.. Dear, mobil-gak-usah-mewah2 kami.. tunggu kami ya.. kami pasti nanti akan menjemput kalian.. saat ini kalian hanya masih ada dalam daftar antrian (setelah uang sekolah keenan dan tabungan). sabar ya…*smooch*

perempuan emang drama

eh, maaf.. judulnya terlalu mengeneralisasi ya.. mungkin gak smua perempuan. tapi kebanyakan pasti iya. ngaku deh.. iya kan?? iya kan?? iya in aja deh, biar cepet. πŸ˜€

jadi nih, habis nikah tu 3 bulan kemudian aku positif hamil. tapi trs keguguran di usia 7 minggu. nah, periode setelah keguguran itu jadi salah satu periode hidup yang terdrama versi nia lah. tiap liat temen yang update status atau upload gambar soal berita kehamilan mereka, pasti aku jadi mellow, kesel, jengkel..merasa mereka itu lebay, sok pamer, trs jadi nangis sendiri. sibuk bertanya, “kok mereka udah, aku belum? kok mereka lancar, aku harus keguguran? kok mereka dah pantes, aku belum?” iri lah intinya.Β  astaughfirullah… memalukan emang klo diinget sekarang. tapi emang begitulah rasanya saat itu. gak mempan lah biarpun dihibur apapun juga dan siapapun juga. untungnya Gusti Allah baik banget. pasti tau klo aku gak sanggup handle saat2 kayak gitu lama2. makanya 4 bulan kemudian, aku dikasih hamil. alhamdulillah..

tapi, aku langsung ingat, betapa kemaren aku merasa “tersakiti” klo ada yg update status tentang kehamilan, makanya aku bener2 berusaha sesedikit mungkin update status soal itu. bahkan, temen yang aku kabari soal kehamilan pun aku pilih2. klo yang sekiranya nikahnya duluan mereka, dan sampe saat itu belum hamil, mending aku gak kasih tau. karena aku gak pengen kabar kehamilanku justru bikin mereka sedih, aku gak pengen juga dibilang lebay dan sok pamer. makanya bener2 gak ada tuh status, “apa kabar di dalam perut, sayang? terima kasih sudah membangunkan dengan tendanganmu..dan yang sejenisnya”.

habis melahirkanpun, seingatku aku gak langsung upload foto2 new born. bukan karena gak bangga, gak sayang anak, gak pengen seluruh dunia tau aku bahagia, tapi lebih karena aku gak pengen ada orang2 lain yang “tersakiti” seperti aku dulu MERASA “disakiti” dengan hal2 kayak gitu. trus habis lahiran, drama berganti menjadi tentang menabung ASIP. mungkin emang aku nya yang terlalu banyak baca2 segala tulisan tentang ASIP.Β  ada banyak ibu yang harus berjuang mati2an demi mendapatkan 1 botol ASIP 150 cc. tetapi banyak juga berseliweran foto2 kulkas dan freezer yang berjejalan dengan puluhan (atau ratusan?) botol ASIP. mungkin maksudnya ibu2 berstock ASIP banyak yang mengupload foto stock ASIPnya itu adalah untuk memotivasi. mungkin maksudnya baik, kampanye ASI, bahwa tak ada yang tak mungkin selama diperjuangkan, bahwa ASI itu pasti ada, gak ada yang namanya gak keluar ASInya, dan seolah dengan foto itu dia berkata, “nih ni.. aku aja bisa stock segini.. ayo ibu2 yang lain juga pasti bisa”. mungkin begitu sisi positifnya. tapi karena aku ini adalah orang yang banyakan pesimisnya, aku jadi menempatkan diri, jika aku adalah ibu yang dikasih stock ASIP tidak selancar itu, apa aku gak akan “iri” melihat isi freezer orang sampe luber2 sama botol ASIP? so i decide again not to upload anything about my ASIP. syukur Alhamdulillah memang, sebelum cuti melahirkan habis, stock ASIP keenan cukup lah. (drama kejar tayang ASIP itu pas udah keenan 7 atau 8 bulanan gitu). tapi aku rasa gak perlu lah menunjukkan ke smua orang yang belum tentu mau tau dan perlu tau tentang itu. dari pada bikin ketidaknyamanan. mungkin aku emang bukan orang yang bisa melakukan kampanye ASI dengan baik. klo ada yang tanya, ya pasti aku kasih tau dengan senang hati. tapi klo gak, bukannya aku gak mau ngasih tau, tapi kan belum tentu juga orang yang niatnya aku kasih tau itu bisa menerima.

perempuan (atau aku aja y?) emang paling bisa deh mendramatisir apapun. hal2 yang sbenernya biasa aja, bisa jadi disikapi menjadi drama yang luar biasa. hal yang sbenernya gak ada hubungannya, bisa aja jadi hal yang paling membuat seolah2 jadi orang paling menderita. dan sayangnya media sosial sekarang ini bisa banget jadi provokator yang pualing guampang buat menimbulkan drama. klo di aku sih dramanya emang gak sampe keluar, paling cuma ke suami aja, atau seringnya sih drama2 di dalam hati dan pikiran sendiri. tapi itu jadi strong reminderku buat gak gampang update status atau upload apapun. mikir dulu sebelum klik “update” atau “upload” atau “send”, kira2 bakal menyakiti orang gak y? kira2 bakal bikin orang mikir apa y? walaupun masih sering kecolongan juga sih, update status nyinyir nyindir di facebook. tapi kan itu juga setelah dipastikan yang disindir itu gak berteman sama aku di facebook,, jadi gak akan kebaca juga sih. jadi sebenernya apa fungsinya ya aku nyindir orang yang gak akan baca sindiranku? haihh.. hehe.. πŸ˜›

makanya sekarang lebih seneng upload foto muka sendiri aja deh.. yakin soalnya gak bakal ada yang tersakiti dan iri. wong muka juga cuma gini2 aja.. hehe..

 

dadah babay to idealisme

dulu.. jaman masih single and happy (sekarang, insya Allah happier.. :p), aku selalu bilang, :

  • “setelah nikah, langsung cuss tinggal sendiri. entah itu kos, atau kontrak (dari dulu emang udah sadar diri gak pernah kepikir setelah nikah langsung punya rumah sendiri. :P) pokoknya harus gak jadi satu orang tua lagi. malu lah, nikahnya berani kok tinggal sendirinya gak berani. biar mandiri lah. biar menghindari konflik dengan ortu lah, kn klo dalam 1 rumah ada 2 kepala keluarga tu pasti memicu konflik, and so on and so on (yg sok2an lah pokoknya. :P)”
  • “klo dah punya anak, aku pengen jadi ibu rumah tangga aja. jadi orang yg pertama dan terakhir diliat anakku di saat dia bangun dan tidur setiap harinya. jadi orang yg bukain dia pintu rumah setiap dia pulang sekolah, dan dengerin cerita2nya sambil nemenin dia makan siang. jadi orang yg pertama kali tau apa yg terjadi pada anakku dan jd tempat dia cerita apa saja dan kapan saja. so sweet deh pokoknya. waktu itu, rasanya idealnya emang setelah punya anak, ibu itu harus stay at home, ngurus anak (dan suami tentunya), megang mereka 100%, memastikan mereka terurus sempurna. waktu itu, gak pernah kepikiran soal “biaya”.

dan lalu aku kemakan omongan sendiri. πŸ˜›

habis nikah emang sih, kami langsung kontrak rumah (1/2 rumah sih sbenernya) di yogya. tinggal berdua suami itu emang heaven sekali. karena bisa bangun siang2, trs suami yg bertugas nyapu dan nyuci pakaian dalam.Β  bangun pagi bisa jam 6:30, trs masih sempet masak2 buat bekal, trs mandi, trs berangkat kerja jam 8:15. trs pulang kerja masih bisa hahahihi jalan2 cari makan lesehan di deket pojok beteng, atau makan bakso telur puyuh sama susu murni di KHA Dahlan (nyammm.. nulisnya aja jadi pengen). bayangkan dengan sekarang yg harus berangkat dari magelang jam 7 pagi, itu aja sampe kantor masih telat. trs begitu pulang kantor harus langsung pulang karena dah ditungguin anak lanang plus utinya buat hand offer. klo pake acara jalan2 dulu, keburu anaknya dah bobok duluan atau utinya dah kecapekan. lagian suka merasa bersalah juga klo jalan2 sendiri gak bawa bocah.

back to the topic.. trs pas hamil, bahkan sampe usia kehamilan 7 bulan, kami masih berkeyakinan bakal tetep stay di yogya sendiri. udah mulai cari2 kontrakan baru yg lebih nyaman buat bayi, sampai cari2 orang sekitar yg bisa momong bayi setelah aku selesai cuti nantinya. sempet juga cari daycare yg bisa terima bayi 3 bulan. tapi pas udah masuk 8 bulan, hari minggu gitu, bapak sama ibuk dateng. trs ngobrol2, trs kami ditanya gmn nanti rencana setelah lairan. masih dengen pedenya jawab, ya lairan di sini, trs ya tetep di sini.. trs ibuk bilang, “boleh gak klo ibuk minta kalian lairan di magelang aja? biar ibuk bisa temenin. sekalian biar ibuk juga bisa bantu kalian jaga cucu. bukannya ibuk gak percaya kalian bisa handle smua. ibuk percaya kalian bisa. tp ibuk yg gak percaya sama ibuk sendiri, apa bisa ibuk ngebiarin kalian + si bayi buat di sini sendiri, apalagi klo nanti dah slese cuti, trs bayinya cuma dijaga sama orang lain? ibuk yg gak akan bisa tenang bayangin cucu ibuk di sini. tp klo ibuk ikut di sini, ya kan bapakmu belum pensiun, gak bisa ditinggal juga. jadi tolong ya.. mau ya kalian ke magelang aja”.. duenggggg… cuma bisa liat2an sama suami. mau langsung nolak, ya mana tega. tapi kalo mengiyakan, kok ya gak sesuai rencana..

diskusi sama suami.. akhirnya diputuskan, baiklah kami akan pulang ke magelang. selain karena sampe saat itu emang kami belum dapet orang yg buat momong juga, kami pikir lagi, mungkin bener juga yg dibilang ibuk, terlalu riskan ninggal bayi 3 bulan ke orang asing. sebaik2nya diurus orang lain, mungkin tetep lebih baik diurus utinya sendiri. entar klo si bayi udah bisa sekolah, baru kita pindah yogya lagi. ok, deal.. begitu hari pertama cuti melahirkan, kami pindahan ke magelang. sampe… sekarang.. πŸ˜›

dan dimulailah selamat tinggal pada idealisme yg pertama, yg diikuti dengan yg selanjut – selanjutnya..

punya anak itu ternyata identik dengan keinginan untuk bisa selalu memberikan yg terbaik sebaik2nya. dan sayangnya segala sesuatu yg terbaik itu membutuhkan yg namanya dana. dari awal hamil aja segala itung2an soal keperluan bayi, biaya cek dokter, cek ini itu, vitamin, trs biaya melahirkan, biaya imunisasi, biaya sekolah, dan biaya2 lainnya, selalu bikin tarik napas panjang dan mensugesti diri kalo Gusti mboten sare dan gak akan membiarkan makhluknya kekurangan selama makhluknya berusaha. nah, kata2 “usaha” itu kalo diterjemahkan dalam kondisi kami, artinya masih lebih rasional jika keputusan yg diambil adalah kami masih memerlukan 2 income untuk kebutuhan kami. artinya lagi, untuk saat ini, aku masih akan tetep bekerja. artinya lagi, selamat tinggal pada idealisme pengen jadi ibu rumah tangga aja kalo dah punya anak biar bisa full ngurus dan megang anak sendiri. di sini, aku baru merasa beruntung punya ibuk dan bapak yg minta kami untuk balik ke rumah. karena setelah dialami, ninggal anak 12 jam sehari itu gak gampang, apalagi klo misalnya kami harus ninggal dia sama orang lain. ini sujud syukur banget keenan ada sama uti dan akungnya yg kasih sayangnya luar biasa. walaupun harus ngrasain tersayat2 juga pas keenan kadang lebih lengket sama utinya, atau lebih klayu sama akungnya dari pada kami orang tuanya. tapi kan ya klo misal dia klayunya sama orang lain pastinya rasa sakitnya kan lebih sakit lagi kan ya.. jadi ini kembali lagi masih tetap menjadi hal yg harus2 banget kami syukuri. semoga bapak sama ibuk sehat2 selalu ya, karena momong bocah ini cuapeknya pasti juga luar biasa..

jadi ya.. keenan.. sampe kapanpun, klo keenan besar nanti, harus banget bisa hormat dan sayang banget sama akung sama uti. harus banget besok pijit2 akung sama uti. nurut sama akung uti, dan jadi cucu yg mewujudkan cita2 mereka (yg sampe saat ini blm bs kami wujudkan). janji ya, nak..

keenan juga besok pasti tau, klo selama ini ayah sama ibuk harus pergi pagi pulang malam, itu juga karena kami sedang mengusahakan yg lebih baik buat keenan. sabar y, nak..

dan tolong, percayalah… we love you soooo much.. soooo much..

 

 

 

 

Percaya Nanti

Nanti, akan ada pagi yang bisa diawali dengan membuka jendela perlahan saja

Dan menyeduh kopi yang dinikmati dengan hati – hati

Nanti, akan ada siang hari di depan tivi

Menonton film atau sekedar menghabiskan roti buatan sendiri

Nanti, akan ada sore hari yang dihabiskan di luar sana

Sekedar berjalan – jalan saja, atau berbelanja tanpa tergesa

Nanti, akan ada obrolan manis di malam hari

Tentang sejuta cita cinta, dan juga betapa rindunya kita pada saat ini

Β 

ttd,

-yang sedang rindu ketenangan dan kesunyian-