Galau – Lega – Galau Lagi…

Aku kayaknya tergolong telat dapet menstruasi pertama, dibanding temen2 sepantaran dulu. Ketika udah ada yg mulai mens dari kelas 5 SD, aku baru mens kelas 3 smp. Dan aku termasuk beruntung karena gak pernah bermasalah dengan si bulanan ini. Jaman masih sekolah dulu sih boro2 nandain tanggalnya ya. Gak pernah ngitung2 juga, dan waktu itu kayaknya gak pernah ngeh sama tanda2 mau datangnya. Jadi sering banget kejadian tiba2 dah tembus aja sampe rok seragam, gara2 gak tau klo mens hari itu, dan keluar pertamanya langsung banyak. Jadi gak sempet pake2 pembalut dulu. Klo dah gitu, jadi alasan buat pulang ganti rok. Hehe..

Jaman sekolah itu, ada satu sahabatku yg tiap mens hari2 pertama pasti ijin gak masuk gara2 gak bisa bangun saking sakitnya. Aku lagi2 alhamulillah gak pernah. Ya klo sakit2 dikit ya adalah, tapi masih bisa ditahan, dan aktivitas normal. Bahkan tetep bisa ikut pelajaran olah raga juga. Pokoknya masalah terbesarku dalam mens2an ini ya cuma soal tembus2an itu aja.

Baru mulai nandai tanggal mens kayaknya pas udah kuliah. Dan jadi ketauan klo siklusku selalu maju. Bisa maju antara 4 sampe 7 hari, dengan durasi sekitar 7 hari juga. Siklusnya selalu seperti itu bertaun2 sampe hamil. Jadi pas sebelum ketauan hamil itu, pas sampe tepat di tanggal yg sama dengan tanggal mens sebelumnya, aku dah ribut2 pengen test pack. Tapi suamiku masih nyuruh tunggu sampe sampe 3 hari lagi, katanya dari pada nanti ngetest trus negatif, malah dia harus ngadepin istrinya ini nangis2 lagi. Hehe..

Setelah lairan Keenan itu, aku juga baru mens lagi setelah Keenan 9 atau 10 bulan gitu. Mulai pikir2 milih alat kontrasepsi. Spiral, jelas corettt.. Ibuku sendiri pake spriral, dan dah 2 kali bermasalah, diusg gak ketemu, trus harus diambil sebelum waktunya.  Bayanginnya aja dah mules duluan. Suntik.. oww jelas tidak. Bagi orang yg pas hamil harus cek lab dengan diambil darah aja butuh waktu seharian buat menguatkan diri, suntik itu jelas bukan pilihan. Cari2 info, maka diputuskan pake pil aja deh. Paling repotnya cuma di bagian gak boleh kelupaan minum di jam yg sama tiap hari aja. Itu masih bisa lah, klo hal yg rutin2 gitu aku mayan tertib kok. Lagian ada bala bantuan berupa alarm hp juga. Karena masih menyusui, pakenya pil yg khusus menyusui. Dicoba, dan sip. Bener gak ada keluhan. Gak jerawatan, gak pusing2, dan siklus mensnya juga tetap.

Bulan september, dapet mens tgl 30. Harusnya bulan oktober dapet lagi sekitar tgl 23 – 27 kn ya. Eh, ini gak ada sama sekali. Flek2 pun juga gak ada. Padahal aku cek di pilnya, gak ada yg kelupaan gak diminum. Masih berusaha menenangkan diri, ahh, kan emang ada tu orang yg minum pil trus jadi mensnya gak teratur. Pasti ini juga cuma mundur gara2 itu doang. Tenanggg… Ditunggu2, seminggu, gak mens, 2 minggu, gak mens juga. Belum berani ngomong sama sapa2. Deg2annya mending disimpan sendiri dulu aja . Udah pengen beli test pack. Tapi aku pikir, sebelum berani pake test pack, aku harus menyiapkan diriku sendiri dulu, kalo misal hasilnya positif. Harus meyakini bahwa ini rejeki terbaik dari Allah juga. Harus bisa menerima dan menyambut dengan kebahagiaan yg sama dengan waktu hamil Keenan dulu. Karena pasti sedih banget seorang anak klo tau kehamilannya dulu disesali orang tuanya. Udah mulai mikir, Ibu gak mungkin dititipi 2 orang cucu, artinya harus milih antara aku berenti kerja atau cari orang yg momong. Mulai intip2 tabungan dan cek2 rencana pemasukan mana aja yg bisa dipersiapkan buat bikin kamar buat Keenan, karena gak mungkin tidur ber4 di kamar yg sekarang. Udah panjang aja skenarionya, sembari jadi rajin ke kamar mandi, ngliat mens apa gak. Haha.. Setelah aku merasa udah lebih siap buat menerima apapun hasilnya, pas banget Keenan mau ulang taun 20 November kemaren itu. Sok2an pengen ngepas2in aja, ngetesnya pas hari Keenan ulang taun aja. Biar klo pun positif, anggep aja jadi hadiah ulang taun buat Keenan. Eh, tapi gara2 tgl 19nya suami lembur, telat jemput, padahal masih harus ambil pesenan pancake, ambil kue ulang taun, jadinya malah kelupaan beli test packnya. Tgl 20nya juga gak sempet lagi, gara2 pulang kerja dah ditunggu buat makan bareng. Trus dah kelupaan juga soal itu. Eh, tgl 21nya dunk..pagi2 flek sedikit. Alhamdulillah… Leganya luar biasa pagi itu. Baru langsung crita ke suami. Tapi siang2nya di kantor ke kamar mandi, lho kok pembalutnya bersih. Langsung kepikiran lagi, klo awal2 kehamilan itu kn juga ada yg ngeflek2 gitu. Huffftt… Langsung kali itu aku bener2 berdoa, bener2 banget..”Ya Allah, klo emang ini titipanMu lagi, yakinkan kami sepenuh hati kalo Engkau juga yg akan memampukan kami untuk bisa merawat dan memeberikan hidup yg layak untuk smua titipanMu.” Itu saja doaku kemaren. Habis itu baru cek lagi setelah pulang sampe rumah. Alhamdulillah, beneran mens normal. Alhamdulillah..

Allah Maha Tau kemampuan hambaNya.

Kami ini juga sbenernya juga pengen kasih adek buat Keenan. Tapi tidak dalam waktu dekat ini. 2 th lagi lah.Tunggu sampe Keenan sekolah dulu, jadi dia sudah punya lingkungan pergaulan lain selain orang rumah. Biar dia juga gak merasa terlalu kaget dan tersisihkan klo nanti tiba2 perhatian orang rumah jadi beralih ke adeknya. Selain itu, mungkin kami (atau aku?) masih takut dengan kerepotannya. Kerepotan sehari2nya dan kerepotan secara keuangannya. Klo menurut matematika, kondisi sekarang belum memungkinan bagi kami untuk single income dengan aku berenti kerja. Selain mungkin aku juga belum siap mental jadi ibu tidak bekerja, bisa2 berubah jadi monster terus aku di rumah. Masih banyak deretan kebutuhan yg pos2nya belum tersentuh sama sekali. Dan hamil itu kan bergandengan dengan biaya2 mulai dari kontrol dokter dan vitamin2nya, lalu biaya persalinannya, lalu belanja bayinya (suamiku dah pesan jauh2 hari, kita harus sebisa mungkin menyambut kelahiran anak kedua sama seperti kami mempersiapkan kelahiran Keenan dulu. Jangan sampe ya, adeknya cuma kabagian lungsuran kakaknya aja. Padahal kalo aku sih, gpp juga pake lungsuran, asal masih bagus. Itu sebabnya baju2 bayi Keenan pas udah gak cukup, habis dicuci aku plastikin dan simpen lagi. Dan kayaknya ini deh yg bikin suamiku kuatir, anak keduanya cuma bakal dikasih lungsurannya Keenan. Apalagi mungkin di mata suamiku, smakin ke sini, aku smakin pengiritan saja. Haha..). Padahal sekarang ini kami lagi persiapkan buat Keenan play group. Yg ternyata, Masya Allahhh.. play group jaman sekarang ini kok uang masuknya lebih mahal dari jaman aku masuk kuliah, dan uang per bulannya sama dengan uang semesteranku dulu. Huh..huh..huh..

Tapi lalu tiba2 melintas juga suatu pikiran. Emang kalo 2 th lagi, lalu deretan kebutuhan -yg sekarang aku takuti karena belum terpenuhi itu- pasti sudah terpenuhi? Atau yakin deretannya tidak malah akan smakin bertambah lagi? Bukankah Allah berjanji untuk menciptakan setiap makhluk dengan rejekinya masing2? Kalo hewan saja dikasih rejeki, apalagi anak manusia? Tinggal kita saja yg mencari jalan untuk menjemputnya. Kalo kamu yakin sama Allah, kenapa kamu harus risau soal rejeki, Nia? Ya… tapi kan… Mungkin aku masih dalam tahap baru bisa yakin klo sudah ditunjukkan di depan mata salah satu jalan rejekinya. Misal, tiba2 suami naik gaji jadi sekian digit, atau ada yg tiba2 kasih modal buat buka usaha dan laris manis dalam 3 bulan. Haduh, ini lagi. Sama Tuhanmu sendiri kok masih pake matre sih. 😦

Lain hal lagi. Kemaren juga tanpa rencana, aku jadi harus ikut nemenin salah satu buyer dari Canada yg lagi dateng ke Yogya. Si mister ini sudah berumur sekitar akhir 40 atau awal 50an.  Terlihat banget sangat mencintai istri dan anak2nya.Pas makan siang kami sempet ngobrol2 soal keluarga. Dia tanya, aku dah nikah belum, anakku berapa, umur berapa. Waktu aku bilang anakku baru aja kemaren ulang taun yg ke 2, dia langsung ngasih nasehat, “you should plan to have another baby from now”. Aku bilang, belum lah.. Tunggu anak pertamaku sekolah dulu. Dia langsung pasang muka serius, “No..no..” Kurang lebih artinya ngomong gini : jangan terlalu jauh jarak umur anakmu dengan adiknya. Kalo kamu tunggu dia sekolah dulu, berarti akan selisih umur 4 th, kn? Akan sulit bagi mereka untuk jadi teman nantinya. Maksimal 3 th lah. Dengan selisih 3 th, mereka masih akan banyak bersama di sekolah yg sama. Dan akan lebih mudah untuk mereka menghabiskan waktu bersama. Sebagai orang tua, salah satu tugas kita adalah membuat anak2 kita bisa selalu menjadi saudara dan teman untuk satu sama lain. Biasakan bisa sedari kecil untuk saling menjaga dan bersama. Karena suatu saat nanti, pasti kita akan meninggalkan mereka. Dan saat itu tiba, mereka hanya akan punya saudara mereka untuk bertahan”. Aku diem. Sebenernya pengen jawab lagi, “tapi klo selisihnya 3 th, artinya nanti pas yg sulung mau masuk sma, bareng sama adeknya mau masuk smp. Uang pendaftaran sekolah di sini tu mahal, mister. Klo bareng2 gitu, dari mana carinya? Kalo satu2 kn orang tuanya bisa lebih bernafas”. Tapi tentu saja gak aku ngomong gitu, karena selain ribet Inggrisnya, juga mendadak aku punya jawabannya lagi, “sudah jadi kewajiban dan tugas orang tua buat mencari biaya untuk kebutuhan anaknya. Entah dari mana caranya, entah dilakukan dengan bernafas atau tak bisa nafas. Kalo pengen santai2 saja, ya jangan bermimpi punya anak”. Huffffttt..

Tuh kan, galau lagi.. 🙂

Btw, ada yg bisa sharing gak, alat kontrasepsi apa y yg paling bisa meminimalkan deg2an???

 

Keenan is Two…

04 November 2011

Menurut hitungan dokter, HPLku tgl 13 November 2011. Tapi karena kata orang2, lahiran itu bisa maju mundur seminggu 2 minggu, maka diputuskan aku mulai cuti melahirkan tgl 4 November 2011. Hari itu juga sekalian pindahan dari kontrakan di Yogya dan pulang ke Magelang. Sengaja gak terlalu mepet juga karena belum survey dokter kandungan dan rumah bersalin di Magelang.

Untuk dokternya, sebenernya aku pengennya yg perempuan. Tapi namanya juga di kota kecil ya, dokter kandungan yg perempuan belum banyak. Ada 1, praktek di sebuah RSB. Tapi waktu kami survey ke sana, biayanya ternyata di luar budget kami. Corettt.. Hahaha.. Lalu ada 1 lagi, dokter terkenal sih. Sebenernya dia dokter umum, bukan spesialis kandungan. Tapi banyak juga menangani kelahiran. Bahkan waktu Ibu nglairin aku pun, juga ke bu dokter ini. Kebayangkan berarti udah sesepuh apa usianya. Bu dokter ini juga punya RSB sebenernya, tapi ternyata hanya bisa untuk kelahiran normal. Jadi klo ditengah2 proses melahirkan, ternyata perlu tindakan lain, ya harus dibawa ke rumah sakit lain. Dan aku sebagai orang yg selalu memikirkan kemungkinan terburuk, ngeri aja bayangin klo2 pas ditengah2 lahiran, trus ternyata harus operasi, trus dengan kondisi kesakitan masih harus dibawa pindah ke rumah sakit lain.. gak deh. Cari yg lain. Berarti cuma tinggal dokter2 kandungan yg laki2 nih. Cari2 info lagi. Akhirnya diputuskan buat ke Dr. Narko. Rekomendasi dari tanteku yg melahirkan 3 anaknya sama pak dokter ini. Orangnya sabar, pro normal, dan sebagai tambahan, istrinya pak dokter ini temen pengajiannya Ibu dan tetanggaan sama rumah smbah. Jadi udah kenal lmayan deket sama Ibu. Waktu kami survey ke RSB Puri Agungnya pun smuanya masuk kriteria kami, fasilitas dan tentu saja harganya. Haha..

9 November 2011

Kontrol ke Dr. Narko, smua kondisinya normal. Bayi udah masuk panggul. Tapi aku sama sekali belum ngrasain kontraksi2 palsu atau yg sejenis. Pak doker cuma suruh banyak jalan2 aja. Dan suruh datang tgl 13 November nya.

13 November 2011

Masih belum ada tanda2 apapun. Padahal udah jalan2 mulu rasanya. Cuma di dalam rumah sih, aku kan malas keluar2. Tapi yg penting jalannya kan.. Hehe.. Kata pak dokter, karena kondisinya masih bagus, tunggu dl aja. Pak dokternya malah kasih jangka waktu 2 minggu lagi baru datang klo belum ada kontraksi, dan 2 minggu itu baru dicek apa emang butuh induksi.

19 November 2011

Hari sabtu tuh, suami kerja. Bapak ada urusan ke temennya. Ibu rewang ke tetangga. Tapi mungkin malah Ibu yg dah feeling ya. Sebelum rewang, Ibu bilang, kalo tiba2 ngrasa kontaksi atau flek, langsung telpon ya. Akunya masih santai2 aja. Secara emang gak berasa apapun. Cuma pas siangnya, mau pipis, baru liat ada flek. Tapi dikit banget, dan gak sakit juga. Sms Ibu, Ibu langsung pulang. Dan nyuruh Bapak pulang juga. Cuma aku bilang ini sih belum ada rasa apa2 kok, tenang aja. Masih lama juga kayaknya. Dan aku juga masih mondar mandir seperti biasa.

Jam 7 malam, suamiku pulang. Malam itu ada pertandingan sepak bola Indonesia – Malaysia. Lupa AFF atau apa. Pokoknya orang rumah smuanya heboh di depan tivi. Dari jam 8 malem, aku dah masuk kamar. Niatnya cuma mau tidur2an aja, soalnya punggung pegel2. Lama2 kok berasa punggung bawah nyeri. Tapi sebentar nyeri sebentar ilang. Dan sama sekali gak ngrasa kalo itu salah satu tanda2 mau melahirkan. Masih merasa cuma pegel2 biasa. Biasanya sih trus minta suami buat gosok2in punggung, tapi denger dia lagi semangat banget nonton bola, jadi aku diem2 aja. Berusaha buat tidur, tapi kok ya nyerinya sampe bikin gak bisa tidur.

Jam 11 kurang 15 menit, suamiku masuk kamar. Ngliat ekspresiku, dia nanya, apa aku baik2 aja? Aku bilang cuma pegel2 aja, pengen dikompres air anget. Suamiku ke belakang, ambil air angetnya. Baru mau pindag posisi buat dikompres, tiba2 kedengeran duss.. dan basahh.. Heboh deh aku, “ini ketubanku pecah, yah”.. Suamiku malah gak percaya, “engga kok, ini air di baskomnya yg tumpah”. Bukannn.. ini beneran pecah ketuban beneran.. Langsung bangunin bapak ibuk, siap2 pake pembalut, ganti baju. Bapak langsung ambil mobil ke rumah om (untung deket). Dan berangkat ke rumah sakit dengan dianter suami, bapak, ibu, adek, om dan tante. Berasa mau piknik keluarga. Haha..

Jam 12 malem, nyampe rumah sakitnya. Diperiksa, dan ternyata bener ketuban dah pecah. Tapi ternyata belum ada bukaan 1. Langsung suruh ke ruang melahirkan, dan gak boleh turun dari tempat tidur lagi. Jam segitu masih bisa tuh ngobrol2, ketawa2, nyuruh2 orang2 tidur. Jam 4 pagi, diperiksa lagi, masih bukaan 1. Masih bisa tidur sebentar. Jam 7 pagi, masih sarapan, makan roti, susu ultra, sama madu. Jam 8 pagi, diperiksa lagi. Bukaannya belum nambah. Kata perawatnya, kalo kayak gini, kemungkinan bisa lahir jam 4 sore. Haduh.. udah pegel banget kan berjam2 harus tiduran doang gak boleh bangun. Yang dirasain cuma pegel teramat sangat sampe nyeri di punggung bawah itu aja, yg masih datang dan pergi rasanya. Kalo pas datang, masih bisa nyuruh suami, atau ibu, atau tante buat gosok2in. Masih sambil ngobrol2 sambil istighfar. Sampai perawatnya komentar, “bagus ya ibu ini, tahan sakit, bisa tahan sampe gak teriak2” dan ku jawab dengan sombongnya “ya kan klo teriak2 malah kebuang energinya, mendingan disimpen aja buat nanti melahirkan”. Huh..itu kata2 sombong yg dikeluarkan oleh seorang sok tau yg belum tau apa yg akan dihadapi beberapa jam kemudian.

Jam 11 siang, dicek, bukaan 8. Akhirnya rasa nyeri di punggung itu klo dateng smakin luar biasa. Siapapun yg aku suruh gosok2, rasanya tetep aja salah. Dan dimulailah suara teriak2 itu. Haha… Mana ingat itu menghemat tenaga, atau atur nafas. dan sempet juga memaksa itu pake ILA aja. Itu lho, yg melahirkan tanpa rasa sakit. Padahal udah dikasih tau, ILA itu beresiko untuk kelahiran pertama. Tapi rasa sakitnya lebih mendesak untuk ngeyel, “mau ILA aja, pokoknya”. Perawatnya bilang, tanggung, bu, klo mau ILA harusnya udah dipersiapkan sejak tadi. Si pasien ngeyel ini masih jawab, “gpp, bu.. mau sekarang aja”. Tapi ini prosedurnya kami kn harus panggil dulu dokter anastesinya, padahal untuk hari ini belum ada perjanjian sebelumnya. Jadi masih harus tunggu dulu. Malah bisa2 nanti dokternya datang, ibu dah lahiran duluan. Sabar ya, bu.. Dibanding perjuangan ibu dari subuh tadi, ini sudah dikit lagi kok. Huaahhh.. aku sudah gak denger apa lagi yg dibilang. Akhirnya aku ganti buat minta diperiksa lagi, apa bukaannya udah nambah. Kata perawatnya, klo udah segini, gak boleh sering2 diperiksa dalam. Satu jam sekali harusnya. Haizzz.. sudah gak ingat lagi sekarang apa lagi yg aku lakuin waktu itu. Rasanya udah kayak mau patah aja ni punggung. Perawatnya ngasih tau, ya itu yg namanya kontraksi. Lho perasaan dari smua yg aku baca dan aku tanya2, smua bilang kontraksi itu rasanya di perut, mulas dan tegang. Ini sama sekali aku gak ngrasa mules.

Jam setengah 2 siang, diperiksa, dan akhirnya dibilang udah bukaan sempurna. Tapi gak boleh ngejan dulu. Tunggu dokternya datang. Katanya udah ditelpon, dan udah berangkat dari rumah. Huaaa.. aku kan tau di mana rumah dokternya. Jadi bisa kira2 jam 2 baru pak dokter nyampe. 30 menit tapi rasanya udah kayak disuruh nunggu 30 jam. Jam 2 kurang 1/2, keliatan pak dokternya datang. Udah mulai lega. Perawat udah mulai nyiapin alat2nya, pak dokter siap2, dan masih sempet lho malah ngobrol basa basi sama Ibuku, ditanggapi pula sama Ibuku. Haduhhh.. ini anakmu sudah mau pecah rasanya, bu… Huhuhu… Perawatnya ngasih tau, klo yg boleh nemenin di dalem, 1 orang aja. Suamiku tentu saja.  Tanteku trus keluar. Tapi ibuku tetep di dalam. Mungkin karena kenal sama dokternya, jadi ya dibiarin aja. Jadi aku mengejan dengan suami di kiri, dan ibu di kanan. Entah berapa kali mengejan, pokoknya yg keinget sempet kepala bayinya ketahan di tengah jalan gara2 aku kehabisan napas. Jam 2 lewat 15 menit, suara tangis bayi kedengeran, menggantikan teriakan heboh ibunya. Hehehe..Welcome to the world, our Keenan Adyraka Abdilla.

20 November 2013

Sudah 2 tahun berlalu dari smua kejadian di atas itu. Sudah 2 tahun Keenan ada, nemenin Ayah Ibu, Uti Akung, Aunty, Eyang, Tante, dan smuanya. Terima kasih y, nak.

Terima kasih untuk ada di antara kami, dan menjadi kebahagiaan dan keceriaan tersendiri untuk kami.

Terima kasih untuk selalu memberi kami kesempatan untuk belajar.

Terima kasih untuk selalu memaafkan Ibu, bahkan sesaat setelah Ibu ngomel2 (padahal apa juga yg mau diomelin dari seorang anak 2 tahun).

Terima kasih untuk setiap senyum, cium, wajah lucu, tingkah usil, dan suara kecilmu itu.

Maaf ya, untuk smua keterbatasan kami. Keterbatasan waktu buat Keenan, dan keterbatasan kesabaran (Ibu).

Maaf ya, untuk tidak bisa selalu ada nemenin Keenan. Tapi percaya deh, smua ini kami lakukan juga buat Keenan.

Maaf ya, untuk bekas di kepala Keenan yg sampe sekarang belum hilang, gara2 Ibu kehabisan nafas waktu melahirkan.

Maaf ya, untuk kue ulang taun yg masih harus beli, bukan Ibu yg buatkan sendiri.

Doa Ibu, rasanya Ibu gak bisa nemein kata2 yg cukup untuk menuliskan doa di sini, selain smoga Keenan jadi anak sholeh, selalu dalam lindungan Allah, sehat slalu, sayang sama smuanya, selalu menjadi kesayangan smuanya, jadi anak pintar, jadi anak yg sopan, anak yg membanggakan, jadi anak yg ceria, dan segala semua kebaikan yg ada di bumi dan langit, smoga smua untukmu, Nak.

Sebelum pulang dari rumah sakit

Sebelum pulang dari rumah sakit

Senyum2 manis di boucernya

Senyum2 manis di boucernya

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat...

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat…

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Sekarang udah kayak gini :

Nyapu2 di kebon

Nyapu2 di kebon

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha...

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha…

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

PS : dan saatnya kita memasuki tahap “weaning with love” yg sepertinya bakalan alot). GANBATTE!!!

too much efford to look beautiful wont make you “beautiful”

IMG_20130815_135002(aku, ibukku, adekku..)

Aku ini cuma punya adek 1. Cewek juga, selisih 8 th, 15 kg. Hehe.. Soal timbangan ini kalo disebut sekarang sih udah gak sensi lagi dia. Tapi dulu kami pernah sampe ribut soal ini. Jaman dia masih SMA klo gak salah, dan jaman mulutku juga masih belum banyak dilatih ngerem. Jadi, entah karena takdir atau apa, badanku ini mengikuti bapak. Gak bisa gemuk. Bapak itu sejak bujangan sampe sekarang, beratnya gak geser dari 56 kg. Paling klo habis sakit, ya adalah turun sekilo 2 kilo. Tapi habis itu cepet stabil lagi. Mungkin karena bapak dari dulu sampe sekarang masih rutin badminton. Klo dulu bisa seminggu 3 atau 4 kali, sekarang udah berkurang jadi 2 kali aja. Tapi tetep rutin, dan sekarang ditambah naik sepeda seminggu sekali. Klo soal olah raganya sih pasti bukan itu yg nurun ke aku ya. Tapi soal berat badan yg gak geser ini yg nurun ke aku. Jaman aku masih SD ke bawah, bapak ibu sampe gak kurang2 mencoba segala cara biar berat badanku naik. Minyak ikan, susu, telur setengah mateng, tidur siang, obat dari dokter, dan smuanya gak mempan. Tetep aja badanku cungkring. Waktu itu sih masih ada alasan, mungkin karena Nia ada asma. Anak asma kan emang gak bisa gemuk. Entah teori itu bener atau gak. Sampe akhirnya aku tambah gede, dan bapak ibu juga sepertinya udah bisa menerima klo anaknya ini emang beratnya cuma segini, yg penting sehat lah.

Aku sendiri sebenernya gak terlalu mikirin soal berat badan. Bertahun2 menderita asma, cukup dengan badan yg sehat tidak kambuh lagi saja aku sudah bersyukur. Paling baru ngrasa “duh, harusnya klo bisa naik 5 kg lagi aja, pasti lebih bagus ni” kalo pas pengen pake baju2 tertentu. Celana skinny, contohnya. Kan gak cocok tuh dipake sama yg sekurus dan kaki sepanjang aku. Berasa belalang. 😦 . Sebelum nikah, rekor terberat adalah di level 48 kg. Itu di taun pertama kuliah. Kayaknya cuma bertahan setaunan deh berat segitu. Habis itu ya balik ke 40-44 kg. Waktu start hamil, beratku 42 kg. Sampe lahiran naik 14 kg, jadi 56 kg. Keenan 3.2 kg. Keluar dari ruang bersalin, jadi 50 kg. Pulang dari rumah sakit, jadi 48 kg. Dan teruuusss merosot, sampe kemaren nimbang cuma 41 kg. Sungguh ini bukan pamer ke orang2 yg mati2an diet buat nurunin berat badan ya. Ini aku pun sebenernya merasa gak ideal. Kurus banget. Idealnya sih 48an lah. Tapi aku juga sudah sampe tahap menerima klo bertubuh ideal itu bukan bagianku. Habis mau gimana lagi. Walaupun gak pernah diniatin serius buat menaikkan berat badan, tapi aku gak pernah membatas2i makan. Klo aku pengen makan, ya makan. Klo engga, ya engga. Ada saatnya aku tiap hari minum susu ultra 3×200 ml, atau tiap sebelum tidur makan roti tawar keju susu coklat, atau indomie telor, atau klo lauknya pas cocok aku bisa makan sehari 5 kali. Tapi ya gak ngaruh juga ke timbangan. Aku gak tau, apa ini ada hubungannya sama kopi yg juga rutin 3 gelas sehari. Hehe.. Iya tau, gak sehat. 😀 Klo itu smua bisa disebut sebagai usahaku untuk menaikkan berat badan, ya paling usahaku ya mentok itu doang sih. Belum pernah sampe konsultasi ke dokter atau serius cari vitamin2 atau obat2an. Selama keluhannya hanya gak bisa terlihat seksi pake skinny jeans saja sih, aku belum berniat sampe segitu usahanya. :p

Nah, kondisi itu beda banget sama adekku. Mungkin dia nurun genetik ibu. Dari jaman dia SMA, badannya emang lebih subur. Gak sampe yg gemuk banget sih. Tapi karena mungkin pembandingnya adalah aku (yg padahal juga gak ideal kurusnya), jadi dia merasa gemuk. Mulai deh tuh dia cerewet sama penampilannya sendiri, dan mencoba macem2 diet. Sejak awal aku slalu bilang, gak perlu lah diet2 yg tanpa panduan gitu. Badan itu yg penting sehat. Penampilan itu gak segitu pentingnya dibanding kesehatan. Tapi ya selayaknya anak SMA, mana mau segampang itu percaya omongan kakaknya. Adaaa aja alasannya. Sampe suatu saat kami aku bertengkar soal ini. Aku yg sebagai kakak merasa harus ngasih tau, gak perlu dia segitunya menyiksa diri hanya untuk turun beberapa kg, dan adekku yg merasa aku gak pernah ngerti perasaannya. Panjang lah jadinya. Yg aku inget, aku sampe ada bilang, “kamu gak perlu lah segitunya. Biar apa sih? Biar ada cowok yg naksir? Gak harus gitu kali. Klo pengen ditaksir cowok, yg pinter, yg ramah, yg pengertian, yg berteman dengan banyak orang. Gak harus diet nyiksa gitu. Dan klo pun emang ada cowok yg naksir hanya gara2 kamu seksi, yakin deh. Dia bukan cowok yg baik”. Mungkin kata2 itu emang terlalu berat ya buat anak SMA yg lagi sensi kayak adekku. Yg ada aku dibales dengan kata2, “Mb Nia bisa ngomong gitu, karena Mb Nia gak pernah tau rasanya gendut”. dan brakkk. banting pintu masuk kamar dia. Oke, fine. Aku berniat untuk gak lagi ngasih tau dia apapun tentang itu. Sampe beberapa bulan kemudian, adekku sakit, gangguan pencernaan. Kata dokter, salah satu penyebabnya ya pola makannya yg ngawur itu. Baru deh dia mulai bisa gak terlalu terobsesi buat kurus lagi.

Hmmm.. Banyak banget pastinya yg ngalami kayak adekku itu. Mati2an berusaha sampe merugikan kesehatan sendiri, hanya demi penampilan. Padahal, seberapa pentingnya sih penampilan? Ini pendapat aku pribadi ya, aku selalu kurang sreg melihat seseorang yg making too much efford for her (or his) appearance. Dan too much efford itu bagiku justru mengurangi kecantikannya. Klo artis, ya coba bandingkan Dian Sas*ro sama Syahronce deh. (Sebanding gak ya ini? Hehe..). Iya, aku tau, Disas pun juga bermake up. Tapi paling gak dengan jenis make up yg “no make up-make up” pun dia sudah terlihat sangat cantik dan PD. Pemakaian bajunya pun juga normal2 saja. Beda jauh kan dengan Syahronce yg harus melekatkan segala bulmat, jambul, dan serentengan blink2 macam2 hanya untuk dandanan ke mall doang. Artinya kan tanpa itu smua, pasti dia gak PD. Artinya lagi, kecantikkannya terletak pada tempelannya itu, bukan pada dirinya itu sendiri.

Aku selalu suka liat orang2 yg tanpa make up menor, tanpa dandan macem2, rambut gak diapa2in, bahkan cuma diuwel2 aja (seperti @nyonyasepatu, contohnya ;p) tapi tetep terlihat cantik dan PD. Atau mungkin PD itu yg membuat smakin terlihat cantik. Dan suka sedih klo liat orang yg seperti memaksakan diri untuk terlihat “cantik”. Buatku, mungkin klise, klo aku bilang cantik itu kn gak harus putih, gak harus tinggi semampai, gak harus rambut lurus, gak harus hidung mancung, gak harus berbra cup C. Allah itu Maha Adil kok. Pasti ada kecantikan tersendiri yg Dia titipkan ke smua perempuan. Mungkin Anggun gak dikasih kulit putih, tapi smua orang tau dia penyanyi hebat. Mungkin Nirina Zubir gak dikasih tinggi semampai, tapi dia presenter yg menarik, bisa banyak bahasa asing dan gak bosenin. Mungkin Kaka Slank gak seperti Ariel, tapi dia tetep rock starnya Indonesia. Atau mungkin Andi Sor*** punya kulit putih, badan tinggi, tapi yaaa gitu deh.. :p. Artinya, smua orang pasti sudah dibekali kelebihannya sendiri2. Dari pada kita menghabiskan waktu dan tenaga dan biaya untuk mengejar hal2 fisik yg tak kita punyai hanya untuk bisa masuk kriteria cantik menurut iklan tivi, kenapa gak kita maksimalkan usaha itu untuk lebih mengenali dan menggali potensi diri sendiri? Sudah pasti hasilnya akan lebih maksimal untuk kita menggali potensi diri sendiri dari pada semata2 menjual fisik saja.

Aku bukannya mau bilang, penampilan itu sama sekali gak ada harganya ya. Tetep penting kok, selama pada tempatnya, dan selama kita lakukan untuk kesenangan dan kenyamanan diri kita juga, bukan untuk mengesankan orang lain saja. Dan bagiku, sudah cukup menjaga penampilan di level : tidak pucat, tetep seger, tidak membosankan, sopan, dan tidak merusak mood dan pandangan. Ada saatnya aku pengen ngantor pake make up bedak-eye liner-blush on- lipstik. Tentu saja smua dalam warna2 soft natural. Sekarang juga lagi semangat belajar pake eye liner yg bener dan gak mencong2. Tapi lain waktu, akan ada juga Nia yg muncul cuma dengan bedak dan lipgloss saja. Baju pun begitu. Ada kalanya aku  pengen pake cincin atau gelang warna matching dengan baju. Tapi di waktu lain, bisa polos saja tanpa aksesori. Asal baju dan jilbabnya matching, aku sudah cukup PD untuk keluar rumah dan ketemu orang. Tergantung mood, dan tidak ada satu pun yg bisa memaksa. Haha.. Termasuk suami. Karena aku yakin, dia mencintaiku dalam kondisi make up maupun tanpa make up, berbaju maupun tanpa baju. Oooops.. Hehe..

Btw.. kapan terakhir ke salon??? Aku, 2 bulan lagi, tepat 2 tahun yg lalu aku ke salon untuk terakhir kalinya. Hiks.. Keterlaluan emang kalo ini. Padahal ke salon juga cuma buat potong rambut doang. Dan terakhir itu aku ke salon sebelum cuti melahirkan habis di bulan Februari 2012. Udah berbulan2 ini rewel ngomel pengen potong rambut, tapi sekalinya libur, merasa bersalah klo harus ninggalin Keenan buat ke salon doang. *sigh…*