Keenan is Two…

04 November 2011

Menurut hitungan dokter, HPLku tgl 13 November 2011. Tapi karena kata orang2, lahiran itu bisa maju mundur seminggu 2 minggu, maka diputuskan aku mulai cuti melahirkan tgl 4 November 2011. Hari itu juga sekalian pindahan dari kontrakan di Yogya dan pulang ke Magelang. Sengaja gak terlalu mepet juga karena belum survey dokter kandungan dan rumah bersalin di Magelang.

Untuk dokternya, sebenernya aku pengennya yg perempuan. Tapi namanya juga di kota kecil ya, dokter kandungan yg perempuan belum banyak. Ada 1, praktek di sebuah RSB. Tapi waktu kami survey ke sana, biayanya ternyata di luar budget kami. Corettt.. Hahaha.. Lalu ada 1 lagi, dokter terkenal sih. Sebenernya dia dokter umum, bukan spesialis kandungan. Tapi banyak juga menangani kelahiran. Bahkan waktu Ibu nglairin aku pun, juga ke bu dokter ini. Kebayangkan berarti udah sesepuh apa usianya. Bu dokter ini juga punya RSB sebenernya, tapi ternyata hanya bisa untuk kelahiran normal. Jadi klo ditengah2 proses melahirkan, ternyata perlu tindakan lain, ya harus dibawa ke rumah sakit lain. Dan aku sebagai orang yg selalu memikirkan kemungkinan terburuk, ngeri aja bayangin klo2 pas ditengah2 lahiran, trus ternyata harus operasi, trus dengan kondisi kesakitan masih harus dibawa pindah ke rumah sakit lain.. gak deh. Cari yg lain. Berarti cuma tinggal dokter2 kandungan yg laki2 nih. Cari2 info lagi. Akhirnya diputuskan buat ke Dr. Narko. Rekomendasi dari tanteku yg melahirkan 3 anaknya sama pak dokter ini. Orangnya sabar, pro normal, dan sebagai tambahan, istrinya pak dokter ini temen pengajiannya Ibu dan tetanggaan sama rumah smbah. Jadi udah kenal lmayan deket sama Ibu. Waktu kami survey ke RSB Puri Agungnya pun smuanya masuk kriteria kami, fasilitas dan tentu saja harganya. Haha..

9 November 2011

Kontrol ke Dr. Narko, smua kondisinya normal. Bayi udah masuk panggul. Tapi aku sama sekali belum ngrasain kontraksi2 palsu atau yg sejenis. Pak doker cuma suruh banyak jalan2 aja. Dan suruh datang tgl 13 November nya.

13 November 2011

Masih belum ada tanda2 apapun. Padahal udah jalan2 mulu rasanya. Cuma di dalam rumah sih, aku kan malas keluar2. Tapi yg penting jalannya kan.. Hehe.. Kata pak dokter, karena kondisinya masih bagus, tunggu dl aja. Pak dokternya malah kasih jangka waktu 2 minggu lagi baru datang klo belum ada kontraksi, dan 2 minggu itu baru dicek apa emang butuh induksi.

19 November 2011

Hari sabtu tuh, suami kerja. Bapak ada urusan ke temennya. Ibu rewang ke tetangga. Tapi mungkin malah Ibu yg dah feeling ya. Sebelum rewang, Ibu bilang, kalo tiba2 ngrasa kontaksi atau flek, langsung telpon ya. Akunya masih santai2 aja. Secara emang gak berasa apapun. Cuma pas siangnya, mau pipis, baru liat ada flek. Tapi dikit banget, dan gak sakit juga. Sms Ibu, Ibu langsung pulang. Dan nyuruh Bapak pulang juga. Cuma aku bilang ini sih belum ada rasa apa2 kok, tenang aja. Masih lama juga kayaknya. Dan aku juga masih mondar mandir seperti biasa.

Jam 7 malam, suamiku pulang. Malam itu ada pertandingan sepak bola Indonesia – Malaysia. Lupa AFF atau apa. Pokoknya orang rumah smuanya heboh di depan tivi. Dari jam 8 malem, aku dah masuk kamar. Niatnya cuma mau tidur2an aja, soalnya punggung pegel2. Lama2 kok berasa punggung bawah nyeri. Tapi sebentar nyeri sebentar ilang. Dan sama sekali gak ngrasa kalo itu salah satu tanda2 mau melahirkan. Masih merasa cuma pegel2 biasa. Biasanya sih trus minta suami buat gosok2in punggung, tapi denger dia lagi semangat banget nonton bola, jadi aku diem2 aja. Berusaha buat tidur, tapi kok ya nyerinya sampe bikin gak bisa tidur.

Jam 11 kurang 15 menit, suamiku masuk kamar. Ngliat ekspresiku, dia nanya, apa aku baik2 aja? Aku bilang cuma pegel2 aja, pengen dikompres air anget. Suamiku ke belakang, ambil air angetnya. Baru mau pindag posisi buat dikompres, tiba2 kedengeran duss.. dan basahh.. Heboh deh aku, “ini ketubanku pecah, yah”.. Suamiku malah gak percaya, “engga kok, ini air di baskomnya yg tumpah”. Bukannn.. ini beneran pecah ketuban beneran.. Langsung bangunin bapak ibuk, siap2 pake pembalut, ganti baju. Bapak langsung ambil mobil ke rumah om (untung deket). Dan berangkat ke rumah sakit dengan dianter suami, bapak, ibu, adek, om dan tante. Berasa mau piknik keluarga. Haha..

Jam 12 malem, nyampe rumah sakitnya. Diperiksa, dan ternyata bener ketuban dah pecah. Tapi ternyata belum ada bukaan 1. Langsung suruh ke ruang melahirkan, dan gak boleh turun dari tempat tidur lagi. Jam segitu masih bisa tuh ngobrol2, ketawa2, nyuruh2 orang2 tidur. Jam 4 pagi, diperiksa lagi, masih bukaan 1. Masih bisa tidur sebentar. Jam 7 pagi, masih sarapan, makan roti, susu ultra, sama madu. Jam 8 pagi, diperiksa lagi. Bukaannya belum nambah. Kata perawatnya, kalo kayak gini, kemungkinan bisa lahir jam 4 sore. Haduh.. udah pegel banget kan berjam2 harus tiduran doang gak boleh bangun. Yang dirasain cuma pegel teramat sangat sampe nyeri di punggung bawah itu aja, yg masih datang dan pergi rasanya. Kalo pas datang, masih bisa nyuruh suami, atau ibu, atau tante buat gosok2in. Masih sambil ngobrol2 sambil istighfar. Sampai perawatnya komentar, “bagus ya ibu ini, tahan sakit, bisa tahan sampe gak teriak2” dan ku jawab dengan sombongnya “ya kan klo teriak2 malah kebuang energinya, mendingan disimpen aja buat nanti melahirkan”. Huh..itu kata2 sombong yg dikeluarkan oleh seorang sok tau yg belum tau apa yg akan dihadapi beberapa jam kemudian.

Jam 11 siang, dicek, bukaan 8. Akhirnya rasa nyeri di punggung itu klo dateng smakin luar biasa. Siapapun yg aku suruh gosok2, rasanya tetep aja salah. Dan dimulailah suara teriak2 itu. Haha… Mana ingat itu menghemat tenaga, atau atur nafas. dan sempet juga memaksa itu pake ILA aja. Itu lho, yg melahirkan tanpa rasa sakit. Padahal udah dikasih tau, ILA itu beresiko untuk kelahiran pertama. Tapi rasa sakitnya lebih mendesak untuk ngeyel, “mau ILA aja, pokoknya”. Perawatnya bilang, tanggung, bu, klo mau ILA harusnya udah dipersiapkan sejak tadi. Si pasien ngeyel ini masih jawab, “gpp, bu.. mau sekarang aja”. Tapi ini prosedurnya kami kn harus panggil dulu dokter anastesinya, padahal untuk hari ini belum ada perjanjian sebelumnya. Jadi masih harus tunggu dulu. Malah bisa2 nanti dokternya datang, ibu dah lahiran duluan. Sabar ya, bu.. Dibanding perjuangan ibu dari subuh tadi, ini sudah dikit lagi kok. Huaahhh.. aku sudah gak denger apa lagi yg dibilang. Akhirnya aku ganti buat minta diperiksa lagi, apa bukaannya udah nambah. Kata perawatnya, klo udah segini, gak boleh sering2 diperiksa dalam. Satu jam sekali harusnya. Haizzz.. sudah gak ingat lagi sekarang apa lagi yg aku lakuin waktu itu. Rasanya udah kayak mau patah aja ni punggung. Perawatnya ngasih tau, ya itu yg namanya kontraksi. Lho perasaan dari smua yg aku baca dan aku tanya2, smua bilang kontraksi itu rasanya di perut, mulas dan tegang. Ini sama sekali aku gak ngrasa mules.

Jam setengah 2 siang, diperiksa, dan akhirnya dibilang udah bukaan sempurna. Tapi gak boleh ngejan dulu. Tunggu dokternya datang. Katanya udah ditelpon, dan udah berangkat dari rumah. Huaaa.. aku kan tau di mana rumah dokternya. Jadi bisa kira2 jam 2 baru pak dokter nyampe. 30 menit tapi rasanya udah kayak disuruh nunggu 30 jam. Jam 2 kurang 1/2, keliatan pak dokternya datang. Udah mulai lega. Perawat udah mulai nyiapin alat2nya, pak dokter siap2, dan masih sempet lho malah ngobrol basa basi sama Ibuku, ditanggapi pula sama Ibuku. Haduhhh.. ini anakmu sudah mau pecah rasanya, bu… Huhuhu… Perawatnya ngasih tau, klo yg boleh nemenin di dalem, 1 orang aja. Suamiku tentu saja.  Tanteku trus keluar. Tapi ibuku tetep di dalam. Mungkin karena kenal sama dokternya, jadi ya dibiarin aja. Jadi aku mengejan dengan suami di kiri, dan ibu di kanan. Entah berapa kali mengejan, pokoknya yg keinget sempet kepala bayinya ketahan di tengah jalan gara2 aku kehabisan napas. Jam 2 lewat 15 menit, suara tangis bayi kedengeran, menggantikan teriakan heboh ibunya. Hehehe..Welcome to the world, our Keenan Adyraka Abdilla.

20 November 2013

Sudah 2 tahun berlalu dari smua kejadian di atas itu. Sudah 2 tahun Keenan ada, nemenin Ayah Ibu, Uti Akung, Aunty, Eyang, Tante, dan smuanya. Terima kasih y, nak.

Terima kasih untuk ada di antara kami, dan menjadi kebahagiaan dan keceriaan tersendiri untuk kami.

Terima kasih untuk selalu memberi kami kesempatan untuk belajar.

Terima kasih untuk selalu memaafkan Ibu, bahkan sesaat setelah Ibu ngomel2 (padahal apa juga yg mau diomelin dari seorang anak 2 tahun).

Terima kasih untuk setiap senyum, cium, wajah lucu, tingkah usil, dan suara kecilmu itu.

Maaf ya, untuk smua keterbatasan kami. Keterbatasan waktu buat Keenan, dan keterbatasan kesabaran (Ibu).

Maaf ya, untuk tidak bisa selalu ada nemenin Keenan. Tapi percaya deh, smua ini kami lakukan juga buat Keenan.

Maaf ya, untuk bekas di kepala Keenan yg sampe sekarang belum hilang, gara2 Ibu kehabisan nafas waktu melahirkan.

Maaf ya, untuk kue ulang taun yg masih harus beli, bukan Ibu yg buatkan sendiri.

Doa Ibu, rasanya Ibu gak bisa nemein kata2 yg cukup untuk menuliskan doa di sini, selain smoga Keenan jadi anak sholeh, selalu dalam lindungan Allah, sehat slalu, sayang sama smuanya, selalu menjadi kesayangan smuanya, jadi anak pintar, jadi anak yg sopan, anak yg membanggakan, jadi anak yg ceria, dan segala semua kebaikan yg ada di bumi dan langit, smoga smua untukmu, Nak.

Sebelum pulang dari rumah sakit

Sebelum pulang dari rumah sakit

Senyum2 manis di boucernya

Senyum2 manis di boucernya

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat...

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat…

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Sekarang udah kayak gini :

Nyapu2 di kebon

Nyapu2 di kebon

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha...

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha…

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

PS : dan saatnya kita memasuki tahap “weaning with love” yg sepertinya bakalan alot). GANBATTE!!!

Advertisements

14 thoughts on “Keenan is Two…

  1. Selamat ulang tahun Keenan… waah udah 2 tahun… udah siap punya adik katanya ya? hihi…
    ih aku senyum2 sendiri pas baca kamu lahiran yang nganter serombongan… kaya mau pergi haji hihi… tapi ya gitu lah kalo lahiran pertama,, eh cucu pertama bukan?
    Aku 4x lahiran pergi ke RSnya ya berdua sm suami doang *sombong.. padahal karena emang jauh dari sodara hiks…

  2. Wuaaahhh, selamat genap 2 tahun, Keenan! Tante ikut mengamini doanya Ibu.Maniiisss sekali… 🙂
    Ni, baca cerita ngelahirinmu, aku langsung inget 3 kelahiranku dulu. Nyerinya msh inget sampe sekarang, tapi… bahagianya juga, kok! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s