Galau – Lega – Galau Lagi…

Aku kayaknya tergolong telat dapet menstruasi pertama, dibanding temen2 sepantaran dulu. Ketika udah ada yg mulai mens dari kelas 5 SD, aku baru mens kelas 3 smp. Dan aku termasuk beruntung karena gak pernah bermasalah dengan si bulanan ini. Jaman masih sekolah dulu sih boro2 nandain tanggalnya ya. Gak pernah ngitung2 juga, dan waktu itu kayaknya gak pernah ngeh sama tanda2 mau datangnya. Jadi sering banget kejadian tiba2 dah tembus aja sampe rok seragam, gara2 gak tau klo mens hari itu, dan keluar pertamanya langsung banyak. Jadi gak sempet pake2 pembalut dulu. Klo dah gitu, jadi alasan buat pulang ganti rok. Hehe..

Jaman sekolah itu, ada satu sahabatku yg tiap mens hari2 pertama pasti ijin gak masuk gara2 gak bisa bangun saking sakitnya. Aku lagi2 alhamulillah gak pernah. Ya klo sakit2 dikit ya adalah, tapi masih bisa ditahan, dan aktivitas normal. Bahkan tetep bisa ikut pelajaran olah raga juga. Pokoknya masalah terbesarku dalam mens2an ini ya cuma soal tembus2an itu aja.

Baru mulai nandai tanggal mens kayaknya pas udah kuliah. Dan jadi ketauan klo siklusku selalu maju. Bisa maju antara 4 sampe 7 hari, dengan durasi sekitar 7 hari juga. Siklusnya selalu seperti itu bertaun2 sampe hamil. Jadi pas sebelum ketauan hamil itu, pas sampe tepat di tanggal yg sama dengan tanggal mens sebelumnya, aku dah ribut2 pengen test pack. Tapi suamiku masih nyuruh tunggu sampe sampe 3 hari lagi, katanya dari pada nanti ngetest trus negatif, malah dia harus ngadepin istrinya ini nangis2 lagi. Hehe..

Setelah lairan Keenan itu, aku juga baru mens lagi setelah Keenan 9 atau 10 bulan gitu. Mulai pikir2 milih alat kontrasepsi. Spiral, jelas corettt.. Ibuku sendiri pake spriral, dan dah 2 kali bermasalah, diusg gak ketemu, trus harus diambil sebelum waktunya.  Bayanginnya aja dah mules duluan. Suntik.. oww jelas tidak. Bagi orang yg pas hamil harus cek lab dengan diambil darah aja butuh waktu seharian buat menguatkan diri, suntik itu jelas bukan pilihan. Cari2 info, maka diputuskan pake pil aja deh. Paling repotnya cuma di bagian gak boleh kelupaan minum di jam yg sama tiap hari aja. Itu masih bisa lah, klo hal yg rutin2 gitu aku mayan tertib kok. Lagian ada bala bantuan berupa alarm hp juga. Karena masih menyusui, pakenya pil yg khusus menyusui. Dicoba, dan sip. Bener gak ada keluhan. Gak jerawatan, gak pusing2, dan siklus mensnya juga tetap.

Bulan september, dapet mens tgl 30. Harusnya bulan oktober dapet lagi sekitar tgl 23 – 27 kn ya. Eh, ini gak ada sama sekali. Flek2 pun juga gak ada. Padahal aku cek di pilnya, gak ada yg kelupaan gak diminum. Masih berusaha menenangkan diri, ahh, kan emang ada tu orang yg minum pil trus jadi mensnya gak teratur. Pasti ini juga cuma mundur gara2 itu doang. Tenanggg… Ditunggu2, seminggu, gak mens, 2 minggu, gak mens juga. Belum berani ngomong sama sapa2. Deg2annya mending disimpan sendiri dulu aja . Udah pengen beli test pack. Tapi aku pikir, sebelum berani pake test pack, aku harus menyiapkan diriku sendiri dulu, kalo misal hasilnya positif. Harus meyakini bahwa ini rejeki terbaik dari Allah juga. Harus bisa menerima dan menyambut dengan kebahagiaan yg sama dengan waktu hamil Keenan dulu. Karena pasti sedih banget seorang anak klo tau kehamilannya dulu disesali orang tuanya. Udah mulai mikir, Ibu gak mungkin dititipi 2 orang cucu, artinya harus milih antara aku berenti kerja atau cari orang yg momong. Mulai intip2 tabungan dan cek2 rencana pemasukan mana aja yg bisa dipersiapkan buat bikin kamar buat Keenan, karena gak mungkin tidur ber4 di kamar yg sekarang. Udah panjang aja skenarionya, sembari jadi rajin ke kamar mandi, ngliat mens apa gak. Haha.. Setelah aku merasa udah lebih siap buat menerima apapun hasilnya, pas banget Keenan mau ulang taun 20 November kemaren itu. Sok2an pengen ngepas2in aja, ngetesnya pas hari Keenan ulang taun aja. Biar klo pun positif, anggep aja jadi hadiah ulang taun buat Keenan. Eh, tapi gara2 tgl 19nya suami lembur, telat jemput, padahal masih harus ambil pesenan pancake, ambil kue ulang taun, jadinya malah kelupaan beli test packnya. Tgl 20nya juga gak sempet lagi, gara2 pulang kerja dah ditunggu buat makan bareng. Trus dah kelupaan juga soal itu. Eh, tgl 21nya dunk..pagi2 flek sedikit. Alhamdulillah… Leganya luar biasa pagi itu. Baru langsung crita ke suami. Tapi siang2nya di kantor ke kamar mandi, lho kok pembalutnya bersih. Langsung kepikiran lagi, klo awal2 kehamilan itu kn juga ada yg ngeflek2 gitu. Huffftt… Langsung kali itu aku bener2 berdoa, bener2 banget..”Ya Allah, klo emang ini titipanMu lagi, yakinkan kami sepenuh hati kalo Engkau juga yg akan memampukan kami untuk bisa merawat dan memeberikan hidup yg layak untuk smua titipanMu.” Itu saja doaku kemaren. Habis itu baru cek lagi setelah pulang sampe rumah. Alhamdulillah, beneran mens normal. Alhamdulillah..

Allah Maha Tau kemampuan hambaNya.

Kami ini juga sbenernya juga pengen kasih adek buat Keenan. Tapi tidak dalam waktu dekat ini. 2 th lagi lah.Tunggu sampe Keenan sekolah dulu, jadi dia sudah punya lingkungan pergaulan lain selain orang rumah. Biar dia juga gak merasa terlalu kaget dan tersisihkan klo nanti tiba2 perhatian orang rumah jadi beralih ke adeknya. Selain itu, mungkin kami (atau aku?) masih takut dengan kerepotannya. Kerepotan sehari2nya dan kerepotan secara keuangannya. Klo menurut matematika, kondisi sekarang belum memungkinan bagi kami untuk single income dengan aku berenti kerja. Selain mungkin aku juga belum siap mental jadi ibu tidak bekerja, bisa2 berubah jadi monster terus aku di rumah. Masih banyak deretan kebutuhan yg pos2nya belum tersentuh sama sekali. Dan hamil itu kan bergandengan dengan biaya2 mulai dari kontrol dokter dan vitamin2nya, lalu biaya persalinannya, lalu belanja bayinya (suamiku dah pesan jauh2 hari, kita harus sebisa mungkin menyambut kelahiran anak kedua sama seperti kami mempersiapkan kelahiran Keenan dulu. Jangan sampe ya, adeknya cuma kabagian lungsuran kakaknya aja. Padahal kalo aku sih, gpp juga pake lungsuran, asal masih bagus. Itu sebabnya baju2 bayi Keenan pas udah gak cukup, habis dicuci aku plastikin dan simpen lagi. Dan kayaknya ini deh yg bikin suamiku kuatir, anak keduanya cuma bakal dikasih lungsurannya Keenan. Apalagi mungkin di mata suamiku, smakin ke sini, aku smakin pengiritan saja. Haha..). Padahal sekarang ini kami lagi persiapkan buat Keenan play group. Yg ternyata, Masya Allahhh.. play group jaman sekarang ini kok uang masuknya lebih mahal dari jaman aku masuk kuliah, dan uang per bulannya sama dengan uang semesteranku dulu. Huh..huh..huh..

Tapi lalu tiba2 melintas juga suatu pikiran. Emang kalo 2 th lagi, lalu deretan kebutuhan -yg sekarang aku takuti karena belum terpenuhi itu- pasti sudah terpenuhi? Atau yakin deretannya tidak malah akan smakin bertambah lagi? Bukankah Allah berjanji untuk menciptakan setiap makhluk dengan rejekinya masing2? Kalo hewan saja dikasih rejeki, apalagi anak manusia? Tinggal kita saja yg mencari jalan untuk menjemputnya. Kalo kamu yakin sama Allah, kenapa kamu harus risau soal rejeki, Nia? Ya… tapi kan… Mungkin aku masih dalam tahap baru bisa yakin klo sudah ditunjukkan di depan mata salah satu jalan rejekinya. Misal, tiba2 suami naik gaji jadi sekian digit, atau ada yg tiba2 kasih modal buat buka usaha dan laris manis dalam 3 bulan. Haduh, ini lagi. Sama Tuhanmu sendiri kok masih pake matre sih. 😦

Lain hal lagi. Kemaren juga tanpa rencana, aku jadi harus ikut nemenin salah satu buyer dari Canada yg lagi dateng ke Yogya. Si mister ini sudah berumur sekitar akhir 40 atau awal 50an.  Terlihat banget sangat mencintai istri dan anak2nya.Pas makan siang kami sempet ngobrol2 soal keluarga. Dia tanya, aku dah nikah belum, anakku berapa, umur berapa. Waktu aku bilang anakku baru aja kemaren ulang taun yg ke 2, dia langsung ngasih nasehat, “you should plan to have another baby from now”. Aku bilang, belum lah.. Tunggu anak pertamaku sekolah dulu. Dia langsung pasang muka serius, “No..no..” Kurang lebih artinya ngomong gini : jangan terlalu jauh jarak umur anakmu dengan adiknya. Kalo kamu tunggu dia sekolah dulu, berarti akan selisih umur 4 th, kn? Akan sulit bagi mereka untuk jadi teman nantinya. Maksimal 3 th lah. Dengan selisih 3 th, mereka masih akan banyak bersama di sekolah yg sama. Dan akan lebih mudah untuk mereka menghabiskan waktu bersama. Sebagai orang tua, salah satu tugas kita adalah membuat anak2 kita bisa selalu menjadi saudara dan teman untuk satu sama lain. Biasakan bisa sedari kecil untuk saling menjaga dan bersama. Karena suatu saat nanti, pasti kita akan meninggalkan mereka. Dan saat itu tiba, mereka hanya akan punya saudara mereka untuk bertahan”. Aku diem. Sebenernya pengen jawab lagi, “tapi klo selisihnya 3 th, artinya nanti pas yg sulung mau masuk sma, bareng sama adeknya mau masuk smp. Uang pendaftaran sekolah di sini tu mahal, mister. Klo bareng2 gitu, dari mana carinya? Kalo satu2 kn orang tuanya bisa lebih bernafas”. Tapi tentu saja gak aku ngomong gitu, karena selain ribet Inggrisnya, juga mendadak aku punya jawabannya lagi, “sudah jadi kewajiban dan tugas orang tua buat mencari biaya untuk kebutuhan anaknya. Entah dari mana caranya, entah dilakukan dengan bernafas atau tak bisa nafas. Kalo pengen santai2 saja, ya jangan bermimpi punya anak”. Huffffttt..

Tuh kan, galau lagi.. 🙂

Btw, ada yg bisa sharing gak, alat kontrasepsi apa y yg paling bisa meminimalkan deg2an???

 

Advertisements

14 thoughts on “Galau – Lega – Galau Lagi…

  1. hihi maap ya Nia, aku pengguna cerazette, nih jd tak bisa bantu ihik, Deg degan juga sih, tapi setelah pake kb aku cuma mikir yg penting kita udah berusaha merencanakan, kalo ya hamil lagi ya…ya..Tuhan cukupkan kebutuhannya dan tambahkan kesabarannnya yaaa yaaa yaaa. Salah satu temenku yg punya studio foto besar di Bandung (secara materi gak kuranglah ya, salah satu mobilnya Alphard, tp dia kepikiran kb abis lahirin anak 1, karena mikir fisiknya gak kuat (gampang sakit) ) waktu itu anaknya beruntun beda setahun, padahal dia yg anak ke 2 spiral dan yang ke 3 pil. Setelah itu dia kapok kb dan no kb at all, eh gak hamidun hamidun sampe skrg. Dan guess what, sejak anaknya 3 dia gak pernah sakit sakit lagi, buset ya. Plus lagi, dia no ART dan dia jalankan binsis, padahal dulu yes manja pisan badannya. Skrg gembol anak 3 sambil kontrol bisnisnya ke mana mana santei aje. sambil urus rumahnya yg segede gaban. Tapi yg kulihat dia emang dibawa menikmati banget sih punya anak, kalo kita kan banyakan galawnya tak jelas maunya apa ihik. Eh tapi dia gak sempet ngeblog atau socmed lainnya huahahaha, Kalau bisa sumbang saran buat kb yang gak deg degan…errr..gimana kalau…no penyerbukan sama sekali? hmmm? gimana? nggak mau ya sudaaaah hahaha *gak bantu, maap lagi nunggu krucils bangun ihik*

    • ini beneran aku langsung googling “cerazette” lho, mak. bisa dibeli bebas kn ya? selama konsumsi itu, mens nya teratur gak, mak? *nyari konsultan gratisan* 😀
      jadi mungkin kesimpulannya, kalo kita bener2 ikhlas dan lapang hati menerima ketetapan Tuhan, pasti Tuhan akan mempermudah jalan kita kn ya. Cuma, ikhlas dan lapang hati dan sabar) itu belinya di mana? haha…
      klo no penyerbukan, jelas corettttt.. itu kn salah satu sarana pelepas stress yg murah, mudah, dan gak perlu keluar rumah. haha…

      • nah aku selama setahun pake malah baru mens bulan lalu, Nia. Mungkin karena mulai bulan lalu aku juga udah gak mompa samsek ya. Jadi kata dokterku kalau aku udah gak menyusui lagi, nanti ganti pilnya. Cerazette itu buat yg menyusui juga kalo gak salah. Jadi kalo mau pake juga konsultasi duluuuu hahahah. Nah soal beli sabar dan iklhas, kayaknya kita masih sama sama tahap googling dan browsing juga yaaak ihihihi…ihik, tuh kan jadi penyerbukan jalan terus, masalah pembuahan serahkan pada yang di Atas dan..dan…dan ingat minum pil kbnya ihihi

      • hahaha.. iya nih, kayaknya perlu konsultasi ke dokter dulu nih. sayangnya dokter kandunganku pro spira banget. 2 kali nanya, tetep diarahin pake spiral. aku kan takutt, 😛
        biar gak lupa minum pilnya, dan karena hpku kl di rumah banyakan ku silentnya, aku pasang alarm pengingatnya pake hp suami. haha..
        udah jam segini krucil belum bangun, mak? entar malem pada bobok jam brp tuh?

      • ya ampun Nia, kok sama, reminder pil ku juga di hp hubby huahahahaha. Baru mulau tidur jam 3 , at least sejam biar jangan cranky deh, ini pada ikutan tidur di mobil pas Gama dimandiin aku gak berani ningalin krucils di mobil kalo lg tidur buat ngambil Gama*

      • btw, karena comment di blog di off kan, aku gatel pengen bilang padamu, maka aku bilang di sini y, mak. somehow, aku syenangg lihat foto yg barusan itu. berkhasiat mengurangi kadar stressku sedikit, karena ternyata bukan cuma rumahku saja yg seperti habis kena topan badai, dan biasanya membuatku merasa jadi anak yg kurang baik, karena udahlah masih tinggal sama orang tua, masih juga gak bisa menjaga kerapiannya. anak baru 1 aja padahal. haha.. thank you for make me feel better ya, mak.. *pelukkk* 😀

  2. sama kayak Noni, aku juga nggak KB itu jadi urusan baginda raja, huahaha…
    Ni, soal nambah anak ini emang equal dengan pengeluaran dan err… pendapatan tentu saja, ya. Jaman mau ngasih adik Andro dulu, aku NGGAK kepikiran sama sekali soal biaya. Begitu mau lahiran, trus kami bermasalah sama keuangan (bukan berarti sebelum bermasalah itu duit kami banyak juga loh ya, haha) baru deh… stresssss! haha..
    Kalo hamil si bontot emang nggak direncana sama sekali *tatap judes baginda raja* eh, tapi dulu awal hamil amartha stress karena aura kan masih nyusu, trus.. tiap hami aku PASTI mabok parah dan.. belum move on dari mabok pas hamil si tengah dulu, eh udah hamidun lagi. Ampuuunnn, deh.
    Btw, apapun deh ya, yang terbaik buat kalian bertiga. Yakini saja, rejeki manusia itu udah diatur, ALLAH pula yg ngatur, so dont worryyyyy… be happyyyy…! 🙂

    • Trima kasih doanya, mbak fit..
      Ini pun lagi terus2an memupuk keyakinan seperti itu.

      Gak kebayang deh itu, mb pas dirimu mabok hamil ketiga, dan masih harus melayani andro dan aura juga. Tapi pas itu masih ada ART kali y.. Klo aku sih pas hamil dulu, alhamdulillah maboknya gak parah. Tapi bawaannya pengen goler2 tidurrrr mulu. Lah klo dah ada anak kn gak bs gitu kan ya.. Haha..

  3. aku belum pernah minum pil kb, belum pernah kb suntik…. dua2nya takut gak cocok.
    pernah pasang IUD setelah lahiran anak pertama, tapi cuma beberapa bulan kemudian dibongkar lagi karena berubah posisi dan hampir lepas atau gimana deh pokoknya gak nyaman banget..
    selanjutnya ya kb kalender aja hihi…
    dan jangan takut beranak banyak deh..(nyari temen mbak? :)) kalo aku, justru makin nambah anak kayanya makin nambah juga kadar kesantaian kita menghadapi anak2 kok.. gak dikit2 stress kaya waktu baru punya anak satu.. 🙂 dan kayanya temen2ku juga gitu kok kalo baca komentar2 mereka pas aku bikin postingan ttg anak banyak ini..

    • Klo IUD juga aku takut kejadian gitu, mb. Palingan juga sekarang pake kb kalender dl, sama double protection. Haha.. Soal smakin banyak anak, smakin santai itu banyak jg yg bilang. Dan aq liat emang sih, ibu2 yg anaknya lebih dari 1 itu malah semakin canggih aja ke mana2 sama anak2 doang. Smakin bisa banyak2 berkreasi di dapur, pdhal di rumah cm sama anak2 doang. Sedangkan aq, baru bisa bikin2 di dapur kl Keenan ada yg jagain, dan baru berani kluar rumah jg klo bawa partner. Hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s