Bad Day

Menyebalkan adalah saat merasa sedih tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh sedih, kecewa tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh kecewa, pengen nagis tapi sekaligus tau klo gak pantes buat nangis. 😦

And that how I feel now. 😦

Sejak kuliah dulu, aku punya 3 orang temen yg bisa aku anggep sebagai sahabat sampe sekarang. Dodi – anak Temanggung, yg sekarang di Bogor (atau lagi di Ostrali?), Dely – anak Samarinda, yg sekarang ikut suami di Bontang, dan Septi – anak Sragen, yg sekarang jadi juragan di tanah kelahirannya sana. Kami bukan termasuk orang selalu tiap hari saling kontak chatting2an sih, tapi setiap kejadian yg seru (penting dan gak penting) atau ada perkembangan apapun dari kehidupan kami (dan anak2 kami), pasti kami saling cerita atau saling tanya. And if I have to mention who are my best friend, I will surely still counting them.

Aku paling sering sih bbm si Dely, secara dia kn yg paling duluan nikah, punya anak juga duluan (udah 2 dia. dan yg kecil cuma selisih 3 minggu dari Keenan), dan juga yg paling duluan ada perubahan dalam urusan keagamaan. Udah rajin2 pengajian dan udah pake jilbab panjang dan gamis2an. Padahal dulunya yg paling bengal kayaknya. πŸ˜€Β  Jadi dia adalah salah satu orang yg kurecoki dengan pertanyaan dan kegalauanΒ  mulai dari pas hamil (karena hamilnya bareng), menu mpasi, anak yg susah makan, toilet training (si Iyas, anaknya Dely udah mulai, Keenan belom samsek. :D) , sampe soal alat kontrasepsi apa yg tetep sesuai dengan ajaran Islam.

Si Dely ni kebetulan suaminya asli Yogya. Jadi tiap taun mereka pasti dateng ke sini. Ngunjungi mertua, sekalian main, dan ketemuan sama kami. Taun pertama, aku sama suami main ke rumah mertuanya (yg nun jauh di utara sana). Yg taun lalu, Dely sekeluarga (sama mertua dan adek iparnya juga) main ke Magelang, trus beberapa hari setelahnya, kami ketemuan di Mc D Malioboro, (aku bela2in bolos kantor setelah maksi) spesial buat ngobrol karena pas main ke rumah kn rame2 tuh, jadi kurang maksimal ngobrol berduanya.

Nah, akhir taun ini, Dely juga ke Yogya lagi. Udah dari bulan lalu woro2 ke kami. BBMan trus tercetus kepengen deh sekeluarga main ke manaaa gitu, biar anak2nya bisa main bareng (dengan diawasi ayahnya) dan kami bisa bebas ngrobrol2 dan ngikik2 cantik agak lamaan. Lalu kepikiran buat ke Kid Fun, atau Dely ke Magelang lagi, kita main ke Kyai Langgeng. Tapi tak pikir2, klo bawa Keenan ke Kid Fun, main2nya kn pasti seharian tuh, berarti kami perlu nginep di hotel juga. Bulan lalu sih masih bisa bilang “ok dey, del.. aku cari hotel yg searah sama rumah mertuamu. doain ada rejeki lebih yak”. Dan dasar aku agak lemot. Baru pas minggu lalu ngrasa Yogya kok lebih macet dari biasanya, baru nyadar akhir taun kn musim liburan di mana2, hotel pasti tambah mahal. Klo bawa Keenan kn gak bisa pake hotel yg sembarangan. Dan bener aja, hari Jumat lalu, hotel yg aku pengen udah kasih rate Idr. 488.000. Klo akhir minggu ini bisa lebih mahal lagi. Klo buat hotel semalam aja udah 1/2 juta sendiri, belum buat acara main2 dan makannya, total bisa di atas 1,5jt an, aku jelas gak ikhlas bayarnya. πŸ˜€ .

Hari Sabtu kemaren, Dely ngabari klo udah sampe, trusΒ  aku bilang, kayaknya gak mungkin aku nginep sekeluarga di Yogya dengan alasan seperti itu. Eh, Dely gantian bilang, kemungkinan juga gak bisa ke Magelang, soalny acara keluarganya aja udah padat merayap, agak gak memungkinkan buat keluar kota. Ya wis, dah sama2 pasrah ketemuan di Mc D terulang kembali. :D. Tapi Dely pesen, rabuk pesenanku harus cepet2 diambil, klo kelamaan keburu gak enak. Klo ada yg belum tau, rabuk itu walaupun klo di Jawa artinya pupuk kandang, tapi klo di Samarinda sana artinya masakan dari ikan disuwir2, dibumbu pedes, trus dimasak kering tapi ya gak kering2 banget, jadi kayak abon gitu dey. Aku emang dah pesen2 buat dia bawain itu. Masih galau gimana cara ngambil ke rumah mertua Dely yg jauh bener klo dari kantorku, dan klo diambil sepulang kerja (yg mana akhir taun gini suami jadi sering lembur gak bisa tenggo), ditambah harus membelah tengah kota yg macet, bisa2 nyampe rumah mertuanya udah jam 7. Walaupun aku dah bilang klo aku ambil pulang kerja, artinya aku cuma ambil doang trus cabut, gak pake ngobrol lama2, kan tetep ya gak mungkin bener2 ambil trus pergi kayak kurir JNE, pasti adalah ketawa2nya dulu, bisa2 sampe rumah jam 9. Padahal akhir2 ini Keenan sepertinya bertahan gak mau bobok dulu sebelum orang tuanya pulang, padahal sebenernya dia dah ngantuk. Dan sebagai gawan bayinya, klo dia dah ngantuk dan gak ada mimiknya, pasti dia jadi serba salah dan banyak maunya tapi walaupun dituruti tetep aja salah. πŸ˜€ Kan kasian uti akungnya klo harus ngadepin kayak gitu lama2. 😦 . Akhirnya, belum diputuskan bagaimana caraku mendapatkan si rabuk itu.

Hari Minggu sore, baru si Septi ngabarin, klo tgl 25 dia bisa ke Yogya, berangkat pagi pulang sore, jadi bisa ketemuan bertiga klo aku dateng juga. Sebenernya dah pengen bahas soal itu sama suami langsung, tapi karena dia masih harus lembur dan aku dah keburu ngantuk, jadi belum sempet. Tadi pagi, baru bbm an bertiga sama Septi Dely. Sembari bbm an itu, aku juga bbm suami (tapi lama dibacanya). Aku bilang sama mereka, klo aku pengen banget ikut juga tgl 25 itu, tapi pastinya gak bisa pulang kesorean dan gak bisa bawa Keenan, musin hujan gini. Pikirku biar aku naik bis aja sendiri. Hari itu kan suami libur, bisa lah dia handle Keenan, toh sbelumnya juga udah pernah kejadian pas aku harus training di Semarang 2 hari. Rencananya Septi bawa anaknya juga, sama ada saudaranya yg mau ikut, tp punya kegiatan sendiri. Jadi bebas kita mau ketemuan di mana, dan secara aku yg masih di Yogya, mereka minta aku yg pilih lokasinya. Sepakat ketemunya mau di tempat makan aja tapi yg enak buat ngobrol lama. Karena Dely sama Septi bawa anak, artinya bakal ada minimal 3 anak kicik, artinya tempatnya juga harus gak ngebosenin buat anak2, ada mainan2nya, tapi juga asyik buat kita2 ngrumpi temu kangen. Yang kepikir langsung ke West Laki Resto yg di Ring Road Barat aja. Tempatnya luas, saung2nya banyak dan mayan luas juga, ada tanah lapang buat anak2 lari2an, ada danau buatannya, bisa mancing2an (disediain pancing dan umpannya juga, tapi ikannya harus dibalikin lagi), bisa naik kapal2an, pemandangannya bagus, dan yg pasti harganya masih lumayan lah (lumayan mahal klo bayar sendiri, lumayan biasa klo patungan :D) . Udah sampe ngomongin teknis ke sananya ni, rencananya aku dijemput Septi di Jombor, nanti Dely nyusul. Udah sampe cekikikan di bbm kebayang serunya ketemuan bertiga lagi setelah terakhir kumpul bertiga ya pas kami masih di kos. Aku udah kepikiran mau bawa apa aja. Sampe lupa itu bbm ke pak suami belum dijawab. Buru2 ngomong sama mereka berdua klo kehadiranku masih subject to ijin suami sama orang rumah ya. Entar dikabari lagi.

Dan beberapa menit kemudian suami balas, kata2 pertamanya adalah “kok pas hari libur y?” Aku : ya iya lah.. klo pas hari kerja kn aku tambah gak bisa
Suami : klo ke Yogya kan berarti ibu harus ninggal Keenan

Oke, its enaugh for me to get the answer. The answer is NO.

Aku tau suamiku bukan orang yg akan melarangku dengan kata2 “gak boleh pergi”. Tapi klo dia mengijinkan, dari awal jawaban pertamanya pasti “OK” dulu, baru setelahnya nanya teknisnya dan faktor keamanannya. Jadi klo awal perkataannya udah kayak gitu, aku sudah tau artinya.

Apa rasanya? Mataku langsung panas. Klo gak inget ini lagi duduk di kantor, pasti udah netes air matanya. Mau nangis di kamar mandi, gak jadi. Aku tau, sekalinya aku nangis, gak bisa yg cuma keluar 2 atau 3 tetes air mata aja. Pasti yg heboh gitu. Misalkan pas nangis gak ada yg lihat pun setelah keluar dari kamar mandi bekas2 nangisnya pasti keliatan. Dan saat ini aku lagi gak pengen ditanya2 sama orang kantor dan dikira aku lagi ada masalah.

Rasanya hampir sama kayak waktu sma, diajak kemping, tapi Bapak bilang gak boleh. Rasanya menyakitkan beberapa saat sebelumnya lagi seneng2 membayangkan apa yg akan dilakukan di sana nanti sama temen2, tapi sepulang sekolah beberapa saat kemudian harus memupus smua keinginan karena gak diijinkan sama orang yg memang berwenang ngasih ijin. Rasanya menyakitkan membayangkan temen2 yg nanti seneng2 di sana, dan kita gak bisa ada bareng mereka. Klo dulu gak diijinkan Bapak dengan alasan kesehatanku (dan aku masih bisa ngeyel selama aku seneng, pasti asmaku gak kambuh, dan terbukti bener. yayy), sekarang gak diijinin suami dengan alasan anak, dan kali ini aku tau aku gak ada celah buat ngeyel, karena sbenernya aku pun mengerti alasan suamiku gak ngijinin. Keenan itu sekarang udah smakin ngerti, smakin pengen lebih sering bisa main2 sama orang tuanya. Buktinya, hampir tiap malem dia bertahan nahan ngantuk demi bisa nunggu orang tuanya pulang dulu dan main2 sebelum tidur, walaupun kadang cuma 10 menit dan dia dah gak tahan lagi. Klo hari libur pun Keenan bakal nempel salah satu dari kami terus dan bakal nyariin klo kami gak keliatan. Mungkin itu dia anggap sebagai kompensasi karena selama hari kerja udah kami tinggal seharian. Dan ini, ketika ada hari libur tambahan selain Sabtu (2 minggu sekali) dan Minggu, kok malah ibunya pamit mau main2 sendiri sama temen2nya. Ibu macam apa itu? :((

Klo sama suamiku, aku gak bisa ngomong soal me time me time-an di luar rumah kayak gitu.  Dia gak bisa memahami seberapa besar kebutuhan me time di luar rumah itu. Karena suamiku emang gak pernah lagi main keluar rumah sendiri. Klo pun ada acara sama temennya, itu temennya yg dateng ke rumah. Dan baginya, gak ada hal lain yg paling pengen dia lakuin selama libur selain main sama anak. Jadi percuma aku ngotot2 menjelaskan keinginanku, bakal susah dia pahami. Klo aku maksa, sebenernya aku tau, pasti akhirnya boleh juga. Tapi aku juga gak pengen menerima ijin yg aku dapat hasil dari paksa2an dan merajuk2. Itu sama aja menerima pemberian yg kita tau orang itu ngasihnya dengan gak ikhlas. 😦

Dan sampe sekarang aku belum bilang sama Septi sama Dely klo aku gak jadi ikut. 😦

PS. Jadi klo seharian ini mukaku gak enak diliat, you dont need to ask why..

because loving you is not a crime

Walaupun udah jadi ibu anak 1, masih boleh ya ngomongin cowok. Biarin deh sekali2 terlihat genit. πŸ˜€

Buat aku, dari dulu sejak awal kenal cowok sebagai makhluk lain jenis yg bisa digemari, aku punya klasifikasi sendiri buat cowok2 yg menarik buat aku. Klasifikasi pertama, adalah cowok yg cakep secara fisik. Ini adalah cowok2 yg punya modal lahiriah berupa wajah cakep yg tak terbantahkan dan badan proporsional. Yg tanpa diapa2in juga udah cakep aja gitu. Contoh cowok dalam klasifikasi ini adalah :

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan...

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan… matanya.. hidungnya… slurup..

Bener kan.. Nico mah yakin deh, walaupun gak mungkin mutlak 100%, paling gak 80% wanita normal bakal mengakui klo dia itu ganteng maksimal, naturally. Tetep ganteng walaupun tanpa didandani dan tanpa barang2 baju2 branded. Dia cuma pake kaos oblong putih ala pak tani sama celana item aja juga tetep bikin gak bisa tidur kok. πŸ˜€

Nah, klasifikasi kedua adalah tipe cowok yg secara fisik gak ganteng2 amat, badan juga gak proporsional2 amat, tapiii punya “sesuatu” yg somehow bikin cewek termehek2. Bisa karena pinter, atau jago basket, atau jago gitar, atau pintar berkata2. Kali ini aku mau bahas spesial tentang si cowok jago berkata2 ini.

Tau kan ya, kalo ada ungkapan yg bilang “kelemahan wanita ada di telinga, dan kelemahan laki2 ada di mata”? Artinya, wanita bakal lebih mudah takluk jika telinganya mendengar kata2 indah / rayuan / janji2 manis. Sedangkan laki2, yg makhluk visual itu, lebih mudah tergoda oleh penampakan fisik. Jadi, sangat umum klo ada perempuan cantik yg jatuh cinta dengan laki2 yg secara penampilan biasa aja, tapi bisa jadi laki2 itu kaya raya pintar membuai telinganya dengan kata2 indah. Dan laki2 yg bisa lihai menciptakan kata2 indah itu kebanyakan tidak jauh dari pada musisi, pencipta lagu, atau penyair. Dan sehubungan dengan ketiga profesi itu, aku punya seseorang yg bener2 aku sukai dari lubuk hati terdalam, yaitu :

i dont know that caption i have write.. i just love him, anyway.. :)

i dont know that caption i have to write.. i just love him, anyway.. πŸ™‚

yayayaya.. judges me now. πŸ˜€

Terlepas dari perilakunya yg tak layak dicontoh, sex before married (with many2 girls), menghamili sebelum nikah, lalu nikah dan cerai, aku emang suka sama Ariel. Di blog yg lama dulu, aku pernah bilang kalaupun ada cowok yg bisa dilegalkan jadi play boy, that must be him. :D. Buat aku, play boy itu gak harus cakep. Gak cakep, tapi bisa menaklukkan hati banyak wanita hanya dengan tatapannya saja. Aku bayanginnya, cowok macam ini pasti yg very nice gitu klo sama cewek yg diincar.Β  Yg klo kita ngomong tu, dia bakal dengerin dengan sepenuh hati, dan menatap dengan penuh perhatian, dan menjawab dengan kata2 yg pengen kita dengar. Atau walaupun mungkin jawabannya gak selalu sesuai dengan keinginan kita, paling gak dia bisa memilih kata2 yg tetep membuat kita gak sakit hati. Atau tipe cowok yg bisa tiba2 telpon hanya untuk memperdengarkan sebuah lagu, atau tiba2 ngirim kalimat2 so sweet sejenis. Nah, bayangkan klo Ariel ini. Terlihat kan dari lagu2 yg dia ciptakan kn syairnya pasti dalem banget. Dengan pilihan kata yg sederhana tapi mengandung arti yg luar biasa. Romantis tapi gak menye2 kacangan. Nah, bayangkan lagi klo jadi cewek yg jadi inspirasi dia waktu nulis lagu itu. Trus dinyanyiin langsung dengan dia main gitar. Awwww.. Nulisnya aja aku rasa mukaku jadi merah sendiri. Haha.. Norak.Β  Klo dengan gambaran yg seperti itu, aku rasa wajar banget klo banyak cewek yg ngantri buat dikencani, dengan pura2 lupa segala keburukannya.

Klo melihat cerita si Ariel yg free sex itu sih, bener deh, aku juga gak setuju klo free sex nya itu jadi sesuatu yg dimaklumi dan apa lagi jadi dicontoh oleh penggemarnya, apa lagi yg masih remaja2 muda gitu. Tapi klo buat aku pribadi, im still loving him anyway. Karena aku tau dia juga hanya manusia biasa, punya hal2 baik (yg pantas untuk kita idolakan) dan juga pastinya punya hal2 yg kurang baik, yg tidak pantas kita contoh. Aku tetep menyukainya sebagai cowok yg terlihat romantis, yg dari tatapannya saja sudah bisa bikin meleleh, yg menghasilkan lagu2 yg enak didenger, yg keren di atas panggung. Tapi bukan berarti aku juga menyukai free sex-nya dia itu.

Tapi… aku jadi mikir lagi. Walaupun aku suka dengan gambaran di atas itu, klo milih suami, aku juga gak akan milih yg kayak gitu sih. πŸ˜€ soalnya yg kayak gitu juga gak akan milih aku.

Ditegur Tuhan

Jika ada hal buruk dari diriku yg paling pengen segera aku hilangkan adalah sumbu pendek ini, terutama kalo sama anak. Di rumah, emang aku sih yg paling gampang kesel sama Keenan. Belum pernah sih klo sampe bentak2 atau teriak2, karena anaknya belum ngerti juga. Tapi smua pasti melihat raut muka kesalku klo Keenan terus aja gak ada berentinya ke sana kemari, atau gak juga bobok padahal ibunya ini udah capek dan ngantuk berat, atau tengah malam dini hari tiba2 Keenan bangun dan ngajak main2. Zzzz… Nak, tidakkah kau mengerti, tidur itu satu2nya me time ibu yg bisa dinikmati tiap hari.. :(Ada saat di mana2 aku bener2 kesel dan akhirnya cuma bisa nangis. Mungkin karena fisik dah capek, atau kerjaan lagi masalah. Tapi apapun itu, tetep gak bisa dijadikan pembenaran untuk kesel sama anak yg emang sedang menikmati perannya sebagai anak kn? 😦

Klo lagi ke luar, dan liat keluarga lain yg bisa duduk makan bareng dengan anaknya yg tetep anteng di kursinya, mau disuapin tanpa ribut minta turun dan keliling ke sana sini, atau liat anak yg bisa anteng di dalam trolly waktu diajak ibunya belanja, aku sering mbatin atau bisik2 ke suami, “yah..yah.. enak ya, itu anaknya anteng.. Keenan??? boro boro” atau “kapan y, yah anak e iso dijak anteng ngono?” atau yg sejenis yg intinya ngiri kenapa anak orang terlihat bisa anteng dan on the rule, sedangkan Keenan selalu aja bikin orang tuanya kringetan. Suami sih selalu menjawab dengan kata2 andalan, “jangan banding2in anak sendiri sama anak orang lah.. entar juga ada saatnya”. Tapi ya tetep aja percakapan kayak gitu berulang terus entah berapa ratus kalinya. 😦

Dan karena Allah Maha Tau, dan pastinya tau juga klo Nia ini gak akan mempan klo cuma dikasih tau suami lewat kata2 begitu (maafkan istrimu ini y, suami), maka Dia pun turun tangan menegurku dengan cara-Nya.

Seminggu lalu Keenan sakit seminggu persis. 😦

Keenan itu sebelumnya termasuk jarang sakit. (ALHAMDULILLAH). Sakitpun ya panas yg mendahului batuk pilek, sama sembelit (sembelit ini sih yg udah beberapa kali). Dan paling lama 3 hari udah membaik. Selama panas, batuk, pileknya masih dalam tahap bisa di home treatment, kami bertahan untuk home treatment (walaupun ya pasti harus sabar2 denger akungnya berkali2 nyuruh ke dokter). Tapi sakit yg kemaren ini beda.

Dimulai dari Sabtu jam 10an, akungnya bbm aku yg kebetulan lagi giliran masuk kerja. Katanya Keenan anget. Tak bilang, angetnya itu berapa suhunya dulu. Akungnya kn masih penganut paham tanganmeter, bukan termometer. :D. Habis itu ditermo sama uti, katanya suhu 38. Jam 12, aku langsung pulang, dan sampe rumah ketemu Keenan yg mukanya udah merah. Dari mukanya aja dah keliatan sakit beneran ni anak. Tapi dia masih mau main2. Jadi aku masih tenang. Udah mulai gak mau makan nasi, tapi masih mau cemil2 biskuit. Aku kasih minum banyak2 juga masih mau. Sampe malem, suhunya masih 38 terus. Malem itu Keenan bobok sambil mimik aku terus. Minggu paginya, bangun seperti biasa. Sarapannya minta mie rebus. Mau makan, mau main2, tapi suhunya tetep masih 38. Dan kok gak keliatan batuk pileknya. Kalo ada batuk / pileknya, aku malah lebih tenang. Aku kasih tempra 2 kali. Malemnya tak ajak tidur cepet, dengan harapan besoknya dah normal. Tapi kok semakin malem, semakin kerasa badannya yg nempel karena mimik aku, semakin panas. Ditermo lagi, duh kok sampe 39.5. Dah mulai gak tenang ini. Apalagi keinget jaman kecil dulu, adekku sering step pas panasnya di atas 38. 😦

Senin pagi, langsung diputuskan aku cuti aja. Suami juga ikut cuti gara2 liat gak tega. Kami bawa ke dokter pagi2. Dokter umum langganan yg biasa. Dokter ini emang terkenal banget deh di Magelang. Pasiennya slalu antri2. Kamar periksanya ada 3, dan tiap kamar itu udah ada pasien yg nunggu. Jadi dokter ini periksanya lari2 dari 1 kamar ke kamar lain. Kebayang kn klo gak akan bisa diperiksa dengan teliti dan lama, apalagi mau konsultasi panjang lebar. Tapi masalahnya kami sekeluarga cocok sama dia. Makanya Keenan juga ke sana. Habis diperiksa yg ala kadarnya itu, dokternya cuma bilang, “radang”, trus dikasih paracetamol sama anti biotik. Sampe rumah, aku cuma minumin paracetamolnya aja, karena setauku (yg sok tau ini), radangkan karena virus, jadi gak perlu anti biotik. Habis minum obat, Keenan bobok. Siang masih mau makan walau dikit, trus minum obat lagi. Tapi hari itu dia masih bisa main2, masih minta nonton2 dvd, masih cukup normal sebagai anak sakit lah. Sebelum tidur malem juga minum obat lagi, dan posisi sebelum tidurnya panasnya udah mulai turun. Tengah malemnya, waktu aku pegang badannya panas banget lagi. Ternyata balik 39.5 lagi. Huhuhuhu… Malem itu juga diskusi sama suami, paginya mau dibawa ke dokter mana lagi. Kali ini harus spesialis anak. Sibuk bbm temen2 yg punya anak kecil, dan akhirnya diputuskan salah satu dokter yg sbenernya juga gak terlalu jauh dari rumah. Sebut aja Dr. B. Klo pas lewat tempat prakteknya Dr. B ini, sering banget liat orang2 yg antri sampe ke pinggir jalan. Akung inisitif ambilin nomer antrian dulu jam 6. Dapet no 1, dan kita berangkat bawa Keenan jam 7. Soalnya di tulisan depannya sih mulai praktek jam 7, ternyata baru jam 8 mulainya. Kesan pertama ketemu sih, dokternya menyenangkan. Sudah cukup berumur, berwibawa, dan tenang. Dan mau dengerin kami cerita kronologi sakitnya dari awal tanda dipotong. Keenan diperiksa, dan dibilang klo sampe Rabu belum turun juga panasnya, disuruh cek ke lab, untuk memastikan kemungkinan DB atau tipus. Tapi dari hasil pemeriksaan saat itu, katanya terlihat emang ada radang sama masalah di pencernaannya.Ditanya sebelumnya dikasih obat apa, trus diresepin penurun panas yg ibuprofen (padahal bukannya ibuprofen itu gak aman untuk lambung y? ah, saat ini gak mau mikir itu dl) sama anti biotik. Aku sempet nanya, harus ya pake anti biotik? Katanya, iya karena di pencernaannya ada bakteri apaa gitu. (Taunya dari mana y? Diperiksanya cuma pake stetoskop doang dalam kondisi Keenan nangis teriak2). Disuruh berusaha kasih minum yg banyak, susu, sama makan yg halus2. Dan sbelum selesai periksa, Dr. B ini ngasih no hp nya, katanya bisa ditelpon kapan saja klo perlu konsultasi. Aku langsung setengah jatuh hati, soalnya di Magelang ini belum pernah tau ada dokter yg mau ditelpon buat konsultasi.

Pulang dari situ, Keenan minum obatnya, dan gak lama dia bobok. Bangun jam 12an. Jam 2 siang, aku cek panasnya dah turun. Emang masih keliatan agak lemes, tapi dipegang badannya gak panas. Jam 4 aku termo, suhunya 35 dan keringat dingin. Dipikir kan biasa ya klo mau mulai sembuh badan keringetan. Sampe malem, suhunya masih tetep 35, tangan kaki dingin. Perasaanku mulai gak enak, setauku kn tanda2 bahaya DB tu justru pas suhunya turun, dan kesadaran menurun dengan salah satu tanda tangan kaki dingin. Tapi suami masih berusaha menenangkan dengan bilang “kn kata dokter asal gak panas, gpp. klo besok panas lagi, baru kita ke lab”.

Rabu paginya, bangun dengan agak rewel, tapi gak panas. Suhunya dah 36, dan tangan kakinya dah gak dingin. Makanya kami berani tinggal kerja. Aku telpon rumah jam 10, kata uti, masih gpp, mau makan, gak panas, dan tangan kaki gak dingin. Ok sip. Kejar tayang kerjaan yg ditinggal 2 hari sampe skip makan siang, tau2 jam 2 akung nelpon. Ngasih tau badannya Keenan dingin lagi, trus lemes, gak mau main2, tiduran terus. Langsung telpon suami, dan ijin pulang. Alhamdulillah, punya pimpinan dan temen2 kantor yg pengertian. Sebelum pulang, sempet telpon Dr. B. Katanya, selama gak panas gpp. Tapi klo ragu, entar diperiksain lagi aja. Sepanjang perjalanan pulang, aku dah ngributin suami habis sampe Keenan langsung dibawa periksa lagi aja. Ternyata pas kami sampe, Keenan lagi bobok. Pengenku sih tetep dibawa aja gpp. Suami bilang kasian klo keganggu tidurnya, entar malah tambah rewel. Aku bilang, mending rewel dari pada telat diperiksain ternyata kenapa2. Gak tau kenapa waktu itu bayanganku cuma soal DB dan tanda2 gawat daruratnya aja. Akhirnya baru habis maghrib suami setuju kami bawa Keenan periksa. Sepanjang jalan itu Keenan cuma diem aja. Biasanya mana ada dia bisa diem tanpa komentar apa2 yg dia liat. Ini diajak ngomong pun gak nyaut. Dan sampe tempat dokternya ternyata dah tutup. Huaaaa… Tak telpon lagi Dr. B-nya, ternyata ada kepenluan mendadak ke Yogya, tapi masih dengan tenang bilang selama gak panas, gpp. Klo emang dah gak panas, penurun panasnya gak usah diminumin (ini udah kami lakuin lah). Tapi klo masih ragu2, dibawa aja ke UGD, biar dirawat. Huaaa.. serem kan bayanginnya. Tapi akhirnya kami pulang lagi aja, kita liat klo besoknya memburuk, baru bawa ke rumah sakit. Sampe rumah lagi pun Keenan masih anteng tak bersuara. Kami ajak duduk di ruang tengah, gak mau. Langsung nyeret aku ke kamar, minta mimik dan bobok. Bobok sampe pagi.

Biasanya Keenan bangun paling siang jam 6. Kamis pagi itu, sampe jam 1/2 7 dia belum bangun2. Sampe kami bangun2in baru dia buka mata. Yg biasanya bangun tidur langsung turun dan keluar kamar, ini keliatan gak mau gerak sama sekali. Sampe aku ajak keluar kamar pun dia maunya digendong. Dan diemmm aja gak ada suaranya. Pagi itu dia gak mau makan sama sekali. Jam 8 udah minta bobok lagi. Biasanya tidur pagi itu paling cuma 1 jam 2 jam. Ini sampe jam 11 belum bangun juga, sampe aku cium2in peluk2in biar bangun. Aku ajak lagi ke ruang tengah. Aku tawarin apa mau makan mie (kesukaannya dia), katanya mau. Aku bilang, “Ibu bikinin mie nya di dapur dulu ya. Keenan tunggu sini”. Dia jawab “Iya” dengan suara lemesnya. Duh, pecah2 rasanya hatiku denger suaranya kayak gitu. Itu posisinya dia duduk di depan tivi. Aku tinggal ke dapur, rebus mie, siapin bumbu. Aku intip, dia masih di posisi yg sama dan gak bersuara. Aku balik ke dapur lagi, sampe selesai, dan Keenan masih juga menunggu di posisi yg sama dan tetep tanpa suara. Huaaaa.. ini bukan anakku yg biasanya.. Udah sedih banget rasanya. Cuma mau makan 5 suap, trus minta air putih, trus minta tidur lagi. Tidurnya tu yg beneran nempel mimik langsung bablas tidur. Gak pake ada kedip2nya dulu. Diajak ngomong pun kayaknya udah berattt banget dia buka mata. Dan yg biasanya ada suara keras dikit Keenan kebangun, ini ada suara gubrak2 sekali pun, dia gak bangun. Selama dia tidur itu, berkali2 aku pegang2in tangan kakinya, kalau2 dingin lagi. Sampe sore belum bangun2 juga, padahal biasanya klo tidur dan kesenggol2 aja, pasti dia kebangun dan pindah posisi. Ini engga lho. Aku telpon suami lagi, laporan klo Keenan masih bobok terus, dan kata Google, tanda2 turunnya kesadaran tu juga anak jadi tidur terus. Udah gak bisa lagi nahan nangis tu. Kata suamiku, “Dah nurut dokter aja. Selama gak panas, berarti gpp. Dan kata dokter kan emang jangan banyak bergerak dulu, biar gak naik lagi panasnya. Mungkin emang di obatnya ada obat tidurnya”. Aku masih ngeyel, “Apa dibawa ke UGD aja y, yah.. Aku googling, tidur terus itu juga tanda2 kesadaran menurun. Huhuhu..”. Kata suami, “Dah, tutup aja laptopnya. Gak usah kebanyakan googling yg bikin kepikiran yg belum tentu relevan sama kondisinya Keenan. Dah tenang aja, habis ini aku cepet pulang.”. Habis itu, aku lumayan bisa lebih tenang, mungkin denger suami mau cepet pulang itu menambah kadar ketenangan 25%. πŸ˜› Sore itu, Keenan bangun jam 5an, dan jam 6 udah minta bobok lagi. 😦 Biasanya, klo dia berangkat tidur kecepetan gini, pasti nanti malem2nya bangun. Jam 11 emang Keenan kebangun, buka mata. Langsung aku ajak main, ayahnya ajak main, ditawari mainan hp ayahnya, tetep gak mau. Dia cuma minta mimik, trus bobok lagi. Huhuhuhu..

Hari Jumatnya, aku diskusi sama suami, akhirnya kembali dengan sok tau, kami putuskan hari itu untuk obatnya coba gak dikasihkan dulu, cuma vitaminnya aja. Buat ngetes, apa bener tidur terusnya itu karena pengaruh obat. Dan ternyata, masih tetep. Jumat pagi bangun jam 6 karena aku bangun2in, masih minta gendong buat keluar kamar. Masih gak mau makan, dan jam 8 minta bobok lagi. Baru bangun jam 1/2 12. Minta makan bakso. Aku masakin bakso, dan lumayan habis 1/2 porsi. Tapi jam 1 minta bobok lagi. Jam 4 bangun, dan gak lama ada eyang putri sama tantenya dateng. Trus ngajak aku sama tantenya jalan2 keluar rumah. Alhamdulillah, dah mau jalan2 sampe masjid, dan sampai pulang jalan sendiri, tanpa minta gendong. Dah mau bersuara main2 sama eyangnya, walaupun masih keliatan lemes. Tapi aku dah mulai tenang, mungkin emang cuma pengaruh obatnya lemes dan tidurnya itu.

Hari sabtunya dah semakin mendingan. Sabtu siang, dah mulai keluar ketawanya, dah mulai naikin mobil2annya yg dah dianggurin seminggu. Hari Minggunya dah ceria dan kembali seusil semula.

Alhamdulillah…

Cerita yg panjang lebar dan masuk draft selama 4 hari ini intinya adalah Allah pengen nunjukkin ke aku, “Ni lho, kalo selama ini kamu minta anakmu anteng, gak usil, dan cepet tidur.. secepet ini aku bisa kasih. Tapi gimana rasanya? Gak enakkan? Jadi bersyukurlah dengan anakmu yg banyak gerak, banyak teriak, dan seneng main terus. Itu tandanya dia sehat”. Huhuhuhu.. nggih, Gusti.. Nyuwun pangapunten ingkang kathah.

Setelah ini, semoga aku bisa jadi lebih sabar, lebih sedikit ngomelnya, lebih jarang ngeluhnya, dan berhenti bandingin sama anak orangnya. Semoga masih bisa selalu ingat, klo Keenan selalu mondar mandir sana sini, itu tandanya dia aktif. Klo Keenan banyak gerak smua-mua dimainin, itu tandanya dia sehat. Klo Keenan gak cepet bobok malem dan bangun tengah malem minta main, itu tandanya dia pengen lebih banyak waktu buat main sama orang tuanya. Dan mungkin kemaren itu sbenernya cuma Keenan pengen aja ditunggui ibunya seminggu full. Ya gpp sih, nak.. Tapi next time, minta ibu cutinya tu mbok ya buat liburan aja gitu. Gimana??? *Dear, Suami.. ini kode lho ini…kode…* πŸ˜€

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

 

PS. Gara2 sakit itu, jadi belum mulai lagi program weaning-nya. Perasaan sejak sakit itu malah jadi smakin lengket sama mimiknya. Gpp wis, nak. Bolehlah extend mimiknya. Tapi jangan sampe masuk sekolah taun depan yak. πŸ˜‰