Ditegur Tuhan

Jika ada hal buruk dari diriku yg paling pengen segera aku hilangkan adalah sumbu pendek ini, terutama kalo sama anak. Di rumah, emang aku sih yg paling gampang kesel sama Keenan. Belum pernah sih klo sampe bentak2 atau teriak2, karena anaknya belum ngerti juga. Tapi smua pasti melihat raut muka kesalku klo Keenan terus aja gak ada berentinya ke sana kemari, atau gak juga bobok padahal ibunya ini udah capek dan ngantuk berat, atau tengah malam dini hari tiba2 Keenan bangun dan ngajak main2. Zzzz… Nak, tidakkah kau mengerti, tidur itu satu2nya me time ibu yg bisa dinikmati tiap hari.. :(Ada saat di mana2 aku bener2 kesel dan akhirnya cuma bisa nangis. Mungkin karena fisik dah capek, atau kerjaan lagi masalah. Tapi apapun itu, tetep gak bisa dijadikan pembenaran untuk kesel sama anak yg emang sedang menikmati perannya sebagai anak kn? 😦

Klo lagi ke luar, dan liat keluarga lain yg bisa duduk makan bareng dengan anaknya yg tetep anteng di kursinya, mau disuapin tanpa ribut minta turun dan keliling ke sana sini, atau liat anak yg bisa anteng di dalam trolly waktu diajak ibunya belanja, aku sering mbatin atau bisik2 ke suami, “yah..yah.. enak ya, itu anaknya anteng.. Keenan??? boro boro” atau “kapan y, yah anak e iso dijak anteng ngono?” atau yg sejenis yg intinya ngiri kenapa anak orang terlihat bisa anteng dan on the rule, sedangkan Keenan selalu aja bikin orang tuanya kringetan. Suami sih selalu menjawab dengan kata2 andalan, “jangan banding2in anak sendiri sama anak orang lah.. entar juga ada saatnya”. Tapi ya tetep aja percakapan kayak gitu berulang terus entah berapa ratus kalinya. 😦

Dan karena Allah Maha Tau, dan pastinya tau juga klo Nia ini gak akan mempan klo cuma dikasih tau suami lewat kata2 begitu (maafkan istrimu ini y, suami), maka Dia pun turun tangan menegurku dengan cara-Nya.

Seminggu lalu Keenan sakit seminggu persis. 😦

Keenan itu sebelumnya termasuk jarang sakit. (ALHAMDULILLAH). Sakitpun ya panas yg mendahului batuk pilek, sama sembelit (sembelit ini sih yg udah beberapa kali). Dan paling lama 3 hari udah membaik. Selama panas, batuk, pileknya masih dalam tahap bisa di home treatment, kami bertahan untuk home treatment (walaupun ya pasti harus sabar2 denger akungnya berkali2 nyuruh ke dokter). Tapi sakit yg kemaren ini beda.

Dimulai dari Sabtu jam 10an, akungnya bbm aku yg kebetulan lagi giliran masuk kerja. Katanya Keenan anget. Tak bilang, angetnya itu berapa suhunya dulu. Akungnya kn masih penganut paham tanganmeter, bukan termometer. :D. Habis itu ditermo sama uti, katanya suhu 38. Jam 12, aku langsung pulang, dan sampe rumah ketemu Keenan yg mukanya udah merah. Dari mukanya aja dah keliatan sakit beneran ni anak. Tapi dia masih mau main2. Jadi aku masih tenang. Udah mulai gak mau makan nasi, tapi masih mau cemil2 biskuit. Aku kasih minum banyak2 juga masih mau. Sampe malem, suhunya masih 38 terus. Malem itu Keenan bobok sambil mimik aku terus. Minggu paginya, bangun seperti biasa. Sarapannya minta mie rebus. Mau makan, mau main2, tapi suhunya tetep masih 38. Dan kok gak keliatan batuk pileknya. Kalo ada batuk / pileknya, aku malah lebih tenang. Aku kasih tempra 2 kali. Malemnya tak ajak tidur cepet, dengan harapan besoknya dah normal. Tapi kok semakin malem, semakin kerasa badannya yg nempel karena mimik aku, semakin panas. Ditermo lagi, duh kok sampe 39.5. Dah mulai gak tenang ini. Apalagi keinget jaman kecil dulu, adekku sering step pas panasnya di atas 38. 😦

Senin pagi, langsung diputuskan aku cuti aja. Suami juga ikut cuti gara2 liat gak tega. Kami bawa ke dokter pagi2. Dokter umum langganan yg biasa. Dokter ini emang terkenal banget deh di Magelang. Pasiennya slalu antri2. Kamar periksanya ada 3, dan tiap kamar itu udah ada pasien yg nunggu. Jadi dokter ini periksanya lari2 dari 1 kamar ke kamar lain. Kebayang kn klo gak akan bisa diperiksa dengan teliti dan lama, apalagi mau konsultasi panjang lebar. Tapi masalahnya kami sekeluarga cocok sama dia. Makanya Keenan juga ke sana. Habis diperiksa yg ala kadarnya itu, dokternya cuma bilang, “radang”, trus dikasih paracetamol sama anti biotik. Sampe rumah, aku cuma minumin paracetamolnya aja, karena setauku (yg sok tau ini), radangkan karena virus, jadi gak perlu anti biotik. Habis minum obat, Keenan bobok. Siang masih mau makan walau dikit, trus minum obat lagi. Tapi hari itu dia masih bisa main2, masih minta nonton2 dvd, masih cukup normal sebagai anak sakit lah. Sebelum tidur malem juga minum obat lagi, dan posisi sebelum tidurnya panasnya udah mulai turun. Tengah malemnya, waktu aku pegang badannya panas banget lagi. Ternyata balik 39.5 lagi. Huhuhuhu… Malem itu juga diskusi sama suami, paginya mau dibawa ke dokter mana lagi. Kali ini harus spesialis anak. Sibuk bbm temen2 yg punya anak kecil, dan akhirnya diputuskan salah satu dokter yg sbenernya juga gak terlalu jauh dari rumah. Sebut aja Dr. B. Klo pas lewat tempat prakteknya Dr. B ini, sering banget liat orang2 yg antri sampe ke pinggir jalan. Akung inisitif ambilin nomer antrian dulu jam 6. Dapet no 1, dan kita berangkat bawa Keenan jam 7. Soalnya di tulisan depannya sih mulai praktek jam 7, ternyata baru jam 8 mulainya. Kesan pertama ketemu sih, dokternya menyenangkan. Sudah cukup berumur, berwibawa, dan tenang. Dan mau dengerin kami cerita kronologi sakitnya dari awal tanda dipotong. Keenan diperiksa, dan dibilang klo sampe Rabu belum turun juga panasnya, disuruh cek ke lab, untuk memastikan kemungkinan DB atau tipus. Tapi dari hasil pemeriksaan saat itu, katanya terlihat emang ada radang sama masalah di pencernaannya.Ditanya sebelumnya dikasih obat apa, trus diresepin penurun panas yg ibuprofen (padahal bukannya ibuprofen itu gak aman untuk lambung y? ah, saat ini gak mau mikir itu dl) sama anti biotik. Aku sempet nanya, harus ya pake anti biotik? Katanya, iya karena di pencernaannya ada bakteri apaa gitu. (Taunya dari mana y? Diperiksanya cuma pake stetoskop doang dalam kondisi Keenan nangis teriak2). Disuruh berusaha kasih minum yg banyak, susu, sama makan yg halus2. Dan sbelum selesai periksa, Dr. B ini ngasih no hp nya, katanya bisa ditelpon kapan saja klo perlu konsultasi. Aku langsung setengah jatuh hati, soalnya di Magelang ini belum pernah tau ada dokter yg mau ditelpon buat konsultasi.

Pulang dari situ, Keenan minum obatnya, dan gak lama dia bobok. Bangun jam 12an. Jam 2 siang, aku cek panasnya dah turun. Emang masih keliatan agak lemes, tapi dipegang badannya gak panas. Jam 4 aku termo, suhunya 35 dan keringat dingin. Dipikir kan biasa ya klo mau mulai sembuh badan keringetan. Sampe malem, suhunya masih tetep 35, tangan kaki dingin. Perasaanku mulai gak enak, setauku kn tanda2 bahaya DB tu justru pas suhunya turun, dan kesadaran menurun dengan salah satu tanda tangan kaki dingin. Tapi suami masih berusaha menenangkan dengan bilang “kn kata dokter asal gak panas, gpp. klo besok panas lagi, baru kita ke lab”.

Rabu paginya, bangun dengan agak rewel, tapi gak panas. Suhunya dah 36, dan tangan kakinya dah gak dingin. Makanya kami berani tinggal kerja. Aku telpon rumah jam 10, kata uti, masih gpp, mau makan, gak panas, dan tangan kaki gak dingin. Ok sip. Kejar tayang kerjaan yg ditinggal 2 hari sampe skip makan siang, tau2 jam 2 akung nelpon. Ngasih tau badannya Keenan dingin lagi, trus lemes, gak mau main2, tiduran terus. Langsung telpon suami, dan ijin pulang. Alhamdulillah, punya pimpinan dan temen2 kantor yg pengertian. Sebelum pulang, sempet telpon Dr. B. Katanya, selama gak panas gpp. Tapi klo ragu, entar diperiksain lagi aja. Sepanjang perjalanan pulang, aku dah ngributin suami habis sampe Keenan langsung dibawa periksa lagi aja. Ternyata pas kami sampe, Keenan lagi bobok. Pengenku sih tetep dibawa aja gpp. Suami bilang kasian klo keganggu tidurnya, entar malah tambah rewel. Aku bilang, mending rewel dari pada telat diperiksain ternyata kenapa2. Gak tau kenapa waktu itu bayanganku cuma soal DB dan tanda2 gawat daruratnya aja. Akhirnya baru habis maghrib suami setuju kami bawa Keenan periksa. Sepanjang jalan itu Keenan cuma diem aja. Biasanya mana ada dia bisa diem tanpa komentar apa2 yg dia liat. Ini diajak ngomong pun gak nyaut. Dan sampe tempat dokternya ternyata dah tutup. Huaaaa… Tak telpon lagi Dr. B-nya, ternyata ada kepenluan mendadak ke Yogya, tapi masih dengan tenang bilang selama gak panas, gpp. Klo emang dah gak panas, penurun panasnya gak usah diminumin (ini udah kami lakuin lah). Tapi klo masih ragu2, dibawa aja ke UGD, biar dirawat. Huaaa.. serem kan bayanginnya. Tapi akhirnya kami pulang lagi aja, kita liat klo besoknya memburuk, baru bawa ke rumah sakit. Sampe rumah lagi pun Keenan masih anteng tak bersuara. Kami ajak duduk di ruang tengah, gak mau. Langsung nyeret aku ke kamar, minta mimik dan bobok. Bobok sampe pagi.

Biasanya Keenan bangun paling siang jam 6. Kamis pagi itu, sampe jam 1/2 7 dia belum bangun2. Sampe kami bangun2in baru dia buka mata. Yg biasanya bangun tidur langsung turun dan keluar kamar, ini keliatan gak mau gerak sama sekali. Sampe aku ajak keluar kamar pun dia maunya digendong. Dan diemmm aja gak ada suaranya. Pagi itu dia gak mau makan sama sekali. Jam 8 udah minta bobok lagi. Biasanya tidur pagi itu paling cuma 1 jam 2 jam. Ini sampe jam 11 belum bangun juga, sampe aku cium2in peluk2in biar bangun. Aku ajak lagi ke ruang tengah. Aku tawarin apa mau makan mie (kesukaannya dia), katanya mau. Aku bilang, “Ibu bikinin mie nya di dapur dulu ya. Keenan tunggu sini”. Dia jawab “Iya” dengan suara lemesnya. Duh, pecah2 rasanya hatiku denger suaranya kayak gitu. Itu posisinya dia duduk di depan tivi. Aku tinggal ke dapur, rebus mie, siapin bumbu. Aku intip, dia masih di posisi yg sama dan gak bersuara. Aku balik ke dapur lagi, sampe selesai, dan Keenan masih juga menunggu di posisi yg sama dan tetep tanpa suara. Huaaaa.. ini bukan anakku yg biasanya.. Udah sedih banget rasanya. Cuma mau makan 5 suap, trus minta air putih, trus minta tidur lagi. Tidurnya tu yg beneran nempel mimik langsung bablas tidur. Gak pake ada kedip2nya dulu. Diajak ngomong pun kayaknya udah berattt banget dia buka mata. Dan yg biasanya ada suara keras dikit Keenan kebangun, ini ada suara gubrak2 sekali pun, dia gak bangun. Selama dia tidur itu, berkali2 aku pegang2in tangan kakinya, kalau2 dingin lagi. Sampe sore belum bangun2 juga, padahal biasanya klo tidur dan kesenggol2 aja, pasti dia kebangun dan pindah posisi. Ini engga lho. Aku telpon suami lagi, laporan klo Keenan masih bobok terus, dan kata Google, tanda2 turunnya kesadaran tu juga anak jadi tidur terus. Udah gak bisa lagi nahan nangis tu. Kata suamiku, “Dah nurut dokter aja. Selama gak panas, berarti gpp. Dan kata dokter kan emang jangan banyak bergerak dulu, biar gak naik lagi panasnya. Mungkin emang di obatnya ada obat tidurnya”. Aku masih ngeyel, “Apa dibawa ke UGD aja y, yah.. Aku googling, tidur terus itu juga tanda2 kesadaran menurun. Huhuhu..”. Kata suami, “Dah, tutup aja laptopnya. Gak usah kebanyakan googling yg bikin kepikiran yg belum tentu relevan sama kondisinya Keenan. Dah tenang aja, habis ini aku cepet pulang.”. Habis itu, aku lumayan bisa lebih tenang, mungkin denger suami mau cepet pulang itu menambah kadar ketenangan 25%. 😛 Sore itu, Keenan bangun jam 5an, dan jam 6 udah minta bobok lagi. 😦 Biasanya, klo dia berangkat tidur kecepetan gini, pasti nanti malem2nya bangun. Jam 11 emang Keenan kebangun, buka mata. Langsung aku ajak main, ayahnya ajak main, ditawari mainan hp ayahnya, tetep gak mau. Dia cuma minta mimik, trus bobok lagi. Huhuhuhu..

Hari Jumatnya, aku diskusi sama suami, akhirnya kembali dengan sok tau, kami putuskan hari itu untuk obatnya coba gak dikasihkan dulu, cuma vitaminnya aja. Buat ngetes, apa bener tidur terusnya itu karena pengaruh obat. Dan ternyata, masih tetep. Jumat pagi bangun jam 6 karena aku bangun2in, masih minta gendong buat keluar kamar. Masih gak mau makan, dan jam 8 minta bobok lagi. Baru bangun jam 1/2 12. Minta makan bakso. Aku masakin bakso, dan lumayan habis 1/2 porsi. Tapi jam 1 minta bobok lagi. Jam 4 bangun, dan gak lama ada eyang putri sama tantenya dateng. Trus ngajak aku sama tantenya jalan2 keluar rumah. Alhamdulillah, dah mau jalan2 sampe masjid, dan sampai pulang jalan sendiri, tanpa minta gendong. Dah mau bersuara main2 sama eyangnya, walaupun masih keliatan lemes. Tapi aku dah mulai tenang, mungkin emang cuma pengaruh obatnya lemes dan tidurnya itu.

Hari sabtunya dah semakin mendingan. Sabtu siang, dah mulai keluar ketawanya, dah mulai naikin mobil2annya yg dah dianggurin seminggu. Hari Minggunya dah ceria dan kembali seusil semula.

Alhamdulillah…

Cerita yg panjang lebar dan masuk draft selama 4 hari ini intinya adalah Allah pengen nunjukkin ke aku, “Ni lho, kalo selama ini kamu minta anakmu anteng, gak usil, dan cepet tidur.. secepet ini aku bisa kasih. Tapi gimana rasanya? Gak enakkan? Jadi bersyukurlah dengan anakmu yg banyak gerak, banyak teriak, dan seneng main terus. Itu tandanya dia sehat”. Huhuhuhu.. nggih, Gusti.. Nyuwun pangapunten ingkang kathah.

Setelah ini, semoga aku bisa jadi lebih sabar, lebih sedikit ngomelnya, lebih jarang ngeluhnya, dan berhenti bandingin sama anak orangnya. Semoga masih bisa selalu ingat, klo Keenan selalu mondar mandir sana sini, itu tandanya dia aktif. Klo Keenan banyak gerak smua-mua dimainin, itu tandanya dia sehat. Klo Keenan gak cepet bobok malem dan bangun tengah malem minta main, itu tandanya dia pengen lebih banyak waktu buat main sama orang tuanya. Dan mungkin kemaren itu sbenernya cuma Keenan pengen aja ditunggui ibunya seminggu full. Ya gpp sih, nak.. Tapi next time, minta ibu cutinya tu mbok ya buat liburan aja gitu. Gimana??? *Dear, Suami.. ini kode lho ini…kode…* 😀

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

 

PS. Gara2 sakit itu, jadi belum mulai lagi program weaning-nya. Perasaan sejak sakit itu malah jadi smakin lengket sama mimiknya. Gpp wis, nak. Bolehlah extend mimiknya. Tapi jangan sampe masuk sekolah taun depan yak. 😉

Advertisements

6 thoughts on “Ditegur Tuhan

  1. Aduuuhhhh… keenaaaannn… kasihaaaaann… 😦
    Benerrrrr, Ni. Kejadian yg sama kualami kalo habis ngomel salah 1 dari A3 itu “kok nggak bisa anteng sih?”
    Begitu dikasih anteng sakit, hati langsung mencelos… 😥
    Yang sehat ya, Keenan. Jangan sakit2 lagi, Nak. Iya, cuti Ibu dipake buat liburan ajaaaaa. Ke bandung, gituuuu… 🙂

    • Iyaaaa.. smoga kita dan anak2 smua sehat slalu y, mb.. sebelnya klo anak2 itu berulah, masih tetep lebih mending dari pada merananta klo liat mereka sakit. Di-aminnnnnn-kan yg panjang ni liburan ke Bandungnya. Tunggu ya.. hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s