because loving you is not a crime

Walaupun udah jadi ibu anak 1, masih boleh ya ngomongin cowok. Biarin deh sekali2 terlihat genit. 😀

Buat aku, dari dulu sejak awal kenal cowok sebagai makhluk lain jenis yg bisa digemari, aku punya klasifikasi sendiri buat cowok2 yg menarik buat aku. Klasifikasi pertama, adalah cowok yg cakep secara fisik. Ini adalah cowok2 yg punya modal lahiriah berupa wajah cakep yg tak terbantahkan dan badan proporsional. Yg tanpa diapa2in juga udah cakep aja gitu. Contoh cowok dalam klasifikasi ini adalah :

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan...

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan… matanya.. hidungnya… slurup..

Bener kan.. Nico mah yakin deh, walaupun gak mungkin mutlak 100%, paling gak 80% wanita normal bakal mengakui klo dia itu ganteng maksimal, naturally. Tetep ganteng walaupun tanpa didandani dan tanpa barang2 baju2 branded. Dia cuma pake kaos oblong putih ala pak tani sama celana item aja juga tetep bikin gak bisa tidur kok. 😀

Nah, klasifikasi kedua adalah tipe cowok yg secara fisik gak ganteng2 amat, badan juga gak proporsional2 amat, tapiii punya “sesuatu” yg somehow bikin cewek termehek2. Bisa karena pinter, atau jago basket, atau jago gitar, atau pintar berkata2. Kali ini aku mau bahas spesial tentang si cowok jago berkata2 ini.

Tau kan ya, kalo ada ungkapan yg bilang “kelemahan wanita ada di telinga, dan kelemahan laki2 ada di mata”? Artinya, wanita bakal lebih mudah takluk jika telinganya mendengar kata2 indah / rayuan / janji2 manis. Sedangkan laki2, yg makhluk visual itu, lebih mudah tergoda oleh penampakan fisik. Jadi, sangat umum klo ada perempuan cantik yg jatuh cinta dengan laki2 yg secara penampilan biasa aja, tapi bisa jadi laki2 itu kaya raya pintar membuai telinganya dengan kata2 indah. Dan laki2 yg bisa lihai menciptakan kata2 indah itu kebanyakan tidak jauh dari pada musisi, pencipta lagu, atau penyair. Dan sehubungan dengan ketiga profesi itu, aku punya seseorang yg bener2 aku sukai dari lubuk hati terdalam, yaitu :

i dont know that caption i have write.. i just love him, anyway.. :)

i dont know that caption i have to write.. i just love him, anyway.. 🙂

yayayaya.. judges me now. 😀

Terlepas dari perilakunya yg tak layak dicontoh, sex before married (with many2 girls), menghamili sebelum nikah, lalu nikah dan cerai, aku emang suka sama Ariel. Di blog yg lama dulu, aku pernah bilang kalaupun ada cowok yg bisa dilegalkan jadi play boy, that must be him. :D. Buat aku, play boy itu gak harus cakep. Gak cakep, tapi bisa menaklukkan hati banyak wanita hanya dengan tatapannya saja. Aku bayanginnya, cowok macam ini pasti yg very nice gitu klo sama cewek yg diincar.  Yg klo kita ngomong tu, dia bakal dengerin dengan sepenuh hati, dan menatap dengan penuh perhatian, dan menjawab dengan kata2 yg pengen kita dengar. Atau walaupun mungkin jawabannya gak selalu sesuai dengan keinginan kita, paling gak dia bisa memilih kata2 yg tetep membuat kita gak sakit hati. Atau tipe cowok yg bisa tiba2 telpon hanya untuk memperdengarkan sebuah lagu, atau tiba2 ngirim kalimat2 so sweet sejenis. Nah, bayangkan klo Ariel ini. Terlihat kan dari lagu2 yg dia ciptakan kn syairnya pasti dalem banget. Dengan pilihan kata yg sederhana tapi mengandung arti yg luar biasa. Romantis tapi gak menye2 kacangan. Nah, bayangkan lagi klo jadi cewek yg jadi inspirasi dia waktu nulis lagu itu. Trus dinyanyiin langsung dengan dia main gitar. Awwww.. Nulisnya aja aku rasa mukaku jadi merah sendiri. Haha.. Norak.  Klo dengan gambaran yg seperti itu, aku rasa wajar banget klo banyak cewek yg ngantri buat dikencani, dengan pura2 lupa segala keburukannya.

Klo melihat cerita si Ariel yg free sex itu sih, bener deh, aku juga gak setuju klo free sex nya itu jadi sesuatu yg dimaklumi dan apa lagi jadi dicontoh oleh penggemarnya, apa lagi yg masih remaja2 muda gitu. Tapi klo buat aku pribadi, im still loving him anyway. Karena aku tau dia juga hanya manusia biasa, punya hal2 baik (yg pantas untuk kita idolakan) dan juga pastinya punya hal2 yg kurang baik, yg tidak pantas kita contoh. Aku tetep menyukainya sebagai cowok yg terlihat romantis, yg dari tatapannya saja sudah bisa bikin meleleh, yg menghasilkan lagu2 yg enak didenger, yg keren di atas panggung. Tapi bukan berarti aku juga menyukai free sex-nya dia itu.

Tapi… aku jadi mikir lagi. Walaupun aku suka dengan gambaran di atas itu, klo milih suami, aku juga gak akan milih yg kayak gitu sih. 😀 soalnya yg kayak gitu juga gak akan milih aku.

Advertisements

6 thoughts on “because loving you is not a crime

  1. makin nampak bad boy-nya, makin banyak yg gandrung ya, Ni..? Hahaha..
    Eh, si Nico ini kemana ya, udah lamaaaa bgt nggak keliatan di TV.
    Kalo aku, dari dulu suka liat Fathir Muchtar. Dan seneng banget juga liat istrinya. Ah, mereka serasi pisan…
    Ehem, yang Ariel aku no comment aja ah… 😀

    • Nico tu patah hati, sejak aku nikah, dia gak muncul lg. Haha… Mau muntah? Ni kantongnya. Haha..
      Oh iyaa.. fathir jg keren. Apa lagi pas diving2 gt..
      Hahaha.. I know soal no comment itu. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s