Bad Day

Menyebalkan adalah saat merasa sedih tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh sedih, kecewa tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh kecewa, pengen nagis tapi sekaligus tau klo gak pantes buat nangis. 😦

And that how I feel now. 😦

Sejak kuliah dulu, aku punya 3 orang temen yg bisa aku anggep sebagai sahabat sampe sekarang. Dodi – anak Temanggung, yg sekarang di Bogor (atau lagi di Ostrali?), Dely – anak Samarinda, yg sekarang ikut suami di Bontang, dan Septi – anak Sragen, yg sekarang jadi juragan di tanah kelahirannya sana. Kami bukan termasuk orang selalu tiap hari saling kontak chatting2an sih, tapi setiap kejadian yg seru (penting dan gak penting) atau ada perkembangan apapun dari kehidupan kami (dan anak2 kami), pasti kami saling cerita atau saling tanya. And if I have to mention who are my best friend, I will surely still counting them.

Aku paling sering sih bbm si Dely, secara dia kn yg paling duluan nikah, punya anak juga duluan (udah 2 dia. dan yg kecil cuma selisih 3 minggu dari Keenan), dan juga yg paling duluan ada perubahan dalam urusan keagamaan. Udah rajin2 pengajian dan udah pake jilbab panjang dan gamis2an. Padahal dulunya yg paling bengal kayaknya. πŸ˜€Β  Jadi dia adalah salah satu orang yg kurecoki dengan pertanyaan dan kegalauanΒ  mulai dari pas hamil (karena hamilnya bareng), menu mpasi, anak yg susah makan, toilet training (si Iyas, anaknya Dely udah mulai, Keenan belom samsek. :D) , sampe soal alat kontrasepsi apa yg tetep sesuai dengan ajaran Islam.

Si Dely ni kebetulan suaminya asli Yogya. Jadi tiap taun mereka pasti dateng ke sini. Ngunjungi mertua, sekalian main, dan ketemuan sama kami. Taun pertama, aku sama suami main ke rumah mertuanya (yg nun jauh di utara sana). Yg taun lalu, Dely sekeluarga (sama mertua dan adek iparnya juga) main ke Magelang, trus beberapa hari setelahnya, kami ketemuan di Mc D Malioboro, (aku bela2in bolos kantor setelah maksi) spesial buat ngobrol karena pas main ke rumah kn rame2 tuh, jadi kurang maksimal ngobrol berduanya.

Nah, akhir taun ini, Dely juga ke Yogya lagi. Udah dari bulan lalu woro2 ke kami. BBMan trus tercetus kepengen deh sekeluarga main ke manaaa gitu, biar anak2nya bisa main bareng (dengan diawasi ayahnya) dan kami bisa bebas ngrobrol2 dan ngikik2 cantik agak lamaan. Lalu kepikiran buat ke Kid Fun, atau Dely ke Magelang lagi, kita main ke Kyai Langgeng. Tapi tak pikir2, klo bawa Keenan ke Kid Fun, main2nya kn pasti seharian tuh, berarti kami perlu nginep di hotel juga. Bulan lalu sih masih bisa bilang “ok dey, del.. aku cari hotel yg searah sama rumah mertuamu. doain ada rejeki lebih yak”. Dan dasar aku agak lemot. Baru pas minggu lalu ngrasa Yogya kok lebih macet dari biasanya, baru nyadar akhir taun kn musim liburan di mana2, hotel pasti tambah mahal. Klo bawa Keenan kn gak bisa pake hotel yg sembarangan. Dan bener aja, hari Jumat lalu, hotel yg aku pengen udah kasih rate Idr. 488.000. Klo akhir minggu ini bisa lebih mahal lagi. Klo buat hotel semalam aja udah 1/2 juta sendiri, belum buat acara main2 dan makannya, total bisa di atas 1,5jt an, aku jelas gak ikhlas bayarnya. πŸ˜€ .

Hari Sabtu kemaren, Dely ngabari klo udah sampe, trusΒ  aku bilang, kayaknya gak mungkin aku nginep sekeluarga di Yogya dengan alasan seperti itu. Eh, Dely gantian bilang, kemungkinan juga gak bisa ke Magelang, soalny acara keluarganya aja udah padat merayap, agak gak memungkinkan buat keluar kota. Ya wis, dah sama2 pasrah ketemuan di Mc D terulang kembali. :D. Tapi Dely pesen, rabuk pesenanku harus cepet2 diambil, klo kelamaan keburu gak enak. Klo ada yg belum tau, rabuk itu walaupun klo di Jawa artinya pupuk kandang, tapi klo di Samarinda sana artinya masakan dari ikan disuwir2, dibumbu pedes, trus dimasak kering tapi ya gak kering2 banget, jadi kayak abon gitu dey. Aku emang dah pesen2 buat dia bawain itu. Masih galau gimana cara ngambil ke rumah mertua Dely yg jauh bener klo dari kantorku, dan klo diambil sepulang kerja (yg mana akhir taun gini suami jadi sering lembur gak bisa tenggo), ditambah harus membelah tengah kota yg macet, bisa2 nyampe rumah mertuanya udah jam 7. Walaupun aku dah bilang klo aku ambil pulang kerja, artinya aku cuma ambil doang trus cabut, gak pake ngobrol lama2, kan tetep ya gak mungkin bener2 ambil trus pergi kayak kurir JNE, pasti adalah ketawa2nya dulu, bisa2 sampe rumah jam 9. Padahal akhir2 ini Keenan sepertinya bertahan gak mau bobok dulu sebelum orang tuanya pulang, padahal sebenernya dia dah ngantuk. Dan sebagai gawan bayinya, klo dia dah ngantuk dan gak ada mimiknya, pasti dia jadi serba salah dan banyak maunya tapi walaupun dituruti tetep aja salah. πŸ˜€ Kan kasian uti akungnya klo harus ngadepin kayak gitu lama2. 😦 . Akhirnya, belum diputuskan bagaimana caraku mendapatkan si rabuk itu.

Hari Minggu sore, baru si Septi ngabarin, klo tgl 25 dia bisa ke Yogya, berangkat pagi pulang sore, jadi bisa ketemuan bertiga klo aku dateng juga. Sebenernya dah pengen bahas soal itu sama suami langsung, tapi karena dia masih harus lembur dan aku dah keburu ngantuk, jadi belum sempet. Tadi pagi, baru bbm an bertiga sama Septi Dely. Sembari bbm an itu, aku juga bbm suami (tapi lama dibacanya). Aku bilang sama mereka, klo aku pengen banget ikut juga tgl 25 itu, tapi pastinya gak bisa pulang kesorean dan gak bisa bawa Keenan, musin hujan gini. Pikirku biar aku naik bis aja sendiri. Hari itu kan suami libur, bisa lah dia handle Keenan, toh sbelumnya juga udah pernah kejadian pas aku harus training di Semarang 2 hari. Rencananya Septi bawa anaknya juga, sama ada saudaranya yg mau ikut, tp punya kegiatan sendiri. Jadi bebas kita mau ketemuan di mana, dan secara aku yg masih di Yogya, mereka minta aku yg pilih lokasinya. Sepakat ketemunya mau di tempat makan aja tapi yg enak buat ngobrol lama. Karena Dely sama Septi bawa anak, artinya bakal ada minimal 3 anak kicik, artinya tempatnya juga harus gak ngebosenin buat anak2, ada mainan2nya, tapi juga asyik buat kita2 ngrumpi temu kangen. Yang kepikir langsung ke West Laki Resto yg di Ring Road Barat aja. Tempatnya luas, saung2nya banyak dan mayan luas juga, ada tanah lapang buat anak2 lari2an, ada danau buatannya, bisa mancing2an (disediain pancing dan umpannya juga, tapi ikannya harus dibalikin lagi), bisa naik kapal2an, pemandangannya bagus, dan yg pasti harganya masih lumayan lah (lumayan mahal klo bayar sendiri, lumayan biasa klo patungan :D) . Udah sampe ngomongin teknis ke sananya ni, rencananya aku dijemput Septi di Jombor, nanti Dely nyusul. Udah sampe cekikikan di bbm kebayang serunya ketemuan bertiga lagi setelah terakhir kumpul bertiga ya pas kami masih di kos. Aku udah kepikiran mau bawa apa aja. Sampe lupa itu bbm ke pak suami belum dijawab. Buru2 ngomong sama mereka berdua klo kehadiranku masih subject to ijin suami sama orang rumah ya. Entar dikabari lagi.

Dan beberapa menit kemudian suami balas, kata2 pertamanya adalah “kok pas hari libur y?” Aku : ya iya lah.. klo pas hari kerja kn aku tambah gak bisa
Suami : klo ke Yogya kan berarti ibu harus ninggal Keenan

Oke, its enaugh for me to get the answer. The answer is NO.

Aku tau suamiku bukan orang yg akan melarangku dengan kata2 “gak boleh pergi”. Tapi klo dia mengijinkan, dari awal jawaban pertamanya pasti “OK” dulu, baru setelahnya nanya teknisnya dan faktor keamanannya. Jadi klo awal perkataannya udah kayak gitu, aku sudah tau artinya.

Apa rasanya? Mataku langsung panas. Klo gak inget ini lagi duduk di kantor, pasti udah netes air matanya. Mau nangis di kamar mandi, gak jadi. Aku tau, sekalinya aku nangis, gak bisa yg cuma keluar 2 atau 3 tetes air mata aja. Pasti yg heboh gitu. Misalkan pas nangis gak ada yg lihat pun setelah keluar dari kamar mandi bekas2 nangisnya pasti keliatan. Dan saat ini aku lagi gak pengen ditanya2 sama orang kantor dan dikira aku lagi ada masalah.

Rasanya hampir sama kayak waktu sma, diajak kemping, tapi Bapak bilang gak boleh. Rasanya menyakitkan beberapa saat sebelumnya lagi seneng2 membayangkan apa yg akan dilakukan di sana nanti sama temen2, tapi sepulang sekolah beberapa saat kemudian harus memupus smua keinginan karena gak diijinkan sama orang yg memang berwenang ngasih ijin. Rasanya menyakitkan membayangkan temen2 yg nanti seneng2 di sana, dan kita gak bisa ada bareng mereka. Klo dulu gak diijinkan Bapak dengan alasan kesehatanku (dan aku masih bisa ngeyel selama aku seneng, pasti asmaku gak kambuh, dan terbukti bener. yayy), sekarang gak diijinin suami dengan alasan anak, dan kali ini aku tau aku gak ada celah buat ngeyel, karena sbenernya aku pun mengerti alasan suamiku gak ngijinin. Keenan itu sekarang udah smakin ngerti, smakin pengen lebih sering bisa main2 sama orang tuanya. Buktinya, hampir tiap malem dia bertahan nahan ngantuk demi bisa nunggu orang tuanya pulang dulu dan main2 sebelum tidur, walaupun kadang cuma 10 menit dan dia dah gak tahan lagi. Klo hari libur pun Keenan bakal nempel salah satu dari kami terus dan bakal nyariin klo kami gak keliatan. Mungkin itu dia anggap sebagai kompensasi karena selama hari kerja udah kami tinggal seharian. Dan ini, ketika ada hari libur tambahan selain Sabtu (2 minggu sekali) dan Minggu, kok malah ibunya pamit mau main2 sendiri sama temen2nya. Ibu macam apa itu? :((

Klo sama suamiku, aku gak bisa ngomong soal me time me time-an di luar rumah kayak gitu.  Dia gak bisa memahami seberapa besar kebutuhan me time di luar rumah itu. Karena suamiku emang gak pernah lagi main keluar rumah sendiri. Klo pun ada acara sama temennya, itu temennya yg dateng ke rumah. Dan baginya, gak ada hal lain yg paling pengen dia lakuin selama libur selain main sama anak. Jadi percuma aku ngotot2 menjelaskan keinginanku, bakal susah dia pahami. Klo aku maksa, sebenernya aku tau, pasti akhirnya boleh juga. Tapi aku juga gak pengen menerima ijin yg aku dapat hasil dari paksa2an dan merajuk2. Itu sama aja menerima pemberian yg kita tau orang itu ngasihnya dengan gak ikhlas. 😦

Dan sampe sekarang aku belum bilang sama Septi sama Dely klo aku gak jadi ikut. 😦

PS. Jadi klo seharian ini mukaku gak enak diliat, you dont need to ask why..

Advertisements

6 thoughts on “Bad Day

  1. Ehemmmm!
    Tarik nafas dulu, Ni… πŸ™‚
    Aku bisa ngebayangin nyeseknya kamu sekarang. Namanya pengen ketemu sohib lama, eh nggak bisa karena musti ada prioritas yg harus didahulukan. Tapi… bukannya mau memperburuk keadaan nih, ya. Menurutku, kamu tetep harus menjelaskan perlunya kamu SESEKALI keluar dari segala macam rutinitas yg kadang bikin jenuh. Biar adil, terapkan hal yg sama buat pak suami. Waktunya yg tinggal diatur. Katanya, kalo ibu hepi, anak hepi loh. Dan… berlaku sebaliknya? πŸ˜‰
    Take good care ya, Nia.. Jadi Ibu itu emang anugrah, tapi kadang emang dibarengi pengorbanan yg tidak bisa dianggap kecil… πŸ™‚

    • Hiks…*peluk mb fit*
      Iya, mb. Baiknya sih emang dijelasin, tapi jelas sekarang bukan waktu yg tepat. Moodku dah rusak duluan. Klo dipaksa, pasti adanya nangis doang. πŸ˜€
      Masalahnya sejauh ini suamiku jg jarang banget keliatan pengen keluar sm temen2nya. Aku yg anak rumahan aja ternyata kalah rumahannya. πŸ˜€
      Thank u y, mb.. *peluk lg*

  2. Semoga udah lebih tenang ya, Nia, nerima keputusannya. Tapi ntah kenapa pas baca ceritamu yg mau ketemuan bertiga dan ternyata kedua temenmu bawa anaknya, aku mikirnya kalau kau pergi sendirian tanpa Keenan (meski diijinin suami ya dari awalnya) di sana nanti kau sedikitnya ada penyesalan gak bawa Keenan , gitu karena ngeliat anak-anak temenmu. Atau aku aja yang gitu ya ahahaa. JAdi selama ini kalo ngumpul sama temen-temen emang gak bawa anak, aku juga bisa nyantai. Tapi kalo ada satu orang aja yang bawa anaknya, biasanya aku jadi nyesel dikit kenapa ya tadi gak bawa anak, lumayan kan waktunya sama mereka, buktinya temenku jg bisa bawa anaknya. Apalagi pas ngobrolnya ternyata anaknya temen ikutan nimbrung gangguin, jadi kangen. Semoga dapet kesempatan yang lebih oke buat reunian ya, Nia.

    • Iya, mak.. Udah mayan baikan kok. Tapi aku kan mood nya lama baliknya. Haha.. πŸ˜€
      Iya kali y, mak.. Mungkin bener juga entar klo pergi jadi merasa bersalah. Soalnya aku belum pernah sekali pun ketemu temen di luar rumah with or without Keenan. Kebayang kan artinya udah 2 taun lebih aku jadi tahanan rumah. Hehehe.. Tapi gak ada yg layak untuk dikeluhkan, yes? πŸ˜‰

  3. hayooo….. ngetiknya sambil nangis kaan hayoo…. lap ingus dulu sanaa… :p
    hanya dirimu yang tahu apa keputusan terbaik untukmu, mau lanjut ketemuan atau gak.
    kalopun maksa juga percuma kan, pas ketemuan malah tersiksa kepikiran suami dan keenan.
    omongin lagi aja sm septi dan dely, siapa tau ada solusi terbaik..
    atau omongin lagi sama suami, gimana pentingnya ini untukmu dan index of happinesmu (halah opo iki :))
    aku tau banget perasaanmu itu, karena suamiku sama seperti suamimu, kaya ‘gak rela’ kalau kita pergi tanpa anak2 di hari libur….
    dan sebenernya aku pun gak bisa pergi di hari libur tanpa anak2… gak bisa enjoy, pasti kepikiran.
    gak punya me time? ya punya laaah…. hari2 kerja itu me time ku. aku bebas jalan2 atau makan2 pas jam istirahat siang. ketemuan sama temen pun kuusahakan di hari kerja jam istirahat, selain itu ya gak bisa.. dan itu sudah cukup untukku, karena memang di hari libur aku lebih bahagia berada di dekat anak2ku.

    • aihhh, mb titukkkk.. kata2mu ini smuanya sungguh tepat sekali. yah, tetep aja sih keputusannya aku tak berangkat. selain takut durhaka sama suami, juga pastinya perginya jadi gak enak karena dah didahului hal kayak gini. ya bener juga sih, kerja itu dah bisa dianggap me time juga. cuma karena kerja juga sudah termasuk rutinitas, jadi kadang ngarep juga punya kegiatan yg di luar rutinitas. kata suamiku, “sabar dulu,,,entar ada masanya bisa jalan2 sendiri lagi”. jadi ya mari sekarang kita jadikan acara baking2an sebagai me time favorit. hehe.. eh, btw, muffin kmren keenan doyan banget lho.. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s