Bahagia Itu Sederhana..

Bahagia itu sederhana.. katanya… Katanya siapa? Katanya orang2 di internet itu lah. Aku sendiri masih menganut konsep bahagia itu sederhana dalam taraf “kadang-kadang”. Kadang-kadang bisa bahagia dengan hal yg sangat sederhana, tapi kadang-kadang juga bisa menetapkan syarat kebahagiaan di tempat yg rumit dan sulit.

Dua hari yg lalu, aku bisa bahagia gara-gara dapet susu ultra harga @Rp. 2000 saja di Toko Pamella deket kantor. Soalnya udah 2 kali bolak balik, stocknya kosong terus, dan kalo beli di Giant deket rumah, harganya @Rp. 2290 dan kalo di Super Indo @Rp. 2100. Iya sih, suami juga sempet protes, “halahhh.. beda 100 200 tok. Ini harus bawa jauh2 dari Yogya”. Yang tentu saja protesnya itu dijawab istrinya dengan “290 itu dibulatkan jadi 300, yah. Rp. 300 x 100 = Rp. 30.000. Rp. 30.000 itu bisa buat dapet 15 kotak lagi”. *senyum terkembang*..  Dan ternyata aku sudah berubah menjadi ibu2 yg peritungan sampe segitunya. Haha.. :))

Di rumah emang harus ada stock susu ultra coklat kotak kecil itu. Niat pertamanya sih buat persediaan Keenan, buat sangu kalo dia pergi2 atau kalo emang dia tiba-tiba pengen aja. Tapi ternyata orang serumah (kecuali bapak) smuanya seneng juga minum itu. Diminum dingin2 dari kulkas. Akhirnya malah kami2 ini yang kayaknya ngabisin lebih banyak dari pada Keenan. :))

Back to bahagia itu sederhana..

Kapan itu, aku juga bahagia, excited banget hanya dengan bikin prakarya kecil macam ini :

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

Idenya emang bukan murni ide sendiri sih. Udah lama sih pernah liat di IG ada yg jualan kayak gini. Tapi mood dan kesempatan buat bikinnya belum nemu. Baru nemu pas minggu kemaren itu. Keenan lagi maen seru sama ayahnya. Jadi aman lah buat ibunya ini mengeluarkan harta karun dari gudang berupa kain flanel, gunting, jarum dan benang. Kain flanelnya sisa dari entah taun kapan, sisa bikin… (tiba-tiba lupa waktu itu bikin apa. :D). Kalo liat dari hasilnya sih belum bagus. Jaitannya gak rata, gak lurus. Trus gambarnya juga masih sederhana. Apalagi setelah bikin itu, baru aku ngubek-ubek pinterest, dan ternyata luar biasa ya kreatifnya orang-orang itu. Banyak yang bisa bikin macem-macem, dengan detail yang juga macem-macem, padahal sama-sama dari bahan flanel doang. Dan sekarang aku jadi keracunan pinterest. Walaupun baru sampe tahap ngliatin gambarnya doang. Belum ngerti fitur-fitur lainnya. :))

Jadi sebenernya dalam urusan bikin-bikin beginian, aku menemukan kebahagiaan tu lebih dari proses bikinnya, proses “menyiksa dirinya” karena beneran sampe begadang dan ngubek-ubek gudang. Rasanya puas pas akhirnya bisa selesai dan jadi seperti yg dibayangin walaupun masih dengan kekurangan sana sini situ sono. Namanya juga baru pertama nyoba bikin. Besok coba bikin lagi ah, smoga bisa lebih rapi dan kreatif hasilnya. Kan udah dapet referensi dari pinterest. 😉 Dengan catatan, smoga juga moodnya belum ilang atau ganti ke bikin-bikin yg lain yak. Biasanya aku kan bosenan dan gampang tergoda nyoba yg baru dari pada menyempurnakan yg lama. 😀

Nah, 2 hal itu contoh saat aku bisa sepakat kalo bahagia itu sederhana. Sayangnya, masih tetep banyak ada hal-hal yg bikin aku merasa susahhh banget mau bahagia aja. Lalu mendadak ragu. Ini baiknya lanjut ditulis atau gak y? Kalo ditulis entar jadi termasuk ngeluh gak? Kalo kebanyakan ngeluh kan tandanya kurang bersyukur. Kalo kurang bersyukur, gimana mau bahagia? *toyor diri sendiri* :D.. Jadi harusnya udah tau dunk, kenapa ada saatnya bahagia itu jadi terasa begitu rumit dan panjang syarat dan ketentuannya? Jelas karena di saat-saat itu aku pasti sedang minim rasa syukurnya dan maxi rasa irinya. Hehehe.. Ya mari diakui saja, memang ada saat-saat di mana aku iri sama orang lain. Merasa orang lain hidupnya lebih mudah dan lebih indah. Merasa orang yg duduk di dalem mobil itu pasti lebih enak hidupnya dari pada yg masih harus motoran, contohnya. Padahal mungkin si orang itu juga merasa hidup kami yg masih harus motoran ini lebih enak karena kami naik motor sama suami (dan anak) dan dia masih sendiri. Atau mungkin aja kan si orang itu harus masih tetep kerja di saat aku dah enak tidur, jadi emang dia pantas mendapatkan upahnya. Atau mungkin aja dia sedang banyak-banyak ngaji di saat aku masih banyak-banyak cekikikan ngomongin orang hal gak penting, jadi pantas saja Allah lebih memudahkan rejekinya. Harusnya ni ya.. harusnya.. dari pada aku menyikapinya dengan rasa iri yg jadi penyakit hati, lebih baik akunya yg memperbaiki usahaku sendiri kan y. Baik usaha dalam pekerjaan maupun urusan ketuhanan. Dan balik lagi, lebih banyak memfokuskan diri menyukuri apa yg aku punya dari pada ngliatin orang lain punya apa.

Apa lagi kalo yg bikin kurangnya rasa syukur dan iri sama orang itu sebatas urusan materi. Fiuh… kalo lagi waras gini, aku bisa bilang, buat apa mikir materi sampe segitunya? Gak dibawa mati ini, padahal kita pasti mati. Punya materi yg “cukup” untuk hidup saja harusnya udah lebih dari cukup kan y. Rugi sekali kalo urusan materi sampe bisa bikin penyakit hati. Karena bukankah seharusnya materi duniawi itu kita letakkan di tangan, bukan di hati? Fiuhhh..

Akhir kata, mau berdoa saja lah.. Ya Allah, smoga setelah ini hamba lebih mampu merasakan bahagia dari hal-hal yg sederhana. Smoga lebih teliti lagi dalam mensyukuri smua SMUA nikmat dan kamudahan-Mu. Smoga bisa lebih baik lagi dalam menyikapi smua hal yg hamba lihat dan temui. Dan berilah hamba perlindungan dan jauhkan dari segala iri dengki.

Aminnnn…. :’)

Advertisements

Sesuatu Yang Anakku Harus Tau

Smua orang tua pasti pengen anaknya jadi yg “ter-” dalam segala hal. Terbaik, terpintar, tercepat, dll. Smua hal baik yg terjadi sama anak kita emang seharusnya jadi kebanggan (dan bahan up load di sosmed) bagi orang tuanya. Siapa sih yg gak bangga klo umur 1 th anaknya udah bisa mengenal huruf? Umur 2 th udah bisa baca? Umur 3 th dah bisa lancar kali-kalian? Umur 4 th dah hapal Al Quran? (Ini terlepas dari ada anggapan klo anak belum perlu diajarkan membaca sebelum sekolah dasar ya). Tidak sedikit orang tua yg “memaksakan” anaknya untuk ikut les ina inu, (bahkan les membaca untuk anak TK) sejak si anak masih belum genap 5 th. Aku bukan termasuk orang yg anti les2an kayak gini kok, selama kegiatannya masih menyenangkan buat anak, dilakukan dengan metode yg sesuai dengan umurnya, dan yg penting tidak ada pemaksaan dengan kekerasan terhadap anak. Aku pun sempet bilang sama suami, pengen deh Keenan ikut bela diri sejak kecil gara2 baca ini . (Yay..berhasil bikin link. *lirik @bagindaratu :D) . Tapi lalu timbul pertanyaan, sebenernya untuk apa sih kita sebagai orang tua “memaksa” anak untuk belajar dan bisa ina inu sedini mungkin itu? Apa bener itu murni untuk kepentingan anak? Atau jangan2 didominasi oleh keinginan kita untuk mempunyai hal yg bisa dipamerkan di sosmed dibanggakan? Atau jangan2 orang tua yg ingin menjadikan anak sebagai sarana pemenuhan obsesi yg tak sempat tercapai? Di lingkungan terdekatku, ada cerita begini nih. Dulunya ibunya pengen jadi penari ballet. Tapi karena jaman itu di kota kecil belum banyak les balet, kalaupun ada biayanya mahal banget dan orang tua si ibu emang gak ngijinin ikut les balet karena dianggap gak sesuai ajaran Islam. Lalu pas si ibu itu akhirnya punya anak cewek, langsung deh si anak didaftarkan les balet, walaupun tiap berangkat les si anak gak pernah semangat, dan setiap nari gak bisa senyum sepenuh hati, hanya gara2 takut sama ibunya. Anak ini sebenernya tomboy, lebih suka olah raga, dan pengennya ikut les renang atau basket aja. Tentu aja gak dibolehin sama ibunya, soalnya renang dan basket kan berpotensi menghitamkan kulit, sedangkan balerina idealnya berkulit cerah. 😀

Tapi yaaa sudah lah ya.. Kan “my kid my rule”. Kan “mother dont judge each other”. Kan ngapain juga ya mikirin pilihan orang lain sedangkan pilihan untuk anak sendiri aja (yg pasti dimintain pertanggungjawaban sama Allah) belum tentu bener.

Tapi… please please please ya… aku sungguh berdoa, sungguh pengen, jangan sampe ada orang tua yg kelupaan untuk sedini mungkin mengajarkan dan membiasakan anak untuk membuang sampah pada tempatnya. Kalo mengajarkan anak baca-tulis-berhitung-bahasa asing-dll saja bisa, harusnya mengajarkan membuang sampah juga lebih bisa dunk? Please please please kemampuan membuang sampah pada tempatnya ini harus diajarkan sedini mungkin. Sebelum anak mengenal ABC dan 123 dan monkey cow cat. Karena aku sudah membuktikan sendiri, ketika si anak itu sudah tumbuh besar-dewasa-tua dan tidak dibekali kemampuan yg satu ini, itu sudah terlambat. Mau liat contohnya? This is it :

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Sudah lah itu puntung rokok, masih juga dibuang sembarangan. Kalo soal merokoknya, ya sudah lah ya, itu susah dipengaruhi. Tapi aku sungguh terganggu dengan buang sembarangannya itu. Waktu bulan pertama aku kerja di sini dan melihat kondisi dan kebiasaan seperti itu, dengan di kantor ini ada 2 orang perokok berat, tapi gak ada asbak 1 pun, aku inisiatif belikan asbak sendiri. 1 orang 1 asbak. Maksudku sekalian nyindir lah ya. Tapi gak mempan ternyata. Itu baru puntung rokok. Sebenernya ada yg lebih jorok lagi. Di rak di belakang si bapak itu, saat ini udah ada 2 botol minuman kosong dari minggu lalu (ya..ya.. aku emang kurang kerjaan sampe memperhatikan soal ini. :D) dan di tempat pensil mejanya ada sedotan warna ungu bekas juice dari taun lalu. Iya sedotan.. aku juga gak tau gimana critanya sampe sedotan ada di dalam tempat pensil meja. Jijik gak sih. Kami sengaja gak ada yg mau nyingkirin, nunggu yg bersangkutan sadar, tapi ternyata sampe taun berganti tetep belum sadar juga. 😦 Pengen foto sedotan dalam tempat pensil sih, tapi kok gak tega. 😀

Dear, Keenan…

Dengan ibu memberanikan diri posting ini, berjanjilah untuk bisa semaksimal mungkin selalu membuang sampah pada tempatnya y, nak. Itu alasannya kenapa sekarang ini di rumah, di setiap ruangan ada tempat sampah (yang sering malah kamu jadikan tempat mainan dan malah dibongkar2 itu). :))