Sesuatu Yang Anakku Harus Tau

Smua orang tua pasti pengen anaknya jadi yg “ter-” dalam segala hal. Terbaik, terpintar, tercepat, dll. Smua hal baik yg terjadi sama anak kita emang seharusnya jadi kebanggan (dan bahan up load di sosmed) bagi orang tuanya. Siapa sih yg gak bangga klo umur 1 th anaknya udah bisa mengenal huruf? Umur 2 th udah bisa baca? Umur 3 th dah bisa lancar kali-kalian? Umur 4 th dah hapal Al Quran? (Ini terlepas dari ada anggapan klo anak belum perlu diajarkan membaca sebelum sekolah dasar ya). Tidak sedikit orang tua yg “memaksakan” anaknya untuk ikut les ina inu, (bahkan les membaca untuk anak TK) sejak si anak masih belum genap 5 th. Aku bukan termasuk orang yg anti les2an kayak gini kok, selama kegiatannya masih menyenangkan buat anak, dilakukan dengan metode yg sesuai dengan umurnya, dan yg penting tidak ada pemaksaan dengan kekerasan terhadap anak. Aku pun sempet bilang sama suami, pengen deh Keenan ikut bela diri sejak kecil gara2 baca ini . (Yay..berhasil bikin link. *lirik @bagindaratu :D) . Tapi lalu timbul pertanyaan, sebenernya untuk apa sih kita sebagai orang tua “memaksa” anak untuk belajar dan bisa ina inu sedini mungkin itu? Apa bener itu murni untuk kepentingan anak? Atau jangan2 didominasi oleh keinginan kita untuk mempunyai hal yg bisa dipamerkan di sosmed dibanggakan? Atau jangan2 orang tua yg ingin menjadikan anak sebagai sarana pemenuhan obsesi yg tak sempat tercapai? Di lingkungan terdekatku, ada cerita begini nih. Dulunya ibunya pengen jadi penari ballet. Tapi karena jaman itu di kota kecil belum banyak les balet, kalaupun ada biayanya mahal banget dan orang tua si ibu emang gak ngijinin ikut les balet karena dianggap gak sesuai ajaran Islam. Lalu pas si ibu itu akhirnya punya anak cewek, langsung deh si anak didaftarkan les balet, walaupun tiap berangkat les si anak gak pernah semangat, dan setiap nari gak bisa senyum sepenuh hati, hanya gara2 takut sama ibunya. Anak ini sebenernya tomboy, lebih suka olah raga, dan pengennya ikut les renang atau basket aja. Tentu aja gak dibolehin sama ibunya, soalnya renang dan basket kan berpotensi menghitamkan kulit, sedangkan balerina idealnya berkulit cerah. 😀

Tapi yaaa sudah lah ya.. Kan “my kid my rule”. Kan “mother dont judge each other”. Kan ngapain juga ya mikirin pilihan orang lain sedangkan pilihan untuk anak sendiri aja (yg pasti dimintain pertanggungjawaban sama Allah) belum tentu bener.

Tapi… please please please ya… aku sungguh berdoa, sungguh pengen, jangan sampe ada orang tua yg kelupaan untuk sedini mungkin mengajarkan dan membiasakan anak untuk membuang sampah pada tempatnya. Kalo mengajarkan anak baca-tulis-berhitung-bahasa asing-dll saja bisa, harusnya mengajarkan membuang sampah juga lebih bisa dunk? Please please please kemampuan membuang sampah pada tempatnya ini harus diajarkan sedini mungkin. Sebelum anak mengenal ABC dan 123 dan monkey cow cat. Karena aku sudah membuktikan sendiri, ketika si anak itu sudah tumbuh besar-dewasa-tua dan tidak dibekali kemampuan yg satu ini, itu sudah terlambat. Mau liat contohnya? This is it :

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Sudah lah itu puntung rokok, masih juga dibuang sembarangan. Kalo soal merokoknya, ya sudah lah ya, itu susah dipengaruhi. Tapi aku sungguh terganggu dengan buang sembarangannya itu. Waktu bulan pertama aku kerja di sini dan melihat kondisi dan kebiasaan seperti itu, dengan di kantor ini ada 2 orang perokok berat, tapi gak ada asbak 1 pun, aku inisiatif belikan asbak sendiri. 1 orang 1 asbak. Maksudku sekalian nyindir lah ya. Tapi gak mempan ternyata. Itu baru puntung rokok. Sebenernya ada yg lebih jorok lagi. Di rak di belakang si bapak itu, saat ini udah ada 2 botol minuman kosong dari minggu lalu (ya..ya.. aku emang kurang kerjaan sampe memperhatikan soal ini. :D) dan di tempat pensil mejanya ada sedotan warna ungu bekas juice dari taun lalu. Iya sedotan.. aku juga gak tau gimana critanya sampe sedotan ada di dalam tempat pensil meja. Jijik gak sih. Kami sengaja gak ada yg mau nyingkirin, nunggu yg bersangkutan sadar, tapi ternyata sampe taun berganti tetep belum sadar juga. 😦 Pengen foto sedotan dalam tempat pensil sih, tapi kok gak tega. 😀

Dear, Keenan…

Dengan ibu memberanikan diri posting ini, berjanjilah untuk bisa semaksimal mungkin selalu membuang sampah pada tempatnya y, nak. Itu alasannya kenapa sekarang ini di rumah, di setiap ruangan ada tempat sampah (yang sering malah kamu jadikan tempat mainan dan malah dibongkar2 itu). :))

 

Advertisements

11 thoughts on “Sesuatu Yang Anakku Harus Tau

  1. Jadi ini ya, cerita komplit di balik sebatang puntung rokok itu…. 😆
    Hoalah, Ni… gemesss aku bacanya, kok ada ya, orang sejorse itu. Ehem, jd ngebayangin kayak gimana rumahnya, rapihkah, atau.. sejorse kelakuannya di kantor? Hihihi..
    Setujuuu… anak2 mustiiiii dibiasakan buang sampah di tempatnya. Kalo blm nemu tempat sampah… kantongin di saku baju dulu deh tuh, sampahnya. Hahaha…

    • Kayaknya klo di rumahnya sih, beliau punya istri yg setia memunguti sampah2nya. kasian ya.. :((
      Iyak betul.. soal buang sampah ini kuncinya cuma di kebiasaan aja sih ya. Asal bukan sampah basah aja y yg di kantongin. haha..

  2. samaaaa…. benda yang ada di setiap ruang di rumahku adalah tempat sampah dan jam… bahkan di kamar mandi pun ada jam loh hahaha….
    tentang ngajar2in anak baca tulis dlll dari umur setahun kok kayanya kasihan yaa… *inget jindra, ngebayangin diajarain baca, hihi… gak tega dan gak masuk akalku. Tapiiii… tetep kembali ke anaknya. Anakku empat dengan pola asuh yang kurang lebih sama, tapi beda2 hasilnya. Si Kakak umur 2 tahun udah bisa baca huruf A-Z, dan 4 tahun lancar baca. Si Aa masuk SD pun belum bisa baca. Javas ini sekarang 4 th juga blm bisa baca. Ah biarkanlah… masing2 anak memang beda2 kemampuannya, beda2 minatnya.

    • iya, mbak.. aku juga kasian bayanginnya. tapi mungkin itu karena aku belum tau metode yg fun buat ngajarin baca anak umur segitu. Lagian masih banyak hal yg harus diajarkan dl sebelum baca tulis. Buang sampah itu salah satunya. Atau mengembalikan benda pada tempatnya. Atau ngomong “tolong-maaf-terima kasih”.
      Tapi klo dari cerita tentang Si Kakak – Aa – Javas, mungkin bener kali y, mb. Klo anak cewek lebih cepet bisa mengenal huruf dan baca. Mungkin karena cewek kn lebih betah dan telaten menghadapi hal yg sama. Kebayang Keenan yg gak betahan, mainan 10 menit ganti 10 menit ganti. Haha..

  3. Setujuuuuu, aku jg pernah baca ya yang di Jepang sama di negara luar umumnya mereka ngajarin habit yang bagus bagus dulu, yang membuat anak anak bisa bertahan hidup di masyarakat (sopan santun gitu deh), urusan calistung belakangan. Dan urusan good habit gitu emang emang harus kompak di sekolah sama di rumah ya, Nia. Soal yang temen ktrmu itu kan emang banyak tipe yg begitu ya, ada yang suka buang sampah dari mobil mahalnya *pernah liat sendiri,dan itu sampahnya dari jendela tengah loh yg artinya bukan supirnya dong yg buang*.

    • iyak betull, mak. harus kompak di rumah, di sekolah, dan lingkungan sekitar. soal orang yg buang sampah di jalan dari dalem mobil itu juga beberapa kali liat, dan selalu bikin gerundel. habis yaaa.. dia kan bawa mobil tuh, sampahnya kan gak harus ditenteng2, bisa ditaruh dulu di dalem mobil. paling kalo ditanya, jawabannya bakal : “entar mobilku jadi kotor dunk”. lahh, itu kan kotor dengan sampah2mu sendiri. klo buang di jalan, trus maksudnya orang lain gitu yg harus “menikmati” sampahmu? Hih… Emosik. 😀
      Padahal itu kan hal yg sederhana,logikanya jelas, dan gak perlu mengeluarkan banyak usaha yg melelahkan y. Tapi kenapa masih aja ada yg gak tau pentingnya buang sampah pada tempatnya. :((

  4. buanglah sampah pada tempatnya.
    tapi, kalau saya perhatiin. jarang sekali (bahkan nggak ada teman2 saya) perokok sampai saat ini mau berbesar hati membuang puntung maupun abu rokoknya sendiri. kebanyakan semaunya saja. susah sih emang dikasih tahu para perokok mah.

  5. salam kenal ya mbak…
    biasalah ini kenal blog orang pasti karena baca blog mak sondang…
    soalnya aku lebih sering buka blog dia daripada blog ku sendiri…saking ngefansnya…

    ehhh…boleh kan disini aku numpang ngakak..
    buset deh…itu sedotan beneran dari tahun lalu? setahun atau 31 desember 2013 kan setahun yg lalu juga mbak? hahaha
    ya ampun parah…
    tapi sedihnya di kantorku juga begindang mbak….
    ampun parahnya…
    mungkin suatu saat gw akan foto kali ya kantor gw…(eitss…tapi jadi malu gini)

    • salam kenal kembali, mb.. makasih ya udah mampir sini. :).. iya, aku pun ngefans sama si mamak satu itu. 😛

      beneran itu sedotan.. sampe sekarang juga masih. kemaren aja masih aku foto buat di IG. kurang kerjaan emang aku ni.

      eh, tapi gak nyangka di kantor orang lain jg ada yg kayak gini, mb. kirain cuma aku aja yg malang. ahah..

  6. Ah iya yg buang sampah sembarangan itu. Kadang sampah keluarnya dari mobil bagus. Kadang abu rokok yang dengan santainya dibuang ke jalan pdhl disampingnya ada motor. Etapi yah ekke juga sensi kalo liat dikit2 gitu tp kok ga diberesin (kecuali berantakannya bikinan ekke sendiri sih. Hihihi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s