Bahagia Itu Sederhana..

Bahagia itu sederhana.. katanya… Katanya siapa? Katanya orang2 di internet itu lah. Aku sendiri masih menganut konsep bahagia itu sederhana dalam taraf “kadang-kadang”. Kadang-kadang bisa bahagia dengan hal yg sangat sederhana, tapi kadang-kadang juga bisa menetapkan syarat kebahagiaan di tempat yg rumit dan sulit.

Dua hari yg lalu, aku bisa bahagia gara-gara dapet susu ultra harga @Rp. 2000 saja di Toko Pamella deket kantor. Soalnya udah 2 kali bolak balik, stocknya kosong terus, dan kalo beli di Giant deket rumah, harganya @Rp. 2290 dan kalo di Super Indo @Rp. 2100. Iya sih, suami juga sempet protes, “halahhh.. beda 100 200 tok. Ini harus bawa jauh2 dari Yogya”. Yang tentu saja protesnya itu dijawab istrinya dengan “290 itu dibulatkan jadi 300, yah. Rp. 300 x 100 = Rp. 30.000. Rp. 30.000 itu bisa buat dapet 15 kotak lagi”. *senyum terkembang*..  Dan ternyata aku sudah berubah menjadi ibu2 yg peritungan sampe segitunya. Haha.. :))

Di rumah emang harus ada stock susu ultra coklat kotak kecil itu. Niat pertamanya sih buat persediaan Keenan, buat sangu kalo dia pergi2 atau kalo emang dia tiba-tiba pengen aja. Tapi ternyata orang serumah (kecuali bapak) smuanya seneng juga minum itu. Diminum dingin2 dari kulkas. Akhirnya malah kami2 ini yang kayaknya ngabisin lebih banyak dari pada Keenan. :))

Back to bahagia itu sederhana..

Kapan itu, aku juga bahagia, excited banget hanya dengan bikin prakarya kecil macam ini :

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

Idenya emang bukan murni ide sendiri sih. Udah lama sih pernah liat di IG ada yg jualan kayak gini. Tapi mood dan kesempatan buat bikinnya belum nemu. Baru nemu pas minggu kemaren itu. Keenan lagi maen seru sama ayahnya. Jadi aman lah buat ibunya ini mengeluarkan harta karun dari gudang berupa kain flanel, gunting, jarum dan benang. Kain flanelnya sisa dari entah taun kapan, sisa bikin… (tiba-tiba lupa waktu itu bikin apa. :D). Kalo liat dari hasilnya sih belum bagus. Jaitannya gak rata, gak lurus. Trus gambarnya juga masih sederhana. Apalagi setelah bikin itu, baru aku ngubek-ubek pinterest, dan ternyata luar biasa ya kreatifnya orang-orang itu. Banyak yang bisa bikin macem-macem, dengan detail yang juga macem-macem, padahal sama-sama dari bahan flanel doang. Dan sekarang aku jadi keracunan pinterest. Walaupun baru sampe tahap ngliatin gambarnya doang. Belum ngerti fitur-fitur lainnya. :))

Jadi sebenernya dalam urusan bikin-bikin beginian, aku menemukan kebahagiaan tu lebih dari proses bikinnya, proses “menyiksa dirinya” karena beneran sampe begadang dan ngubek-ubek gudang. Rasanya puas pas akhirnya bisa selesai dan jadi seperti yg dibayangin walaupun masih dengan kekurangan sana sini situ sono. Namanya juga baru pertama nyoba bikin. Besok coba bikin lagi ah, smoga bisa lebih rapi dan kreatif hasilnya. Kan udah dapet referensi dari pinterest. 😉 Dengan catatan, smoga juga moodnya belum ilang atau ganti ke bikin-bikin yg lain yak. Biasanya aku kan bosenan dan gampang tergoda nyoba yg baru dari pada menyempurnakan yg lama. 😀

Nah, 2 hal itu contoh saat aku bisa sepakat kalo bahagia itu sederhana. Sayangnya, masih tetep banyak ada hal-hal yg bikin aku merasa susahhh banget mau bahagia aja. Lalu mendadak ragu. Ini baiknya lanjut ditulis atau gak y? Kalo ditulis entar jadi termasuk ngeluh gak? Kalo kebanyakan ngeluh kan tandanya kurang bersyukur. Kalo kurang bersyukur, gimana mau bahagia? *toyor diri sendiri* :D.. Jadi harusnya udah tau dunk, kenapa ada saatnya bahagia itu jadi terasa begitu rumit dan panjang syarat dan ketentuannya? Jelas karena di saat-saat itu aku pasti sedang minim rasa syukurnya dan maxi rasa irinya. Hehehe.. Ya mari diakui saja, memang ada saat-saat di mana aku iri sama orang lain. Merasa orang lain hidupnya lebih mudah dan lebih indah. Merasa orang yg duduk di dalem mobil itu pasti lebih enak hidupnya dari pada yg masih harus motoran, contohnya. Padahal mungkin si orang itu juga merasa hidup kami yg masih harus motoran ini lebih enak karena kami naik motor sama suami (dan anak) dan dia masih sendiri. Atau mungkin aja kan si orang itu harus masih tetep kerja di saat aku dah enak tidur, jadi emang dia pantas mendapatkan upahnya. Atau mungkin aja dia sedang banyak-banyak ngaji di saat aku masih banyak-banyak cekikikan ngomongin orang hal gak penting, jadi pantas saja Allah lebih memudahkan rejekinya. Harusnya ni ya.. harusnya.. dari pada aku menyikapinya dengan rasa iri yg jadi penyakit hati, lebih baik akunya yg memperbaiki usahaku sendiri kan y. Baik usaha dalam pekerjaan maupun urusan ketuhanan. Dan balik lagi, lebih banyak memfokuskan diri menyukuri apa yg aku punya dari pada ngliatin orang lain punya apa.

Apa lagi kalo yg bikin kurangnya rasa syukur dan iri sama orang itu sebatas urusan materi. Fiuh… kalo lagi waras gini, aku bisa bilang, buat apa mikir materi sampe segitunya? Gak dibawa mati ini, padahal kita pasti mati. Punya materi yg “cukup” untuk hidup saja harusnya udah lebih dari cukup kan y. Rugi sekali kalo urusan materi sampe bisa bikin penyakit hati. Karena bukankah seharusnya materi duniawi itu kita letakkan di tangan, bukan di hati? Fiuhhh..

Akhir kata, mau berdoa saja lah.. Ya Allah, smoga setelah ini hamba lebih mampu merasakan bahagia dari hal-hal yg sederhana. Smoga lebih teliti lagi dalam mensyukuri smua SMUA nikmat dan kamudahan-Mu. Smoga bisa lebih baik lagi dalam menyikapi smua hal yg hamba lihat dan temui. Dan berilah hamba perlindungan dan jauhkan dari segala iri dengki.

Aminnnn…. :’)

Advertisements

10 thoughts on “Bahagia Itu Sederhana..

  1. Semalem udak ngetik banyak, eh tetiba ilang sinyal. *lempar tab ke kasur* 😆
    Hoalah, Niiii… kami ini skrg udah gak punya motor, dan kalo lagi kejebak macet di jalan, pastiiiii langsung tatap iri para bikers. Hahaha…
    Intinya emang rumput tetangga selalu tampak lebih seger, ya? Yuk, ah. Kita latihan tambahin bersyukur. Kata Allah, bersyukurlah dan kutambah nikmat untukmu.. 🙂

    • Haha.. di rumahku pun sinyal tab lebih sering ilangnya. Mana aku typo terus klo pake tab. Emang masih generasi keyboard kayaknya ni. Haha..

      Pokoknya smua yg orang lain punya tu keliatan lebih enak aja. Padahal kan smua pasti ada enak gak enaknya ya.. Sawabf sinawang kata orang. 🙂

      Iya, mb.. Perlu banget tiap saat diingatkan buat lebih banyak syukurnya, dari pada ngeluh dan ngomelnya. :))

  2. urip iku sawang sinawang nduk….
    yen ora sawang sinawang ora urip hahaha kesimpulan ngawur…
    Tapi bener loh, selama kita masih hidup, selama itu juga kita membanding2kan diri kita dengan orang lain. Waktu kecil bandingin boneka temen bisa merem melek boneka kita tidak. Waktu ABG bandingin sepatu dia merk anu sepatu kita merk itu. Udah jadi ibu2 bandingin anaknya dia bisa ini itu anak kita bisa ina inu. Udah tua bandingin anak siapa jadi pejabat di mana, anak kita jadi apa di mana. Gak ada habisnya… dan itu manusiawi. Karena kita makhluk sosial, bukan makhluk yang hidup sendiri.
    Yang penting kita gak cuma melihat ke atas, lihat juga ke bawah dan ke depan. Dan yakini bahwa setiap orang bisa berbahagia dengan caranya masing2,, terserah dia mau bahagia atau gak dengan caranya itu.

  3. huaaa….great idea…
    aku pun jadi kabita nih buat tempat peniti begitu….
    mau ngubek2 sisa flanel prakarya ponakan yang aku beli dulu..
    doakan berhasil ya dan jari-jari ku selamat dari luka tusukan jarum…
    xixixixi…

    setujuh banget sama definis syukur dan bahagia..
    kali untuk syukur dan iri ini sih saya masih harus belajar tiap saat mbak..

  4. Eh jadi ingat #happineaaproject hijabers community baca ttg happiness ini. Aku gajadi ikutan karena idenya ga maju2. Hadeuuuh..
    etapi bener sih. Jadi kalo bahagia tu emang sederhana, tapi syaratnya kalo hati kita udah bahagia gitu ya. Hahaha..
    contohnya aku. Kalo tiduran di sofa sambil baca buku itu asik, tapi terasa kalo rumah udah bersih dan sukur2 anak udah tidur. Hihihi
    Jadi bahagia itu perasaan syukurnya yang harus diduluin ya biar ga berat jalanin hidup. Bukannya berat jalanin hidup trus nemu kejadian tertentu baru ngerasa bahagia. Wkwkwk *apa sih ini ngomong muter2*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s