Bahagia Itu Sederhana..

Bahagia itu sederhana.. katanya… Katanya siapa? Katanya orang2 di internet itu lah. Aku sendiri masih menganut konsep bahagia itu sederhana dalam taraf “kadang-kadang”. Kadang-kadang bisa bahagia dengan hal yg sangat sederhana, tapi kadang-kadang juga bisa menetapkan syarat kebahagiaan di tempat yg rumit dan sulit.

Dua hari yg lalu, aku bisa bahagia gara-gara dapet susu ultra harga @Rp. 2000 saja di Toko Pamella deket kantor. Soalnya udah 2 kali bolak balik, stocknya kosong terus, dan kalo beli di Giant deket rumah, harganya @Rp. 2290 dan kalo di Super Indo @Rp. 2100. Iya sih, suami juga sempet protes, “halahhh.. beda 100 200 tok. Ini harus bawa jauh2 dari Yogya”. Yang tentu saja protesnya itu dijawab istrinya dengan “290 itu dibulatkan jadi 300, yah. Rp. 300 x 100 = Rp. 30.000. Rp. 30.000 itu bisa buat dapet 15 kotak lagi”. *senyum terkembang*..Β  Dan ternyata aku sudah berubah menjadi ibu2 yg peritungan sampe segitunya. Haha.. :))

Di rumah emang harus ada stock susu ultra coklat kotak kecil itu. Niat pertamanya sih buat persediaan Keenan, buat sangu kalo dia pergi2 atau kalo emang dia tiba-tiba pengen aja. Tapi ternyata orang serumah (kecuali bapak) smuanya seneng juga minum itu. Diminum dingin2 dari kulkas. Akhirnya malah kami2 ini yang kayaknya ngabisin lebih banyak dari pada Keenan. :))

Back to bahagia itu sederhana..

Kapan itu, aku juga bahagia, excited banget hanya dengan bikin prakarya kecil macam ini :

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

Idenya emang bukan murni ide sendiri sih. Udah lama sih pernah liat di IG ada yg jualan kayak gini. Tapi mood dan kesempatan buat bikinnya belum nemu. Baru nemu pas minggu kemaren itu. Keenan lagi maen seru sama ayahnya. Jadi aman lah buat ibunya ini mengeluarkan harta karun dari gudang berupa kain flanel, gunting, jarum dan benang. Kain flanelnya sisa dari entah taun kapan, sisa bikin… (tiba-tiba lupa waktu itu bikin apa. :D). Kalo liat dari hasilnya sih belum bagus. Jaitannya gak rata, gak lurus. Trus gambarnya juga masih sederhana. Apalagi setelah bikin itu, baru aku ngubek-ubek pinterest, dan ternyata luar biasa ya kreatifnya orang-orang itu. Banyak yang bisa bikin macem-macem, dengan detail yang juga macem-macem, padahal sama-sama dari bahan flanel doang. Dan sekarang aku jadi keracunan pinterest. Walaupun baru sampe tahap ngliatin gambarnya doang. Belum ngerti fitur-fitur lainnya. :))

Jadi sebenernya dalam urusan bikin-bikin beginian, aku menemukan kebahagiaan tu lebih dari proses bikinnya, proses “menyiksa dirinya” karena beneran sampe begadang dan ngubek-ubek gudang. Rasanya puas pas akhirnya bisa selesai dan jadi seperti yg dibayangin walaupun masih dengan kekurangan sana sini situ sono. Namanya juga baru pertama nyoba bikin. Besok coba bikin lagi ah, smoga bisa lebih rapi dan kreatif hasilnya. Kan udah dapet referensi dari pinterest. πŸ˜‰ Dengan catatan, smoga juga moodnya belum ilang atau ganti ke bikin-bikin yg lain yak. Biasanya aku kan bosenan dan gampang tergoda nyoba yg baru dari pada menyempurnakan yg lama. πŸ˜€

Nah, 2 hal itu contoh saat aku bisa sepakat kalo bahagia itu sederhana. Sayangnya, masih tetep banyak ada hal-hal yg bikin aku merasa susahhh banget mau bahagia aja. Lalu mendadak ragu. Ini baiknya lanjut ditulis atau gak y? Kalo ditulis entar jadi termasuk ngeluh gak? Kalo kebanyakan ngeluh kan tandanya kurang bersyukur. Kalo kurang bersyukur, gimana mau bahagia? *toyor diri sendiri* :D.. Jadi harusnya udah tau dunk, kenapa ada saatnya bahagia itu jadi terasa begitu rumit dan panjang syarat dan ketentuannya? Jelas karena di saat-saat itu aku pasti sedang minim rasa syukurnya dan maxi rasa irinya. Hehehe.. Ya mari diakui saja, memang ada saat-saat di mana aku iri sama orang lain. Merasa orang lain hidupnya lebih mudah dan lebih indah. Merasa orang yg duduk di dalem mobil itu pasti lebih enak hidupnya dari pada yg masih harus motoran, contohnya. Padahal mungkin si orang itu juga merasa hidup kami yg masih harus motoran ini lebih enak karena kami naik motor sama suami (dan anak) dan dia masih sendiri. Atau mungkin aja kan si orang itu harus masih tetep kerja di saat aku dah enak tidur, jadi emang dia pantas mendapatkan upahnya. Atau mungkin aja dia sedang banyak-banyak ngaji di saat aku masih banyak-banyak cekikikan ngomongin orang hal gak penting, jadi pantas saja Allah lebih memudahkan rejekinya. Harusnya ni ya.. harusnya.. dari pada aku menyikapinya dengan rasa iri yg jadi penyakit hati, lebih baik akunya yg memperbaiki usahaku sendiri kan y. Baik usaha dalam pekerjaan maupun urusan ketuhanan. Dan balik lagi, lebih banyak memfokuskan diri menyukuri apa yg aku punya dari pada ngliatin orang lain punya apa.

Apa lagi kalo yg bikin kurangnya rasa syukur dan iri sama orang itu sebatas urusan materi. Fiuh… kalo lagi waras gini, aku bisa bilang, buat apa mikir materi sampe segitunya? Gak dibawa mati ini, padahal kita pasti mati. Punya materi yg “cukup” untuk hidup saja harusnya udah lebih dari cukup kan y. Rugi sekali kalo urusan materi sampe bisa bikin penyakit hati. Karena bukankah seharusnya materi duniawi itu kita letakkan di tangan, bukan di hati? Fiuhhh..

Akhir kata, mau berdoa saja lah.. Ya Allah, smoga setelah ini hamba lebih mampu merasakan bahagia dari hal-hal yg sederhana. Smoga lebih teliti lagi dalam mensyukuri smua SMUA nikmat dan kamudahan-Mu. Smoga bisa lebih baik lagi dalam menyikapi smua hal yg hamba lihat dan temui. Dan berilah hamba perlindungan dan jauhkan dari segala iri dengki.

Aminnnn…. :’)

Bad Day

Menyebalkan adalah saat merasa sedih tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh sedih, kecewa tapi sekaligus tau klo seharusnya gak boleh kecewa, pengen nagis tapi sekaligus tau klo gak pantes buat nangis. 😦

And that how I feel now. 😦

Sejak kuliah dulu, aku punya 3 orang temen yg bisa aku anggep sebagai sahabat sampe sekarang. Dodi – anak Temanggung, yg sekarang di Bogor (atau lagi di Ostrali?), Dely – anak Samarinda, yg sekarang ikut suami di Bontang, dan Septi – anak Sragen, yg sekarang jadi juragan di tanah kelahirannya sana. Kami bukan termasuk orang selalu tiap hari saling kontak chatting2an sih, tapi setiap kejadian yg seru (penting dan gak penting) atau ada perkembangan apapun dari kehidupan kami (dan anak2 kami), pasti kami saling cerita atau saling tanya. And if I have to mention who are my best friend, I will surely still counting them.

Aku paling sering sih bbm si Dely, secara dia kn yg paling duluan nikah, punya anak juga duluan (udah 2 dia. dan yg kecil cuma selisih 3 minggu dari Keenan), dan juga yg paling duluan ada perubahan dalam urusan keagamaan. Udah rajin2 pengajian dan udah pake jilbab panjang dan gamis2an. Padahal dulunya yg paling bengal kayaknya. πŸ˜€Β  Jadi dia adalah salah satu orang yg kurecoki dengan pertanyaan dan kegalauanΒ  mulai dari pas hamil (karena hamilnya bareng), menu mpasi, anak yg susah makan, toilet training (si Iyas, anaknya Dely udah mulai, Keenan belom samsek. :D) , sampe soal alat kontrasepsi apa yg tetep sesuai dengan ajaran Islam.

Si Dely ni kebetulan suaminya asli Yogya. Jadi tiap taun mereka pasti dateng ke sini. Ngunjungi mertua, sekalian main, dan ketemuan sama kami. Taun pertama, aku sama suami main ke rumah mertuanya (yg nun jauh di utara sana). Yg taun lalu, Dely sekeluarga (sama mertua dan adek iparnya juga) main ke Magelang, trus beberapa hari setelahnya, kami ketemuan di Mc D Malioboro, (aku bela2in bolos kantor setelah maksi) spesial buat ngobrol karena pas main ke rumah kn rame2 tuh, jadi kurang maksimal ngobrol berduanya.

Nah, akhir taun ini, Dely juga ke Yogya lagi. Udah dari bulan lalu woro2 ke kami. BBMan trus tercetus kepengen deh sekeluarga main ke manaaa gitu, biar anak2nya bisa main bareng (dengan diawasi ayahnya) dan kami bisa bebas ngrobrol2 dan ngikik2 cantik agak lamaan. Lalu kepikiran buat ke Kid Fun, atau Dely ke Magelang lagi, kita main ke Kyai Langgeng. Tapi tak pikir2, klo bawa Keenan ke Kid Fun, main2nya kn pasti seharian tuh, berarti kami perlu nginep di hotel juga. Bulan lalu sih masih bisa bilang “ok dey, del.. aku cari hotel yg searah sama rumah mertuamu. doain ada rejeki lebih yak”. Dan dasar aku agak lemot. Baru pas minggu lalu ngrasa Yogya kok lebih macet dari biasanya, baru nyadar akhir taun kn musim liburan di mana2, hotel pasti tambah mahal. Klo bawa Keenan kn gak bisa pake hotel yg sembarangan. Dan bener aja, hari Jumat lalu, hotel yg aku pengen udah kasih rate Idr. 488.000. Klo akhir minggu ini bisa lebih mahal lagi. Klo buat hotel semalam aja udah 1/2 juta sendiri, belum buat acara main2 dan makannya, total bisa di atas 1,5jt an, aku jelas gak ikhlas bayarnya. πŸ˜€ .

Hari Sabtu kemaren, Dely ngabari klo udah sampe, trusΒ  aku bilang, kayaknya gak mungkin aku nginep sekeluarga di Yogya dengan alasan seperti itu. Eh, Dely gantian bilang, kemungkinan juga gak bisa ke Magelang, soalny acara keluarganya aja udah padat merayap, agak gak memungkinkan buat keluar kota. Ya wis, dah sama2 pasrah ketemuan di Mc D terulang kembali. :D. Tapi Dely pesen, rabuk pesenanku harus cepet2 diambil, klo kelamaan keburu gak enak. Klo ada yg belum tau, rabuk itu walaupun klo di Jawa artinya pupuk kandang, tapi klo di Samarinda sana artinya masakan dari ikan disuwir2, dibumbu pedes, trus dimasak kering tapi ya gak kering2 banget, jadi kayak abon gitu dey. Aku emang dah pesen2 buat dia bawain itu. Masih galau gimana cara ngambil ke rumah mertua Dely yg jauh bener klo dari kantorku, dan klo diambil sepulang kerja (yg mana akhir taun gini suami jadi sering lembur gak bisa tenggo), ditambah harus membelah tengah kota yg macet, bisa2 nyampe rumah mertuanya udah jam 7. Walaupun aku dah bilang klo aku ambil pulang kerja, artinya aku cuma ambil doang trus cabut, gak pake ngobrol lama2, kan tetep ya gak mungkin bener2 ambil trus pergi kayak kurir JNE, pasti adalah ketawa2nya dulu, bisa2 sampe rumah jam 9. Padahal akhir2 ini Keenan sepertinya bertahan gak mau bobok dulu sebelum orang tuanya pulang, padahal sebenernya dia dah ngantuk. Dan sebagai gawan bayinya, klo dia dah ngantuk dan gak ada mimiknya, pasti dia jadi serba salah dan banyak maunya tapi walaupun dituruti tetep aja salah. πŸ˜€ Kan kasian uti akungnya klo harus ngadepin kayak gitu lama2. 😦 . Akhirnya, belum diputuskan bagaimana caraku mendapatkan si rabuk itu.

Hari Minggu sore, baru si Septi ngabarin, klo tgl 25 dia bisa ke Yogya, berangkat pagi pulang sore, jadi bisa ketemuan bertiga klo aku dateng juga. Sebenernya dah pengen bahas soal itu sama suami langsung, tapi karena dia masih harus lembur dan aku dah keburu ngantuk, jadi belum sempet. Tadi pagi, baru bbm an bertiga sama Septi Dely. Sembari bbm an itu, aku juga bbm suami (tapi lama dibacanya). Aku bilang sama mereka, klo aku pengen banget ikut juga tgl 25 itu, tapi pastinya gak bisa pulang kesorean dan gak bisa bawa Keenan, musin hujan gini. Pikirku biar aku naik bis aja sendiri. Hari itu kan suami libur, bisa lah dia handle Keenan, toh sbelumnya juga udah pernah kejadian pas aku harus training di Semarang 2 hari. Rencananya Septi bawa anaknya juga, sama ada saudaranya yg mau ikut, tp punya kegiatan sendiri. Jadi bebas kita mau ketemuan di mana, dan secara aku yg masih di Yogya, mereka minta aku yg pilih lokasinya. Sepakat ketemunya mau di tempat makan aja tapi yg enak buat ngobrol lama. Karena Dely sama Septi bawa anak, artinya bakal ada minimal 3 anak kicik, artinya tempatnya juga harus gak ngebosenin buat anak2, ada mainan2nya, tapi juga asyik buat kita2 ngrumpi temu kangen. Yang kepikir langsung ke West Laki Resto yg di Ring Road Barat aja. Tempatnya luas, saung2nya banyak dan mayan luas juga, ada tanah lapang buat anak2 lari2an, ada danau buatannya, bisa mancing2an (disediain pancing dan umpannya juga, tapi ikannya harus dibalikin lagi), bisa naik kapal2an, pemandangannya bagus, dan yg pasti harganya masih lumayan lah (lumayan mahal klo bayar sendiri, lumayan biasa klo patungan :D) . Udah sampe ngomongin teknis ke sananya ni, rencananya aku dijemput Septi di Jombor, nanti Dely nyusul. Udah sampe cekikikan di bbm kebayang serunya ketemuan bertiga lagi setelah terakhir kumpul bertiga ya pas kami masih di kos. Aku udah kepikiran mau bawa apa aja. Sampe lupa itu bbm ke pak suami belum dijawab. Buru2 ngomong sama mereka berdua klo kehadiranku masih subject to ijin suami sama orang rumah ya. Entar dikabari lagi.

Dan beberapa menit kemudian suami balas, kata2 pertamanya adalah “kok pas hari libur y?” Aku : ya iya lah.. klo pas hari kerja kn aku tambah gak bisa
Suami : klo ke Yogya kan berarti ibu harus ninggal Keenan

Oke, its enaugh for me to get the answer. The answer is NO.

Aku tau suamiku bukan orang yg akan melarangku dengan kata2 “gak boleh pergi”. Tapi klo dia mengijinkan, dari awal jawaban pertamanya pasti “OK” dulu, baru setelahnya nanya teknisnya dan faktor keamanannya. Jadi klo awal perkataannya udah kayak gitu, aku sudah tau artinya.

Apa rasanya? Mataku langsung panas. Klo gak inget ini lagi duduk di kantor, pasti udah netes air matanya. Mau nangis di kamar mandi, gak jadi. Aku tau, sekalinya aku nangis, gak bisa yg cuma keluar 2 atau 3 tetes air mata aja. Pasti yg heboh gitu. Misalkan pas nangis gak ada yg lihat pun setelah keluar dari kamar mandi bekas2 nangisnya pasti keliatan. Dan saat ini aku lagi gak pengen ditanya2 sama orang kantor dan dikira aku lagi ada masalah.

Rasanya hampir sama kayak waktu sma, diajak kemping, tapi Bapak bilang gak boleh. Rasanya menyakitkan beberapa saat sebelumnya lagi seneng2 membayangkan apa yg akan dilakukan di sana nanti sama temen2, tapi sepulang sekolah beberapa saat kemudian harus memupus smua keinginan karena gak diijinkan sama orang yg memang berwenang ngasih ijin. Rasanya menyakitkan membayangkan temen2 yg nanti seneng2 di sana, dan kita gak bisa ada bareng mereka. Klo dulu gak diijinkan Bapak dengan alasan kesehatanku (dan aku masih bisa ngeyel selama aku seneng, pasti asmaku gak kambuh, dan terbukti bener. yayy), sekarang gak diijinin suami dengan alasan anak, dan kali ini aku tau aku gak ada celah buat ngeyel, karena sbenernya aku pun mengerti alasan suamiku gak ngijinin. Keenan itu sekarang udah smakin ngerti, smakin pengen lebih sering bisa main2 sama orang tuanya. Buktinya, hampir tiap malem dia bertahan nahan ngantuk demi bisa nunggu orang tuanya pulang dulu dan main2 sebelum tidur, walaupun kadang cuma 10 menit dan dia dah gak tahan lagi. Klo hari libur pun Keenan bakal nempel salah satu dari kami terus dan bakal nyariin klo kami gak keliatan. Mungkin itu dia anggap sebagai kompensasi karena selama hari kerja udah kami tinggal seharian. Dan ini, ketika ada hari libur tambahan selain Sabtu (2 minggu sekali) dan Minggu, kok malah ibunya pamit mau main2 sendiri sama temen2nya. Ibu macam apa itu? :((

Klo sama suamiku, aku gak bisa ngomong soal me time me time-an di luar rumah kayak gitu.  Dia gak bisa memahami seberapa besar kebutuhan me time di luar rumah itu. Karena suamiku emang gak pernah lagi main keluar rumah sendiri. Klo pun ada acara sama temennya, itu temennya yg dateng ke rumah. Dan baginya, gak ada hal lain yg paling pengen dia lakuin selama libur selain main sama anak. Jadi percuma aku ngotot2 menjelaskan keinginanku, bakal susah dia pahami. Klo aku maksa, sebenernya aku tau, pasti akhirnya boleh juga. Tapi aku juga gak pengen menerima ijin yg aku dapat hasil dari paksa2an dan merajuk2. Itu sama aja menerima pemberian yg kita tau orang itu ngasihnya dengan gak ikhlas. 😦

Dan sampe sekarang aku belum bilang sama Septi sama Dely klo aku gak jadi ikut. 😦

PS. Jadi klo seharian ini mukaku gak enak diliat, you dont need to ask why..

Ditegur Tuhan

Jika ada hal buruk dari diriku yg paling pengen segera aku hilangkan adalah sumbu pendek ini, terutama kalo sama anak. Di rumah, emang aku sih yg paling gampang kesel sama Keenan. Belum pernah sih klo sampe bentak2 atau teriak2, karena anaknya belum ngerti juga. Tapi smua pasti melihat raut muka kesalku klo Keenan terus aja gak ada berentinya ke sana kemari, atau gak juga bobok padahal ibunya ini udah capek dan ngantuk berat, atau tengah malam dini hari tiba2 Keenan bangun dan ngajak main2. Zzzz… Nak, tidakkah kau mengerti, tidur itu satu2nya me time ibu yg bisa dinikmati tiap hari.. :(Ada saat di mana2 aku bener2 kesel dan akhirnya cuma bisa nangis. Mungkin karena fisik dah capek, atau kerjaan lagi masalah. Tapi apapun itu, tetep gak bisa dijadikan pembenaran untuk kesel sama anak yg emang sedang menikmati perannya sebagai anak kn? 😦

Klo lagi ke luar, dan liat keluarga lain yg bisa duduk makan bareng dengan anaknya yg tetep anteng di kursinya, mau disuapin tanpa ribut minta turun dan keliling ke sana sini, atau liat anak yg bisa anteng di dalam trolly waktu diajak ibunya belanja, aku sering mbatin atau bisik2 ke suami, “yah..yah.. enak ya, itu anaknya anteng.. Keenan??? boro boro” atau “kapan y, yah anak e iso dijak anteng ngono?” atau yg sejenis yg intinya ngiri kenapa anak orang terlihat bisa anteng dan on the rule, sedangkan Keenan selalu aja bikin orang tuanya kringetan. Suami sih selalu menjawab dengan kata2 andalan, “jangan banding2in anak sendiri sama anak orang lah.. entar juga ada saatnya”. Tapi ya tetep aja percakapan kayak gitu berulang terus entah berapa ratus kalinya. 😦

Dan karena Allah Maha Tau, dan pastinya tau juga klo Nia ini gak akan mempan klo cuma dikasih tau suami lewat kata2 begitu (maafkan istrimu ini y, suami), maka Dia pun turun tangan menegurku dengan cara-Nya.

Seminggu lalu Keenan sakit seminggu persis. 😦

Keenan itu sebelumnya termasuk jarang sakit. (ALHAMDULILLAH). Sakitpun ya panas yg mendahului batuk pilek, sama sembelit (sembelit ini sih yg udah beberapa kali). Dan paling lama 3 hari udah membaik. Selama panas, batuk, pileknya masih dalam tahap bisa di home treatment, kami bertahan untuk home treatment (walaupun ya pasti harus sabar2 denger akungnya berkali2 nyuruh ke dokter). Tapi sakit yg kemaren ini beda.

Dimulai dari Sabtu jam 10an, akungnya bbm aku yg kebetulan lagi giliran masuk kerja. Katanya Keenan anget. Tak bilang, angetnya itu berapa suhunya dulu. Akungnya kn masih penganut paham tanganmeter, bukan termometer. :D. Habis itu ditermo sama uti, katanya suhu 38. Jam 12, aku langsung pulang, dan sampe rumah ketemu Keenan yg mukanya udah merah. Dari mukanya aja dah keliatan sakit beneran ni anak. Tapi dia masih mau main2. Jadi aku masih tenang. Udah mulai gak mau makan nasi, tapi masih mau cemil2 biskuit. Aku kasih minum banyak2 juga masih mau. Sampe malem, suhunya masih 38 terus. Malem itu Keenan bobok sambil mimik aku terus. Minggu paginya, bangun seperti biasa. Sarapannya minta mie rebus. Mau makan, mau main2, tapi suhunya tetep masih 38. Dan kok gak keliatan batuk pileknya. Kalo ada batuk / pileknya, aku malah lebih tenang. Aku kasih tempra 2 kali. Malemnya tak ajak tidur cepet, dengan harapan besoknya dah normal. Tapi kok semakin malem, semakin kerasa badannya yg nempel karena mimik aku, semakin panas. Ditermo lagi, duh kok sampe 39.5. Dah mulai gak tenang ini. Apalagi keinget jaman kecil dulu, adekku sering step pas panasnya di atas 38. 😦

Senin pagi, langsung diputuskan aku cuti aja. Suami juga ikut cuti gara2 liat gak tega. Kami bawa ke dokter pagi2. Dokter umum langganan yg biasa. Dokter ini emang terkenal banget deh di Magelang. Pasiennya slalu antri2. Kamar periksanya ada 3, dan tiap kamar itu udah ada pasien yg nunggu. Jadi dokter ini periksanya lari2 dari 1 kamar ke kamar lain. Kebayang kn klo gak akan bisa diperiksa dengan teliti dan lama, apalagi mau konsultasi panjang lebar. Tapi masalahnya kami sekeluarga cocok sama dia. Makanya Keenan juga ke sana. Habis diperiksa yg ala kadarnya itu, dokternya cuma bilang, “radang”, trus dikasih paracetamol sama anti biotik. Sampe rumah, aku cuma minumin paracetamolnya aja, karena setauku (yg sok tau ini), radangkan karena virus, jadi gak perlu anti biotik. Habis minum obat, Keenan bobok. Siang masih mau makan walau dikit, trus minum obat lagi. Tapi hari itu dia masih bisa main2, masih minta nonton2 dvd, masih cukup normal sebagai anak sakit lah. Sebelum tidur malem juga minum obat lagi, dan posisi sebelum tidurnya panasnya udah mulai turun. Tengah malemnya, waktu aku pegang badannya panas banget lagi. Ternyata balik 39.5 lagi. Huhuhuhu… Malem itu juga diskusi sama suami, paginya mau dibawa ke dokter mana lagi. Kali ini harus spesialis anak. Sibuk bbm temen2 yg punya anak kecil, dan akhirnya diputuskan salah satu dokter yg sbenernya juga gak terlalu jauh dari rumah. Sebut aja Dr. B. Klo pas lewat tempat prakteknya Dr. B ini, sering banget liat orang2 yg antri sampe ke pinggir jalan. Akung inisitif ambilin nomer antrian dulu jam 6. Dapet no 1, dan kita berangkat bawa Keenan jam 7. Soalnya di tulisan depannya sih mulai praktek jam 7, ternyata baru jam 8 mulainya. Kesan pertama ketemu sih, dokternya menyenangkan. Sudah cukup berumur, berwibawa, dan tenang. Dan mau dengerin kami cerita kronologi sakitnya dari awal tanda dipotong. Keenan diperiksa, dan dibilang klo sampe Rabu belum turun juga panasnya, disuruh cek ke lab, untuk memastikan kemungkinan DB atau tipus. Tapi dari hasil pemeriksaan saat itu, katanya terlihat emang ada radang sama masalah di pencernaannya.Ditanya sebelumnya dikasih obat apa, trus diresepin penurun panas yg ibuprofen (padahal bukannya ibuprofen itu gak aman untuk lambung y? ah, saat ini gak mau mikir itu dl) sama anti biotik. Aku sempet nanya, harus ya pake anti biotik? Katanya, iya karena di pencernaannya ada bakteri apaa gitu. (Taunya dari mana y? Diperiksanya cuma pake stetoskop doang dalam kondisi Keenan nangis teriak2). Disuruh berusaha kasih minum yg banyak, susu, sama makan yg halus2. Dan sbelum selesai periksa, Dr. B ini ngasih no hp nya, katanya bisa ditelpon kapan saja klo perlu konsultasi. Aku langsung setengah jatuh hati, soalnya di Magelang ini belum pernah tau ada dokter yg mau ditelpon buat konsultasi.

Pulang dari situ, Keenan minum obatnya, dan gak lama dia bobok. Bangun jam 12an. Jam 2 siang, aku cek panasnya dah turun. Emang masih keliatan agak lemes, tapi dipegang badannya gak panas. Jam 4 aku termo, suhunya 35 dan keringat dingin. Dipikir kan biasa ya klo mau mulai sembuh badan keringetan. Sampe malem, suhunya masih tetep 35, tangan kaki dingin. Perasaanku mulai gak enak, setauku kn tanda2 bahaya DB tu justru pas suhunya turun, dan kesadaran menurun dengan salah satu tanda tangan kaki dingin. Tapi suami masih berusaha menenangkan dengan bilang “kn kata dokter asal gak panas, gpp. klo besok panas lagi, baru kita ke lab”.

Rabu paginya, bangun dengan agak rewel, tapi gak panas. Suhunya dah 36, dan tangan kakinya dah gak dingin. Makanya kami berani tinggal kerja. Aku telpon rumah jam 10, kata uti, masih gpp, mau makan, gak panas, dan tangan kaki gak dingin. Ok sip. Kejar tayang kerjaan yg ditinggal 2 hari sampe skip makan siang, tau2 jam 2 akung nelpon. Ngasih tau badannya Keenan dingin lagi, trus lemes, gak mau main2, tiduran terus. Langsung telpon suami, dan ijin pulang. Alhamdulillah, punya pimpinan dan temen2 kantor yg pengertian. Sebelum pulang, sempet telpon Dr. B. Katanya, selama gak panas gpp. Tapi klo ragu, entar diperiksain lagi aja. Sepanjang perjalanan pulang, aku dah ngributin suami habis sampe Keenan langsung dibawa periksa lagi aja. Ternyata pas kami sampe, Keenan lagi bobok. Pengenku sih tetep dibawa aja gpp. Suami bilang kasian klo keganggu tidurnya, entar malah tambah rewel. Aku bilang, mending rewel dari pada telat diperiksain ternyata kenapa2. Gak tau kenapa waktu itu bayanganku cuma soal DB dan tanda2 gawat daruratnya aja. Akhirnya baru habis maghrib suami setuju kami bawa Keenan periksa. Sepanjang jalan itu Keenan cuma diem aja. Biasanya mana ada dia bisa diem tanpa komentar apa2 yg dia liat. Ini diajak ngomong pun gak nyaut. Dan sampe tempat dokternya ternyata dah tutup. Huaaaa… Tak telpon lagi Dr. B-nya, ternyata ada kepenluan mendadak ke Yogya, tapi masih dengan tenang bilang selama gak panas, gpp. Klo emang dah gak panas, penurun panasnya gak usah diminumin (ini udah kami lakuin lah). Tapi klo masih ragu2, dibawa aja ke UGD, biar dirawat. Huaaa.. serem kan bayanginnya. Tapi akhirnya kami pulang lagi aja, kita liat klo besoknya memburuk, baru bawa ke rumah sakit. Sampe rumah lagi pun Keenan masih anteng tak bersuara. Kami ajak duduk di ruang tengah, gak mau. Langsung nyeret aku ke kamar, minta mimik dan bobok. Bobok sampe pagi.

Biasanya Keenan bangun paling siang jam 6. Kamis pagi itu, sampe jam 1/2 7 dia belum bangun2. Sampe kami bangun2in baru dia buka mata. Yg biasanya bangun tidur langsung turun dan keluar kamar, ini keliatan gak mau gerak sama sekali. Sampe aku ajak keluar kamar pun dia maunya digendong. Dan diemmm aja gak ada suaranya. Pagi itu dia gak mau makan sama sekali. Jam 8 udah minta bobok lagi. Biasanya tidur pagi itu paling cuma 1 jam 2 jam. Ini sampe jam 11 belum bangun juga, sampe aku cium2in peluk2in biar bangun. Aku ajak lagi ke ruang tengah. Aku tawarin apa mau makan mie (kesukaannya dia), katanya mau. Aku bilang, “Ibu bikinin mie nya di dapur dulu ya. Keenan tunggu sini”. Dia jawab “Iya” dengan suara lemesnya. Duh, pecah2 rasanya hatiku denger suaranya kayak gitu. Itu posisinya dia duduk di depan tivi. Aku tinggal ke dapur, rebus mie, siapin bumbu. Aku intip, dia masih di posisi yg sama dan gak bersuara. Aku balik ke dapur lagi, sampe selesai, dan Keenan masih juga menunggu di posisi yg sama dan tetep tanpa suara. Huaaaa.. ini bukan anakku yg biasanya.. Udah sedih banget rasanya. Cuma mau makan 5 suap, trus minta air putih, trus minta tidur lagi. Tidurnya tu yg beneran nempel mimik langsung bablas tidur. Gak pake ada kedip2nya dulu. Diajak ngomong pun kayaknya udah berattt banget dia buka mata. Dan yg biasanya ada suara keras dikit Keenan kebangun, ini ada suara gubrak2 sekali pun, dia gak bangun. Selama dia tidur itu, berkali2 aku pegang2in tangan kakinya, kalau2 dingin lagi. Sampe sore belum bangun2 juga, padahal biasanya klo tidur dan kesenggol2 aja, pasti dia kebangun dan pindah posisi. Ini engga lho. Aku telpon suami lagi, laporan klo Keenan masih bobok terus, dan kata Google, tanda2 turunnya kesadaran tu juga anak jadi tidur terus. Udah gak bisa lagi nahan nangis tu. Kata suamiku, “Dah nurut dokter aja. Selama gak panas, berarti gpp. Dan kata dokter kan emang jangan banyak bergerak dulu, biar gak naik lagi panasnya. Mungkin emang di obatnya ada obat tidurnya”. Aku masih ngeyel, “Apa dibawa ke UGD aja y, yah.. Aku googling, tidur terus itu juga tanda2 kesadaran menurun. Huhuhu..”. Kata suami, “Dah, tutup aja laptopnya. Gak usah kebanyakan googling yg bikin kepikiran yg belum tentu relevan sama kondisinya Keenan. Dah tenang aja, habis ini aku cepet pulang.”. Habis itu, aku lumayan bisa lebih tenang, mungkin denger suami mau cepet pulang itu menambah kadar ketenangan 25%. πŸ˜› Sore itu, Keenan bangun jam 5an, dan jam 6 udah minta bobok lagi. 😦 Biasanya, klo dia berangkat tidur kecepetan gini, pasti nanti malem2nya bangun. Jam 11 emang Keenan kebangun, buka mata. Langsung aku ajak main, ayahnya ajak main, ditawari mainan hp ayahnya, tetep gak mau. Dia cuma minta mimik, trus bobok lagi. Huhuhuhu..

Hari Jumatnya, aku diskusi sama suami, akhirnya kembali dengan sok tau, kami putuskan hari itu untuk obatnya coba gak dikasihkan dulu, cuma vitaminnya aja. Buat ngetes, apa bener tidur terusnya itu karena pengaruh obat. Dan ternyata, masih tetep. Jumat pagi bangun jam 6 karena aku bangun2in, masih minta gendong buat keluar kamar. Masih gak mau makan, dan jam 8 minta bobok lagi. Baru bangun jam 1/2 12. Minta makan bakso. Aku masakin bakso, dan lumayan habis 1/2 porsi. Tapi jam 1 minta bobok lagi. Jam 4 bangun, dan gak lama ada eyang putri sama tantenya dateng. Trus ngajak aku sama tantenya jalan2 keluar rumah. Alhamdulillah, dah mau jalan2 sampe masjid, dan sampai pulang jalan sendiri, tanpa minta gendong. Dah mau bersuara main2 sama eyangnya, walaupun masih keliatan lemes. Tapi aku dah mulai tenang, mungkin emang cuma pengaruh obatnya lemes dan tidurnya itu.

Hari sabtunya dah semakin mendingan. Sabtu siang, dah mulai keluar ketawanya, dah mulai naikin mobil2annya yg dah dianggurin seminggu. Hari Minggunya dah ceria dan kembali seusil semula.

Alhamdulillah…

Cerita yg panjang lebar dan masuk draft selama 4 hari ini intinya adalah Allah pengen nunjukkin ke aku, “Ni lho, kalo selama ini kamu minta anakmu anteng, gak usil, dan cepet tidur.. secepet ini aku bisa kasih. Tapi gimana rasanya? Gak enakkan? Jadi bersyukurlah dengan anakmu yg banyak gerak, banyak teriak, dan seneng main terus. Itu tandanya dia sehat”. Huhuhuhu.. nggih, Gusti.. Nyuwun pangapunten ingkang kathah.

Setelah ini, semoga aku bisa jadi lebih sabar, lebih sedikit ngomelnya, lebih jarang ngeluhnya, dan berhenti bandingin sama anak orangnya. Semoga masih bisa selalu ingat, klo Keenan selalu mondar mandir sana sini, itu tandanya dia aktif. Klo Keenan banyak gerak smua-mua dimainin, itu tandanya dia sehat. Klo Keenan gak cepet bobok malem dan bangun tengah malem minta main, itu tandanya dia pengen lebih banyak waktu buat main sama orang tuanya. Dan mungkin kemaren itu sbenernya cuma Keenan pengen aja ditunggui ibunya seminggu full. Ya gpp sih, nak.. Tapi next time, minta ibu cutinya tu mbok ya buat liburan aja gitu. Gimana??? *Dear, Suami.. ini kode lho ini…kode…* πŸ˜€

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

Im soooo happy to his smile again.. Dah bisa pura2 jadi superman, pake gombal uti. Jadi keliatan kurus begini, tapi gpp y, nak.. asal sehat..

 

PS. Gara2 sakit itu, jadi belum mulai lagi program weaning-nya. Perasaan sejak sakit itu malah jadi smakin lengket sama mimiknya. Gpp wis, nak. Bolehlah extend mimiknya. Tapi jangan sampe masuk sekolah taun depan yak. πŸ˜‰

Gak bisa Bahasa Jawa, trus kenapa???

Sebenernya soal ini kejadiannya dah lama, pas lebaran kemaren. Tapi sengaja baru ditulis sekarang, nunggu emosinya reda dulu.

Jadi pas lebaran kemaren, kebetulan smua sodara2 ibuku bisa mudik ke Magelang. Salah satunya om yg domisili di Sidoarjo. Sebenernya si om ini biasanya bukan termasuk sodara yg nyinyir sih. Tapi entah kenapa, waktu itu sungguh menyebalkan, dan lumayan bikin aku tidak bisa menyembunyikan raut muka tidak sukaku.

Intinya si om ini terang2an memprotes kami (aku, suami, dan bapak ibuku) soal kenapa Keenan tidak kami ajari bicara dalam Bahasa Jawa. Memang kami sekeluarga dari awal memutuskan untuk mengajari Keenan untuk komunikasi dalam Bahasa Indonesia. Kenapa? Karena kami pikir, di lingkungan Keenan nanti, baik dalam pertemanan maupun sekolah, pasti akan lebih banyak menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar. Kami emang belum ada rencana untuk memasukkan dia di sekolah international sih, soalnya belum ada juga di Magelang. :D. Alasan lainnya, Bahasa Jawa di daerah Jawa Tengah dan Yogya ini kan ada tingkat2annya. Kalo gak salah terdiri dari ; ngoko (kasar), madya (biasa), dan kromo (halus). Untuk berbicara dengan orang yg lebih tua dan lebih dihormati, yg dipakai seharusnya adalah jenis yg kromo. Akan tidak sopan jika bicara dengan orang tua tetapi pakai yg ngoko. Dan kami menyadari kelemahan kami, kami tidak menguasai dengan baik Bahasa Jawa yg kromo ini. Di rumah sih yg fasih berbahasa kromo alus cuma Bapak. Ibu aja gak terlalu. Apalagi aku sama suami. Dan kami pikir, dari pada memaksakan mengajarkan sesuatu yg tidak kami kuasai dengan baik, dan beresiko Keenan jadi salah kaprah, kami pun memutuskan cari aman saja, pake Bahasa Indonesia. Toh penggunaan bahasa ini kn bukan sesuatu yg wajib dan harus dan prinsipil (seperti ajaran agama, misalnya). Lagian yakin juga, seiring dengan perkembangan lingkungannya nanti, pasti juga dia akan menyesuaikan.

Nah, si om ini terus2an ngomongin soal itu. Dalam waktu 3 hari dia di Magelang, setiap ketemu Keenan, dia pasti komentar yg sama. Pasti dia nyapa dan ngajak Keenan ngomong pake Bahasa Jawa. Tentu saja Keenan nya gak jawab, wong dia gak ngerti. Dan habis itu pasti si om nyambung dengan omongan, “kowe kok ra dong to, Keenan? wong Jowo kok ra iso boso Jowo ki piye? wong tuamu kok ra ngajari ki njuk sesuk sopo sing arep neruske Boso Jowo?”.. Itu terjadi setiap ketemu Keenan lho, which is berarti berkali2 dalam sehari dalam 3 hari itu. Pertama sih masih aku jawab baik2 dengan alasan kayak tadi, Tapi kayaknya percuma, gak didenger juga alasanku. Buktinya masih berulang kayak gitu. Selanjutnya, aku masih jawab dengan nada yg pastinya sudah meninggi. Ibuku yg denger langsung kasih kode buat aku gak usah jawab aja, dari pada ada peristiwa bantah2an gak ngenakin, apalagi momentnya masih lebaran. Habis itu, setiap si om ngomong, aku langsung angkat Keenan bawa pergi, dan biar Ibu atau Bapak aja yg jawab.

Aku akui, aku memang tidak banyak menaruh perhatian pada “pelestarian budaya Jawa” dan sejenisnya, termasuk bahasa. Aku lebih memilih menekankan pada kesopanan anakku. Misal, aku bisa mengajarkan Keenan berbicara Bahasa Jawa dengan baik, dengan sopan, kromo alus ke orang tua, mungkin aku akan ajarkan. Tapi kenyataannya, aku gak bisa. Dan aku gak mau kehabisan tenaga memaksakan diri mengajarkan hal yg seperti itu, yg aku anggap bukan hal yg top urgent sebagai bekal hidup dia. Beda soal klo ini tentang bekal agama ya. Walaupun aku juga belum bisa menjalankan smua ibadah dengan sempurna, tapi aku tau, wajib hukumnya mengajarkan soal agama ke anak. Tapi beda dengan Bahasa Jawa. Klo nanti Keenan udah sekolah, dan di antara temen2nya ada yg bicara pake Bahasa Jawa ngoko, pasti dia juga bisa menyesuaikan kok. Klo ngoko mah gampang aja soalnya. Cuma masalah kebiasaan. Tapi aku akan tekankan, klo untuk bicara sama orang tua, gak boleh pake ngoko, harus kromo. Klo gak bisa, lebih baik pake Bahasa Indonesia aja yg netral.

Aku juga gak pengen Keenan jadi kayak anak omku itu. Mereka kayaknya emang di rumah selalu berbahasa Jawa. Tapi pukul rata, sama smua orang pake ngoko. Bayangkan, waktu mereka ke rumah, Bapak baru makan di meja makan, anak itu (kelas 2 SD) datengin Bapakku, dan ngomong, “kowe mangan nganggo opo?” (terjemahan : kamu makan pake apa?).. Di Jawa Tengah, itu sungguh tak sopan. Seharusnya penggunaan kata “kowe” itu hanya untuk yg sepantar, dan kata “mangan” itu harusnya dikromokan jadi kata “dhahar”. Itu cuma salah satu contoh aja. Yg membuktikan bahwa ternyata mereka juga mengajari Bahasa Jawa juga setengah2. Cuma asal Bahasa Jawa, tidak melihat bahwa Bahasa Jawa ada tingkatan “ngoko – kromo” yg sebenernya untuk menunjukkan kesopanan. Emang sih, Bahasa Jawa di Jawa Timur itu penggunaan kromonya sepertinya tidak terlalu ditekankan. Tapi harusnya tau dunk, klo di Jawa Tengah kromo itu masih identik dengan kesopanan.

Aku sih lebih memilih punya anak yg sopan, dari pada punya anak yg bisa ngomong Jawa, tapi cuma ngoko doang, dan jatuhnya jadi gak sopan. Hih… Ternyata sampe sekarang pun aku masih tetep tersinggung dan emosi juga nulis ini. πŸ˜€

Berbagi Suami (Hiiiiiiiiii….)

Entah apa yang sedang Tuhan ingin ajarkan padaku, sampai dalam waktu sebulan belakangan ini, aku mendapat kabar pernikahan 2 orang teman, yang dua2nya dinikahi sebagai istri kedua. dan dua2nya mempublish smua itu dengan bangga ke sosial media. Yang terbayang langsung, bagaimana itu perasaan istri pertamanya? kok mereka tega sih? kok bisa sih membanggakan pernikahan yang dilakukan dengan menyakiti perempuan lain? dan aku kecewa. 😦

kasus pertama

sebut saja namanya Mb Bella. anak Jakarta, 2 tahun yang lalu pindah ke Yogya, karena pacarnya (sebut aja Mas Beni) orang Yogya. pada saat dia pindah itu, mereka pacaran baru hitungan minggu, dan baru sekali ketemu. pindah lah dia kerja sekantor sama aku. waktu itu, aku sempet nanya, kenapa mau pindah ke Yogya, meninggalkan kerjaannya di Jakarta (yg pastinya gaji lebih gede) dan juga orang tuanya yg juga tinggal di sana? pas tau alasan sebenernya karena mau deketin pacarnya, aku dah langsung ngomong ke temen kantor yg lain, “jangan2 kalo entar putus, dia balik Jakarta lagi. repot kerjaan kita kalo personilnya begitu”. eh, kejadian dunk. 6 bulan kemudian, dia ngajuan resign, mau balik Jakarta lagi, gara2 ribut sama mas nya ini. sebenernya sih ya, kasarnya sekali liat juga dah keliatan, Mb Bella ini gak cocok sama Mas Beni. bayangkan Mb Bella yg dandanannya aja ala ala gadis metropolis (gadis metropolis menurutku artinya : rok pendek, belahan dada rendah, rambut dicat, ngrokok, cuawakan, hobi dugem), yg high maintenance. apa2nya mahal, liburannya ke luar negeri. sedangkan Mas Beni nya ini tipe mas2 biasa banget. ke mana2 celana bahan, kemeja, naik motor tua, dan kerjaan kurang jelas. marketing freelance apaaaaa gitu. Mb Bella sempet crita, sama Mas Beni ini, jangankan dugem. Makan di mall aja gak pernah. Hidupnya sederhana pake banget. Aku sempet tanya ke Mb Bella, “lha kok mau?” Jawabannya : aku bosen hura2, pengen mencoba belajar hidup apa adanya. Oh, ya bagus sebenernya. Tapi bener aja kan, gak lama juga bubar jalan. Balik lah si Mb Bella ini ke Jakarta.

eh, moro – moro, sebulan kemudian, Mb Bella kontak kami lagi, tanya apa masih bisa dia balik kerja di kantor kami lagi? soalnya dia balikan lagi sama Mas Beni. ya tentu saja lah ditolak sama kantor. tapi ternyata dia tetep balik ke Yogya lho. dan beberapa saat kemudian, ketrima kerja di kantor lamaku. yeahh, Yogya emang sempit banget. dan di hari ketiga setelah hari pertamanya kerja di sana, temen2 kantor lamaku rame bbm, “koncomu piye to ki, ni… ngerti2 saiki ra mlebu. le pamit ming sms, ngomong resign meh balik Jakarta meneh”. haiiihhhhh… aku dah no comment. si mbak ini emang labil bener.

sebelum dia balik lagi ke Jakarta, sempet ketemuan. dia cerita lagi alasannya. katanya dia bener2 kecewa sama Mas Beni tentang suatu hal, dan kali ini bener2 harus putus. oke lah.. aku dah iya iya aja waktu itu. daaaaaannnnn, sekitar akhir taun lalu, tiba2 Mb Bella nongol di kantor, nyamperin kami2. kami tanya, ada urusan apa ke Yogya, jawabannya : mau foto pre wed. pre wed sama sapa? jawabannya : Mas Beni. haiiihhhhhhzzzzzzzz… wis aku dah gak nanya lagi ceritanya gimana dan alasannya. cuma comment, “jangan lupa kirim2 undangannya y, mb..”

dan bulan juni undangannya datang. temen2 di Yogya ini ada beberapa yg diundang. tapi karena acaranya di Jakarta, yg dateng cuma satu. sebut aja namanya Mb Brenda. Mb Brenda ini datang ke Jakarta sehari sebelum hari nikahan, dan nginep di rumah Mb Bella. tau2 sore2nya, Mb Bella ngajak Mb Brenda ini jalan2 keluar. Pamitnya sama keluarga, mau cari tiket buat Mb Brenda pulang. lha ternyata kok ke hotel. pas sampe hotel, baru Mb Bella crita sama Mb Brenda, dia mau kabur, gak mau nikah. lhadalahhhhh.. opo meneh iki. setengah mati Mb Brenda meyakinkan buat balik tetep dia gak mau. alasannya : gak cinta sama Mas Beni. Piye to, gak cinta kok ngomongnya baru beberapa jam sebelum pernikahan. Selama kabur itu, Mb Bella matiin smua ponselnya. Trus minjam ponselnya Mb Brenda buat whatsapp-an. Whatsapp-an sama sapa? Sama (sebut saja) Mr. Timbul. Sopo meneh kui???? Nyeritainnya aja bikin pengen garuk2 aspal sendiri. Ternyata Mr. Timbul ini adalah orang Turki (kerja di India), kenal sama Mb Bella sejak jaman Mb Bella dulu masih kerja di Jakarta (sebelum pindah sekantor sama aku) gara2 sama2 kerja dalam 1 agency yg sama. Dan mereka berdua ternyata ada hubungan lebih. Entah pacaran atau TTMan. Tapi si Mr. Timbul ini dah punya istri di sono. Dan Mb Bella tau banget soal itu. Tapi ya entah gimana, intinya Mb Bella kabur dan pengennya nikah ya sama Mr. Timbul ini. Dan selama dalam masa kabur itu, karena yg dipake buat whatsapp an adalah ponselnya Mb Brenda, Mb Brenda jadi tau sedikit banyak apa yg mereka berdua bicarakan. Antara lain, Mb Bella minta ditransfer uang senilai sekian, dengan rincian biaya hotel per hari sekian, biaya hidup sekian, trus buat beli ponsel baru, trus kalo mau pindah di apartement biayanya sekian, kontrak rumah sekian. Sama soal Mr. Timbul ini janji mau nikahin dan datang ke Jakarta di bulan Juli. Sepertinya Mb Brenda nungguin dia itu 2 hari. Habis itu Mb Brenda balik ke Yogya. Dan setelah itu, Mb Bella hilang dari kontak bbm, facebook, dan twitter kami2. Pokoknya dia pengen hilang dari smua temannya.

Dan tiba2 lagi, bulan lalu dia kembali muncul di facebook lagi. Kemunculan pertama ditandai dengan upload foto nikahannya dengan Mr. Timbul. Dan kembali menyapa2 kami, untuk cerita tentang hidupnya sekarang. Setengah mati dia berusaha menunjukkan kalo dia bahagia, hidup berkecukupan. Tinggal sendiri di rumah kontrakan di Bogor, gak kerja karena gak dibolehin suami, suami datang 3 bulan sekali, komunikasi dengan chatting tiap hari. Lalu apa kabar istri pertamanya? Katanya, istri pertamanya tau kok, walaupun tidak mengijinkan. Tapi ya biarin aja lah, suaminya mau kok sama aku, lagian jauh ini. Duhhh…

kasus kedua

Dulu banget, jaman aku masih ngeblog di multiply, aku sempet punya temen blogger. Sebut saja namanya Mb Anggi. Kerja di bidang penulisan (aku lupa majalah apa koran), hobi travelling, tulisannya bagus, pinter, sempet mau kopdar pas dia ke Yogya, tapi lupa kenapa gak jadi. Orangnya nyenengin, ramah, pengetahuannya luas, dan dari blog dan facebooknya, keliatan lah kalo dia berteman dengan banyak orang dari banyak kalangan. Sempet gak kontak sama Mb Anggi lagi, sampe tau2 dia ngabarin kalo habis lahiran. Anak kembar, cowok. Lho kapan nikahnya? Kok gak cerita2? Katanya : apanya yg mau diceritain, Ni? Biasa aja kok nikahannya. Gak ada acara rame2 juga. Yg penting sah secara agama. Oke, aku belum merasa ada yg aneh waktu itu. Sampai beberapa saat yg lalu, tiba2 dia bikin pernyataan kalo dia adalah istri kedua. Dia cerita, kadang masih gak bisa menghindari rasa cemburu waktu suaminya ada sama istri pertamanya, walaupun dia sendiri juga mengakui, waktu buat dia sudah lebih banyak dibanding istri pertama. Dia cerita, bahwa ini emang bukan hal yg mudah, tapi indah. Dia cerita, betapa dia sangat mencintai suaminya, dan betapa suaminya juga sangat sayang padanya dan anak2. Dan dia juga cerita, suaminya bukan orang kaya, dia masih bekerja untuk membiayai anak2nya dan hidup sederhana. “Jadi jangan pikir aku melakukan ini karena harta ya, Ni” , katanya. Sampai situ, aku sudah tidak bisa komen apa2 lagi. Takut komenku terlalu nyinyir dan justru merusak kebahagiaannya. Aku hanya sanggup mengakhiri chatting dengan kata2 “smoga Mb Anggi yakin dan bahagia dengan jalan pilihanmu y, Mb”. Dan dia jawab, “Dont worry, Ni. Im happy kok”.Β Hufftttt…

Ini mungkin kasus yg buanyaakkk sekali terjadi di mana2. Tapi aku pribadi masih belum bisa mengerti, apa alasan dari wanita2 ini. Mereka bukan gadis desa lugu yg tidak punya pilihan lho. Mereka berpendidikan, punya pekerjaan yg mampu untuk bisa hidup mandiri. Mereka punya pergaulan luas. Cinta?? Mereka bukan anak ABG yg taunya cinta itu buta. Mereka memutuskan itu di umur 30an. Menurutku, belum terlalu tua juga untuk desperate nikah dengan sapa aja deh yg penting nikah. Cari yg kaya??? Kaya dan single kan juga pastinya masih ada to. Atau klo emang pengen kaya, ya kerja lah. Toh kalian punya kemampuan yg bisa dijadikan uang. Lebih baik punya uang dari keringat sendiri tapi terhormat, dari pada bergelimang harta tapi didapat dengan merebut yg bukan haknya. Agama?? Mau bawa2 poligaminya Nabi Muhammad? (duh, temanya sensitif ni. CMIIW ya).Β  Ah, pertama, laki2 yg dinikahi itu jelas bukan kualitas Nabi. kedua, istri Nabi yg dinikahi sewaktu masih gadis itu hanya Aisyah, yg lainnya sudah janda, sebagian besar, lebih tua,Β  dan dinikahi dengan alasan untuk melindungi, baik dari kemiskinan maupun perang. Jadi gak ada tuh Nabi cari istri muda yg emang lebih muda, lebih kinyis2, trus punya kemampuan baik secara ekonomi maupun fisik, untuk melindungi diri sendiri. Trus alasan apa lagi? Katanya, istri yg bersedia dipoligami itu pahalanya surga, Pertama, istri poligami yg mana? Kalo istri yg pertama, yg sudah menjalankan smua kewajibannya dengan baik kepada suami, dan tidak tau dan tidak setuju kalo suaminya nikah lagi, tapi suaminya tetep nikah lagi, ya mungkin keikhlasannya itu bisa dibalas dengan surga, karena di dunia dia telah didzholimi oleh suami dan istri mudanya. Tapi kalo posisinya sebagai istri kedua? Yg pada saat pacaran atau merencanakan pernikahan itu tau klo calonnya itu sudah punya istri, tapi tetep aja mau memacari dan bahkan menikahinya? Yg dia tau, dalam setiap komunikasinya, dalam setiap kencannya, dalam setiap janji2nya, ada hati perempuan lain yg tersakiti? Apa iya perilaku yg menyakiti itu masih bisa dibayar dengan surga? Kalo pun iya, kenapa gak cari surga dari hal lain yg sudah pasti saja? Sholat wajibnya ditepatin, sholat sunahnya ditambahin, orang tua diseneng2n, ngaji tiap hari, menyantuni fakir miskin, nyekolahin anak yatim, banyak kan jalan surga yg lain. Kenapa harus milih yg harus meyakiti perempuan lain?

Lalu, oke lah, mungkin bisa berpikir, “kamu mikirin perasaan istri pertama terus. kamu gak pikirin perasaanku?” Oke, mari kita pertimbangkan dari sisi si perempuan kedua ini. Dari dia sendiri pun, apa gak kepikiran, “kalo laki2 ini bisa meninggalkan istrinya (dan ibu dari anaknya) buat aku, apa jaminannya dia gak akan ninggalin aku demi yg lain lagi”. atau “untuk apa mengikatkan diri dalam komitmen perkawinan dengan seorang laki2, yg dengan melakukan perkawinan itu denganku dia lakukan dengan melanggar komitmen perkawinannya yg terdahulu”. kalo misal laki2 itu bilang “ini yg terakhir”, apa iya masih bisa dipercaya? Karena bisa saja dia juga mengatakan hal yg sama pada istri pertamanya dulu.

Ah, sudahlah.. kenapa jadi aku yg kepancing emosi? Toh itu hidup hidup mereka, mereka pasti punya alasannya, walaupun belum tentu masuk akal sehat, yang penting pasti ada alasannya. Dan aku gak pernah ada di posisi mereka. Harusnya aku gak berhak menjudge apa2. Smua orang di dunia ini punya panggung dramanya masing2 dan peran pilihannya masing2. Kembali ke pilihan masing2.

Dear, Suami..

Mari kita cukupkan saja drama hidup kita dengan tentang ketidaksabaranku dan kepusingan kita ngomongin biaya ini itu saja ya… Smoga yg di atas itu, tidak pernah terjadi dalam episode hidup kita dan anak cucu kita. AMIIINNNNNNNN…..

tentang meminta…

tumbuh sebagai anak pertama, dengan Bapak sebagai PNS (biasa, bukan PNS yg pejabat) yang idealis hanya menafkahi keluarga dengan uang yang halal (perlu dijelasin, karena sering banget denger komen, “enak dunk, bapaknya pagawai Pertanahan, pasti sabetan duitnya banyak), membuat aku mau tak mau terbiasa untuk tidak banyak meminta secara materi. memang sampai aku kelas 2 SD, ibu masih kerja. terakhir ibu kerja jadi pegawai honorer di kantor Pajak. aku kurang tau berapa gaji saat itu, tapi aku ingat, saat itu, kami bisa punya mobil. walaupun masih tinggal di rumah simbah (ibunya ibu). tapi setelah hamil adekku, bapak minta ibu berenti kerja aja.

mungkin itu masa2 penyesesuaian buat orang tuaku. harus menyesuaikan yang tadinya double income, jadi hanya single income. dan yang tadinya punya 1 anak, jadi punya 2 anak, artinya pengeluarannya juga 2 kali. mana akunya juga masih sakit2an, asma kambuh tiap bulan kayaknya. mobil mulai dijual. ganti motor. bukan ganti motor ding. tapi ganti2 motor. artinya beli trs butuh uang, trs dijual.. ada uang lagi, baru beli lagi. gitu terus beberapa kali. trus aku mulai liat ibu berusaha membantu ekonomi keluarga. jualan apa aja, terima jahitan, bikin2 kerajinan macam2. bunga2an dari pita jepang, tempat tisu, taplak meja, sarung bantal hias, toples2 hias. sampe terima pesenan kue. dan aku tau, ibu sering sekali sampe tidak tidur semalaman demi mengerjakan pesanan. ya karena siangnya pasti sibuk urus rumah + kami2 ini lah ya.

dengan melihat pemandangan seperti itu tiap hari, sepertinya membentukku untuk jadi tidak banyak meminta ke orang tua. aku tau, bagi mereka, sekolah adalah kebutuhan utama. jika ada permintaan yang berhubungan dengan sekolah, alat2 tulis, buku2, iuran2 sekolah, mereka tidak pernah menunda. dan bagiku, itu sudah lebih dari cukup. dan setiap taun ajaran baru, mereka membiarkan kami memilih smua buku2 tulis dan alat2 tulis yang kami suka, di toko manapun yang kami suka. bahkan pernah, sampe ke Yogya demi bisa belanja buku tulis. demi agar kami2 ini bisa semangat dan bangga luar biasa pergi ke sekolah. entah mereka mengirit dari pengeluaran apa sampai bisa seperti itu. tapi di hari2 setelahnya, kami terbiasa apa adanya. makan di luar, sesekali saja. beli baju, kalau sudah perlu saja. dan waktu aku sudah SMP, dan pengen beli majalah atau kaset, artinya aku harus menabung uang sakuku, dan tidak jajan. untungnya aku emang kurang suka jajan makanan, jadi lebih sering uang saku berubah jadi majalah (bekas) yang dibeli tiap akhir bulan di pinggir jalan pecinan. itu pun rasanya udah senang sekali, karena belinya juga rame2 sama temen2 yang sama nasibnya. hahaha.. sepertinya di sekolah kami, hanya beberapa orang aja yang waktu itu bisa langganan majalah kawanku atau gadis. begitu terbit kan pasti dibawa ke sekolah tuh. dipinjam bergiliran. tapi kn kami juga gak pengen cuma baca aja, tapi gunting2 gambar artis favorit (The Moffats, I miss youuuu) dan huruf2 nya, buat dijadikan poster2an atau hiasan buku. itu sebabnya kami bela2in beli majalah bekasnya. biar bisa digunting2. ;p

waktu SMA, aku ya gak kepikiran buat minta motor (selain emang karena gak berani juga sih). jadi kalo gak dianter jembut ibu / bapak, ya naik angkot. padahal ya, kalo mau pulang, dari turun angkot sampe rumah itu, harus lewat tengah kuburan. tapi kan ya lewat situ pastinya pas masih terang, jadi gak serem2 amat. trus lagi ya, kalo aku pulang kesorean / dah habis maghrib gitu, pasti lah bapak dan stand by nunggu di depan sekolah dengan muka seram. hehe.. pantes aja pas SMA gak punya pacar. pas aku SMA ini, juga ada kejadian yang cukup membekas di ingatanku. waktu itu, keluarga kami sudah tinggal di rumah kontrakan di salah satu perumahan. kami bayar kontrakan per taun. tiba2 di saat kami akan bayar penpanjangan kontrak buat taun depan, tiba2 si anak pemilik kontrakan bilang gak bisa diperpanjang karena akan dipake sendiri. itu posisi udah kurang 2 bulan dari habis masa kontrak kami. kebayang dunk bingungnya, mau tinggal di mana kami ini. seingatku, si anak pemilik kontrakan itu datang ke rumah ngomongin itu, sore2 gitu. aku lagi di dalem kamar (yang ngadep ke ruang tamu, jadi denger smuanya) belajar buat ujian. waktu itu ya pas banget ujian sekolah catur wulan kalo gak salah. trus aku nangis aja gitu denger pembicaraan di depan. lupa persisnya gimana. begitu si orang itu pulang, bapak langsung masuk kamarku, liat aku nangis di meja, trs meluk aku. berusaha senyum, dan nenangin aku. “tenang aja, nok.. pasti ada jalan keluarnya. ini urusan bapak ibu, kamu tetep belajar aja ya”. huaaa.. tambah nangis rasanya. akhirnya nego sama pemilik rumah, dan kami boleh perpanjang kontrak tapi hanya 3 bulan. habis itu, yang aku ingat hampir tiap hari bapak sering pergi, dan bapak ibu lebih sering bisik2 diskusi serius. sampai keajaiban terjadi. tiba2 ada orang nawarin tanah, masih di kampung emang, bukan perumahan, tapi masih deket kota lah, dengan harga yang sangat terjangkau, di bawah harga standar. pengajuan pinjaman ke bank pun prosesnya seperti dimudahkan. dan bapak bisa segera mulai membangun rumah di tanah itu. masih dengan bangunan yang sederhana banget, tujuannya hanya agar kami bisa segera pindah. dan kami bisa pindah tepat di minggu terakhir masa perpanjang kontrak habis. itu salah satu moment yang Alhamdulillah-nya sampe gak terucap. sujud syukur sekeluarga lah. dan salah satu penguatku untuk percaya, “segala sesuatu, kalo emang udah jalan rejeki dan jodohnya, pasti dimudahkan jalannya”, walau awalnya harus ada peristiwa gak ngenakin dulu.

sebelum lulus SMA, dan kalo lagi ngomongin soal kuliah, bapak ibu selalu membebaskan buat aku milih mau jurusan apa atau kuliah di mana. tapi emang selalu menegaskan kalo bisa ya masuk universitas negeri. alasannya ya tentu saja selain mutu (walaupun ternyata kenyataannya gak jamin jg sih) ya biaya. jaman itu kan hampir pasti biaya kuliah di negeri lebih murah dibanding swasta. makanya satu2nya universitas negeri yang aku pengen ya cuma UGM. bukan mau gaya, tapi sekali lagi karena pertimbangan biaya. biaya SPP + biaya hidup di Yogya, kan masih relatif lebih murah dibanding kota lain. waktu itu, SPP per semester 500rb saja, tanpa biaya apa2 lagi. makanya waktu daftar SPMB pun, pilihan 1 dan pilihan 2 ya aku UGM smua. Sastra Inggris sama Sosiatri. ada yang tau Sosiatri? gak tau ya? gak heran sih, wong aku juga awalnya gak tau2 amat. ;p. waktu pas hari terakhir harus ngisi formulir pendaftaran itu, baru aku memutuskan buat ngelingkerin jurusan Sosiatri sebagai pilihan kedua. alasannya, karena itu kan jurusan yang kurang populer, pasti saingannya gak banyak, dan kemungkinan ketrimanya lebih besar. habis klo dipilihan kedua itu aku juga gak lolos, berarti pilihannya aku gak kuliah dan harus nunggu SPMB taun depan lagi. karena gak mungkin aku minta ke orang tua buat daftar ke universitas swasta, yang waktu itu biaya per SKSnya rata2 30rb an, masih ditambah sumbangan, uang gedung dan lain. habis itu, berdoa aja siang malem biar lolos SPMB, dan alhamdulillah lolos. biarin deh di Sosiatri juga, yang penting kuliah di UGM. kalo ditanya orang kuliah di mana, kan bisa jawab “Sospol – UGM”. keren kan…. biarin deh jurusannya gak terkenal juga. hahaha.. *cetek emang*

tapi dengan gambaran kondisi seperti itu, sama sekali aku tidak merasa masa kecilku tidak bahagia. bahagia2 aja kok. bapak ibu tidak pernah menunjukkan kalau mereka susah ke anak2nya. harus berhemat, iya.. harus ngirit, iya.. tapi bukan susah. dari situ, mereka mengajarkanku untuk tidak menempatkan materi sebagai ukuran kebahagiaan. mereka tetap berusaha membahagiakan kami, walau dengan keterbatasan materi. tapi akunya jadi terbiasa untuk tidak gampang meminta. kebawanya bukan hanya ke orang tua, tapi juga ke pacar dan sekarang suami.Β  rasanya kagok gitu. apalagi ke pacar. dulu waktu jaman2 pacar2an, ada temen cewek yang cerita, klo pacaran segala biaya yang nanggung ya cowoknya. makan, nonton, sampe parkir. pokoknya cewek tau bersih dan untung aja. ni aku juga gak bisa. sama pacar pertama, aku minta kesepakatan, kalo makan yang bayar harus gantian. aku gak mau smua dibayarin. kesannya kok cewek mau enaknya aja, dan kebayangnya kok malah nanti jadi kayak hutang budi. trus kalo putus, kan bisa aja tuh dia jadi ngomong “padahal dulu apa2 aku yang bayar”. apalagi kalo sampe minta2 dibeliin apa2 gitu. mulutku rasanya tak kuasa berucap. gengsi mungkin ya. tapi rasanya kalo sampe minta2 gitu ke cowok, kok kayak merendahkan harga diriku sendiri. katanya cewek minta perlakuan sama, tapi kok masih minta2? gak bisa ya beli sendiri? ya usaha dunk. klo udah usaha tetep belum bisa beli sendiri, ya sabar. gak usah beli dulu. sampe bisa beli sendiri, atau dibeliin tapi tanpa diminta. jadi klo judulnya dikasih sih, aku tetep mau trima. asal bukan aku yang minta2. ;p dannnnn ini kebawa lho sampe sekarang ke suami. kalo aku pengen sesuatu, paling aku sekedar cerita kalo aku pengen. tapi belum pernah sampe terucap, “beliin yah..”. walaupun yakin sih, kalo uangnya ada sih suami pasti mau2 aja beliin. tapi rasanya tetep aja gimanaaaaaa gitu. eh, tapi mungkin pas aku bilang aku pengen apa gitu ke suami, harusnya itu kan jadi kode buat suami kan ya.. hhh, tapi suami mana paham kalo itu kode. πŸ˜€ mungkin ini jadi salah satu alasan, kenapa aku masih tetep pengen kerja sampe sekarang, biar punya gaji sendiri, punya duit sendiri, yang bisa dipakai tanpa minta2 ke sapa2.

haih.. udah panjang aja ini tulisan. padahal sebenernya yang mau diceritain bukan itu. πŸ˜€

jadi apa yang sebenernya mau diceritain???? soal kantor sih. besok aja deh ah.. saatnya peres asip dl. caooo…

cita-cita alon-alon mesti kelakon

Bukankah cita – cita itu seharusnya membuat bahagia

dan bukannya justru membebani dan menyiksa ?

jadi mari kita nikmati saja perjalanan yang ada

tak perlu terburu – buru

tak akan pernah menang kita berkejaran dengan waktu

terima saja, itu memang takdir kita

selama kita terus berjalan

pasti nanti akan sampai ke tujuan

Tuhan tau batas kemampuan dan kebutuhan kita

dan Dia pasti akan mencukupkannya

tugas kita hanya untuk terus berjalan dan menunggu saatNya berkata : “inilah saatnya”

karena jika memang sudah saatnya, sudah jalannya

tidak akan ada yang terlalu susah, tidak perlu banyak darah

smua pasti mudah

tunggu saja… πŸ™‚

 

*Dear, rumah kecil kami.. Dear, mobil-gak-usah-mewah2 kami.. tunggu kami ya.. kami pasti nanti akan menjemput kalian.. saat ini kalian hanya masih ada dalam daftar antrian (setelah uang sekolah keenan dan tabungan). sabar ya…*smooch*