Keenan is Two…

04 November 2011

Menurut hitungan dokter, HPLku tgl 13 November 2011. Tapi karena kata orang2, lahiran itu bisa maju mundur seminggu 2 minggu, maka diputuskan aku mulai cuti melahirkan tgl 4 November 2011. Hari itu juga sekalian pindahan dari kontrakan di Yogya dan pulang ke Magelang. Sengaja gak terlalu mepet juga karena belum survey dokter kandungan dan rumah bersalin di Magelang.

Untuk dokternya, sebenernya aku pengennya yg perempuan. Tapi namanya juga di kota kecil ya, dokter kandungan yg perempuan belum banyak. Ada 1, praktek di sebuah RSB. Tapi waktu kami survey ke sana, biayanya ternyata di luar budget kami. Corettt.. Hahaha.. Lalu ada 1 lagi, dokter terkenal sih. Sebenernya dia dokter umum, bukan spesialis kandungan. Tapi banyak juga menangani kelahiran. Bahkan waktu Ibu nglairin aku pun, juga ke bu dokter ini. Kebayangkan berarti udah sesepuh apa usianya. Bu dokter ini juga punya RSB sebenernya, tapi ternyata hanya bisa untuk kelahiran normal. Jadi klo ditengah2 proses melahirkan, ternyata perlu tindakan lain, ya harus dibawa ke rumah sakit lain. Dan aku sebagai orang yg selalu memikirkan kemungkinan terburuk, ngeri aja bayangin klo2 pas ditengah2 lahiran, trus ternyata harus operasi, trus dengan kondisi kesakitan masih harus dibawa pindah ke rumah sakit lain.. gak deh. Cari yg lain. Berarti cuma tinggal dokter2 kandungan yg laki2 nih. Cari2 info lagi. Akhirnya diputuskan buat ke Dr. Narko. Rekomendasi dari tanteku yg melahirkan 3 anaknya sama pak dokter ini. Orangnya sabar, pro normal, dan sebagai tambahan, istrinya pak dokter ini temen pengajiannya Ibu dan tetanggaan sama rumah smbah. Jadi udah kenal lmayan deket sama Ibu. Waktu kami survey ke RSB Puri Agungnya pun smuanya masuk kriteria kami, fasilitas dan tentu saja harganya. Haha..

9 November 2011

Kontrol ke Dr. Narko, smua kondisinya normal. Bayi udah masuk panggul. Tapi aku sama sekali belum ngrasain kontraksi2 palsu atau yg sejenis. Pak doker cuma suruh banyak jalan2 aja. Dan suruh datang tgl 13 November nya.

13 November 2011

Masih belum ada tanda2 apapun. Padahal udah jalan2 mulu rasanya. Cuma di dalam rumah sih, aku kan malas keluar2. Tapi yg penting jalannya kan.. Hehe.. Kata pak dokter, karena kondisinya masih bagus, tunggu dl aja. Pak dokternya malah kasih jangka waktu 2 minggu lagi baru datang klo belum ada kontraksi, dan 2 minggu itu baru dicek apa emang butuh induksi.

19 November 2011

Hari sabtu tuh, suami kerja. Bapak ada urusan ke temennya. Ibu rewang ke tetangga. Tapi mungkin malah Ibu yg dah feeling ya. Sebelum rewang, Ibu bilang, kalo tiba2 ngrasa kontaksi atau flek, langsung telpon ya. Akunya masih santai2 aja. Secara emang gak berasa apapun. Cuma pas siangnya, mau pipis, baru liat ada flek. Tapi dikit banget, dan gak sakit juga. Sms Ibu, Ibu langsung pulang. Dan nyuruh Bapak pulang juga. Cuma aku bilang ini sih belum ada rasa apa2 kok, tenang aja. Masih lama juga kayaknya. Dan aku juga masih mondar mandir seperti biasa.

Jam 7 malam, suamiku pulang. Malam itu ada pertandingan sepak bola Indonesia – Malaysia. Lupa AFF atau apa. Pokoknya orang rumah smuanya heboh di depan tivi. Dari jam 8 malem, aku dah masuk kamar. Niatnya cuma mau tidur2an aja, soalnya punggung pegel2. Lama2 kok berasa punggung bawah nyeri. Tapi sebentar nyeri sebentar ilang. Dan sama sekali gak ngrasa kalo itu salah satu tanda2 mau melahirkan. Masih merasa cuma pegel2 biasa. Biasanya sih trus minta suami buat gosok2in punggung, tapi denger dia lagi semangat banget nonton bola, jadi aku diem2 aja. Berusaha buat tidur, tapi kok ya nyerinya sampe bikin gak bisa tidur.

Jam 11 kurang 15 menit, suamiku masuk kamar. Ngliat ekspresiku, dia nanya, apa aku baik2 aja? Aku bilang cuma pegel2 aja, pengen dikompres air anget. Suamiku ke belakang, ambil air angetnya. Baru mau pindag posisi buat dikompres, tiba2 kedengeran duss.. dan basahh.. Heboh deh aku, “ini ketubanku pecah, yah”.. Suamiku malah gak percaya, “engga kok, ini air di baskomnya yg tumpah”. Bukannn.. ini beneran pecah ketuban beneran.. Langsung bangunin bapak ibuk, siap2 pake pembalut, ganti baju. Bapak langsung ambil mobil ke rumah om (untung deket). Dan berangkat ke rumah sakit dengan dianter suami, bapak, ibu, adek, om dan tante. Berasa mau piknik keluarga. Haha..

Jam 12 malem, nyampe rumah sakitnya. Diperiksa, dan ternyata bener ketuban dah pecah. Tapi ternyata belum ada bukaan 1. Langsung suruh ke ruang melahirkan, dan gak boleh turun dari tempat tidur lagi. Jam segitu masih bisa tuh ngobrol2, ketawa2, nyuruh2 orang2 tidur. Jam 4 pagi, diperiksa lagi, masih bukaan 1. Masih bisa tidur sebentar. Jam 7 pagi, masih sarapan, makan roti, susu ultra, sama madu. Jam 8 pagi, diperiksa lagi. Bukaannya belum nambah. Kata perawatnya, kalo kayak gini, kemungkinan bisa lahir jam 4 sore. Haduh.. udah pegel banget kan berjam2 harus tiduran doang gak boleh bangun. Yang dirasain cuma pegel teramat sangat sampe nyeri di punggung bawah itu aja, yg masih datang dan pergi rasanya. Kalo pas datang, masih bisa nyuruh suami, atau ibu, atau tante buat gosok2in. Masih sambil ngobrol2 sambil istighfar. Sampai perawatnya komentar, “bagus ya ibu ini, tahan sakit, bisa tahan sampe gak teriak2” dan ku jawab dengan sombongnya “ya kan klo teriak2 malah kebuang energinya, mendingan disimpen aja buat nanti melahirkan”. Huh..itu kata2 sombong yg dikeluarkan oleh seorang sok tau yg belum tau apa yg akan dihadapi beberapa jam kemudian.

Jam 11 siang, dicek, bukaan 8. Akhirnya rasa nyeri di punggung itu klo dateng smakin luar biasa. Siapapun yg aku suruh gosok2, rasanya tetep aja salah. Dan dimulailah suara teriak2 itu. Haha… Mana ingat itu menghemat tenaga, atau atur nafas. dan sempet juga memaksa itu pake ILA aja. Itu lho, yg melahirkan tanpa rasa sakit. Padahal udah dikasih tau, ILA itu beresiko untuk kelahiran pertama. Tapi rasa sakitnya lebih mendesak untuk ngeyel, “mau ILA aja, pokoknya”. Perawatnya bilang, tanggung, bu, klo mau ILA harusnya udah dipersiapkan sejak tadi. Si pasien ngeyel ini masih jawab, “gpp, bu.. mau sekarang aja”. Tapi ini prosedurnya kami kn harus panggil dulu dokter anastesinya, padahal untuk hari ini belum ada perjanjian sebelumnya. Jadi masih harus tunggu dulu. Malah bisa2 nanti dokternya datang, ibu dah lahiran duluan. Sabar ya, bu.. Dibanding perjuangan ibu dari subuh tadi, ini sudah dikit lagi kok. Huaahhh.. aku sudah gak denger apa lagi yg dibilang. Akhirnya aku ganti buat minta diperiksa lagi, apa bukaannya udah nambah. Kata perawatnya, klo udah segini, gak boleh sering2 diperiksa dalam. Satu jam sekali harusnya. Haizzz.. sudah gak ingat lagi sekarang apa lagi yg aku lakuin waktu itu. Rasanya udah kayak mau patah aja ni punggung. Perawatnya ngasih tau, ya itu yg namanya kontraksi. Lho perasaan dari smua yg aku baca dan aku tanya2, smua bilang kontraksi itu rasanya di perut, mulas dan tegang. Ini sama sekali aku gak ngrasa mules.

Jam setengah 2 siang, diperiksa, dan akhirnya dibilang udah bukaan sempurna. Tapi gak boleh ngejan dulu. Tunggu dokternya datang. Katanya udah ditelpon, dan udah berangkat dari rumah. Huaaa.. aku kan tau di mana rumah dokternya. Jadi bisa kira2 jam 2 baru pak dokter nyampe. 30 menit tapi rasanya udah kayak disuruh nunggu 30 jam. Jam 2 kurang 1/2, keliatan pak dokternya datang. Udah mulai lega. Perawat udah mulai nyiapin alat2nya, pak dokter siap2, dan masih sempet lho malah ngobrol basa basi sama Ibuku, ditanggapi pula sama Ibuku. Haduhhh.. ini anakmu sudah mau pecah rasanya, bu… Huhuhu… Perawatnya ngasih tau, klo yg boleh nemenin di dalem, 1 orang aja. Suamiku tentu saja.  Tanteku trus keluar. Tapi ibuku tetep di dalam. Mungkin karena kenal sama dokternya, jadi ya dibiarin aja. Jadi aku mengejan dengan suami di kiri, dan ibu di kanan. Entah berapa kali mengejan, pokoknya yg keinget sempet kepala bayinya ketahan di tengah jalan gara2 aku kehabisan napas. Jam 2 lewat 15 menit, suara tangis bayi kedengeran, menggantikan teriakan heboh ibunya. Hehehe..Welcome to the world, our Keenan Adyraka Abdilla.

20 November 2013

Sudah 2 tahun berlalu dari smua kejadian di atas itu. Sudah 2 tahun Keenan ada, nemenin Ayah Ibu, Uti Akung, Aunty, Eyang, Tante, dan smuanya. Terima kasih y, nak.

Terima kasih untuk ada di antara kami, dan menjadi kebahagiaan dan keceriaan tersendiri untuk kami.

Terima kasih untuk selalu memberi kami kesempatan untuk belajar.

Terima kasih untuk selalu memaafkan Ibu, bahkan sesaat setelah Ibu ngomel2 (padahal apa juga yg mau diomelin dari seorang anak 2 tahun).

Terima kasih untuk setiap senyum, cium, wajah lucu, tingkah usil, dan suara kecilmu itu.

Maaf ya, untuk smua keterbatasan kami. Keterbatasan waktu buat Keenan, dan keterbatasan kesabaran (Ibu).

Maaf ya, untuk tidak bisa selalu ada nemenin Keenan. Tapi percaya deh, smua ini kami lakukan juga buat Keenan.

Maaf ya, untuk bekas di kepala Keenan yg sampe sekarang belum hilang, gara2 Ibu kehabisan nafas waktu melahirkan.

Maaf ya, untuk kue ulang taun yg masih harus beli, bukan Ibu yg buatkan sendiri.

Doa Ibu, rasanya Ibu gak bisa nemein kata2 yg cukup untuk menuliskan doa di sini, selain smoga Keenan jadi anak sholeh, selalu dalam lindungan Allah, sehat slalu, sayang sama smuanya, selalu menjadi kesayangan smuanya, jadi anak pintar, jadi anak yg sopan, anak yg membanggakan, jadi anak yg ceria, dan segala semua kebaikan yg ada di bumi dan langit, smoga smua untukmu, Nak.

Sebelum pulang dari rumah sakit

Sebelum pulang dari rumah sakit

Senyum2 manis di boucernya

Senyum2 manis di boucernya

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat...

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat…

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Sekarang udah kayak gini :

Nyapu2 di kebon

Nyapu2 di kebon

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha...

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha…

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

PS : dan saatnya kita memasuki tahap “weaning with love” yg sepertinya bakalan alot). GANBATTE!!!

Advertisements

Pekerjaan Rumah…

smoga sampe besar tetep seneng nyapu2 ya, nak...

smoga sampe besar tetep seneng nyapu2 ya, nak…

Klo ngomongin soal pekerjaan rumah tangga, 1 yg paling aku benci. Aku benci nyapu. Lebih senang hati ngerjain cuci piring atau masak atau nyetlika baju deh dari pada nyapu. Padahal mungkin dilihat dari besarnya tenaga dan waktu yg dikeluarkan, harusnya nyapu jadi kerjaan yg paling gampang lah ya. Toh dari dulu sampe sekarang rumah yg aku tinggali juga bukan yg setipe lapangan bola.

Tapi tunggu setelah tau seperti apa standart cara menyapu versi bapakku yg dari dulu ditekankan ke aku.

Aku lupa mulai kapan aku dikasih kewajiban buat nyapu rumah tiap dari sama bapak. Kayaknya sekitar kelas 3 SD lah. Dan itu jadi salah satu traumatic moment buat aku. Buat bapak, langkah2 menyapu rumah itu didahului dengan mengelap smua benda yg bisa dilap. Mulai dari meja (bukan cuma atasnya, tapi termasuk ke kaki2nya), kursi, tivi, jendela, kepala tempat tidur, sampe sisi2 lemari. Habis itu, baru ambil sapu. Sepanjang proses nyapu, setiap benda yg ada di lantai, harus digeser dulu buat disapu bawahnya, trus baru dibalikin lagi. Atau boleh gak digeser, tapi artinya harus masuk ke kolong2nya dan sampe pojok kolongpun harus kena sapu. Buatku, ini jadi nyebelin banget. Rasanya jadi gak selese2. Udah gitu, pasti adaaaa aja kurangnya di mata bapak. Pasti adaaa aja bagian yg masih berdebu atau noda yg belum ilang. Dan ini bisa bikin bapak marah besar. Karena mungkin menurut bapak, cuma kayak gitu aja kok anaknya ini gak bisa2 bersih sempurna. Dan smakin aku dimarah, aku smakin ngerjainnya dengan takut2, semakin gak pede, dan malah jadi tambah adaaa aja kurangnya, dan akhirnya bikin aku sebel sama urusan sapu2an ini. Sampe sekarang pun, setiap mau nyapu dan di rumah ada bapak, aku masih ada perasaan ketakutan. Yg kebayang langsung pas dimarahin dulu. Padahal sekarang sih bapak dah gak gitu.

Aku baru nyadar, ternyata aku sebenernya menikmati kerjaan bebersih itu pas aku ngekos. Mungkin, pertama karena areanya kn cuma sekamar doang, kedua karena yg tinggal di situ cuma aku aja, dan ketiga karena gak ada yg menilai dan ngomentarin. Yg ketiga ini mungkin yg utama ya. Aku kn sebenernya hatinya kecil, Kurang kuat klo mendengar komentar yg negatif. Klo udah merasa dicap gak bisa, bukannya trus berusaha menunjukkan kalo aku sebenernya bisa, tapi malah semakin takut dan menghindar. Dan kata2 bapak pas marah dulu itu, rasanya menancap terus di bawah sadarku, sampe sekarang. Ini juga jadi pengingat buat gak melakukan hal yg sama ke Keenan.

Untungnya, aku punya suami seperti suamiku. Aku gak pernah berhenti berterima kasih sama mertuaku, untuk mengajari dan mendidik suamiku menjadi sosok yg sekarang. Dia dari awal sudah menekankan, smua kerjaan yg bisa dikerjakan bareng, ya dikerjakan bareng. Katanya, ibunya yg sudah berpesan, klo punya istri, apapun kerjaan rumah yg bisa dikerjakan, kerjakanlah. Biar lebih ringan tugasnya, dan biar suami gak semena-mena. *peluk ibu mertua*. Jadi setelah nikah dan tinggal berdua di kontrakan, pastilah tugas menyapu itu jadi bagian dia tiap pagi hari di saat istrinya masih tidur. Aku tinggal masak, dan nyiapin bekal. Itu pun klo pas kesiangan apa buru2, suami juga gak keberatan buat masukin nasi ke tempat bekal kami berdua. Urusan bikin minum juga, fleksibel. Klo pas aku bisa buatin dulu, ya aku buatin. Klo aku pas ribet atau belum bangun, ya dia bikin aja sendiri + bikinin aku jg. Sejauh ini sih aku ngliatnya dia melakukan itu dengan senang hati aja sih, gak tau juga klo sbenernya ngomel jg dalam hati. Haha..

Setelah Keenan lahir, dan kami balik ke Magelang dan nglaju Yogya – Magelang, mulai dari Keenan umur2 3 bulanan dan aku dah habis cutinya, kan kami sampe rumah jam 7an. Udah pasti tuh Keenan langsung nemplok nagih mimik. Jadi suamilah yg inisiatif mencuci dan mensteril botol2 bekas ASIP dan dotnya (yg pas umur2 segitu sehari bisa antara 5-10 botol ASIP yg harus dicuci). Itu juga aku ngliat botol2 pada bergerombol gitu, udah kebayang malesnya nyuci malem2. Tapi suami pasti ngerjain, walaupun klo pas kecapekan, dia tinggal tidur dulu, trus nanti malem2nya bangun cuma buat nyuci, trus ngrebus botol2 itu, sambil ditinggal ngrokok. Habis itu baru tidur lagi. Trus besokannya ya dia juga yg ngeringin sisa2 air basahnya, trus simpen di container botol. Dan kegiatan itu masih berjalan sampe sekarang, walau tentu saja dengan jumlah botol yg dah smakin dikit sih.

Trus sejak Keenan sudah bisa mandi di kamar mandi, suamiku juga minta, dia yg mandiin Keenan klo pagi dan klo dia libur. Katanya, itu caranya dia berusaha menjaga kedekatan dengan anak, karena ngrasa setiap harinya dikit banget waktunya buat ketemu dan main2 sama Keenan. Katanya lagi, klo aku sih masih mending, selama bobok pun Keenan masih mimik aku. Masih ada kesempatan buat membangun bonding ibu dan anak. Makanya dia pengen setiap kesempatan yg dia punya buat pegang anak, dia manfaatkan maksimal.

Oh, suami.. how can im not love you, coba klo gini.. walaupun tentu saja beberapa hadiah atau kejutan kecil akan membuatku smakin love lagi sih..

Dan setiap kali ngeliat suamiku yg kayak gitu, ibuku yg gak berhenti2 ngingetin aku, buat bersyukur bener2 punya suami seperti itu, buat jangan lengah buat menghormati suami, walaupun dari awal kami adalah teman. Dan tentu saja, buat jangan malah menjadikan alasan buat aku jadi smakin malas. Kata ibuku, sbenernya yg jadi masalah itu bukan capeknya badan, bukan masalah gak ada waktu, bahkan bukan masalah malasnya.. Tapi kerjaan rumah tangga itu intinya ada di keikhlasan dalam mengerjakan. Klo ngerjakannya dengan ikhlas, dengan kesadaran bahwa ini kita lakukan untuk keluarga, orang2 yg kita sayang, pasti apapun itu terasa ringan. Dan satu lagi. Gak usah pake ngomel. Toh ngomel gak ngomel juga tetep harus dikerjain kan.. Tapi klo ngomel cuma dapet capeknya doang, pahalanya hilang. 😀

*ikat kepala, angkat sapu*

 

 

 

The Sweetest Moment

Kali ini pengen ngomongin soal suami ah…

Suamiku itu orang yg sangat lempeng jaya. Terutama dalam hubungan kami berdua. Sejak jaman pacaran, gak ada tuh acara ngajak candle light dinner berdua, atau kasih kejutan2 manis apaaa gitu. Kado ulang taun buatku pas masih pacaran aja buku yg emang dia tau aku pengen karena sebelumnya dah pernah aku tunjukin. Trus ulang taun pertamaku setelah nikah (which is 4 bulan setelah nikah), dia lupa sama sekali. Katanya hari itu dia cuma heran aja dalam hati, kenapa dari pagi hp istrinya bunyi2 terus, tapi sama sekali gak kepikiran soal uang taun. Zzzzzz… Trus bukan tipe yg menghujani pujian terhadap apapun, dari soal dandanan, sampai masakan. Soal baju, paling cuma pernah komen kalo pengen aku pake yg lebih cerah warnanya. Pernah aku protes, kenapa sih gak pernah komen, jawabannya “selama ini kn emang bagus2 aja, pantes2 aja, apanya yg mau dikomen?” Haihhhh… Klo masakan, soalnya dia emang cuma kenal 2 tipe masakan, enak dan enak banget, dan apa2 juga doyan. Hmmmm…

Selempeng itu lah gambarannya. Jadi ya pastinya gak ada tuh moment2 rayu2an, kirim2 puisi, atau kejutan2 manis kayak yg di tivi2 itu. Btw, out of topic dikit. Sampe saat ini, aku masih iri dengan pasangan yg pas si cowok ngelamar ceweknya itu ada moment kejutannya, yg ceweknya gak tau klo dia mau dilamar. Entah yg diajak makan di restoran, trus sepanjang koridor restoran itu para pelayannya bawa tulisan huruf2 yg jadi kalimat “would you marry me?”, entah yg ngajak makan, trus di dalam pudingnya ada cincinnya, entah yg mata ceweknya disuruh merem, trus jarinya diiket benang, trus tau2 dari atas, lewat benang itu meluncur cincin, entah yg tiba2 diajak ke suatu tempat, ceweknya ditinggal sendiri, trus tiba2 cowoknya bawa rombongan keluarga dan temen2 buat nyanyi “Marry You”nya Bruno Mars + koreografi. Aku sungguh iri.. 😀

Nah, trus ya.. karena di antara kami itu jarang ada moment yg so sweeettt gitu, makanya begitu ada satu moment, rasanya jadi banget2 sweetnya. Ini juga mungkin suamiku gak kepikiran untuk menjadikannya sesuatu yg sweet sih, menurut dia mungkin biasa aja, spontan, dan kemungkinan besar malah dia udah lupa sekarang.

Jadi, beberapa waktu lalu, malam2, Keenan udah bobok. Kami lagi ngobrol2 sambil ngliatin Keenan bobok. Trus aku tiba2 nyeletuk, “25 tahun dari sekarang, anak ini udah ada di mana y? Kalo kita dah tua nanti, Keenan udah sibuk sama anak istrinya sendiri, trus aku sama sapa?”.. Dengan nada lempeng dan ceria, suamiku spontan jawab, “Ya sama aku lah. Kita sama2 berdua lagi, kayak dulu. Biar Keenan sama rumah tangganya sendiri juga, gak usah direpotin sama kita”. Hatiku langsung hangat. Apalagi yg lebih menghangatkan hati dari pada mengetahui kita punya seseorang yg bersedia ada bersama kita sampe tua nanti, sampe mati? Mungkin waktu itu mataku sudah berkaca2, tapi ya seperti biasa. Suamiku kayaknya gak sadar, dan langsung menyambung dengan omongan, “makanya dari sekarang ini kita harus sudah mulai merintis usaha sendiri, mikir investasi, biar hari tua bisa tenang. Jadi mendingan tu, klo ada uang, kita langsung investasikan buat beli alat sedikit dulu, atau uangnya buat DP rumah dulu?? (suami cita2nya punya usaha percetakan sendiri).. Aiiihhhhh.. moment so sweet nya langsung ilang berganti pening mikir investasi sama DP rumah. Haha..

tentang meminta…

tumbuh sebagai anak pertama, dengan Bapak sebagai PNS (biasa, bukan PNS yg pejabat) yang idealis hanya menafkahi keluarga dengan uang yang halal (perlu dijelasin, karena sering banget denger komen, “enak dunk, bapaknya pagawai Pertanahan, pasti sabetan duitnya banyak), membuat aku mau tak mau terbiasa untuk tidak banyak meminta secara materi. memang sampai aku kelas 2 SD, ibu masih kerja. terakhir ibu kerja jadi pegawai honorer di kantor Pajak. aku kurang tau berapa gaji saat itu, tapi aku ingat, saat itu, kami bisa punya mobil. walaupun masih tinggal di rumah simbah (ibunya ibu). tapi setelah hamil adekku, bapak minta ibu berenti kerja aja.

mungkin itu masa2 penyesesuaian buat orang tuaku. harus menyesuaikan yang tadinya double income, jadi hanya single income. dan yang tadinya punya 1 anak, jadi punya 2 anak, artinya pengeluarannya juga 2 kali. mana akunya juga masih sakit2an, asma kambuh tiap bulan kayaknya. mobil mulai dijual. ganti motor. bukan ganti motor ding. tapi ganti2 motor. artinya beli trs butuh uang, trs dijual.. ada uang lagi, baru beli lagi. gitu terus beberapa kali. trus aku mulai liat ibu berusaha membantu ekonomi keluarga. jualan apa aja, terima jahitan, bikin2 kerajinan macam2. bunga2an dari pita jepang, tempat tisu, taplak meja, sarung bantal hias, toples2 hias. sampe terima pesenan kue. dan aku tau, ibu sering sekali sampe tidak tidur semalaman demi mengerjakan pesanan. ya karena siangnya pasti sibuk urus rumah + kami2 ini lah ya.

dengan melihat pemandangan seperti itu tiap hari, sepertinya membentukku untuk jadi tidak banyak meminta ke orang tua. aku tau, bagi mereka, sekolah adalah kebutuhan utama. jika ada permintaan yang berhubungan dengan sekolah, alat2 tulis, buku2, iuran2 sekolah, mereka tidak pernah menunda. dan bagiku, itu sudah lebih dari cukup. dan setiap taun ajaran baru, mereka membiarkan kami memilih smua buku2 tulis dan alat2 tulis yang kami suka, di toko manapun yang kami suka. bahkan pernah, sampe ke Yogya demi bisa belanja buku tulis. demi agar kami2 ini bisa semangat dan bangga luar biasa pergi ke sekolah. entah mereka mengirit dari pengeluaran apa sampai bisa seperti itu. tapi di hari2 setelahnya, kami terbiasa apa adanya. makan di luar, sesekali saja. beli baju, kalau sudah perlu saja. dan waktu aku sudah SMP, dan pengen beli majalah atau kaset, artinya aku harus menabung uang sakuku, dan tidak jajan. untungnya aku emang kurang suka jajan makanan, jadi lebih sering uang saku berubah jadi majalah (bekas) yang dibeli tiap akhir bulan di pinggir jalan pecinan. itu pun rasanya udah senang sekali, karena belinya juga rame2 sama temen2 yang sama nasibnya. hahaha.. sepertinya di sekolah kami, hanya beberapa orang aja yang waktu itu bisa langganan majalah kawanku atau gadis. begitu terbit kan pasti dibawa ke sekolah tuh. dipinjam bergiliran. tapi kn kami juga gak pengen cuma baca aja, tapi gunting2 gambar artis favorit (The Moffats, I miss youuuu) dan huruf2 nya, buat dijadikan poster2an atau hiasan buku. itu sebabnya kami bela2in beli majalah bekasnya. biar bisa digunting2. ;p

waktu SMA, aku ya gak kepikiran buat minta motor (selain emang karena gak berani juga sih). jadi kalo gak dianter jembut ibu / bapak, ya naik angkot. padahal ya, kalo mau pulang, dari turun angkot sampe rumah itu, harus lewat tengah kuburan. tapi kan ya lewat situ pastinya pas masih terang, jadi gak serem2 amat. trus lagi ya, kalo aku pulang kesorean / dah habis maghrib gitu, pasti lah bapak dan stand by nunggu di depan sekolah dengan muka seram. hehe.. pantes aja pas SMA gak punya pacar. pas aku SMA ini, juga ada kejadian yang cukup membekas di ingatanku. waktu itu, keluarga kami sudah tinggal di rumah kontrakan di salah satu perumahan. kami bayar kontrakan per taun. tiba2 di saat kami akan bayar penpanjangan kontrak buat taun depan, tiba2 si anak pemilik kontrakan bilang gak bisa diperpanjang karena akan dipake sendiri. itu posisi udah kurang 2 bulan dari habis masa kontrak kami. kebayang dunk bingungnya, mau tinggal di mana kami ini. seingatku, si anak pemilik kontrakan itu datang ke rumah ngomongin itu, sore2 gitu. aku lagi di dalem kamar (yang ngadep ke ruang tamu, jadi denger smuanya) belajar buat ujian. waktu itu ya pas banget ujian sekolah catur wulan kalo gak salah. trus aku nangis aja gitu denger pembicaraan di depan. lupa persisnya gimana. begitu si orang itu pulang, bapak langsung masuk kamarku, liat aku nangis di meja, trs meluk aku. berusaha senyum, dan nenangin aku. “tenang aja, nok.. pasti ada jalan keluarnya. ini urusan bapak ibu, kamu tetep belajar aja ya”. huaaa.. tambah nangis rasanya. akhirnya nego sama pemilik rumah, dan kami boleh perpanjang kontrak tapi hanya 3 bulan. habis itu, yang aku ingat hampir tiap hari bapak sering pergi, dan bapak ibu lebih sering bisik2 diskusi serius. sampai keajaiban terjadi. tiba2 ada orang nawarin tanah, masih di kampung emang, bukan perumahan, tapi masih deket kota lah, dengan harga yang sangat terjangkau, di bawah harga standar. pengajuan pinjaman ke bank pun prosesnya seperti dimudahkan. dan bapak bisa segera mulai membangun rumah di tanah itu. masih dengan bangunan yang sederhana banget, tujuannya hanya agar kami bisa segera pindah. dan kami bisa pindah tepat di minggu terakhir masa perpanjang kontrak habis. itu salah satu moment yang Alhamdulillah-nya sampe gak terucap. sujud syukur sekeluarga lah. dan salah satu penguatku untuk percaya, “segala sesuatu, kalo emang udah jalan rejeki dan jodohnya, pasti dimudahkan jalannya”, walau awalnya harus ada peristiwa gak ngenakin dulu.

sebelum lulus SMA, dan kalo lagi ngomongin soal kuliah, bapak ibu selalu membebaskan buat aku milih mau jurusan apa atau kuliah di mana. tapi emang selalu menegaskan kalo bisa ya masuk universitas negeri. alasannya ya tentu saja selain mutu (walaupun ternyata kenyataannya gak jamin jg sih) ya biaya. jaman itu kan hampir pasti biaya kuliah di negeri lebih murah dibanding swasta. makanya satu2nya universitas negeri yang aku pengen ya cuma UGM. bukan mau gaya, tapi sekali lagi karena pertimbangan biaya. biaya SPP + biaya hidup di Yogya, kan masih relatif lebih murah dibanding kota lain. waktu itu, SPP per semester 500rb saja, tanpa biaya apa2 lagi. makanya waktu daftar SPMB pun, pilihan 1 dan pilihan 2 ya aku UGM smua. Sastra Inggris sama Sosiatri. ada yang tau Sosiatri? gak tau ya? gak heran sih, wong aku juga awalnya gak tau2 amat. ;p. waktu pas hari terakhir harus ngisi formulir pendaftaran itu, baru aku memutuskan buat ngelingkerin jurusan Sosiatri sebagai pilihan kedua. alasannya, karena itu kan jurusan yang kurang populer, pasti saingannya gak banyak, dan kemungkinan ketrimanya lebih besar. habis klo dipilihan kedua itu aku juga gak lolos, berarti pilihannya aku gak kuliah dan harus nunggu SPMB taun depan lagi. karena gak mungkin aku minta ke orang tua buat daftar ke universitas swasta, yang waktu itu biaya per SKSnya rata2 30rb an, masih ditambah sumbangan, uang gedung dan lain. habis itu, berdoa aja siang malem biar lolos SPMB, dan alhamdulillah lolos. biarin deh di Sosiatri juga, yang penting kuliah di UGM. kalo ditanya orang kuliah di mana, kan bisa jawab “Sospol – UGM”. keren kan…. biarin deh jurusannya gak terkenal juga. hahaha.. *cetek emang*

tapi dengan gambaran kondisi seperti itu, sama sekali aku tidak merasa masa kecilku tidak bahagia. bahagia2 aja kok. bapak ibu tidak pernah menunjukkan kalau mereka susah ke anak2nya. harus berhemat, iya.. harus ngirit, iya.. tapi bukan susah. dari situ, mereka mengajarkanku untuk tidak menempatkan materi sebagai ukuran kebahagiaan. mereka tetap berusaha membahagiakan kami, walau dengan keterbatasan materi. tapi akunya jadi terbiasa untuk tidak gampang meminta. kebawanya bukan hanya ke orang tua, tapi juga ke pacar dan sekarang suami.  rasanya kagok gitu. apalagi ke pacar. dulu waktu jaman2 pacar2an, ada temen cewek yang cerita, klo pacaran segala biaya yang nanggung ya cowoknya. makan, nonton, sampe parkir. pokoknya cewek tau bersih dan untung aja. ni aku juga gak bisa. sama pacar pertama, aku minta kesepakatan, kalo makan yang bayar harus gantian. aku gak mau smua dibayarin. kesannya kok cewek mau enaknya aja, dan kebayangnya kok malah nanti jadi kayak hutang budi. trus kalo putus, kan bisa aja tuh dia jadi ngomong “padahal dulu apa2 aku yang bayar”. apalagi kalo sampe minta2 dibeliin apa2 gitu. mulutku rasanya tak kuasa berucap. gengsi mungkin ya. tapi rasanya kalo sampe minta2 gitu ke cowok, kok kayak merendahkan harga diriku sendiri. katanya cewek minta perlakuan sama, tapi kok masih minta2? gak bisa ya beli sendiri? ya usaha dunk. klo udah usaha tetep belum bisa beli sendiri, ya sabar. gak usah beli dulu. sampe bisa beli sendiri, atau dibeliin tapi tanpa diminta. jadi klo judulnya dikasih sih, aku tetep mau trima. asal bukan aku yang minta2. ;p dannnnn ini kebawa lho sampe sekarang ke suami. kalo aku pengen sesuatu, paling aku sekedar cerita kalo aku pengen. tapi belum pernah sampe terucap, “beliin yah..”. walaupun yakin sih, kalo uangnya ada sih suami pasti mau2 aja beliin. tapi rasanya tetep aja gimanaaaaaa gitu. eh, tapi mungkin pas aku bilang aku pengen apa gitu ke suami, harusnya itu kan jadi kode buat suami kan ya.. hhh, tapi suami mana paham kalo itu kode. 😀 mungkin ini jadi salah satu alasan, kenapa aku masih tetep pengen kerja sampe sekarang, biar punya gaji sendiri, punya duit sendiri, yang bisa dipakai tanpa minta2 ke sapa2.

haih.. udah panjang aja ini tulisan. padahal sebenernya yang mau diceritain bukan itu. 😀

jadi apa yang sebenernya mau diceritain???? soal kantor sih. besok aja deh ah.. saatnya peres asip dl. caooo…

cara menghindari pertengkaran suami – istri

*ini judulnya gak banget deh.. tapi bingung mau kasih judul apa. dimaafkan lah ya.. :D*

kemaren, tiba2 ditanya sama temen, “kamu gak pernah bertengkar sama suamimu?” .. jawaban spontanku : “engga”.

bukan pencitraan rumah tangga yg harmonis, sakinah mawardah warohmah sih.. itu mah masih jauhhh. tapi beneran bisa dibilang aku sama suamiku emang gak pernah bertengkar. bertengkar di sini dalam artian saling bantah dan cekcok ya. seingatku, pernah sekali kami bertengkar, sampe aku masukkamar ngunci pintu, dan suami ngrokok di teras sampe dini hari. tapi itu pas kami masih ngontrak di yogya, taun pertama nikah. udah lupa juga dulu itu bertengkar soal apa.

dan kalo sekarang kami jarang banget bertengkar (pengen bilang “gak pernah” kok takut kemakan omongan. :D) bukan karena apa2, tapi aku pikir2, mungkin salah satu faktor yg membuat kami kayak gitu, adalah karena gak ada cukup waktu. haha.. tiap hari kan kami pergi kerja paling lambat jam 7.30 pagi. entar pulang ke rumah juga rata2 udah jam 7.30 malem. pagi sebelum berangkat, pastinya dah sibuk dengan tugas masing2. aku di dapur, masak, siapin bekal. suami nemenin keenan main bentar, trs mandiin, sampe makein baju rapi. habis itu, sementara suami siap2 mandi, beres2, nyiapin motor, gantian aku yg sama keenan. nyuapin makan (kalo pas mau), atau lari2 di halaman. trus kami berangkat. lumayan kan perjalanan magelang – yogya, kurang lebih 1,5 jam. tapi kan naik motor, jadi gak bisa banyak2 dan panjang2 ngobrol. selain biar suami konsentrasi ke jalan, aku juga suka kurang jelas pendengarannya kl sambil di motor. hehe…

pulang kerja juga gitu. suami jemput aku, paling sampe kantorku udah jam 5.30. sampe rumah ya jam 7.30 lagi. klo keenan belum bobok, pasti udah langsung nodong nemplok salah satu dari kami. biasanya sama ayahnya dulu, biar aku bisa bersih2, beresin botol ASIP, + langsung sholat. habis itu, gantian ayahnya yg bersih2. trs jadwalnya keenan bobok. keenan itu kalo bobok, harus ditungguin ayah ibunya. sambil mimik aku, dan ayahnya di sebelahnya. kalo gak gitu, pasti ribut dia. habis keenan tidur, baru kami makan malam. sengaja kami milih makan setelah keenan tidur, biar makannya bisa sambil ngobrol2 santai. klo masih ada keenan, kn gak mungkin dia merelakan kami ngobrol berdua. 😀

nah, dengan waktu yg adanya cuma segitu, eman2 banget klo harus diisi dengan bertengkar. sebisa mungkin, dimanfaatkanlah waktu yg sempit itu buat jadi quality time yg nyaman, yg santai. secara dua2nya pasti udah capek juga secara fisik. dari awal dulu, suamiku selalu ngasih tau (dan ngasih contoh) untuk tidak membesar2kan masalah. klo ada masalah besar, jadikan kecil. masalah kecil, jadikan gak ada. perbedaan pendapat, pastinya ada banget lah. jengkel2 antara berdua, juga pasti ada. apalagi dia dapet istri model ngeyelan keras kepala banyak maunya seneng drama, kyk aku ini. :D. tapi aku emang diberkati dengan mendapat suami yg tingkat kesabarannya (dan kekalemannya) bisa menyeimbangkan tingkat kesabaranku yg cuma seiprit dan gampang banget kesulut emosinya gini. dia tau banget, klo pas aku ngomel2, gak perlu ditanggepin. yg ada malah bisa bikin ngomel2ku semakin panjang, dan nada smakin tinggi yang gak rampung2. diemin aja dulu. suamiku punya keyakinan, smua masalah itu bisa diselesaikan dengan bicara. tapi bicaranya harus tenang, jangan pake emosi. dan emosi itu bisa diredam dengan 2 cara, yaitu makan dan tidur. ;D. logika dia, orang kalo perutnya lapar, pasti lebih emosional dan gak bisa mikir jernih. dan tidur itu bisa jadi alat untuk memperbaiki dan merubah mood yg efektif. jadi klo keliatan aku dah mulai keluar emosinya, dia akan menjinakkanku dengan 3 langkah ; membiarkanku ngomel2 sesaat, ngajak makan, dan ngajak tidur. 😀

jadi kangen suami… pulang ahhhh.. 😀 (sungguh bukan tulisan yg enak untuk menutup sebuah postingan).

btw, ini lhooo foto suami aku yg sabar itu (lengkap dengan keenan, dan aku tentu saja gak mau ketinggalan :D)

IMG_20130810_124349