Bahagia Itu Sederhana..

Bahagia itu sederhana.. katanya… Katanya siapa? Katanya orang2 di internet itu lah. Aku sendiri masih menganut konsep bahagia itu sederhana dalam taraf “kadang-kadang”. Kadang-kadang bisa bahagia dengan hal yg sangat sederhana, tapi kadang-kadang juga bisa menetapkan syarat kebahagiaan di tempat yg rumit dan sulit.

Dua hari yg lalu, aku bisa bahagia gara-gara dapet susu ultra harga @Rp. 2000 saja di Toko Pamella deket kantor. Soalnya udah 2 kali bolak balik, stocknya kosong terus, dan kalo beli di Giant deket rumah, harganya @Rp. 2290 dan kalo di Super Indo @Rp. 2100. Iya sih, suami juga sempet protes, “halahhh.. beda 100 200 tok. Ini harus bawa jauh2 dari Yogya”. Yang tentu saja protesnya itu dijawab istrinya dengan “290 itu dibulatkan jadi 300, yah. Rp. 300 x 100 = Rp. 30.000. Rp. 30.000 itu bisa buat dapet 15 kotak lagi”. *senyum terkembang*..  Dan ternyata aku sudah berubah menjadi ibu2 yg peritungan sampe segitunya. Haha.. :))

Di rumah emang harus ada stock susu ultra coklat kotak kecil itu. Niat pertamanya sih buat persediaan Keenan, buat sangu kalo dia pergi2 atau kalo emang dia tiba-tiba pengen aja. Tapi ternyata orang serumah (kecuali bapak) smuanya seneng juga minum itu. Diminum dingin2 dari kulkas. Akhirnya malah kami2 ini yang kayaknya ngabisin lebih banyak dari pada Keenan. :))

Back to bahagia itu sederhana..

Kapan itu, aku juga bahagia, excited banget hanya dengan bikin prakarya kecil macam ini :

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

tempat jarum pentul dan peniti buat dibawa-bawa. Ringkes, hemat tempat, dan aman gak nyocok2.

Idenya emang bukan murni ide sendiri sih. Udah lama sih pernah liat di IG ada yg jualan kayak gini. Tapi mood dan kesempatan buat bikinnya belum nemu. Baru nemu pas minggu kemaren itu. Keenan lagi maen seru sama ayahnya. Jadi aman lah buat ibunya ini mengeluarkan harta karun dari gudang berupa kain flanel, gunting, jarum dan benang. Kain flanelnya sisa dari entah taun kapan, sisa bikin… (tiba-tiba lupa waktu itu bikin apa. :D). Kalo liat dari hasilnya sih belum bagus. Jaitannya gak rata, gak lurus. Trus gambarnya juga masih sederhana. Apalagi setelah bikin itu, baru aku ngubek-ubek pinterest, dan ternyata luar biasa ya kreatifnya orang-orang itu. Banyak yang bisa bikin macem-macem, dengan detail yang juga macem-macem, padahal sama-sama dari bahan flanel doang. Dan sekarang aku jadi keracunan pinterest. Walaupun baru sampe tahap ngliatin gambarnya doang. Belum ngerti fitur-fitur lainnya. :))

Jadi sebenernya dalam urusan bikin-bikin beginian, aku menemukan kebahagiaan tu lebih dari proses bikinnya, proses “menyiksa dirinya” karena beneran sampe begadang dan ngubek-ubek gudang. Rasanya puas pas akhirnya bisa selesai dan jadi seperti yg dibayangin walaupun masih dengan kekurangan sana sini situ sono. Namanya juga baru pertama nyoba bikin. Besok coba bikin lagi ah, smoga bisa lebih rapi dan kreatif hasilnya. Kan udah dapet referensi dari pinterest. 😉 Dengan catatan, smoga juga moodnya belum ilang atau ganti ke bikin-bikin yg lain yak. Biasanya aku kan bosenan dan gampang tergoda nyoba yg baru dari pada menyempurnakan yg lama. 😀

Nah, 2 hal itu contoh saat aku bisa sepakat kalo bahagia itu sederhana. Sayangnya, masih tetep banyak ada hal-hal yg bikin aku merasa susahhh banget mau bahagia aja. Lalu mendadak ragu. Ini baiknya lanjut ditulis atau gak y? Kalo ditulis entar jadi termasuk ngeluh gak? Kalo kebanyakan ngeluh kan tandanya kurang bersyukur. Kalo kurang bersyukur, gimana mau bahagia? *toyor diri sendiri* :D.. Jadi harusnya udah tau dunk, kenapa ada saatnya bahagia itu jadi terasa begitu rumit dan panjang syarat dan ketentuannya? Jelas karena di saat-saat itu aku pasti sedang minim rasa syukurnya dan maxi rasa irinya. Hehehe.. Ya mari diakui saja, memang ada saat-saat di mana aku iri sama orang lain. Merasa orang lain hidupnya lebih mudah dan lebih indah. Merasa orang yg duduk di dalem mobil itu pasti lebih enak hidupnya dari pada yg masih harus motoran, contohnya. Padahal mungkin si orang itu juga merasa hidup kami yg masih harus motoran ini lebih enak karena kami naik motor sama suami (dan anak) dan dia masih sendiri. Atau mungkin aja kan si orang itu harus masih tetep kerja di saat aku dah enak tidur, jadi emang dia pantas mendapatkan upahnya. Atau mungkin aja dia sedang banyak-banyak ngaji di saat aku masih banyak-banyak cekikikan ngomongin orang hal gak penting, jadi pantas saja Allah lebih memudahkan rejekinya. Harusnya ni ya.. harusnya.. dari pada aku menyikapinya dengan rasa iri yg jadi penyakit hati, lebih baik akunya yg memperbaiki usahaku sendiri kan y. Baik usaha dalam pekerjaan maupun urusan ketuhanan. Dan balik lagi, lebih banyak memfokuskan diri menyukuri apa yg aku punya dari pada ngliatin orang lain punya apa.

Apa lagi kalo yg bikin kurangnya rasa syukur dan iri sama orang itu sebatas urusan materi. Fiuh… kalo lagi waras gini, aku bisa bilang, buat apa mikir materi sampe segitunya? Gak dibawa mati ini, padahal kita pasti mati. Punya materi yg “cukup” untuk hidup saja harusnya udah lebih dari cukup kan y. Rugi sekali kalo urusan materi sampe bisa bikin penyakit hati. Karena bukankah seharusnya materi duniawi itu kita letakkan di tangan, bukan di hati? Fiuhhh..

Akhir kata, mau berdoa saja lah.. Ya Allah, smoga setelah ini hamba lebih mampu merasakan bahagia dari hal-hal yg sederhana. Smoga lebih teliti lagi dalam mensyukuri smua SMUA nikmat dan kamudahan-Mu. Smoga bisa lebih baik lagi dalam menyikapi smua hal yg hamba lihat dan temui. Dan berilah hamba perlindungan dan jauhkan dari segala iri dengki.

Aminnnn…. :’)

Sesuatu Yang Anakku Harus Tau

Smua orang tua pasti pengen anaknya jadi yg “ter-” dalam segala hal. Terbaik, terpintar, tercepat, dll. Smua hal baik yg terjadi sama anak kita emang seharusnya jadi kebanggan (dan bahan up load di sosmed) bagi orang tuanya. Siapa sih yg gak bangga klo umur 1 th anaknya udah bisa mengenal huruf? Umur 2 th udah bisa baca? Umur 3 th dah bisa lancar kali-kalian? Umur 4 th dah hapal Al Quran? (Ini terlepas dari ada anggapan klo anak belum perlu diajarkan membaca sebelum sekolah dasar ya). Tidak sedikit orang tua yg “memaksakan” anaknya untuk ikut les ina inu, (bahkan les membaca untuk anak TK) sejak si anak masih belum genap 5 th. Aku bukan termasuk orang yg anti les2an kayak gini kok, selama kegiatannya masih menyenangkan buat anak, dilakukan dengan metode yg sesuai dengan umurnya, dan yg penting tidak ada pemaksaan dengan kekerasan terhadap anak. Aku pun sempet bilang sama suami, pengen deh Keenan ikut bela diri sejak kecil gara2 baca ini . (Yay..berhasil bikin link. *lirik @bagindaratu :D) . Tapi lalu timbul pertanyaan, sebenernya untuk apa sih kita sebagai orang tua “memaksa” anak untuk belajar dan bisa ina inu sedini mungkin itu? Apa bener itu murni untuk kepentingan anak? Atau jangan2 didominasi oleh keinginan kita untuk mempunyai hal yg bisa dipamerkan di sosmed dibanggakan? Atau jangan2 orang tua yg ingin menjadikan anak sebagai sarana pemenuhan obsesi yg tak sempat tercapai? Di lingkungan terdekatku, ada cerita begini nih. Dulunya ibunya pengen jadi penari ballet. Tapi karena jaman itu di kota kecil belum banyak les balet, kalaupun ada biayanya mahal banget dan orang tua si ibu emang gak ngijinin ikut les balet karena dianggap gak sesuai ajaran Islam. Lalu pas si ibu itu akhirnya punya anak cewek, langsung deh si anak didaftarkan les balet, walaupun tiap berangkat les si anak gak pernah semangat, dan setiap nari gak bisa senyum sepenuh hati, hanya gara2 takut sama ibunya. Anak ini sebenernya tomboy, lebih suka olah raga, dan pengennya ikut les renang atau basket aja. Tentu aja gak dibolehin sama ibunya, soalnya renang dan basket kan berpotensi menghitamkan kulit, sedangkan balerina idealnya berkulit cerah. 😀

Tapi yaaa sudah lah ya.. Kan “my kid my rule”. Kan “mother dont judge each other”. Kan ngapain juga ya mikirin pilihan orang lain sedangkan pilihan untuk anak sendiri aja (yg pasti dimintain pertanggungjawaban sama Allah) belum tentu bener.

Tapi… please please please ya… aku sungguh berdoa, sungguh pengen, jangan sampe ada orang tua yg kelupaan untuk sedini mungkin mengajarkan dan membiasakan anak untuk membuang sampah pada tempatnya. Kalo mengajarkan anak baca-tulis-berhitung-bahasa asing-dll saja bisa, harusnya mengajarkan membuang sampah juga lebih bisa dunk? Please please please kemampuan membuang sampah pada tempatnya ini harus diajarkan sedini mungkin. Sebelum anak mengenal ABC dan 123 dan monkey cow cat. Karena aku sudah membuktikan sendiri, ketika si anak itu sudah tumbuh besar-dewasa-tua dan tidak dibekali kemampuan yg satu ini, itu sudah terlambat. Mau liat contohnya? This is it :

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Lokasi kejadiannya di balkon kantor, 1 meter dari meja kerjaku terhalang pintu kaca doang, dan pelakunya adalah seorang manager

Sudah lah itu puntung rokok, masih juga dibuang sembarangan. Kalo soal merokoknya, ya sudah lah ya, itu susah dipengaruhi. Tapi aku sungguh terganggu dengan buang sembarangannya itu. Waktu bulan pertama aku kerja di sini dan melihat kondisi dan kebiasaan seperti itu, dengan di kantor ini ada 2 orang perokok berat, tapi gak ada asbak 1 pun, aku inisiatif belikan asbak sendiri. 1 orang 1 asbak. Maksudku sekalian nyindir lah ya. Tapi gak mempan ternyata. Itu baru puntung rokok. Sebenernya ada yg lebih jorok lagi. Di rak di belakang si bapak itu, saat ini udah ada 2 botol minuman kosong dari minggu lalu (ya..ya.. aku emang kurang kerjaan sampe memperhatikan soal ini. :D) dan di tempat pensil mejanya ada sedotan warna ungu bekas juice dari taun lalu. Iya sedotan.. aku juga gak tau gimana critanya sampe sedotan ada di dalam tempat pensil meja. Jijik gak sih. Kami sengaja gak ada yg mau nyingkirin, nunggu yg bersangkutan sadar, tapi ternyata sampe taun berganti tetep belum sadar juga. 😦 Pengen foto sedotan dalam tempat pensil sih, tapi kok gak tega. 😀

Dear, Keenan…

Dengan ibu memberanikan diri posting ini, berjanjilah untuk bisa semaksimal mungkin selalu membuang sampah pada tempatnya y, nak. Itu alasannya kenapa sekarang ini di rumah, di setiap ruangan ada tempat sampah (yang sering malah kamu jadikan tempat mainan dan malah dibongkar2 itu). :))

 

because loving you is not a crime

Walaupun udah jadi ibu anak 1, masih boleh ya ngomongin cowok. Biarin deh sekali2 terlihat genit. 😀

Buat aku, dari dulu sejak awal kenal cowok sebagai makhluk lain jenis yg bisa digemari, aku punya klasifikasi sendiri buat cowok2 yg menarik buat aku. Klasifikasi pertama, adalah cowok yg cakep secara fisik. Ini adalah cowok2 yg punya modal lahiriah berupa wajah cakep yg tak terbantahkan dan badan proporsional. Yg tanpa diapa2in juga udah cakep aja gitu. Contoh cowok dalam klasifikasi ini adalah :

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan...

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan… matanya.. hidungnya… slurup..

Bener kan.. Nico mah yakin deh, walaupun gak mungkin mutlak 100%, paling gak 80% wanita normal bakal mengakui klo dia itu ganteng maksimal, naturally. Tetep ganteng walaupun tanpa didandani dan tanpa barang2 baju2 branded. Dia cuma pake kaos oblong putih ala pak tani sama celana item aja juga tetep bikin gak bisa tidur kok. 😀

Nah, klasifikasi kedua adalah tipe cowok yg secara fisik gak ganteng2 amat, badan juga gak proporsional2 amat, tapiii punya “sesuatu” yg somehow bikin cewek termehek2. Bisa karena pinter, atau jago basket, atau jago gitar, atau pintar berkata2. Kali ini aku mau bahas spesial tentang si cowok jago berkata2 ini.

Tau kan ya, kalo ada ungkapan yg bilang “kelemahan wanita ada di telinga, dan kelemahan laki2 ada di mata”? Artinya, wanita bakal lebih mudah takluk jika telinganya mendengar kata2 indah / rayuan / janji2 manis. Sedangkan laki2, yg makhluk visual itu, lebih mudah tergoda oleh penampakan fisik. Jadi, sangat umum klo ada perempuan cantik yg jatuh cinta dengan laki2 yg secara penampilan biasa aja, tapi bisa jadi laki2 itu kaya raya pintar membuai telinganya dengan kata2 indah. Dan laki2 yg bisa lihai menciptakan kata2 indah itu kebanyakan tidak jauh dari pada musisi, pencipta lagu, atau penyair. Dan sehubungan dengan ketiga profesi itu, aku punya seseorang yg bener2 aku sukai dari lubuk hati terdalam, yaitu :

i dont know that caption i have write.. i just love him, anyway.. :)

i dont know that caption i have to write.. i just love him, anyway.. 🙂

yayayaya.. judges me now. 😀

Terlepas dari perilakunya yg tak layak dicontoh, sex before married (with many2 girls), menghamili sebelum nikah, lalu nikah dan cerai, aku emang suka sama Ariel. Di blog yg lama dulu, aku pernah bilang kalaupun ada cowok yg bisa dilegalkan jadi play boy, that must be him. :D. Buat aku, play boy itu gak harus cakep. Gak cakep, tapi bisa menaklukkan hati banyak wanita hanya dengan tatapannya saja. Aku bayanginnya, cowok macam ini pasti yg very nice gitu klo sama cewek yg diincar.  Yg klo kita ngomong tu, dia bakal dengerin dengan sepenuh hati, dan menatap dengan penuh perhatian, dan menjawab dengan kata2 yg pengen kita dengar. Atau walaupun mungkin jawabannya gak selalu sesuai dengan keinginan kita, paling gak dia bisa memilih kata2 yg tetep membuat kita gak sakit hati. Atau tipe cowok yg bisa tiba2 telpon hanya untuk memperdengarkan sebuah lagu, atau tiba2 ngirim kalimat2 so sweet sejenis. Nah, bayangkan klo Ariel ini. Terlihat kan dari lagu2 yg dia ciptakan kn syairnya pasti dalem banget. Dengan pilihan kata yg sederhana tapi mengandung arti yg luar biasa. Romantis tapi gak menye2 kacangan. Nah, bayangkan lagi klo jadi cewek yg jadi inspirasi dia waktu nulis lagu itu. Trus dinyanyiin langsung dengan dia main gitar. Awwww.. Nulisnya aja aku rasa mukaku jadi merah sendiri. Haha.. Norak.  Klo dengan gambaran yg seperti itu, aku rasa wajar banget klo banyak cewek yg ngantri buat dikencani, dengan pura2 lupa segala keburukannya.

Klo melihat cerita si Ariel yg free sex itu sih, bener deh, aku juga gak setuju klo free sex nya itu jadi sesuatu yg dimaklumi dan apa lagi jadi dicontoh oleh penggemarnya, apa lagi yg masih remaja2 muda gitu. Tapi klo buat aku pribadi, im still loving him anyway. Karena aku tau dia juga hanya manusia biasa, punya hal2 baik (yg pantas untuk kita idolakan) dan juga pastinya punya hal2 yg kurang baik, yg tidak pantas kita contoh. Aku tetep menyukainya sebagai cowok yg terlihat romantis, yg dari tatapannya saja sudah bisa bikin meleleh, yg menghasilkan lagu2 yg enak didenger, yg keren di atas panggung. Tapi bukan berarti aku juga menyukai free sex-nya dia itu.

Tapi… aku jadi mikir lagi. Walaupun aku suka dengan gambaran di atas itu, klo milih suami, aku juga gak akan milih yg kayak gitu sih. 😀 soalnya yg kayak gitu juga gak akan milih aku.

Galau – Lega – Galau Lagi…

Aku kayaknya tergolong telat dapet menstruasi pertama, dibanding temen2 sepantaran dulu. Ketika udah ada yg mulai mens dari kelas 5 SD, aku baru mens kelas 3 smp. Dan aku termasuk beruntung karena gak pernah bermasalah dengan si bulanan ini. Jaman masih sekolah dulu sih boro2 nandain tanggalnya ya. Gak pernah ngitung2 juga, dan waktu itu kayaknya gak pernah ngeh sama tanda2 mau datangnya. Jadi sering banget kejadian tiba2 dah tembus aja sampe rok seragam, gara2 gak tau klo mens hari itu, dan keluar pertamanya langsung banyak. Jadi gak sempet pake2 pembalut dulu. Klo dah gitu, jadi alasan buat pulang ganti rok. Hehe..

Jaman sekolah itu, ada satu sahabatku yg tiap mens hari2 pertama pasti ijin gak masuk gara2 gak bisa bangun saking sakitnya. Aku lagi2 alhamulillah gak pernah. Ya klo sakit2 dikit ya adalah, tapi masih bisa ditahan, dan aktivitas normal. Bahkan tetep bisa ikut pelajaran olah raga juga. Pokoknya masalah terbesarku dalam mens2an ini ya cuma soal tembus2an itu aja.

Baru mulai nandai tanggal mens kayaknya pas udah kuliah. Dan jadi ketauan klo siklusku selalu maju. Bisa maju antara 4 sampe 7 hari, dengan durasi sekitar 7 hari juga. Siklusnya selalu seperti itu bertaun2 sampe hamil. Jadi pas sebelum ketauan hamil itu, pas sampe tepat di tanggal yg sama dengan tanggal mens sebelumnya, aku dah ribut2 pengen test pack. Tapi suamiku masih nyuruh tunggu sampe sampe 3 hari lagi, katanya dari pada nanti ngetest trus negatif, malah dia harus ngadepin istrinya ini nangis2 lagi. Hehe..

Setelah lairan Keenan itu, aku juga baru mens lagi setelah Keenan 9 atau 10 bulan gitu. Mulai pikir2 milih alat kontrasepsi. Spiral, jelas corettt.. Ibuku sendiri pake spriral, dan dah 2 kali bermasalah, diusg gak ketemu, trus harus diambil sebelum waktunya.  Bayanginnya aja dah mules duluan. Suntik.. oww jelas tidak. Bagi orang yg pas hamil harus cek lab dengan diambil darah aja butuh waktu seharian buat menguatkan diri, suntik itu jelas bukan pilihan. Cari2 info, maka diputuskan pake pil aja deh. Paling repotnya cuma di bagian gak boleh kelupaan minum di jam yg sama tiap hari aja. Itu masih bisa lah, klo hal yg rutin2 gitu aku mayan tertib kok. Lagian ada bala bantuan berupa alarm hp juga. Karena masih menyusui, pakenya pil yg khusus menyusui. Dicoba, dan sip. Bener gak ada keluhan. Gak jerawatan, gak pusing2, dan siklus mensnya juga tetap.

Bulan september, dapet mens tgl 30. Harusnya bulan oktober dapet lagi sekitar tgl 23 – 27 kn ya. Eh, ini gak ada sama sekali. Flek2 pun juga gak ada. Padahal aku cek di pilnya, gak ada yg kelupaan gak diminum. Masih berusaha menenangkan diri, ahh, kan emang ada tu orang yg minum pil trus jadi mensnya gak teratur. Pasti ini juga cuma mundur gara2 itu doang. Tenanggg… Ditunggu2, seminggu, gak mens, 2 minggu, gak mens juga. Belum berani ngomong sama sapa2. Deg2annya mending disimpan sendiri dulu aja . Udah pengen beli test pack. Tapi aku pikir, sebelum berani pake test pack, aku harus menyiapkan diriku sendiri dulu, kalo misal hasilnya positif. Harus meyakini bahwa ini rejeki terbaik dari Allah juga. Harus bisa menerima dan menyambut dengan kebahagiaan yg sama dengan waktu hamil Keenan dulu. Karena pasti sedih banget seorang anak klo tau kehamilannya dulu disesali orang tuanya. Udah mulai mikir, Ibu gak mungkin dititipi 2 orang cucu, artinya harus milih antara aku berenti kerja atau cari orang yg momong. Mulai intip2 tabungan dan cek2 rencana pemasukan mana aja yg bisa dipersiapkan buat bikin kamar buat Keenan, karena gak mungkin tidur ber4 di kamar yg sekarang. Udah panjang aja skenarionya, sembari jadi rajin ke kamar mandi, ngliat mens apa gak. Haha.. Setelah aku merasa udah lebih siap buat menerima apapun hasilnya, pas banget Keenan mau ulang taun 20 November kemaren itu. Sok2an pengen ngepas2in aja, ngetesnya pas hari Keenan ulang taun aja. Biar klo pun positif, anggep aja jadi hadiah ulang taun buat Keenan. Eh, tapi gara2 tgl 19nya suami lembur, telat jemput, padahal masih harus ambil pesenan pancake, ambil kue ulang taun, jadinya malah kelupaan beli test packnya. Tgl 20nya juga gak sempet lagi, gara2 pulang kerja dah ditunggu buat makan bareng. Trus dah kelupaan juga soal itu. Eh, tgl 21nya dunk..pagi2 flek sedikit. Alhamdulillah… Leganya luar biasa pagi itu. Baru langsung crita ke suami. Tapi siang2nya di kantor ke kamar mandi, lho kok pembalutnya bersih. Langsung kepikiran lagi, klo awal2 kehamilan itu kn juga ada yg ngeflek2 gitu. Huffftt… Langsung kali itu aku bener2 berdoa, bener2 banget..”Ya Allah, klo emang ini titipanMu lagi, yakinkan kami sepenuh hati kalo Engkau juga yg akan memampukan kami untuk bisa merawat dan memeberikan hidup yg layak untuk smua titipanMu.” Itu saja doaku kemaren. Habis itu baru cek lagi setelah pulang sampe rumah. Alhamdulillah, beneran mens normal. Alhamdulillah..

Allah Maha Tau kemampuan hambaNya.

Kami ini juga sbenernya juga pengen kasih adek buat Keenan. Tapi tidak dalam waktu dekat ini. 2 th lagi lah.Tunggu sampe Keenan sekolah dulu, jadi dia sudah punya lingkungan pergaulan lain selain orang rumah. Biar dia juga gak merasa terlalu kaget dan tersisihkan klo nanti tiba2 perhatian orang rumah jadi beralih ke adeknya. Selain itu, mungkin kami (atau aku?) masih takut dengan kerepotannya. Kerepotan sehari2nya dan kerepotan secara keuangannya. Klo menurut matematika, kondisi sekarang belum memungkinan bagi kami untuk single income dengan aku berenti kerja. Selain mungkin aku juga belum siap mental jadi ibu tidak bekerja, bisa2 berubah jadi monster terus aku di rumah. Masih banyak deretan kebutuhan yg pos2nya belum tersentuh sama sekali. Dan hamil itu kan bergandengan dengan biaya2 mulai dari kontrol dokter dan vitamin2nya, lalu biaya persalinannya, lalu belanja bayinya (suamiku dah pesan jauh2 hari, kita harus sebisa mungkin menyambut kelahiran anak kedua sama seperti kami mempersiapkan kelahiran Keenan dulu. Jangan sampe ya, adeknya cuma kabagian lungsuran kakaknya aja. Padahal kalo aku sih, gpp juga pake lungsuran, asal masih bagus. Itu sebabnya baju2 bayi Keenan pas udah gak cukup, habis dicuci aku plastikin dan simpen lagi. Dan kayaknya ini deh yg bikin suamiku kuatir, anak keduanya cuma bakal dikasih lungsurannya Keenan. Apalagi mungkin di mata suamiku, smakin ke sini, aku smakin pengiritan saja. Haha..). Padahal sekarang ini kami lagi persiapkan buat Keenan play group. Yg ternyata, Masya Allahhh.. play group jaman sekarang ini kok uang masuknya lebih mahal dari jaman aku masuk kuliah, dan uang per bulannya sama dengan uang semesteranku dulu. Huh..huh..huh..

Tapi lalu tiba2 melintas juga suatu pikiran. Emang kalo 2 th lagi, lalu deretan kebutuhan -yg sekarang aku takuti karena belum terpenuhi itu- pasti sudah terpenuhi? Atau yakin deretannya tidak malah akan smakin bertambah lagi? Bukankah Allah berjanji untuk menciptakan setiap makhluk dengan rejekinya masing2? Kalo hewan saja dikasih rejeki, apalagi anak manusia? Tinggal kita saja yg mencari jalan untuk menjemputnya. Kalo kamu yakin sama Allah, kenapa kamu harus risau soal rejeki, Nia? Ya… tapi kan… Mungkin aku masih dalam tahap baru bisa yakin klo sudah ditunjukkan di depan mata salah satu jalan rejekinya. Misal, tiba2 suami naik gaji jadi sekian digit, atau ada yg tiba2 kasih modal buat buka usaha dan laris manis dalam 3 bulan. Haduh, ini lagi. Sama Tuhanmu sendiri kok masih pake matre sih. 😦

Lain hal lagi. Kemaren juga tanpa rencana, aku jadi harus ikut nemenin salah satu buyer dari Canada yg lagi dateng ke Yogya. Si mister ini sudah berumur sekitar akhir 40 atau awal 50an.  Terlihat banget sangat mencintai istri dan anak2nya.Pas makan siang kami sempet ngobrol2 soal keluarga. Dia tanya, aku dah nikah belum, anakku berapa, umur berapa. Waktu aku bilang anakku baru aja kemaren ulang taun yg ke 2, dia langsung ngasih nasehat, “you should plan to have another baby from now”. Aku bilang, belum lah.. Tunggu anak pertamaku sekolah dulu. Dia langsung pasang muka serius, “No..no..” Kurang lebih artinya ngomong gini : jangan terlalu jauh jarak umur anakmu dengan adiknya. Kalo kamu tunggu dia sekolah dulu, berarti akan selisih umur 4 th, kn? Akan sulit bagi mereka untuk jadi teman nantinya. Maksimal 3 th lah. Dengan selisih 3 th, mereka masih akan banyak bersama di sekolah yg sama. Dan akan lebih mudah untuk mereka menghabiskan waktu bersama. Sebagai orang tua, salah satu tugas kita adalah membuat anak2 kita bisa selalu menjadi saudara dan teman untuk satu sama lain. Biasakan bisa sedari kecil untuk saling menjaga dan bersama. Karena suatu saat nanti, pasti kita akan meninggalkan mereka. Dan saat itu tiba, mereka hanya akan punya saudara mereka untuk bertahan”. Aku diem. Sebenernya pengen jawab lagi, “tapi klo selisihnya 3 th, artinya nanti pas yg sulung mau masuk sma, bareng sama adeknya mau masuk smp. Uang pendaftaran sekolah di sini tu mahal, mister. Klo bareng2 gitu, dari mana carinya? Kalo satu2 kn orang tuanya bisa lebih bernafas”. Tapi tentu saja gak aku ngomong gitu, karena selain ribet Inggrisnya, juga mendadak aku punya jawabannya lagi, “sudah jadi kewajiban dan tugas orang tua buat mencari biaya untuk kebutuhan anaknya. Entah dari mana caranya, entah dilakukan dengan bernafas atau tak bisa nafas. Kalo pengen santai2 saja, ya jangan bermimpi punya anak”. Huffffttt..

Tuh kan, galau lagi.. 🙂

Btw, ada yg bisa sharing gak, alat kontrasepsi apa y yg paling bisa meminimalkan deg2an???

 

too much efford to look beautiful wont make you “beautiful”

IMG_20130815_135002(aku, ibukku, adekku..)

Aku ini cuma punya adek 1. Cewek juga, selisih 8 th, 15 kg. Hehe.. Soal timbangan ini kalo disebut sekarang sih udah gak sensi lagi dia. Tapi dulu kami pernah sampe ribut soal ini. Jaman dia masih SMA klo gak salah, dan jaman mulutku juga masih belum banyak dilatih ngerem. Jadi, entah karena takdir atau apa, badanku ini mengikuti bapak. Gak bisa gemuk. Bapak itu sejak bujangan sampe sekarang, beratnya gak geser dari 56 kg. Paling klo habis sakit, ya adalah turun sekilo 2 kilo. Tapi habis itu cepet stabil lagi. Mungkin karena bapak dari dulu sampe sekarang masih rutin badminton. Klo dulu bisa seminggu 3 atau 4 kali, sekarang udah berkurang jadi 2 kali aja. Tapi tetep rutin, dan sekarang ditambah naik sepeda seminggu sekali. Klo soal olah raganya sih pasti bukan itu yg nurun ke aku ya. Tapi soal berat badan yg gak geser ini yg nurun ke aku. Jaman aku masih SD ke bawah, bapak ibu sampe gak kurang2 mencoba segala cara biar berat badanku naik. Minyak ikan, susu, telur setengah mateng, tidur siang, obat dari dokter, dan smuanya gak mempan. Tetep aja badanku cungkring. Waktu itu sih masih ada alasan, mungkin karena Nia ada asma. Anak asma kan emang gak bisa gemuk. Entah teori itu bener atau gak. Sampe akhirnya aku tambah gede, dan bapak ibu juga sepertinya udah bisa menerima klo anaknya ini emang beratnya cuma segini, yg penting sehat lah.

Aku sendiri sebenernya gak terlalu mikirin soal berat badan. Bertahun2 menderita asma, cukup dengan badan yg sehat tidak kambuh lagi saja aku sudah bersyukur. Paling baru ngrasa “duh, harusnya klo bisa naik 5 kg lagi aja, pasti lebih bagus ni” kalo pas pengen pake baju2 tertentu. Celana skinny, contohnya. Kan gak cocok tuh dipake sama yg sekurus dan kaki sepanjang aku. Berasa belalang. 😦 . Sebelum nikah, rekor terberat adalah di level 48 kg. Itu di taun pertama kuliah. Kayaknya cuma bertahan setaunan deh berat segitu. Habis itu ya balik ke 40-44 kg. Waktu start hamil, beratku 42 kg. Sampe lahiran naik 14 kg, jadi 56 kg. Keenan 3.2 kg. Keluar dari ruang bersalin, jadi 50 kg. Pulang dari rumah sakit, jadi 48 kg. Dan teruuusss merosot, sampe kemaren nimbang cuma 41 kg. Sungguh ini bukan pamer ke orang2 yg mati2an diet buat nurunin berat badan ya. Ini aku pun sebenernya merasa gak ideal. Kurus banget. Idealnya sih 48an lah. Tapi aku juga sudah sampe tahap menerima klo bertubuh ideal itu bukan bagianku. Habis mau gimana lagi. Walaupun gak pernah diniatin serius buat menaikkan berat badan, tapi aku gak pernah membatas2i makan. Klo aku pengen makan, ya makan. Klo engga, ya engga. Ada saatnya aku tiap hari minum susu ultra 3×200 ml, atau tiap sebelum tidur makan roti tawar keju susu coklat, atau indomie telor, atau klo lauknya pas cocok aku bisa makan sehari 5 kali. Tapi ya gak ngaruh juga ke timbangan. Aku gak tau, apa ini ada hubungannya sama kopi yg juga rutin 3 gelas sehari. Hehe.. Iya tau, gak sehat. 😀 Klo itu smua bisa disebut sebagai usahaku untuk menaikkan berat badan, ya paling usahaku ya mentok itu doang sih. Belum pernah sampe konsultasi ke dokter atau serius cari vitamin2 atau obat2an. Selama keluhannya hanya gak bisa terlihat seksi pake skinny jeans saja sih, aku belum berniat sampe segitu usahanya. :p

Nah, kondisi itu beda banget sama adekku. Mungkin dia nurun genetik ibu. Dari jaman dia SMA, badannya emang lebih subur. Gak sampe yg gemuk banget sih. Tapi karena mungkin pembandingnya adalah aku (yg padahal juga gak ideal kurusnya), jadi dia merasa gemuk. Mulai deh tuh dia cerewet sama penampilannya sendiri, dan mencoba macem2 diet. Sejak awal aku slalu bilang, gak perlu lah diet2 yg tanpa panduan gitu. Badan itu yg penting sehat. Penampilan itu gak segitu pentingnya dibanding kesehatan. Tapi ya selayaknya anak SMA, mana mau segampang itu percaya omongan kakaknya. Adaaa aja alasannya. Sampe suatu saat kami aku bertengkar soal ini. Aku yg sebagai kakak merasa harus ngasih tau, gak perlu dia segitunya menyiksa diri hanya untuk turun beberapa kg, dan adekku yg merasa aku gak pernah ngerti perasaannya. Panjang lah jadinya. Yg aku inget, aku sampe ada bilang, “kamu gak perlu lah segitunya. Biar apa sih? Biar ada cowok yg naksir? Gak harus gitu kali. Klo pengen ditaksir cowok, yg pinter, yg ramah, yg pengertian, yg berteman dengan banyak orang. Gak harus diet nyiksa gitu. Dan klo pun emang ada cowok yg naksir hanya gara2 kamu seksi, yakin deh. Dia bukan cowok yg baik”. Mungkin kata2 itu emang terlalu berat ya buat anak SMA yg lagi sensi kayak adekku. Yg ada aku dibales dengan kata2, “Mb Nia bisa ngomong gitu, karena Mb Nia gak pernah tau rasanya gendut”. dan brakkk. banting pintu masuk kamar dia. Oke, fine. Aku berniat untuk gak lagi ngasih tau dia apapun tentang itu. Sampe beberapa bulan kemudian, adekku sakit, gangguan pencernaan. Kata dokter, salah satu penyebabnya ya pola makannya yg ngawur itu. Baru deh dia mulai bisa gak terlalu terobsesi buat kurus lagi.

Hmmm.. Banyak banget pastinya yg ngalami kayak adekku itu. Mati2an berusaha sampe merugikan kesehatan sendiri, hanya demi penampilan. Padahal, seberapa pentingnya sih penampilan? Ini pendapat aku pribadi ya, aku selalu kurang sreg melihat seseorang yg making too much efford for her (or his) appearance. Dan too much efford itu bagiku justru mengurangi kecantikannya. Klo artis, ya coba bandingkan Dian Sas*ro sama Syahronce deh. (Sebanding gak ya ini? Hehe..). Iya, aku tau, Disas pun juga bermake up. Tapi paling gak dengan jenis make up yg “no make up-make up” pun dia sudah terlihat sangat cantik dan PD. Pemakaian bajunya pun juga normal2 saja. Beda jauh kan dengan Syahronce yg harus melekatkan segala bulmat, jambul, dan serentengan blink2 macam2 hanya untuk dandanan ke mall doang. Artinya kan tanpa itu smua, pasti dia gak PD. Artinya lagi, kecantikkannya terletak pada tempelannya itu, bukan pada dirinya itu sendiri.

Aku selalu suka liat orang2 yg tanpa make up menor, tanpa dandan macem2, rambut gak diapa2in, bahkan cuma diuwel2 aja (seperti @nyonyasepatu, contohnya ;p) tapi tetep terlihat cantik dan PD. Atau mungkin PD itu yg membuat smakin terlihat cantik. Dan suka sedih klo liat orang yg seperti memaksakan diri untuk terlihat “cantik”. Buatku, mungkin klise, klo aku bilang cantik itu kn gak harus putih, gak harus tinggi semampai, gak harus rambut lurus, gak harus hidung mancung, gak harus berbra cup C. Allah itu Maha Adil kok. Pasti ada kecantikan tersendiri yg Dia titipkan ke smua perempuan. Mungkin Anggun gak dikasih kulit putih, tapi smua orang tau dia penyanyi hebat. Mungkin Nirina Zubir gak dikasih tinggi semampai, tapi dia presenter yg menarik, bisa banyak bahasa asing dan gak bosenin. Mungkin Kaka Slank gak seperti Ariel, tapi dia tetep rock starnya Indonesia. Atau mungkin Andi Sor*** punya kulit putih, badan tinggi, tapi yaaa gitu deh.. :p. Artinya, smua orang pasti sudah dibekali kelebihannya sendiri2. Dari pada kita menghabiskan waktu dan tenaga dan biaya untuk mengejar hal2 fisik yg tak kita punyai hanya untuk bisa masuk kriteria cantik menurut iklan tivi, kenapa gak kita maksimalkan usaha itu untuk lebih mengenali dan menggali potensi diri sendiri? Sudah pasti hasilnya akan lebih maksimal untuk kita menggali potensi diri sendiri dari pada semata2 menjual fisik saja.

Aku bukannya mau bilang, penampilan itu sama sekali gak ada harganya ya. Tetep penting kok, selama pada tempatnya, dan selama kita lakukan untuk kesenangan dan kenyamanan diri kita juga, bukan untuk mengesankan orang lain saja. Dan bagiku, sudah cukup menjaga penampilan di level : tidak pucat, tetep seger, tidak membosankan, sopan, dan tidak merusak mood dan pandangan. Ada saatnya aku pengen ngantor pake make up bedak-eye liner-blush on- lipstik. Tentu saja smua dalam warna2 soft natural. Sekarang juga lagi semangat belajar pake eye liner yg bener dan gak mencong2. Tapi lain waktu, akan ada juga Nia yg muncul cuma dengan bedak dan lipgloss saja. Baju pun begitu. Ada kalanya aku  pengen pake cincin atau gelang warna matching dengan baju. Tapi di waktu lain, bisa polos saja tanpa aksesori. Asal baju dan jilbabnya matching, aku sudah cukup PD untuk keluar rumah dan ketemu orang. Tergantung mood, dan tidak ada satu pun yg bisa memaksa. Haha.. Termasuk suami. Karena aku yakin, dia mencintaiku dalam kondisi make up maupun tanpa make up, berbaju maupun tanpa baju. Oooops.. Hehe..

Btw.. kapan terakhir ke salon??? Aku, 2 bulan lagi, tepat 2 tahun yg lalu aku ke salon untuk terakhir kalinya. Hiks.. Keterlaluan emang kalo ini. Padahal ke salon juga cuma buat potong rambut doang. Dan terakhir itu aku ke salon sebelum cuti melahirkan habis di bulan Februari 2012. Udah berbulan2 ini rewel ngomel pengen potong rambut, tapi sekalinya libur, merasa bersalah klo harus ninggalin Keenan buat ke salon doang. *sigh…*

 

musik, video klip, dan apa aja yg ada di kepala

Kalo diliat dari play list music yg ada di hp atau winamp kompi kantor, kayaknya selera musikku stuck di lagu2 90an, atau 2000an awal lah. lagu2 yg masuk kriteria paling baru di play listku cuma : michael buble, bruno mars (when i was your man) sama pink (give me a reason). pasaran banget ya.. hehe.. selain itu masih setia dengerin the corrs, the moffats, nsync, sheila on 7, padi, dan yg seangkatannya lah. Kalo lagu2 baru, ya tetep bisa lah ya ikut2 nyanyi2 dikit, gara2 keseringan denger di mana2 atau gara2 ada temen kantor yg lagi suka lagu itu, trus dia puter terus, trus jadi mau gak mau ikut denger juga. Tapi jarang banget yg trus jadi sampe aku download sendiri atau cari liriknya. Apalagi untuk lagu2 dalam negri. Sejak era melayu2 booming, disambung dengan era boyband girlband, smakin dikit aja lagu dalam negri yg masuk daftar favorit. Mungkin salah satu penyebabnya adalah karena aku ini termasuk orang yg sangat memperhatikan lirik lagu. Kalo liriknya oke, atau pas dengan suasana hati, atau pernah pas dengan suasana hati, aku pasti suka. Karena bisa nyani skalian curcol.  Atau walaupun bukan pengalaman pribadi, tapi kalo lirik itu puitisnya pas atau maknanya dalem, suka deh aku. Dan aku pernah merasa ada masa di mana lagu2 dalam negri itu kok liriknya gitu banget sih. Contoh : ada lagu yg ada kata2nya “senyum keindahan”. Haihh.. apa itu maksudnya senyum keindahan? Senyum kan kata benda. Keindahan juga kata benda. Trus maksudnya?? Apalagi masih disambung dengan mengeja “Ce-I-En-Te-A”. Berasa bikinnya sembarangan gak memperhatikan makna apa yg mau disampaikan. Beda banget kan sama lirik2nya mas eross Sheila On 7? Ini subjektif sih ya.. Haha…

Tapi aku punya pengecualian untuk satu penyanyi dalam negri, yg setiap dia kluarin lagu baru, pasti aku langsung cari lagu dan liriknya skalian. Ini dia orangnya :

 

afgan(taken from instagramnya dek afgan.. buat aku pribadi, dia ganteng banget pas pose begini,

dan dengan kostum begini.. *drooling*)

Lagu dia yg Bukan Cinta Biasa, Sadis, Jodoh Pasti Bertemu, jadi play list wajibku. Belum lama ini, aku tau dari IGnya, klo dia lagi bikin video klip baru, untuk lagu yg judulnya “Sabar”. Langsung search di you tube, tapi pas itu koneksi lagi ajrut2an, jadi gak langsung keputer. Akhirnya nemu liriknya dulu, Kayak gini nih :

==quote==

Sabar, sabarlah cintaku

Hanya sementara kau harus dengannya.. Kau harus bersamanya kini

Sabar, sabarlah cintaku

Takkan selamanya karena sebenarnya.. Kau tahu sesungguhnya aku

Aku yang paling kau cinta

Aku yang paling kau mau

Rahasiakan aku sedalam-dalamnya cintamu

Aku yang pasti kau cinta

Aku yang pasti kau mau

Selamanya di hidupmu aku kekasihmu

==unquote==

*nangis telungkup di meja*

Trus baru kemaren bisa nemu video klipnya di you tube. Pengen nampilin di sini, tapi belum tau caranya insert video gimana. 😀 (Somebody, please tell me.. tapi gak mau klo harus pake yg berbayar. Haha..). Liat aja di http://www.youtube.com/watch?v=pUVxgsMciWE .  Double combo deh sedihnya. Iya, emang lebay kok ini. Di situ critanya Afgan ini sakit Bubble Boy Disease, yg artinya dia tidak punya imun tubuh, jadi sangat mudah terkontaminasi kuman dan bakteri lewat apapun. Dan kalo sudah terkontaminasi akibatnya bisa fatal, bahkan kematian. Untuk itu, dia harus hidup dalam gelembung / ruang kaca khusus yg steril. Nah dengan kondisi yg seperti itu, Afgan ini jatuh cinta sama dokternya. Dokternya juga cinta balik sih. Tapi klo dihubungkan sama liriknya kan mereka itu gak mungkin lah bisa hidup bersama di dunia ini dengan kondisi Afgannya sakit begitu. Makanya dia merelakan ceweknya untuk bersama dengan orang lain, karena terlalu egois juga kan klo si cewek ini harus melajang selamanya juga. Mana dia cantik, dokter pula. Tapi ya gitu, seolah2 kn liriknya itu berkata “biarlah kamu sama siapapun juga sekarang.. aku tetep tau, di hatimu cuma aku cintamu, dan aku pun begitu”. Trus di videonya itu juga ada tulisannya “if the only explanation is we were made for another life”. Huhuhuhu… Ngilu bener rasanya.

Apa sih yg lebih sedih dari tidak bisa bersama dengan orang yg kita cintai, dan dia juga mencintai kita sama besarnya? Dan penyebabnya itu bukan karena sebuah kesalahan, tapi bener2 karena keadaan yg tidak bisa diubah oleh smuanya. Mungkin ini yg namanya takdir ya. Mungkin seperti ini yg sbenernya disebut “tidak jodoh”. Menurutku, ini jauh lebih menyakitkan dari pada bertepuk sebelah tangan. Apalagi kalo penyebabnya adalah penyakit. Pasti butuh hati yg luar biasa besar untuk bisa menerima kondisi seperti itu.

Dan aku jadi sadar, betapa emang bener, kesehatan itu adalah yg utama. Kalo kita sehat, kita bisa melakukan apa saja, atau berusaha untuk mendapatkan apa saja. Dan begitu Allah berkata “sakit”, bisa tiba2 kita tidak bisa melakukan dan mendapatkan apa yg ketika sehat begitu mudah kita dapatkan. Sakit gigi berlubang aja bikin orang yg pelor jadi gak bisa tidur kan. Sariawab bikin gak bisa makan rujak pedes kan. Apa lagi sakit yg sampai bikin kita tidak bisa sepenuhnya memiliki dan hidup bersama orang yg kita cintai dan juga mencintai kita? Huhuhuhu…

Terima kasih untuk smua nikmat sehat-Mu, ya Allah.. Terima kasih untuk keluarga dan teman2 yg sehat. Terima kasih untuk membuat kami berada di antara orang2 yg kami cintai dan orang2 yg mencintai kami. Terima kasih..

Dan nulis ini bikin aku smakin sadar, betapa aku masih sangat gak peduli sama yg namanya menjaga kesehatan. Makan gak teratur, tapi ngopi teratur. Minum air putih, jarang. Indomie, terus. Olah raga ya mana pernah lah ya.. kecuali naik turun tangga kantor itu bisa dihitung sebagai olah raga. Padahal smua itu penting banget kan ya.. Supaya bisa hidup sehat lebih lama. Supaya bisa menemani Keenan (dan adiknya) sampe tua. Supaya pas punya cucu masih cukup sehat buat momong dan main2 sama cucu. Supaya pas anak2 udah berkeluarga, bisa lagi jalan2 bulan madu berdua suami.

Jadi…. Nia, kapan mau mulai hidup sehatnya?????

Rgds,

-yg lagi PMS-

If I Have One Day Off…

I want to do :

  1. Doing nothing.. 😀 Artinya, bangun pagi sebangunnya. Bisa subuh2 banget, atau siang banget, batesnya sebelum jam 9 lah. Klo dah lewat itu, suka pening. Trus bikin kopi, trus balik kamar, dengerin radio (aih, sudah lama banget gak menikmati acara denger radio sampe cekakakan macam pas dengerin Desta sama Daginkz di Putuss Prambors dulu), ngegame atau baca novel atau tulis2 sembarang, tanpa interupsi. Trus laper, trus ngesot ke dapur (bikin simple food, macam Indomie (as always fav) atau nasi gila super pedes) atau ke warung padang terdekat, beli nasi rendang atau nasi ikan sambel ijo. Trus balik kamar lagi. Ulang lagi dari kegiatan setelah bangun tadi. Mandi?? Apa itu mandi??? 😀
  2. Ke Malioboro. Standart abiss ya. Kayak turis aja. Habis kayaknya udah dua taun lebih gak ke Malioboro buat jalan2 dan santai2. Biasanya ke sana cuma buat ketemuan sama buyer doang. Ini pengennya sarapan dulu di soto depan stasiun Tugu, trus ke Bringharjo dulu, puter2, gak ditargetkan harus beli apa2, trus ke Malioboronya. Keluar masuk toko semaunya. Trus beli es krim di Mcd, trus duduk2 aja di kursi2 yg di sepanjang jalan itu. Smoga suasananya pas teduh. Aku selalu suka duduk diam di situ, ngliatin orang2 lewat2. Klo untuk yg ini, aku pengen nglakuinnya sendiri, atau sama 1 orang sahabat lama yg bisa ngobrol apa aja. Manda (sahabatku dari SMP), are you hear me???? 😀
  3. Praktekin resep2 masakan dan kue2 yg selama ini cuma numpuk aja jadi koleksi resep, tanpa interupsi dari mulai awal nyiapin bahan sampe mateng dan disajikan di piring.
  4. Bikin prakarya dengan menggelar smua barang2 dan bahan2nya di depan tv. Bisa bikin gelang2an, kalung2an, atau pengen coba bikin jam lilit tali yg pake hiasan lucu2 itu. Kemaren habis beli sih, tapi setelah liat sendiri barangnya, yakin deh sebenernya bisa banget itu bikin sendiri. Tinggal beli bahan2nya di toko peralatan kerajinan dan pernak pernik.
  5. Klo day off nya boleh ditambah jadi 2 atau 3 hari (ngelunjakkk..:D), pengen naik kereta Senja Utama, ke Jakarta, sendirian. Dont ask why. Buat aku, belum ada yg bisa menandingi romantisnya naik kereta malam2 sendirian dan suasana sampe Jakarta yg dini hari atau menjelang subuh itu. Suasana di dalam kereta, memandangi gelap di luar jendela, diam sambil memikirkan entah apa. Aku suka sendu2 romantisnya itu. 😛

Aku pernah diingatkan oleh seseorang, gak boleh banyak2 menggunakan kata2 “if atau seandainya”. Katanya “seandainya” itu temennya setan. Karena kecenderungan orang menggunakan kata “seandainya” adalah untuk seperti mengharapkan atau menginginkan hal yg berbeda dengan yg sebenarnya terjadi. Dekat dengan rasa tidak bersyukur dengan keadaan yg sedang terjadi dan yg kita miliki. Menyesali ketetapan Allah atas smua yg terjadi. Yeah, benar sih. Tapi kali ini, sungguh aku bukan tidak bersyukur dengan kondisi dan nikmat yg sekarang. I just want to be free just one day. I just want to do something that I love, once in a while. I just want to be “me”, without predicate as wife, mom, daughter, or employee. Im i selfish??? :((