because loving you is not a crime

Walaupun udah jadi ibu anak 1, masih boleh ya ngomongin cowok. Biarin deh sekali2 terlihat genit. 😀

Buat aku, dari dulu sejak awal kenal cowok sebagai makhluk lain jenis yg bisa digemari, aku punya klasifikasi sendiri buat cowok2 yg menarik buat aku. Klasifikasi pertama, adalah cowok yg cakep secara fisik. Ini adalah cowok2 yg punya modal lahiriah berupa wajah cakep yg tak terbantahkan dan badan proporsional. Yg tanpa diapa2in juga udah cakep aja gitu. Contoh cowok dalam klasifikasi ini adalah :

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan...

rambut gondrong acak2an aja ganteng gitu kan… matanya.. hidungnya… slurup..

Bener kan.. Nico mah yakin deh, walaupun gak mungkin mutlak 100%, paling gak 80% wanita normal bakal mengakui klo dia itu ganteng maksimal, naturally. Tetep ganteng walaupun tanpa didandani dan tanpa barang2 baju2 branded. Dia cuma pake kaos oblong putih ala pak tani sama celana item aja juga tetep bikin gak bisa tidur kok. 😀

Nah, klasifikasi kedua adalah tipe cowok yg secara fisik gak ganteng2 amat, badan juga gak proporsional2 amat, tapiii punya “sesuatu” yg somehow bikin cewek termehek2. Bisa karena pinter, atau jago basket, atau jago gitar, atau pintar berkata2. Kali ini aku mau bahas spesial tentang si cowok jago berkata2 ini.

Tau kan ya, kalo ada ungkapan yg bilang “kelemahan wanita ada di telinga, dan kelemahan laki2 ada di mata”? Artinya, wanita bakal lebih mudah takluk jika telinganya mendengar kata2 indah / rayuan / janji2 manis. Sedangkan laki2, yg makhluk visual itu, lebih mudah tergoda oleh penampakan fisik. Jadi, sangat umum klo ada perempuan cantik yg jatuh cinta dengan laki2 yg secara penampilan biasa aja, tapi bisa jadi laki2 itu kaya raya pintar membuai telinganya dengan kata2 indah. Dan laki2 yg bisa lihai menciptakan kata2 indah itu kebanyakan tidak jauh dari pada musisi, pencipta lagu, atau penyair. Dan sehubungan dengan ketiga profesi itu, aku punya seseorang yg bener2 aku sukai dari lubuk hati terdalam, yaitu :

i dont know that caption i have write.. i just love him, anyway.. :)

i dont know that caption i have to write.. i just love him, anyway.. 🙂

yayayaya.. judges me now. 😀

Terlepas dari perilakunya yg tak layak dicontoh, sex before married (with many2 girls), menghamili sebelum nikah, lalu nikah dan cerai, aku emang suka sama Ariel. Di blog yg lama dulu, aku pernah bilang kalaupun ada cowok yg bisa dilegalkan jadi play boy, that must be him. :D. Buat aku, play boy itu gak harus cakep. Gak cakep, tapi bisa menaklukkan hati banyak wanita hanya dengan tatapannya saja. Aku bayanginnya, cowok macam ini pasti yg very nice gitu klo sama cewek yg diincar.  Yg klo kita ngomong tu, dia bakal dengerin dengan sepenuh hati, dan menatap dengan penuh perhatian, dan menjawab dengan kata2 yg pengen kita dengar. Atau walaupun mungkin jawabannya gak selalu sesuai dengan keinginan kita, paling gak dia bisa memilih kata2 yg tetep membuat kita gak sakit hati. Atau tipe cowok yg bisa tiba2 telpon hanya untuk memperdengarkan sebuah lagu, atau tiba2 ngirim kalimat2 so sweet sejenis. Nah, bayangkan klo Ariel ini. Terlihat kan dari lagu2 yg dia ciptakan kn syairnya pasti dalem banget. Dengan pilihan kata yg sederhana tapi mengandung arti yg luar biasa. Romantis tapi gak menye2 kacangan. Nah, bayangkan lagi klo jadi cewek yg jadi inspirasi dia waktu nulis lagu itu. Trus dinyanyiin langsung dengan dia main gitar. Awwww.. Nulisnya aja aku rasa mukaku jadi merah sendiri. Haha.. Norak.  Klo dengan gambaran yg seperti itu, aku rasa wajar banget klo banyak cewek yg ngantri buat dikencani, dengan pura2 lupa segala keburukannya.

Klo melihat cerita si Ariel yg free sex itu sih, bener deh, aku juga gak setuju klo free sex nya itu jadi sesuatu yg dimaklumi dan apa lagi jadi dicontoh oleh penggemarnya, apa lagi yg masih remaja2 muda gitu. Tapi klo buat aku pribadi, im still loving him anyway. Karena aku tau dia juga hanya manusia biasa, punya hal2 baik (yg pantas untuk kita idolakan) dan juga pastinya punya hal2 yg kurang baik, yg tidak pantas kita contoh. Aku tetep menyukainya sebagai cowok yg terlihat romantis, yg dari tatapannya saja sudah bisa bikin meleleh, yg menghasilkan lagu2 yg enak didenger, yg keren di atas panggung. Tapi bukan berarti aku juga menyukai free sex-nya dia itu.

Tapi… aku jadi mikir lagi. Walaupun aku suka dengan gambaran di atas itu, klo milih suami, aku juga gak akan milih yg kayak gitu sih. 😀 soalnya yg kayak gitu juga gak akan milih aku.

Keenan is Two…

04 November 2011

Menurut hitungan dokter, HPLku tgl 13 November 2011. Tapi karena kata orang2, lahiran itu bisa maju mundur seminggu 2 minggu, maka diputuskan aku mulai cuti melahirkan tgl 4 November 2011. Hari itu juga sekalian pindahan dari kontrakan di Yogya dan pulang ke Magelang. Sengaja gak terlalu mepet juga karena belum survey dokter kandungan dan rumah bersalin di Magelang.

Untuk dokternya, sebenernya aku pengennya yg perempuan. Tapi namanya juga di kota kecil ya, dokter kandungan yg perempuan belum banyak. Ada 1, praktek di sebuah RSB. Tapi waktu kami survey ke sana, biayanya ternyata di luar budget kami. Corettt.. Hahaha.. Lalu ada 1 lagi, dokter terkenal sih. Sebenernya dia dokter umum, bukan spesialis kandungan. Tapi banyak juga menangani kelahiran. Bahkan waktu Ibu nglairin aku pun, juga ke bu dokter ini. Kebayangkan berarti udah sesepuh apa usianya. Bu dokter ini juga punya RSB sebenernya, tapi ternyata hanya bisa untuk kelahiran normal. Jadi klo ditengah2 proses melahirkan, ternyata perlu tindakan lain, ya harus dibawa ke rumah sakit lain. Dan aku sebagai orang yg selalu memikirkan kemungkinan terburuk, ngeri aja bayangin klo2 pas ditengah2 lahiran, trus ternyata harus operasi, trus dengan kondisi kesakitan masih harus dibawa pindah ke rumah sakit lain.. gak deh. Cari yg lain. Berarti cuma tinggal dokter2 kandungan yg laki2 nih. Cari2 info lagi. Akhirnya diputuskan buat ke Dr. Narko. Rekomendasi dari tanteku yg melahirkan 3 anaknya sama pak dokter ini. Orangnya sabar, pro normal, dan sebagai tambahan, istrinya pak dokter ini temen pengajiannya Ibu dan tetanggaan sama rumah smbah. Jadi udah kenal lmayan deket sama Ibu. Waktu kami survey ke RSB Puri Agungnya pun smuanya masuk kriteria kami, fasilitas dan tentu saja harganya. Haha..

9 November 2011

Kontrol ke Dr. Narko, smua kondisinya normal. Bayi udah masuk panggul. Tapi aku sama sekali belum ngrasain kontraksi2 palsu atau yg sejenis. Pak doker cuma suruh banyak jalan2 aja. Dan suruh datang tgl 13 November nya.

13 November 2011

Masih belum ada tanda2 apapun. Padahal udah jalan2 mulu rasanya. Cuma di dalam rumah sih, aku kan malas keluar2. Tapi yg penting jalannya kan.. Hehe.. Kata pak dokter, karena kondisinya masih bagus, tunggu dl aja. Pak dokternya malah kasih jangka waktu 2 minggu lagi baru datang klo belum ada kontraksi, dan 2 minggu itu baru dicek apa emang butuh induksi.

19 November 2011

Hari sabtu tuh, suami kerja. Bapak ada urusan ke temennya. Ibu rewang ke tetangga. Tapi mungkin malah Ibu yg dah feeling ya. Sebelum rewang, Ibu bilang, kalo tiba2 ngrasa kontaksi atau flek, langsung telpon ya. Akunya masih santai2 aja. Secara emang gak berasa apapun. Cuma pas siangnya, mau pipis, baru liat ada flek. Tapi dikit banget, dan gak sakit juga. Sms Ibu, Ibu langsung pulang. Dan nyuruh Bapak pulang juga. Cuma aku bilang ini sih belum ada rasa apa2 kok, tenang aja. Masih lama juga kayaknya. Dan aku juga masih mondar mandir seperti biasa.

Jam 7 malam, suamiku pulang. Malam itu ada pertandingan sepak bola Indonesia – Malaysia. Lupa AFF atau apa. Pokoknya orang rumah smuanya heboh di depan tivi. Dari jam 8 malem, aku dah masuk kamar. Niatnya cuma mau tidur2an aja, soalnya punggung pegel2. Lama2 kok berasa punggung bawah nyeri. Tapi sebentar nyeri sebentar ilang. Dan sama sekali gak ngrasa kalo itu salah satu tanda2 mau melahirkan. Masih merasa cuma pegel2 biasa. Biasanya sih trus minta suami buat gosok2in punggung, tapi denger dia lagi semangat banget nonton bola, jadi aku diem2 aja. Berusaha buat tidur, tapi kok ya nyerinya sampe bikin gak bisa tidur.

Jam 11 kurang 15 menit, suamiku masuk kamar. Ngliat ekspresiku, dia nanya, apa aku baik2 aja? Aku bilang cuma pegel2 aja, pengen dikompres air anget. Suamiku ke belakang, ambil air angetnya. Baru mau pindag posisi buat dikompres, tiba2 kedengeran duss.. dan basahh.. Heboh deh aku, “ini ketubanku pecah, yah”.. Suamiku malah gak percaya, “engga kok, ini air di baskomnya yg tumpah”. Bukannn.. ini beneran pecah ketuban beneran.. Langsung bangunin bapak ibuk, siap2 pake pembalut, ganti baju. Bapak langsung ambil mobil ke rumah om (untung deket). Dan berangkat ke rumah sakit dengan dianter suami, bapak, ibu, adek, om dan tante. Berasa mau piknik keluarga. Haha..

Jam 12 malem, nyampe rumah sakitnya. Diperiksa, dan ternyata bener ketuban dah pecah. Tapi ternyata belum ada bukaan 1. Langsung suruh ke ruang melahirkan, dan gak boleh turun dari tempat tidur lagi. Jam segitu masih bisa tuh ngobrol2, ketawa2, nyuruh2 orang2 tidur. Jam 4 pagi, diperiksa lagi, masih bukaan 1. Masih bisa tidur sebentar. Jam 7 pagi, masih sarapan, makan roti, susu ultra, sama madu. Jam 8 pagi, diperiksa lagi. Bukaannya belum nambah. Kata perawatnya, kalo kayak gini, kemungkinan bisa lahir jam 4 sore. Haduh.. udah pegel banget kan berjam2 harus tiduran doang gak boleh bangun. Yang dirasain cuma pegel teramat sangat sampe nyeri di punggung bawah itu aja, yg masih datang dan pergi rasanya. Kalo pas datang, masih bisa nyuruh suami, atau ibu, atau tante buat gosok2in. Masih sambil ngobrol2 sambil istighfar. Sampai perawatnya komentar, “bagus ya ibu ini, tahan sakit, bisa tahan sampe gak teriak2” dan ku jawab dengan sombongnya “ya kan klo teriak2 malah kebuang energinya, mendingan disimpen aja buat nanti melahirkan”. Huh..itu kata2 sombong yg dikeluarkan oleh seorang sok tau yg belum tau apa yg akan dihadapi beberapa jam kemudian.

Jam 11 siang, dicek, bukaan 8. Akhirnya rasa nyeri di punggung itu klo dateng smakin luar biasa. Siapapun yg aku suruh gosok2, rasanya tetep aja salah. Dan dimulailah suara teriak2 itu. Haha… Mana ingat itu menghemat tenaga, atau atur nafas. dan sempet juga memaksa itu pake ILA aja. Itu lho, yg melahirkan tanpa rasa sakit. Padahal udah dikasih tau, ILA itu beresiko untuk kelahiran pertama. Tapi rasa sakitnya lebih mendesak untuk ngeyel, “mau ILA aja, pokoknya”. Perawatnya bilang, tanggung, bu, klo mau ILA harusnya udah dipersiapkan sejak tadi. Si pasien ngeyel ini masih jawab, “gpp, bu.. mau sekarang aja”. Tapi ini prosedurnya kami kn harus panggil dulu dokter anastesinya, padahal untuk hari ini belum ada perjanjian sebelumnya. Jadi masih harus tunggu dulu. Malah bisa2 nanti dokternya datang, ibu dah lahiran duluan. Sabar ya, bu.. Dibanding perjuangan ibu dari subuh tadi, ini sudah dikit lagi kok. Huaahhh.. aku sudah gak denger apa lagi yg dibilang. Akhirnya aku ganti buat minta diperiksa lagi, apa bukaannya udah nambah. Kata perawatnya, klo udah segini, gak boleh sering2 diperiksa dalam. Satu jam sekali harusnya. Haizzz.. sudah gak ingat lagi sekarang apa lagi yg aku lakuin waktu itu. Rasanya udah kayak mau patah aja ni punggung. Perawatnya ngasih tau, ya itu yg namanya kontraksi. Lho perasaan dari smua yg aku baca dan aku tanya2, smua bilang kontraksi itu rasanya di perut, mulas dan tegang. Ini sama sekali aku gak ngrasa mules.

Jam setengah 2 siang, diperiksa, dan akhirnya dibilang udah bukaan sempurna. Tapi gak boleh ngejan dulu. Tunggu dokternya datang. Katanya udah ditelpon, dan udah berangkat dari rumah. Huaaa.. aku kan tau di mana rumah dokternya. Jadi bisa kira2 jam 2 baru pak dokter nyampe. 30 menit tapi rasanya udah kayak disuruh nunggu 30 jam. Jam 2 kurang 1/2, keliatan pak dokternya datang. Udah mulai lega. Perawat udah mulai nyiapin alat2nya, pak dokter siap2, dan masih sempet lho malah ngobrol basa basi sama Ibuku, ditanggapi pula sama Ibuku. Haduhhh.. ini anakmu sudah mau pecah rasanya, bu… Huhuhu… Perawatnya ngasih tau, klo yg boleh nemenin di dalem, 1 orang aja. Suamiku tentu saja.  Tanteku trus keluar. Tapi ibuku tetep di dalam. Mungkin karena kenal sama dokternya, jadi ya dibiarin aja. Jadi aku mengejan dengan suami di kiri, dan ibu di kanan. Entah berapa kali mengejan, pokoknya yg keinget sempet kepala bayinya ketahan di tengah jalan gara2 aku kehabisan napas. Jam 2 lewat 15 menit, suara tangis bayi kedengeran, menggantikan teriakan heboh ibunya. Hehehe..Welcome to the world, our Keenan Adyraka Abdilla.

20 November 2013

Sudah 2 tahun berlalu dari smua kejadian di atas itu. Sudah 2 tahun Keenan ada, nemenin Ayah Ibu, Uti Akung, Aunty, Eyang, Tante, dan smuanya. Terima kasih y, nak.

Terima kasih untuk ada di antara kami, dan menjadi kebahagiaan dan keceriaan tersendiri untuk kami.

Terima kasih untuk selalu memberi kami kesempatan untuk belajar.

Terima kasih untuk selalu memaafkan Ibu, bahkan sesaat setelah Ibu ngomel2 (padahal apa juga yg mau diomelin dari seorang anak 2 tahun).

Terima kasih untuk setiap senyum, cium, wajah lucu, tingkah usil, dan suara kecilmu itu.

Maaf ya, untuk smua keterbatasan kami. Keterbatasan waktu buat Keenan, dan keterbatasan kesabaran (Ibu).

Maaf ya, untuk tidak bisa selalu ada nemenin Keenan. Tapi percaya deh, smua ini kami lakukan juga buat Keenan.

Maaf ya, untuk bekas di kepala Keenan yg sampe sekarang belum hilang, gara2 Ibu kehabisan nafas waktu melahirkan.

Maaf ya, untuk kue ulang taun yg masih harus beli, bukan Ibu yg buatkan sendiri.

Doa Ibu, rasanya Ibu gak bisa nemein kata2 yg cukup untuk menuliskan doa di sini, selain smoga Keenan jadi anak sholeh, selalu dalam lindungan Allah, sehat slalu, sayang sama smuanya, selalu menjadi kesayangan smuanya, jadi anak pintar, jadi anak yg sopan, anak yg membanggakan, jadi anak yg ceria, dan segala semua kebaikan yg ada di bumi dan langit, smoga smua untukmu, Nak.

Sebelum pulang dari rumah sakit

Sebelum pulang dari rumah sakit

Senyum2 manis di boucernya

Senyum2 manis di boucernya

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat...

Mikir apa to, Nak.. Ngliatinnya gitu amat…

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Waktu duduk di stroller masih harus dganjel bola..

Sekarang udah kayak gini :

Nyapu2 di kebon

Nyapu2 di kebon

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Lari2 ngejar balon di alun2. Cukup dengan beli balon sabun 2rb rupiah saja, sudah bisa membuatnya ceria..

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha...

Pahlawan Bertopeng.. Hahaha…

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

Gak sabar pengen nyoel mobil2an di kue ultahnya..

PS : dan saatnya kita memasuki tahap “weaning with love” yg sepertinya bakalan alot). GANBATTE!!!

If I Have One Day Off…

I want to do :

  1. Doing nothing.. 😀 Artinya, bangun pagi sebangunnya. Bisa subuh2 banget, atau siang banget, batesnya sebelum jam 9 lah. Klo dah lewat itu, suka pening. Trus bikin kopi, trus balik kamar, dengerin radio (aih, sudah lama banget gak menikmati acara denger radio sampe cekakakan macam pas dengerin Desta sama Daginkz di Putuss Prambors dulu), ngegame atau baca novel atau tulis2 sembarang, tanpa interupsi. Trus laper, trus ngesot ke dapur (bikin simple food, macam Indomie (as always fav) atau nasi gila super pedes) atau ke warung padang terdekat, beli nasi rendang atau nasi ikan sambel ijo. Trus balik kamar lagi. Ulang lagi dari kegiatan setelah bangun tadi. Mandi?? Apa itu mandi??? 😀
  2. Ke Malioboro. Standart abiss ya. Kayak turis aja. Habis kayaknya udah dua taun lebih gak ke Malioboro buat jalan2 dan santai2. Biasanya ke sana cuma buat ketemuan sama buyer doang. Ini pengennya sarapan dulu di soto depan stasiun Tugu, trus ke Bringharjo dulu, puter2, gak ditargetkan harus beli apa2, trus ke Malioboronya. Keluar masuk toko semaunya. Trus beli es krim di Mcd, trus duduk2 aja di kursi2 yg di sepanjang jalan itu. Smoga suasananya pas teduh. Aku selalu suka duduk diam di situ, ngliatin orang2 lewat2. Klo untuk yg ini, aku pengen nglakuinnya sendiri, atau sama 1 orang sahabat lama yg bisa ngobrol apa aja. Manda (sahabatku dari SMP), are you hear me???? 😀
  3. Praktekin resep2 masakan dan kue2 yg selama ini cuma numpuk aja jadi koleksi resep, tanpa interupsi dari mulai awal nyiapin bahan sampe mateng dan disajikan di piring.
  4. Bikin prakarya dengan menggelar smua barang2 dan bahan2nya di depan tv. Bisa bikin gelang2an, kalung2an, atau pengen coba bikin jam lilit tali yg pake hiasan lucu2 itu. Kemaren habis beli sih, tapi setelah liat sendiri barangnya, yakin deh sebenernya bisa banget itu bikin sendiri. Tinggal beli bahan2nya di toko peralatan kerajinan dan pernak pernik.
  5. Klo day off nya boleh ditambah jadi 2 atau 3 hari (ngelunjakkk..:D), pengen naik kereta Senja Utama, ke Jakarta, sendirian. Dont ask why. Buat aku, belum ada yg bisa menandingi romantisnya naik kereta malam2 sendirian dan suasana sampe Jakarta yg dini hari atau menjelang subuh itu. Suasana di dalam kereta, memandangi gelap di luar jendela, diam sambil memikirkan entah apa. Aku suka sendu2 romantisnya itu. 😛

Aku pernah diingatkan oleh seseorang, gak boleh banyak2 menggunakan kata2 “if atau seandainya”. Katanya “seandainya” itu temennya setan. Karena kecenderungan orang menggunakan kata “seandainya” adalah untuk seperti mengharapkan atau menginginkan hal yg berbeda dengan yg sebenarnya terjadi. Dekat dengan rasa tidak bersyukur dengan keadaan yg sedang terjadi dan yg kita miliki. Menyesali ketetapan Allah atas smua yg terjadi. Yeah, benar sih. Tapi kali ini, sungguh aku bukan tidak bersyukur dengan kondisi dan nikmat yg sekarang. I just want to be free just one day. I just want to do something that I love, once in a while. I just want to be “me”, without predicate as wife, mom, daughter, or employee. Im i selfish??? :((

Percaya Nanti

Nanti, akan ada pagi yang bisa diawali dengan membuka jendela perlahan saja

Dan menyeduh kopi yang dinikmati dengan hati – hati

Nanti, akan ada siang hari di depan tivi

Menonton film atau sekedar menghabiskan roti buatan sendiri

Nanti, akan ada sore hari yang dihabiskan di luar sana

Sekedar berjalan – jalan saja, atau berbelanja tanpa tergesa

Nanti, akan ada obrolan manis di malam hari

Tentang sejuta cita cinta, dan juga betapa rindunya kita pada saat ini

 

ttd,

-yang sedang rindu ketenangan dan kesunyian-

Bohong…

aku lupa bahasa persisnya seperti apa, tapi pernah ada seseorang yg bilang kalau intinya “tidak menceritakan semuanya” itu juga termasuk dari kebohongan.

dan dibohongi oleh seseorang yg selama ini kita anggap adalah orang dekat, orang yg share everything with, orang yg terpercaya, orang yg kita anggap jujur, itu jauh jauuuhh jauuuuhhhhhh lebih menyakitkan.

she’s not literally tell a lie sih, tapi aku tau dengan sangat baik, kalau dia tidak menceritakan semuanya, dan justru mensensor bagian terpentingnya. dan aku mendapat bukti “kebohongannya” dengan mataku sendiri. kecewa.. kecewa banget.

mungkin kalau selama ini dia tidak mencitrakan diri sebagai orang yg selalu berusaha jujur, taat beragama, tidak mau menikmati yang bukan haknya, menjaga dari hal2 yg haram, aku tidak akan sekecewa ini.

maybe if she not pretend to looks like an angel, im not disappointed when knowing she can not fly because she dont have wings.

atau mungkin justru aku yg salah.. aku yg selama ini lupa bahwa dia juga manusia, dengan segala kebutuhan dan kekurangannya..

😦

Pilihan

Suatu sore, di depan rumah..

Nia : kamu kasih tau gak ke pacarmu tentang kondisimu dan keluargamu yg sebenarnya? Soal keuangan, terutama.
Dia : udah aku kasih tau lah.
N : kamu kasih tau gak, klo segala permintaan dia itu merepotkan dan menyusahkan kamu dan keluargamu?
D : aku udah selalu berusaha kasih tau.
N : lalu, kenapa dia masih aja menambah panjang daftar permintaannya?
D : hmmmm… dia emang g mau ngerti. Dia cuma mau smua keinginannya terpenuhi, gak peduli gimana cara kami memenuhinya.
N : nah.. thats the point. Dia g mau ngerti. Lalu pertanyaannya skrg, apa kamu yakin bisa dan sanggup untuk menjalani sepanjang hidupmu dengan orang yg mengerti kondisimu dan keluargamu saja dia tidak mau???

(20 hari sebelum hari pernikahan D)

***

Sayangnya smua itu cuma dialog imajinerku saja. Karena gak cukup berani untuk benar2 melakukannya. Hanya bisa berdoa, smoga smua orang benar2 paham dengan konsekuensi dari pilihannya sendiri. Smoga bahagia.. 🙂