too much efford to look beautiful wont make you “beautiful”

IMG_20130815_135002(aku, ibukku, adekku..)

Aku ini cuma punya adek 1. Cewek juga, selisih 8 th, 15 kg. Hehe.. Soal timbangan ini kalo disebut sekarang sih udah gak sensi lagi dia. Tapi dulu kami pernah sampe ribut soal ini. Jaman dia masih SMA klo gak salah, dan jaman mulutku juga masih belum banyak dilatih ngerem. Jadi, entah karena takdir atau apa, badanku ini mengikuti bapak. Gak bisa gemuk. Bapak itu sejak bujangan sampe sekarang, beratnya gak geser dari 56 kg. Paling klo habis sakit, ya adalah turun sekilo 2 kilo. Tapi habis itu cepet stabil lagi. Mungkin karena bapak dari dulu sampe sekarang masih rutin badminton. Klo dulu bisa seminggu 3 atau 4 kali, sekarang udah berkurang jadi 2 kali aja. Tapi tetep rutin, dan sekarang ditambah naik sepeda seminggu sekali. Klo soal olah raganya sih pasti bukan itu yg nurun ke aku ya. Tapi soal berat badan yg gak geser ini yg nurun ke aku. Jaman aku masih SD ke bawah, bapak ibu sampe gak kurang2 mencoba segala cara biar berat badanku naik. Minyak ikan, susu, telur setengah mateng, tidur siang, obat dari dokter, dan smuanya gak mempan. Tetep aja badanku cungkring. Waktu itu sih masih ada alasan, mungkin karena Nia ada asma. Anak asma kan emang gak bisa gemuk. Entah teori itu bener atau gak. Sampe akhirnya aku tambah gede, dan bapak ibu juga sepertinya udah bisa menerima klo anaknya ini emang beratnya cuma segini, yg penting sehat lah.

Aku sendiri sebenernya gak terlalu mikirin soal berat badan. Bertahun2 menderita asma, cukup dengan badan yg sehat tidak kambuh lagi saja aku sudah bersyukur. Paling baru ngrasa “duh, harusnya klo bisa naik 5 kg lagi aja, pasti lebih bagus ni” kalo pas pengen pake baju2 tertentu. Celana skinny, contohnya. Kan gak cocok tuh dipake sama yg sekurus dan kaki sepanjang aku. Berasa belalang. 😦 . Sebelum nikah, rekor terberat adalah di level 48 kg. Itu di taun pertama kuliah. Kayaknya cuma bertahan setaunan deh berat segitu. Habis itu ya balik ke 40-44 kg. Waktu start hamil, beratku 42 kg. Sampe lahiran naik 14 kg, jadi 56 kg. Keenan 3.2 kg. Keluar dari ruang bersalin, jadi 50 kg. Pulang dari rumah sakit, jadi 48 kg. Dan teruuusss merosot, sampe kemaren nimbang cuma 41 kg. Sungguh ini bukan pamer ke orang2 yg mati2an diet buat nurunin berat badan ya. Ini aku pun sebenernya merasa gak ideal. Kurus banget. Idealnya sih 48an lah. Tapi aku juga sudah sampe tahap menerima klo bertubuh ideal itu bukan bagianku. Habis mau gimana lagi. Walaupun gak pernah diniatin serius buat menaikkan berat badan, tapi aku gak pernah membatas2i makan. Klo aku pengen makan, ya makan. Klo engga, ya engga. Ada saatnya aku tiap hari minum susu ultra 3×200 ml, atau tiap sebelum tidur makan roti tawar keju susu coklat, atau indomie telor, atau klo lauknya pas cocok aku bisa makan sehari 5 kali. Tapi ya gak ngaruh juga ke timbangan. Aku gak tau, apa ini ada hubungannya sama kopi yg juga rutin 3 gelas sehari. Hehe.. Iya tau, gak sehat. 😀 Klo itu smua bisa disebut sebagai usahaku untuk menaikkan berat badan, ya paling usahaku ya mentok itu doang sih. Belum pernah sampe konsultasi ke dokter atau serius cari vitamin2 atau obat2an. Selama keluhannya hanya gak bisa terlihat seksi pake skinny jeans saja sih, aku belum berniat sampe segitu usahanya. :p

Nah, kondisi itu beda banget sama adekku. Mungkin dia nurun genetik ibu. Dari jaman dia SMA, badannya emang lebih subur. Gak sampe yg gemuk banget sih. Tapi karena mungkin pembandingnya adalah aku (yg padahal juga gak ideal kurusnya), jadi dia merasa gemuk. Mulai deh tuh dia cerewet sama penampilannya sendiri, dan mencoba macem2 diet. Sejak awal aku slalu bilang, gak perlu lah diet2 yg tanpa panduan gitu. Badan itu yg penting sehat. Penampilan itu gak segitu pentingnya dibanding kesehatan. Tapi ya selayaknya anak SMA, mana mau segampang itu percaya omongan kakaknya. Adaaa aja alasannya. Sampe suatu saat kami aku bertengkar soal ini. Aku yg sebagai kakak merasa harus ngasih tau, gak perlu dia segitunya menyiksa diri hanya untuk turun beberapa kg, dan adekku yg merasa aku gak pernah ngerti perasaannya. Panjang lah jadinya. Yg aku inget, aku sampe ada bilang, “kamu gak perlu lah segitunya. Biar apa sih? Biar ada cowok yg naksir? Gak harus gitu kali. Klo pengen ditaksir cowok, yg pinter, yg ramah, yg pengertian, yg berteman dengan banyak orang. Gak harus diet nyiksa gitu. Dan klo pun emang ada cowok yg naksir hanya gara2 kamu seksi, yakin deh. Dia bukan cowok yg baik”. Mungkin kata2 itu emang terlalu berat ya buat anak SMA yg lagi sensi kayak adekku. Yg ada aku dibales dengan kata2, “Mb Nia bisa ngomong gitu, karena Mb Nia gak pernah tau rasanya gendut”. dan brakkk. banting pintu masuk kamar dia. Oke, fine. Aku berniat untuk gak lagi ngasih tau dia apapun tentang itu. Sampe beberapa bulan kemudian, adekku sakit, gangguan pencernaan. Kata dokter, salah satu penyebabnya ya pola makannya yg ngawur itu. Baru deh dia mulai bisa gak terlalu terobsesi buat kurus lagi.

Hmmm.. Banyak banget pastinya yg ngalami kayak adekku itu. Mati2an berusaha sampe merugikan kesehatan sendiri, hanya demi penampilan. Padahal, seberapa pentingnya sih penampilan? Ini pendapat aku pribadi ya, aku selalu kurang sreg melihat seseorang yg making too much efford for her (or his) appearance. Dan too much efford itu bagiku justru mengurangi kecantikannya. Klo artis, ya coba bandingkan Dian Sas*ro sama Syahronce deh. (Sebanding gak ya ini? Hehe..). Iya, aku tau, Disas pun juga bermake up. Tapi paling gak dengan jenis make up yg “no make up-make up” pun dia sudah terlihat sangat cantik dan PD. Pemakaian bajunya pun juga normal2 saja. Beda jauh kan dengan Syahronce yg harus melekatkan segala bulmat, jambul, dan serentengan blink2 macam2 hanya untuk dandanan ke mall doang. Artinya kan tanpa itu smua, pasti dia gak PD. Artinya lagi, kecantikkannya terletak pada tempelannya itu, bukan pada dirinya itu sendiri.

Aku selalu suka liat orang2 yg tanpa make up menor, tanpa dandan macem2, rambut gak diapa2in, bahkan cuma diuwel2 aja (seperti @nyonyasepatu, contohnya ;p) tapi tetep terlihat cantik dan PD. Atau mungkin PD itu yg membuat smakin terlihat cantik. Dan suka sedih klo liat orang yg seperti memaksakan diri untuk terlihat “cantik”. Buatku, mungkin klise, klo aku bilang cantik itu kn gak harus putih, gak harus tinggi semampai, gak harus rambut lurus, gak harus hidung mancung, gak harus berbra cup C. Allah itu Maha Adil kok. Pasti ada kecantikan tersendiri yg Dia titipkan ke smua perempuan. Mungkin Anggun gak dikasih kulit putih, tapi smua orang tau dia penyanyi hebat. Mungkin Nirina Zubir gak dikasih tinggi semampai, tapi dia presenter yg menarik, bisa banyak bahasa asing dan gak bosenin. Mungkin Kaka Slank gak seperti Ariel, tapi dia tetep rock starnya Indonesia. Atau mungkin Andi Sor*** punya kulit putih, badan tinggi, tapi yaaa gitu deh.. :p. Artinya, smua orang pasti sudah dibekali kelebihannya sendiri2. Dari pada kita menghabiskan waktu dan tenaga dan biaya untuk mengejar hal2 fisik yg tak kita punyai hanya untuk bisa masuk kriteria cantik menurut iklan tivi, kenapa gak kita maksimalkan usaha itu untuk lebih mengenali dan menggali potensi diri sendiri? Sudah pasti hasilnya akan lebih maksimal untuk kita menggali potensi diri sendiri dari pada semata2 menjual fisik saja.

Aku bukannya mau bilang, penampilan itu sama sekali gak ada harganya ya. Tetep penting kok, selama pada tempatnya, dan selama kita lakukan untuk kesenangan dan kenyamanan diri kita juga, bukan untuk mengesankan orang lain saja. Dan bagiku, sudah cukup menjaga penampilan di level : tidak pucat, tetep seger, tidak membosankan, sopan, dan tidak merusak mood dan pandangan. Ada saatnya aku pengen ngantor pake make up bedak-eye liner-blush on- lipstik. Tentu saja smua dalam warna2 soft natural. Sekarang juga lagi semangat belajar pake eye liner yg bener dan gak mencong2. Tapi lain waktu, akan ada juga Nia yg muncul cuma dengan bedak dan lipgloss saja. Baju pun begitu. Ada kalanya aku  pengen pake cincin atau gelang warna matching dengan baju. Tapi di waktu lain, bisa polos saja tanpa aksesori. Asal baju dan jilbabnya matching, aku sudah cukup PD untuk keluar rumah dan ketemu orang. Tergantung mood, dan tidak ada satu pun yg bisa memaksa. Haha.. Termasuk suami. Karena aku yakin, dia mencintaiku dalam kondisi make up maupun tanpa make up, berbaju maupun tanpa baju. Oooops.. Hehe..

Btw.. kapan terakhir ke salon??? Aku, 2 bulan lagi, tepat 2 tahun yg lalu aku ke salon untuk terakhir kalinya. Hiks.. Keterlaluan emang kalo ini. Padahal ke salon juga cuma buat potong rambut doang. Dan terakhir itu aku ke salon sebelum cuti melahirkan habis di bulan Februari 2012. Udah berbulan2 ini rewel ngomel pengen potong rambut, tapi sekalinya libur, merasa bersalah klo harus ninggalin Keenan buat ke salon doang. *sigh…*

 

Advertisements

musik, video klip, dan apa aja yg ada di kepala

Kalo diliat dari play list music yg ada di hp atau winamp kompi kantor, kayaknya selera musikku stuck di lagu2 90an, atau 2000an awal lah. lagu2 yg masuk kriteria paling baru di play listku cuma : michael buble, bruno mars (when i was your man) sama pink (give me a reason). pasaran banget ya.. hehe.. selain itu masih setia dengerin the corrs, the moffats, nsync, sheila on 7, padi, dan yg seangkatannya lah. Kalo lagu2 baru, ya tetep bisa lah ya ikut2 nyanyi2 dikit, gara2 keseringan denger di mana2 atau gara2 ada temen kantor yg lagi suka lagu itu, trus dia puter terus, trus jadi mau gak mau ikut denger juga. Tapi jarang banget yg trus jadi sampe aku download sendiri atau cari liriknya. Apalagi untuk lagu2 dalam negri. Sejak era melayu2 booming, disambung dengan era boyband girlband, smakin dikit aja lagu dalam negri yg masuk daftar favorit. Mungkin salah satu penyebabnya adalah karena aku ini termasuk orang yg sangat memperhatikan lirik lagu. Kalo liriknya oke, atau pas dengan suasana hati, atau pernah pas dengan suasana hati, aku pasti suka. Karena bisa nyani skalian curcol.  Atau walaupun bukan pengalaman pribadi, tapi kalo lirik itu puitisnya pas atau maknanya dalem, suka deh aku. Dan aku pernah merasa ada masa di mana lagu2 dalam negri itu kok liriknya gitu banget sih. Contoh : ada lagu yg ada kata2nya “senyum keindahan”. Haihh.. apa itu maksudnya senyum keindahan? Senyum kan kata benda. Keindahan juga kata benda. Trus maksudnya?? Apalagi masih disambung dengan mengeja “Ce-I-En-Te-A”. Berasa bikinnya sembarangan gak memperhatikan makna apa yg mau disampaikan. Beda banget kan sama lirik2nya mas eross Sheila On 7? Ini subjektif sih ya.. Haha…

Tapi aku punya pengecualian untuk satu penyanyi dalam negri, yg setiap dia kluarin lagu baru, pasti aku langsung cari lagu dan liriknya skalian. Ini dia orangnya :

 

afgan(taken from instagramnya dek afgan.. buat aku pribadi, dia ganteng banget pas pose begini,

dan dengan kostum begini.. *drooling*)

Lagu dia yg Bukan Cinta Biasa, Sadis, Jodoh Pasti Bertemu, jadi play list wajibku. Belum lama ini, aku tau dari IGnya, klo dia lagi bikin video klip baru, untuk lagu yg judulnya “Sabar”. Langsung search di you tube, tapi pas itu koneksi lagi ajrut2an, jadi gak langsung keputer. Akhirnya nemu liriknya dulu, Kayak gini nih :

==quote==

Sabar, sabarlah cintaku

Hanya sementara kau harus dengannya.. Kau harus bersamanya kini

Sabar, sabarlah cintaku

Takkan selamanya karena sebenarnya.. Kau tahu sesungguhnya aku

Aku yang paling kau cinta

Aku yang paling kau mau

Rahasiakan aku sedalam-dalamnya cintamu

Aku yang pasti kau cinta

Aku yang pasti kau mau

Selamanya di hidupmu aku kekasihmu

==unquote==

*nangis telungkup di meja*

Trus baru kemaren bisa nemu video klipnya di you tube. Pengen nampilin di sini, tapi belum tau caranya insert video gimana. 😀 (Somebody, please tell me.. tapi gak mau klo harus pake yg berbayar. Haha..). Liat aja di http://www.youtube.com/watch?v=pUVxgsMciWE .  Double combo deh sedihnya. Iya, emang lebay kok ini. Di situ critanya Afgan ini sakit Bubble Boy Disease, yg artinya dia tidak punya imun tubuh, jadi sangat mudah terkontaminasi kuman dan bakteri lewat apapun. Dan kalo sudah terkontaminasi akibatnya bisa fatal, bahkan kematian. Untuk itu, dia harus hidup dalam gelembung / ruang kaca khusus yg steril. Nah dengan kondisi yg seperti itu, Afgan ini jatuh cinta sama dokternya. Dokternya juga cinta balik sih. Tapi klo dihubungkan sama liriknya kan mereka itu gak mungkin lah bisa hidup bersama di dunia ini dengan kondisi Afgannya sakit begitu. Makanya dia merelakan ceweknya untuk bersama dengan orang lain, karena terlalu egois juga kan klo si cewek ini harus melajang selamanya juga. Mana dia cantik, dokter pula. Tapi ya gitu, seolah2 kn liriknya itu berkata “biarlah kamu sama siapapun juga sekarang.. aku tetep tau, di hatimu cuma aku cintamu, dan aku pun begitu”. Trus di videonya itu juga ada tulisannya “if the only explanation is we were made for another life”. Huhuhuhu… Ngilu bener rasanya.

Apa sih yg lebih sedih dari tidak bisa bersama dengan orang yg kita cintai, dan dia juga mencintai kita sama besarnya? Dan penyebabnya itu bukan karena sebuah kesalahan, tapi bener2 karena keadaan yg tidak bisa diubah oleh smuanya. Mungkin ini yg namanya takdir ya. Mungkin seperti ini yg sbenernya disebut “tidak jodoh”. Menurutku, ini jauh lebih menyakitkan dari pada bertepuk sebelah tangan. Apalagi kalo penyebabnya adalah penyakit. Pasti butuh hati yg luar biasa besar untuk bisa menerima kondisi seperti itu.

Dan aku jadi sadar, betapa emang bener, kesehatan itu adalah yg utama. Kalo kita sehat, kita bisa melakukan apa saja, atau berusaha untuk mendapatkan apa saja. Dan begitu Allah berkata “sakit”, bisa tiba2 kita tidak bisa melakukan dan mendapatkan apa yg ketika sehat begitu mudah kita dapatkan. Sakit gigi berlubang aja bikin orang yg pelor jadi gak bisa tidur kan. Sariawab bikin gak bisa makan rujak pedes kan. Apa lagi sakit yg sampai bikin kita tidak bisa sepenuhnya memiliki dan hidup bersama orang yg kita cintai dan juga mencintai kita? Huhuhuhu…

Terima kasih untuk smua nikmat sehat-Mu, ya Allah.. Terima kasih untuk keluarga dan teman2 yg sehat. Terima kasih untuk membuat kami berada di antara orang2 yg kami cintai dan orang2 yg mencintai kami. Terima kasih..

Dan nulis ini bikin aku smakin sadar, betapa aku masih sangat gak peduli sama yg namanya menjaga kesehatan. Makan gak teratur, tapi ngopi teratur. Minum air putih, jarang. Indomie, terus. Olah raga ya mana pernah lah ya.. kecuali naik turun tangga kantor itu bisa dihitung sebagai olah raga. Padahal smua itu penting banget kan ya.. Supaya bisa hidup sehat lebih lama. Supaya bisa menemani Keenan (dan adiknya) sampe tua. Supaya pas punya cucu masih cukup sehat buat momong dan main2 sama cucu. Supaya pas anak2 udah berkeluarga, bisa lagi jalan2 bulan madu berdua suami.

Jadi…. Nia, kapan mau mulai hidup sehatnya?????

Rgds,

-yg lagi PMS-

If I Have One Day Off…

I want to do :

  1. Doing nothing.. 😀 Artinya, bangun pagi sebangunnya. Bisa subuh2 banget, atau siang banget, batesnya sebelum jam 9 lah. Klo dah lewat itu, suka pening. Trus bikin kopi, trus balik kamar, dengerin radio (aih, sudah lama banget gak menikmati acara denger radio sampe cekakakan macam pas dengerin Desta sama Daginkz di Putuss Prambors dulu), ngegame atau baca novel atau tulis2 sembarang, tanpa interupsi. Trus laper, trus ngesot ke dapur (bikin simple food, macam Indomie (as always fav) atau nasi gila super pedes) atau ke warung padang terdekat, beli nasi rendang atau nasi ikan sambel ijo. Trus balik kamar lagi. Ulang lagi dari kegiatan setelah bangun tadi. Mandi?? Apa itu mandi??? 😀
  2. Ke Malioboro. Standart abiss ya. Kayak turis aja. Habis kayaknya udah dua taun lebih gak ke Malioboro buat jalan2 dan santai2. Biasanya ke sana cuma buat ketemuan sama buyer doang. Ini pengennya sarapan dulu di soto depan stasiun Tugu, trus ke Bringharjo dulu, puter2, gak ditargetkan harus beli apa2, trus ke Malioboronya. Keluar masuk toko semaunya. Trus beli es krim di Mcd, trus duduk2 aja di kursi2 yg di sepanjang jalan itu. Smoga suasananya pas teduh. Aku selalu suka duduk diam di situ, ngliatin orang2 lewat2. Klo untuk yg ini, aku pengen nglakuinnya sendiri, atau sama 1 orang sahabat lama yg bisa ngobrol apa aja. Manda (sahabatku dari SMP), are you hear me???? 😀
  3. Praktekin resep2 masakan dan kue2 yg selama ini cuma numpuk aja jadi koleksi resep, tanpa interupsi dari mulai awal nyiapin bahan sampe mateng dan disajikan di piring.
  4. Bikin prakarya dengan menggelar smua barang2 dan bahan2nya di depan tv. Bisa bikin gelang2an, kalung2an, atau pengen coba bikin jam lilit tali yg pake hiasan lucu2 itu. Kemaren habis beli sih, tapi setelah liat sendiri barangnya, yakin deh sebenernya bisa banget itu bikin sendiri. Tinggal beli bahan2nya di toko peralatan kerajinan dan pernak pernik.
  5. Klo day off nya boleh ditambah jadi 2 atau 3 hari (ngelunjakkk..:D), pengen naik kereta Senja Utama, ke Jakarta, sendirian. Dont ask why. Buat aku, belum ada yg bisa menandingi romantisnya naik kereta malam2 sendirian dan suasana sampe Jakarta yg dini hari atau menjelang subuh itu. Suasana di dalam kereta, memandangi gelap di luar jendela, diam sambil memikirkan entah apa. Aku suka sendu2 romantisnya itu. 😛

Aku pernah diingatkan oleh seseorang, gak boleh banyak2 menggunakan kata2 “if atau seandainya”. Katanya “seandainya” itu temennya setan. Karena kecenderungan orang menggunakan kata “seandainya” adalah untuk seperti mengharapkan atau menginginkan hal yg berbeda dengan yg sebenarnya terjadi. Dekat dengan rasa tidak bersyukur dengan keadaan yg sedang terjadi dan yg kita miliki. Menyesali ketetapan Allah atas smua yg terjadi. Yeah, benar sih. Tapi kali ini, sungguh aku bukan tidak bersyukur dengan kondisi dan nikmat yg sekarang. I just want to be free just one day. I just want to do something that I love, once in a while. I just want to be “me”, without predicate as wife, mom, daughter, or employee. Im i selfish??? :((

Gak bisa Bahasa Jawa, trus kenapa???

Sebenernya soal ini kejadiannya dah lama, pas lebaran kemaren. Tapi sengaja baru ditulis sekarang, nunggu emosinya reda dulu.

Jadi pas lebaran kemaren, kebetulan smua sodara2 ibuku bisa mudik ke Magelang. Salah satunya om yg domisili di Sidoarjo. Sebenernya si om ini biasanya bukan termasuk sodara yg nyinyir sih. Tapi entah kenapa, waktu itu sungguh menyebalkan, dan lumayan bikin aku tidak bisa menyembunyikan raut muka tidak sukaku.

Intinya si om ini terang2an memprotes kami (aku, suami, dan bapak ibuku) soal kenapa Keenan tidak kami ajari bicara dalam Bahasa Jawa. Memang kami sekeluarga dari awal memutuskan untuk mengajari Keenan untuk komunikasi dalam Bahasa Indonesia. Kenapa? Karena kami pikir, di lingkungan Keenan nanti, baik dalam pertemanan maupun sekolah, pasti akan lebih banyak menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar. Kami emang belum ada rencana untuk memasukkan dia di sekolah international sih, soalnya belum ada juga di Magelang. :D. Alasan lainnya, Bahasa Jawa di daerah Jawa Tengah dan Yogya ini kan ada tingkat2annya. Kalo gak salah terdiri dari ; ngoko (kasar), madya (biasa), dan kromo (halus). Untuk berbicara dengan orang yg lebih tua dan lebih dihormati, yg dipakai seharusnya adalah jenis yg kromo. Akan tidak sopan jika bicara dengan orang tua tetapi pakai yg ngoko. Dan kami menyadari kelemahan kami, kami tidak menguasai dengan baik Bahasa Jawa yg kromo ini. Di rumah sih yg fasih berbahasa kromo alus cuma Bapak. Ibu aja gak terlalu. Apalagi aku sama suami. Dan kami pikir, dari pada memaksakan mengajarkan sesuatu yg tidak kami kuasai dengan baik, dan beresiko Keenan jadi salah kaprah, kami pun memutuskan cari aman saja, pake Bahasa Indonesia. Toh penggunaan bahasa ini kn bukan sesuatu yg wajib dan harus dan prinsipil (seperti ajaran agama, misalnya). Lagian yakin juga, seiring dengan perkembangan lingkungannya nanti, pasti juga dia akan menyesuaikan.

Nah, si om ini terus2an ngomongin soal itu. Dalam waktu 3 hari dia di Magelang, setiap ketemu Keenan, dia pasti komentar yg sama. Pasti dia nyapa dan ngajak Keenan ngomong pake Bahasa Jawa. Tentu saja Keenan nya gak jawab, wong dia gak ngerti. Dan habis itu pasti si om nyambung dengan omongan, “kowe kok ra dong to, Keenan? wong Jowo kok ra iso boso Jowo ki piye? wong tuamu kok ra ngajari ki njuk sesuk sopo sing arep neruske Boso Jowo?”.. Itu terjadi setiap ketemu Keenan lho, which is berarti berkali2 dalam sehari dalam 3 hari itu. Pertama sih masih aku jawab baik2 dengan alasan kayak tadi, Tapi kayaknya percuma, gak didenger juga alasanku. Buktinya masih berulang kayak gitu. Selanjutnya, aku masih jawab dengan nada yg pastinya sudah meninggi. Ibuku yg denger langsung kasih kode buat aku gak usah jawab aja, dari pada ada peristiwa bantah2an gak ngenakin, apalagi momentnya masih lebaran. Habis itu, setiap si om ngomong, aku langsung angkat Keenan bawa pergi, dan biar Ibu atau Bapak aja yg jawab.

Aku akui, aku memang tidak banyak menaruh perhatian pada “pelestarian budaya Jawa” dan sejenisnya, termasuk bahasa. Aku lebih memilih menekankan pada kesopanan anakku. Misal, aku bisa mengajarkan Keenan berbicara Bahasa Jawa dengan baik, dengan sopan, kromo alus ke orang tua, mungkin aku akan ajarkan. Tapi kenyataannya, aku gak bisa. Dan aku gak mau kehabisan tenaga memaksakan diri mengajarkan hal yg seperti itu, yg aku anggap bukan hal yg top urgent sebagai bekal hidup dia. Beda soal klo ini tentang bekal agama ya. Walaupun aku juga belum bisa menjalankan smua ibadah dengan sempurna, tapi aku tau, wajib hukumnya mengajarkan soal agama ke anak. Tapi beda dengan Bahasa Jawa. Klo nanti Keenan udah sekolah, dan di antara temen2nya ada yg bicara pake Bahasa Jawa ngoko, pasti dia juga bisa menyesuaikan kok. Klo ngoko mah gampang aja soalnya. Cuma masalah kebiasaan. Tapi aku akan tekankan, klo untuk bicara sama orang tua, gak boleh pake ngoko, harus kromo. Klo gak bisa, lebih baik pake Bahasa Indonesia aja yg netral.

Aku juga gak pengen Keenan jadi kayak anak omku itu. Mereka kayaknya emang di rumah selalu berbahasa Jawa. Tapi pukul rata, sama smua orang pake ngoko. Bayangkan, waktu mereka ke rumah, Bapak baru makan di meja makan, anak itu (kelas 2 SD) datengin Bapakku, dan ngomong, “kowe mangan nganggo opo?” (terjemahan : kamu makan pake apa?).. Di Jawa Tengah, itu sungguh tak sopan. Seharusnya penggunaan kata “kowe” itu hanya untuk yg sepantar, dan kata “mangan” itu harusnya dikromokan jadi kata “dhahar”. Itu cuma salah satu contoh aja. Yg membuktikan bahwa ternyata mereka juga mengajari Bahasa Jawa juga setengah2. Cuma asal Bahasa Jawa, tidak melihat bahwa Bahasa Jawa ada tingkatan “ngoko – kromo” yg sebenernya untuk menunjukkan kesopanan. Emang sih, Bahasa Jawa di Jawa Timur itu penggunaan kromonya sepertinya tidak terlalu ditekankan. Tapi harusnya tau dunk, klo di Jawa Tengah kromo itu masih identik dengan kesopanan.

Aku sih lebih memilih punya anak yg sopan, dari pada punya anak yg bisa ngomong Jawa, tapi cuma ngoko doang, dan jatuhnya jadi gak sopan. Hih… Ternyata sampe sekarang pun aku masih tetep tersinggung dan emosi juga nulis ini. 😀

Pekerjaan Rumah…

smoga sampe besar tetep seneng nyapu2 ya, nak...

smoga sampe besar tetep seneng nyapu2 ya, nak…

Klo ngomongin soal pekerjaan rumah tangga, 1 yg paling aku benci. Aku benci nyapu. Lebih senang hati ngerjain cuci piring atau masak atau nyetlika baju deh dari pada nyapu. Padahal mungkin dilihat dari besarnya tenaga dan waktu yg dikeluarkan, harusnya nyapu jadi kerjaan yg paling gampang lah ya. Toh dari dulu sampe sekarang rumah yg aku tinggali juga bukan yg setipe lapangan bola.

Tapi tunggu setelah tau seperti apa standart cara menyapu versi bapakku yg dari dulu ditekankan ke aku.

Aku lupa mulai kapan aku dikasih kewajiban buat nyapu rumah tiap dari sama bapak. Kayaknya sekitar kelas 3 SD lah. Dan itu jadi salah satu traumatic moment buat aku. Buat bapak, langkah2 menyapu rumah itu didahului dengan mengelap smua benda yg bisa dilap. Mulai dari meja (bukan cuma atasnya, tapi termasuk ke kaki2nya), kursi, tivi, jendela, kepala tempat tidur, sampe sisi2 lemari. Habis itu, baru ambil sapu. Sepanjang proses nyapu, setiap benda yg ada di lantai, harus digeser dulu buat disapu bawahnya, trus baru dibalikin lagi. Atau boleh gak digeser, tapi artinya harus masuk ke kolong2nya dan sampe pojok kolongpun harus kena sapu. Buatku, ini jadi nyebelin banget. Rasanya jadi gak selese2. Udah gitu, pasti adaaaa aja kurangnya di mata bapak. Pasti adaaa aja bagian yg masih berdebu atau noda yg belum ilang. Dan ini bisa bikin bapak marah besar. Karena mungkin menurut bapak, cuma kayak gitu aja kok anaknya ini gak bisa2 bersih sempurna. Dan smakin aku dimarah, aku smakin ngerjainnya dengan takut2, semakin gak pede, dan malah jadi tambah adaaa aja kurangnya, dan akhirnya bikin aku sebel sama urusan sapu2an ini. Sampe sekarang pun, setiap mau nyapu dan di rumah ada bapak, aku masih ada perasaan ketakutan. Yg kebayang langsung pas dimarahin dulu. Padahal sekarang sih bapak dah gak gitu.

Aku baru nyadar, ternyata aku sebenernya menikmati kerjaan bebersih itu pas aku ngekos. Mungkin, pertama karena areanya kn cuma sekamar doang, kedua karena yg tinggal di situ cuma aku aja, dan ketiga karena gak ada yg menilai dan ngomentarin. Yg ketiga ini mungkin yg utama ya. Aku kn sebenernya hatinya kecil, Kurang kuat klo mendengar komentar yg negatif. Klo udah merasa dicap gak bisa, bukannya trus berusaha menunjukkan kalo aku sebenernya bisa, tapi malah semakin takut dan menghindar. Dan kata2 bapak pas marah dulu itu, rasanya menancap terus di bawah sadarku, sampe sekarang. Ini juga jadi pengingat buat gak melakukan hal yg sama ke Keenan.

Untungnya, aku punya suami seperti suamiku. Aku gak pernah berhenti berterima kasih sama mertuaku, untuk mengajari dan mendidik suamiku menjadi sosok yg sekarang. Dia dari awal sudah menekankan, smua kerjaan yg bisa dikerjakan bareng, ya dikerjakan bareng. Katanya, ibunya yg sudah berpesan, klo punya istri, apapun kerjaan rumah yg bisa dikerjakan, kerjakanlah. Biar lebih ringan tugasnya, dan biar suami gak semena-mena. *peluk ibu mertua*. Jadi setelah nikah dan tinggal berdua di kontrakan, pastilah tugas menyapu itu jadi bagian dia tiap pagi hari di saat istrinya masih tidur. Aku tinggal masak, dan nyiapin bekal. Itu pun klo pas kesiangan apa buru2, suami juga gak keberatan buat masukin nasi ke tempat bekal kami berdua. Urusan bikin minum juga, fleksibel. Klo pas aku bisa buatin dulu, ya aku buatin. Klo aku pas ribet atau belum bangun, ya dia bikin aja sendiri + bikinin aku jg. Sejauh ini sih aku ngliatnya dia melakukan itu dengan senang hati aja sih, gak tau juga klo sbenernya ngomel jg dalam hati. Haha..

Setelah Keenan lahir, dan kami balik ke Magelang dan nglaju Yogya – Magelang, mulai dari Keenan umur2 3 bulanan dan aku dah habis cutinya, kan kami sampe rumah jam 7an. Udah pasti tuh Keenan langsung nemplok nagih mimik. Jadi suamilah yg inisiatif mencuci dan mensteril botol2 bekas ASIP dan dotnya (yg pas umur2 segitu sehari bisa antara 5-10 botol ASIP yg harus dicuci). Itu juga aku ngliat botol2 pada bergerombol gitu, udah kebayang malesnya nyuci malem2. Tapi suami pasti ngerjain, walaupun klo pas kecapekan, dia tinggal tidur dulu, trus nanti malem2nya bangun cuma buat nyuci, trus ngrebus botol2 itu, sambil ditinggal ngrokok. Habis itu baru tidur lagi. Trus besokannya ya dia juga yg ngeringin sisa2 air basahnya, trus simpen di container botol. Dan kegiatan itu masih berjalan sampe sekarang, walau tentu saja dengan jumlah botol yg dah smakin dikit sih.

Trus sejak Keenan sudah bisa mandi di kamar mandi, suamiku juga minta, dia yg mandiin Keenan klo pagi dan klo dia libur. Katanya, itu caranya dia berusaha menjaga kedekatan dengan anak, karena ngrasa setiap harinya dikit banget waktunya buat ketemu dan main2 sama Keenan. Katanya lagi, klo aku sih masih mending, selama bobok pun Keenan masih mimik aku. Masih ada kesempatan buat membangun bonding ibu dan anak. Makanya dia pengen setiap kesempatan yg dia punya buat pegang anak, dia manfaatkan maksimal.

Oh, suami.. how can im not love you, coba klo gini.. walaupun tentu saja beberapa hadiah atau kejutan kecil akan membuatku smakin love lagi sih..

Dan setiap kali ngeliat suamiku yg kayak gitu, ibuku yg gak berhenti2 ngingetin aku, buat bersyukur bener2 punya suami seperti itu, buat jangan lengah buat menghormati suami, walaupun dari awal kami adalah teman. Dan tentu saja, buat jangan malah menjadikan alasan buat aku jadi smakin malas. Kata ibuku, sbenernya yg jadi masalah itu bukan capeknya badan, bukan masalah gak ada waktu, bahkan bukan masalah malasnya.. Tapi kerjaan rumah tangga itu intinya ada di keikhlasan dalam mengerjakan. Klo ngerjakannya dengan ikhlas, dengan kesadaran bahwa ini kita lakukan untuk keluarga, orang2 yg kita sayang, pasti apapun itu terasa ringan. Dan satu lagi. Gak usah pake ngomel. Toh ngomel gak ngomel juga tetep harus dikerjain kan.. Tapi klo ngomel cuma dapet capeknya doang, pahalanya hilang. 😀

*ikat kepala, angkat sapu*

 

 

 

The Sweetest Moment

Kali ini pengen ngomongin soal suami ah…

Suamiku itu orang yg sangat lempeng jaya. Terutama dalam hubungan kami berdua. Sejak jaman pacaran, gak ada tuh acara ngajak candle light dinner berdua, atau kasih kejutan2 manis apaaa gitu. Kado ulang taun buatku pas masih pacaran aja buku yg emang dia tau aku pengen karena sebelumnya dah pernah aku tunjukin. Trus ulang taun pertamaku setelah nikah (which is 4 bulan setelah nikah), dia lupa sama sekali. Katanya hari itu dia cuma heran aja dalam hati, kenapa dari pagi hp istrinya bunyi2 terus, tapi sama sekali gak kepikiran soal uang taun. Zzzzzz… Trus bukan tipe yg menghujani pujian terhadap apapun, dari soal dandanan, sampai masakan. Soal baju, paling cuma pernah komen kalo pengen aku pake yg lebih cerah warnanya. Pernah aku protes, kenapa sih gak pernah komen, jawabannya “selama ini kn emang bagus2 aja, pantes2 aja, apanya yg mau dikomen?” Haihhhh… Klo masakan, soalnya dia emang cuma kenal 2 tipe masakan, enak dan enak banget, dan apa2 juga doyan. Hmmmm…

Selempeng itu lah gambarannya. Jadi ya pastinya gak ada tuh moment2 rayu2an, kirim2 puisi, atau kejutan2 manis kayak yg di tivi2 itu. Btw, out of topic dikit. Sampe saat ini, aku masih iri dengan pasangan yg pas si cowok ngelamar ceweknya itu ada moment kejutannya, yg ceweknya gak tau klo dia mau dilamar. Entah yg diajak makan di restoran, trus sepanjang koridor restoran itu para pelayannya bawa tulisan huruf2 yg jadi kalimat “would you marry me?”, entah yg ngajak makan, trus di dalam pudingnya ada cincinnya, entah yg mata ceweknya disuruh merem, trus jarinya diiket benang, trus tau2 dari atas, lewat benang itu meluncur cincin, entah yg tiba2 diajak ke suatu tempat, ceweknya ditinggal sendiri, trus tiba2 cowoknya bawa rombongan keluarga dan temen2 buat nyanyi “Marry You”nya Bruno Mars + koreografi. Aku sungguh iri.. 😀

Nah, trus ya.. karena di antara kami itu jarang ada moment yg so sweeettt gitu, makanya begitu ada satu moment, rasanya jadi banget2 sweetnya. Ini juga mungkin suamiku gak kepikiran untuk menjadikannya sesuatu yg sweet sih, menurut dia mungkin biasa aja, spontan, dan kemungkinan besar malah dia udah lupa sekarang.

Jadi, beberapa waktu lalu, malam2, Keenan udah bobok. Kami lagi ngobrol2 sambil ngliatin Keenan bobok. Trus aku tiba2 nyeletuk, “25 tahun dari sekarang, anak ini udah ada di mana y? Kalo kita dah tua nanti, Keenan udah sibuk sama anak istrinya sendiri, trus aku sama sapa?”.. Dengan nada lempeng dan ceria, suamiku spontan jawab, “Ya sama aku lah. Kita sama2 berdua lagi, kayak dulu. Biar Keenan sama rumah tangganya sendiri juga, gak usah direpotin sama kita”. Hatiku langsung hangat. Apalagi yg lebih menghangatkan hati dari pada mengetahui kita punya seseorang yg bersedia ada bersama kita sampe tua nanti, sampe mati? Mungkin waktu itu mataku sudah berkaca2, tapi ya seperti biasa. Suamiku kayaknya gak sadar, dan langsung menyambung dengan omongan, “makanya dari sekarang ini kita harus sudah mulai merintis usaha sendiri, mikir investasi, biar hari tua bisa tenang. Jadi mendingan tu, klo ada uang, kita langsung investasikan buat beli alat sedikit dulu, atau uangnya buat DP rumah dulu?? (suami cita2nya punya usaha percetakan sendiri).. Aiiihhhhh.. moment so sweet nya langsung ilang berganti pening mikir investasi sama DP rumah. Haha..

Berbagi Suami (Hiiiiiiiiii….)

Entah apa yang sedang Tuhan ingin ajarkan padaku, sampai dalam waktu sebulan belakangan ini, aku mendapat kabar pernikahan 2 orang teman, yang dua2nya dinikahi sebagai istri kedua. dan dua2nya mempublish smua itu dengan bangga ke sosial media. Yang terbayang langsung, bagaimana itu perasaan istri pertamanya? kok mereka tega sih? kok bisa sih membanggakan pernikahan yang dilakukan dengan menyakiti perempuan lain? dan aku kecewa. 😦

kasus pertama

sebut saja namanya Mb Bella. anak Jakarta, 2 tahun yang lalu pindah ke Yogya, karena pacarnya (sebut aja Mas Beni) orang Yogya. pada saat dia pindah itu, mereka pacaran baru hitungan minggu, dan baru sekali ketemu. pindah lah dia kerja sekantor sama aku. waktu itu, aku sempet nanya, kenapa mau pindah ke Yogya, meninggalkan kerjaannya di Jakarta (yg pastinya gaji lebih gede) dan juga orang tuanya yg juga tinggal di sana? pas tau alasan sebenernya karena mau deketin pacarnya, aku dah langsung ngomong ke temen kantor yg lain, “jangan2 kalo entar putus, dia balik Jakarta lagi. repot kerjaan kita kalo personilnya begitu”. eh, kejadian dunk. 6 bulan kemudian, dia ngajuan resign, mau balik Jakarta lagi, gara2 ribut sama mas nya ini. sebenernya sih ya, kasarnya sekali liat juga dah keliatan, Mb Bella ini gak cocok sama Mas Beni. bayangkan Mb Bella yg dandanannya aja ala ala gadis metropolis (gadis metropolis menurutku artinya : rok pendek, belahan dada rendah, rambut dicat, ngrokok, cuawakan, hobi dugem), yg high maintenance. apa2nya mahal, liburannya ke luar negeri. sedangkan Mas Beni nya ini tipe mas2 biasa banget. ke mana2 celana bahan, kemeja, naik motor tua, dan kerjaan kurang jelas. marketing freelance apaaaaa gitu. Mb Bella sempet crita, sama Mas Beni ini, jangankan dugem. Makan di mall aja gak pernah. Hidupnya sederhana pake banget. Aku sempet tanya ke Mb Bella, “lha kok mau?” Jawabannya : aku bosen hura2, pengen mencoba belajar hidup apa adanya. Oh, ya bagus sebenernya. Tapi bener aja kan, gak lama juga bubar jalan. Balik lah si Mb Bella ini ke Jakarta.

eh, moro – moro, sebulan kemudian, Mb Bella kontak kami lagi, tanya apa masih bisa dia balik kerja di kantor kami lagi? soalnya dia balikan lagi sama Mas Beni. ya tentu saja lah ditolak sama kantor. tapi ternyata dia tetep balik ke Yogya lho. dan beberapa saat kemudian, ketrima kerja di kantor lamaku. yeahh, Yogya emang sempit banget. dan di hari ketiga setelah hari pertamanya kerja di sana, temen2 kantor lamaku rame bbm, “koncomu piye to ki, ni… ngerti2 saiki ra mlebu. le pamit ming sms, ngomong resign meh balik Jakarta meneh”. haiiihhhhh… aku dah no comment. si mbak ini emang labil bener.

sebelum dia balik lagi ke Jakarta, sempet ketemuan. dia cerita lagi alasannya. katanya dia bener2 kecewa sama Mas Beni tentang suatu hal, dan kali ini bener2 harus putus. oke lah.. aku dah iya iya aja waktu itu. daaaaaannnnn, sekitar akhir taun lalu, tiba2 Mb Bella nongol di kantor, nyamperin kami2. kami tanya, ada urusan apa ke Yogya, jawabannya : mau foto pre wed. pre wed sama sapa? jawabannya : Mas Beni. haiiihhhhhhzzzzzzzz… wis aku dah gak nanya lagi ceritanya gimana dan alasannya. cuma comment, “jangan lupa kirim2 undangannya y, mb..”

dan bulan juni undangannya datang. temen2 di Yogya ini ada beberapa yg diundang. tapi karena acaranya di Jakarta, yg dateng cuma satu. sebut aja namanya Mb Brenda. Mb Brenda ini datang ke Jakarta sehari sebelum hari nikahan, dan nginep di rumah Mb Bella. tau2 sore2nya, Mb Bella ngajak Mb Brenda ini jalan2 keluar. Pamitnya sama keluarga, mau cari tiket buat Mb Brenda pulang. lha ternyata kok ke hotel. pas sampe hotel, baru Mb Bella crita sama Mb Brenda, dia mau kabur, gak mau nikah. lhadalahhhhh.. opo meneh iki. setengah mati Mb Brenda meyakinkan buat balik tetep dia gak mau. alasannya : gak cinta sama Mas Beni. Piye to, gak cinta kok ngomongnya baru beberapa jam sebelum pernikahan. Selama kabur itu, Mb Bella matiin smua ponselnya. Trus minjam ponselnya Mb Brenda buat whatsapp-an. Whatsapp-an sama sapa? Sama (sebut saja) Mr. Timbul. Sopo meneh kui???? Nyeritainnya aja bikin pengen garuk2 aspal sendiri. Ternyata Mr. Timbul ini adalah orang Turki (kerja di India), kenal sama Mb Bella sejak jaman Mb Bella dulu masih kerja di Jakarta (sebelum pindah sekantor sama aku) gara2 sama2 kerja dalam 1 agency yg sama. Dan mereka berdua ternyata ada hubungan lebih. Entah pacaran atau TTMan. Tapi si Mr. Timbul ini dah punya istri di sono. Dan Mb Bella tau banget soal itu. Tapi ya entah gimana, intinya Mb Bella kabur dan pengennya nikah ya sama Mr. Timbul ini. Dan selama dalam masa kabur itu, karena yg dipake buat whatsapp an adalah ponselnya Mb Brenda, Mb Brenda jadi tau sedikit banyak apa yg mereka berdua bicarakan. Antara lain, Mb Bella minta ditransfer uang senilai sekian, dengan rincian biaya hotel per hari sekian, biaya hidup sekian, trus buat beli ponsel baru, trus kalo mau pindah di apartement biayanya sekian, kontrak rumah sekian. Sama soal Mr. Timbul ini janji mau nikahin dan datang ke Jakarta di bulan Juli. Sepertinya Mb Brenda nungguin dia itu 2 hari. Habis itu Mb Brenda balik ke Yogya. Dan setelah itu, Mb Bella hilang dari kontak bbm, facebook, dan twitter kami2. Pokoknya dia pengen hilang dari smua temannya.

Dan tiba2 lagi, bulan lalu dia kembali muncul di facebook lagi. Kemunculan pertama ditandai dengan upload foto nikahannya dengan Mr. Timbul. Dan kembali menyapa2 kami, untuk cerita tentang hidupnya sekarang. Setengah mati dia berusaha menunjukkan kalo dia bahagia, hidup berkecukupan. Tinggal sendiri di rumah kontrakan di Bogor, gak kerja karena gak dibolehin suami, suami datang 3 bulan sekali, komunikasi dengan chatting tiap hari. Lalu apa kabar istri pertamanya? Katanya, istri pertamanya tau kok, walaupun tidak mengijinkan. Tapi ya biarin aja lah, suaminya mau kok sama aku, lagian jauh ini. Duhhh…

kasus kedua

Dulu banget, jaman aku masih ngeblog di multiply, aku sempet punya temen blogger. Sebut saja namanya Mb Anggi. Kerja di bidang penulisan (aku lupa majalah apa koran), hobi travelling, tulisannya bagus, pinter, sempet mau kopdar pas dia ke Yogya, tapi lupa kenapa gak jadi. Orangnya nyenengin, ramah, pengetahuannya luas, dan dari blog dan facebooknya, keliatan lah kalo dia berteman dengan banyak orang dari banyak kalangan. Sempet gak kontak sama Mb Anggi lagi, sampe tau2 dia ngabarin kalo habis lahiran. Anak kembar, cowok. Lho kapan nikahnya? Kok gak cerita2? Katanya : apanya yg mau diceritain, Ni? Biasa aja kok nikahannya. Gak ada acara rame2 juga. Yg penting sah secara agama. Oke, aku belum merasa ada yg aneh waktu itu. Sampai beberapa saat yg lalu, tiba2 dia bikin pernyataan kalo dia adalah istri kedua. Dia cerita, kadang masih gak bisa menghindari rasa cemburu waktu suaminya ada sama istri pertamanya, walaupun dia sendiri juga mengakui, waktu buat dia sudah lebih banyak dibanding istri pertama. Dia cerita, bahwa ini emang bukan hal yg mudah, tapi indah. Dia cerita, betapa dia sangat mencintai suaminya, dan betapa suaminya juga sangat sayang padanya dan anak2. Dan dia juga cerita, suaminya bukan orang kaya, dia masih bekerja untuk membiayai anak2nya dan hidup sederhana. “Jadi jangan pikir aku melakukan ini karena harta ya, Ni” , katanya. Sampai situ, aku sudah tidak bisa komen apa2 lagi. Takut komenku terlalu nyinyir dan justru merusak kebahagiaannya. Aku hanya sanggup mengakhiri chatting dengan kata2 “smoga Mb Anggi yakin dan bahagia dengan jalan pilihanmu y, Mb”. Dan dia jawab, “Dont worry, Ni. Im happy kok”. Hufftttt…

Ini mungkin kasus yg buanyaakkk sekali terjadi di mana2. Tapi aku pribadi masih belum bisa mengerti, apa alasan dari wanita2 ini. Mereka bukan gadis desa lugu yg tidak punya pilihan lho. Mereka berpendidikan, punya pekerjaan yg mampu untuk bisa hidup mandiri. Mereka punya pergaulan luas. Cinta?? Mereka bukan anak ABG yg taunya cinta itu buta. Mereka memutuskan itu di umur 30an. Menurutku, belum terlalu tua juga untuk desperate nikah dengan sapa aja deh yg penting nikah. Cari yg kaya??? Kaya dan single kan juga pastinya masih ada to. Atau klo emang pengen kaya, ya kerja lah. Toh kalian punya kemampuan yg bisa dijadikan uang. Lebih baik punya uang dari keringat sendiri tapi terhormat, dari pada bergelimang harta tapi didapat dengan merebut yg bukan haknya. Agama?? Mau bawa2 poligaminya Nabi Muhammad? (duh, temanya sensitif ni. CMIIW ya).  Ah, pertama, laki2 yg dinikahi itu jelas bukan kualitas Nabi. kedua, istri Nabi yg dinikahi sewaktu masih gadis itu hanya Aisyah, yg lainnya sudah janda, sebagian besar, lebih tua,  dan dinikahi dengan alasan untuk melindungi, baik dari kemiskinan maupun perang. Jadi gak ada tuh Nabi cari istri muda yg emang lebih muda, lebih kinyis2, trus punya kemampuan baik secara ekonomi maupun fisik, untuk melindungi diri sendiri. Trus alasan apa lagi? Katanya, istri yg bersedia dipoligami itu pahalanya surga, Pertama, istri poligami yg mana? Kalo istri yg pertama, yg sudah menjalankan smua kewajibannya dengan baik kepada suami, dan tidak tau dan tidak setuju kalo suaminya nikah lagi, tapi suaminya tetep nikah lagi, ya mungkin keikhlasannya itu bisa dibalas dengan surga, karena di dunia dia telah didzholimi oleh suami dan istri mudanya. Tapi kalo posisinya sebagai istri kedua? Yg pada saat pacaran atau merencanakan pernikahan itu tau klo calonnya itu sudah punya istri, tapi tetep aja mau memacari dan bahkan menikahinya? Yg dia tau, dalam setiap komunikasinya, dalam setiap kencannya, dalam setiap janji2nya, ada hati perempuan lain yg tersakiti? Apa iya perilaku yg menyakiti itu masih bisa dibayar dengan surga? Kalo pun iya, kenapa gak cari surga dari hal lain yg sudah pasti saja? Sholat wajibnya ditepatin, sholat sunahnya ditambahin, orang tua diseneng2n, ngaji tiap hari, menyantuni fakir miskin, nyekolahin anak yatim, banyak kan jalan surga yg lain. Kenapa harus milih yg harus meyakiti perempuan lain?

Lalu, oke lah, mungkin bisa berpikir, “kamu mikirin perasaan istri pertama terus. kamu gak pikirin perasaanku?” Oke, mari kita pertimbangkan dari sisi si perempuan kedua ini. Dari dia sendiri pun, apa gak kepikiran, “kalo laki2 ini bisa meninggalkan istrinya (dan ibu dari anaknya) buat aku, apa jaminannya dia gak akan ninggalin aku demi yg lain lagi”. atau “untuk apa mengikatkan diri dalam komitmen perkawinan dengan seorang laki2, yg dengan melakukan perkawinan itu denganku dia lakukan dengan melanggar komitmen perkawinannya yg terdahulu”. kalo misal laki2 itu bilang “ini yg terakhir”, apa iya masih bisa dipercaya? Karena bisa saja dia juga mengatakan hal yg sama pada istri pertamanya dulu.

Ah, sudahlah.. kenapa jadi aku yg kepancing emosi? Toh itu hidup hidup mereka, mereka pasti punya alasannya, walaupun belum tentu masuk akal sehat, yang penting pasti ada alasannya. Dan aku gak pernah ada di posisi mereka. Harusnya aku gak berhak menjudge apa2. Smua orang di dunia ini punya panggung dramanya masing2 dan peran pilihannya masing2. Kembali ke pilihan masing2.

Dear, Suami..

Mari kita cukupkan saja drama hidup kita dengan tentang ketidaksabaranku dan kepusingan kita ngomongin biaya ini itu saja ya… Smoga yg di atas itu, tidak pernah terjadi dalam episode hidup kita dan anak cucu kita. AMIIINNNNNNNN…..